Rabu, 28 Desember 2011

Mandiri di Alam Tidur

Aku udah minta surat pengajuan diri buat PSG di PU. Kayaknya Kak Dani nya enek banget liat mukaku dari kemarin nampang mulu di ruang Tata Usaha. Jadi cepat-cepat dibikinkannya deh. Ada masalah sedikit, nama instansi di surat pengajuan itu salah, yang seharusnya namanya Dinas Pekerjaan Umum Cipta Karya, malah ketulis Dinas Pekerjaan Umum aja. Trus alamatnya kurang spesifik lagi, Jalan Tengkawang gitu aja. Gimana ya? Aku takut pihak DPU nya gak terima, nama instansinya dijadiin mainan kayak gitu. Akunya juga sih gak nanya-nanya dulu sama Kak Kris apa nama lengkap itu instansi. Asal tulis aja di blangko. Jadi Kak Dani nya nulis yang apa adanya itu. Semoga aja itu gak jadi masalah besar.

Rencananya besok sebelum berangkat sekolah, aku sama Kak Kris mau ke kantor PU buat nganterin suratnya. Huuufh, aku tau lagi-lagi aku ngerepotin Kak Kris. Jauh di lubuk hati paling dangkal aku gak pengen ngerepotin Kak Kris mulu. Kak Kris pasti ilfeel sama aku yang manjanya minta ampun ini. Yaudah, yaudah, ini jadi terakhir kalinya Kak Kris terepotin oleh aku. Tanggal 2 Januari nanti, Kak Kris mau berangkat ke Yogyakarta, entah kayaknya ada dinas gitu kah mau bertapa di gunung Bromo kah apa aku kurang tau. Itu artinya aku harus berusaha sendiri di tanggal 3 sampai habis masa PSG, tinggalin sifat manjaku.

Hmm ngomong-ngomong soal manja, aku ngerasa kalau aku termasuk spesies cewek manja, termanja mungkin. Contoh kecilnya,bisa dilihat dari kehidupanku di rumah. Aku anak ketiga dari empat besodara. Aku bukan anak bungsu, tapi kemanjaanku melebihi si Nanda yang anak bungsu. Trus kalau di antara Dina, Dea, Reni, Chintya, sama Eka, aku yang paling manja. Eh, Chintya juga manja sih., Tapi kalau dia cengengnya itu yang dominan. Kalau aku palingan tingkah labilku, yang bentar-bentar cemberut bentar-bentar nangis bentar-bentar ketawa. Padahal aku yang paling tua loh, di antara mereka, 17 tahun. Yang paling dewasa sifatnya kayaknya Reni deh.

Aku suka nyandar di bahu siapa aja yang bisa (dan mau) aku sandarin. Disitu aku tidur. Oh iya, aku ga tau kenapa ya suka banget tidur sembarang tempat. Aku ngerasa tidur adalah hal paling menyenangkan. Mejamin mata, trus ngebayangin hal-hal yang gak pernah aku dapatin di nyata, trus kelelep deh.

Kayak tadi pas Santiaji-nya Pak Robin, aku tidur gitu aja gak ngedengerin Bapaknya cuap-cuap. Awalnya cuma mejamin mata gitu doang, selonjorin kepala di atas tas yang kutaroh didepanku, angin bersemilir, wussss dan aku langsung kebius. Sayup-sayup masih kedengeran suara Pak Robin, yang malah bikin aku tambah ngantuk.

Di alam tidurku, aku ngegambarin diriku sebagai sosok yang mandiri. Aku sendirian di tempat yang luas banget, aku bebas ngelakuin apa aja yang aku mau. Gak ada rasa ketergantungan sama orang lain. Aku bisa jumplaitan bolak balik semau gue. Tempatnya luas banget. Aku ngelakuin semua kegiatan yang aku sukai dengan sendirian aja, gak ada siapa-siapa yang berhak protes, bahkan memuji sekalipun. Aku ngerasa bangga aja gitu bisa sendirian. Aku puas banget pas jalan-jalan ke Lembus sendirian, pas ke Pusda sendirian, pas pulang jalan kaki sendirian, pas di rumah sendirian gara-gara sekeluargaan pada ke Makassar ngadirin acara nikahan. Rasa puas yang aneh. Di saat orang-orang suka dan puas ngabisin waktu bareng teman, keluarga, atau pacar, aku malah puasnya kalau sendirian. Rasa puas itu aku dapetin penuh di setiap tidur di sembarang tempat.

Ngelakuin hal-hal yang berguna sendirian, dan dampaknya berguna buat orang banyak.. Hmm, hal yang kayaknya masih susah buat ku lakuin di saat aku bangun tidur.

Gatau dari teori mana, setiap aku tidur di sembarang tempat, bayangan-bayangan yang ada di kepalaku sebelum aku kelelap ya pasti bayangan icha-jadi-anak-mandiri itu. Mau tidur di bangku kelas, di atas meja, di Pusda, di kamar Reni, di kamar Dea, di pangkuan Dina, di bahu Chintya, di pelajaran Bu Neni..

Tapi, kalau kelihatan dari luar, aku gak semandiri yang aku bayang-bayangikan di tidur sembarang tempatku. Aku ngerasa aku manja banget kalau udah kelelep tidur. Tidur dengan posisi ganti-ganti. Kadang badanku suka sakitan kalau habis bangun tidur tuh. Habis itu langsung deh minta pijit Ainun. Aku, kalau udah tidur, ngebutuhin orang lain. Buat jadi sandaran,atau buat penyenyak tidurku, atau buat alarmku, ngebangunin aku kalau aku tidurnya udah kelewatan.

Karena itu kali ya aku hobi tidur di kelas mulu.

Aku ngerasa cukup keganggu dengan sifat manjaku sendiri. Tadi pas Santiaji-nya Bu Martini tentang Kejuruan, Bu Martini ada bilang jangan sampai sok manja sama orang kantor, nanti kepincut trus gak sekolah lagi. Reni sama Dina yang duduknya di depanku senyum-senyum mesem, baru noleh ke aku sambil bilang “Icha, itu Icha..”. Entah mau bangga atau gimana, aku senyum kecut aja nanggapin olokan mereka. Manja sangat mengganggu.

Aku jadi iri kesalut-salutan sama orang-orang yang mandiri. Spesifiknya, sama cewek-cewek tomboy. Yap, aku rada ngiri sama cewel-cewek mental air mata itu. Non melankolis. Beda sama aku yang udah divonis Bu Lis BK sebagai orang bermelankolis sempurna pas tes BK waktu aku masih kelas satu SMK. Cewek-cewek tomboy jadi tokoh idolaku *nyanyi lagu himne guru*

Cewek-cewek tomboy, sebagian besar berprestasi di bidang olahraga. Mereka pemberani, kuat, tahan banting, anti bocor, harga bisa nego. Eh, kalimat yang terakhirnya cuma penambahan. Satu yang paling menonjol dari mereka, mereka gak manja. Enak ya, hidup tanpa ngerepotin orang.

Aku, secara naluriah, pengen banget jadi tomboy. Sejauh ini, satu-satunya hal yang bisa menunjang proses menuju ketomboyan itu adalah, mengembangkan kesok-tahuanku di bidang sepak bola dan memotong rambutku jadi pendek.

Tapi…..
Gak mungkin dengan tingkah laku mereka yang kecowok-cowokkan itu, mereka jejeritan histeris cuma gara-gara liat kucing?
Gak mungkin kan, mereka nangis jumplaitan cuma gara-gara liat timeline mantan pacar yang udah dapat pacar baru?
Gak mungkin kan, mereka ngeluh laper trus gak lama muka pucat bibir putih mata segaris hampir mau rebah sampe ngerepotin teman-temannya?
Gak mungkin kan, mereka ngambek sama sang Mama trus musuhan selama seminggu gara-gara salah potong poni?
Gak mungkin kan, mereka ngerengek-ngerengek minta Bapak cepat pulang ke rumah?
Gak mungkin kan, mereka bertingkah childish, naïf, anak kecil, lupa umur?
Gak mungkin kan, mereka sok-sok tau mainin bola basket atau bola kaki, yang ngakibatkan mata sebelah kanan bonyok gara-gara sok tau ?

Gak mungkin kan, MEREKA ITU AKU???

Semua itu bakal jadi mungkin, kalau aku tidur di sembarang tempat, dan gak akan terbangun lagi.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com