Rabu, 21 Desember 2011

Cerita di balik exam-is-over

Begitu tau ulangan udah selesai tuh, kayak ngebelah atmosfir berlapis-lapis, meluncur bareng paus akrobatis, menuju rasi bintang paliiiiiiiing manis, akhirnya terjangkit penyakit hepatitis, karena kebanyakan nari erotis.

Exam is over, tralalala trilililili. Soal ulangan produktif yang ku kerjakan kemarin dengan terburu-buru, menelurkan nilai 72,5. Dikit lagi dah ke standar KKM, yaitu 75. Tadi Bu Tutik nyuruh anak-anak XI AP dan XI AP 2 buat ngoreksi ulangan produktif. Untuk nilai pelajaran Kewirausahaan, aku dapat nilai 67,5 (lebih kritis). Yang nilainya memenuhi KKM cuma Anis sama Reni. Tapi untung untuk pelajaran Kewirausahaan, aku gak kena remidi. Yang nilainya 50 kebawah yang kena remidi. Termasuk Dina, hiks. Kangen remidi bareng Dina u,u

Gimana dengan nilai ulangan pelajaran-pelajaran lain?
Nantikan besok sampai bosok di bioskop-bioskop kesayangan Anda....

Oh iya, aku mau posting tentang kejadian-kejadian yang terjadi sehabis ulangan ini. 
Kita mulai dari yang pertama, tentang prakerin, atau yang biasa kami sebut dengan PSG (baca postingan Saatnya Untuk Egois-red). Cita-citaku pengen PSG di Tribun Kaltim kandas. Kata Kak Dayah, musti tahan mental disana, karena banyak anak-anak berandalan penjual koran, suka bentak-bentak dan bertindak kasar. Gak sabaran kalau mau nyetor hasil, gak sabaran juga kalau mau ngambil koran-koran yang mau dijual. Trus mau PSG di Dinas Pekerjaan Umum , yang biasa disebut PU, tapi gak ada temen. Maka aku diajak Kartini buat PSG bareng-bareng di PT. Sequis Life, sejenis perusahaan asuransi gitu. Dan kami udah diterima.

Nah, yang jadi masalahnya, pas kemarin pulang sekolah, aku ngantar surat ke Sequis Life-nya bareng Kak Kris. Kata Mbak resepsionisnya, tanggal 2 Januari nanti kantor mereka pindah ke Belibis. Where is Belibis? Yang jelas, Belibis itu jauh dari rumahku. Harus naik angkot dua kali. Padahal aku sama Kartini udah ngerencanain bakal ngejelajahin mall setiap pulang PSG, soalnya kantor Sequis Life ini ada di area Mall Lembuswana. Lah ternyata. Mengharapkan Kartini jadi ojekku dalam kurun waktu tiga bulan guna antar jemput aku selama PSG nanti, kayaknya gak  mungkin. Kak Kris juga bisanya ngantarkan aja pas pagi. 

"Makanya.... cari pacar dah sana. BUAT OJEK."

Aku misuh-misuh aja ngedengerin saran dari Mama.



Siapa yang mau diojekkin sama aku secara gratis? Eh, ganti pertanyaan. Siapa yang mau dipacarin sama anakmu ini Mak??? Muka abstrak begini.

Naik angkot? Uuuhhh susah. Sejak kasus pemerkosaan di dalam angkot yang terjadi di Balikpapan merebak, Mama jadi over paranoid sekali. Katanya, pas tadi malam..

"Angkot B yang warnanya merah itu sopirnya orang Bugis, kasar-kasar, bisa-bisa nanti kamu diperkosa Cha, yang kayak di Balikpapan itu loh. Angkot merah juga itu.. nanti kamu pulangnya naik angkot merah sama hijau lagi. Iiih yang merah. Orang bugis Cha sopirnya kebanyakan, Mama takut. Gak usah disitu ya, cari tempat lain yang gak ada merahnya"

Enaknya ngomong. Gak nyadar kah Mak kalau suami Mama itu ORANG BUGIS. 
Tapi aneh loh, Bapakku itu bukan kayak orang bugis eh. Teman-teman SMP ku pada rame manggil Bapakku dengan sebutan Ahong. Ada yang bilang mirip Jackie Chan lagi. Bisanyaaa.

Aku mau balik lagi ke rencana awal, yaitu PSG di PU. Biarin dah disana aku gak ada temen, yang penting akses kesananya mudah. Aku bisa berangkat dan pulang bareng Kak Kris. Dan kayaknya aku bakal dibantuin prosedurnya juga. Amin deh. 
Nah tapi, lagi-lagi tapi... Ini udah tanggal 21. PSG mulai tanggal 3 Januari. Dan itu artinya, waktu untuk mempersiapkannya sempit sekali. Udah mepet. Mencret!!!

Dih, gimana nih? Tadi aku udah mau ngurus surat pengunduran diri dari Sequis Life, tapi Kak Dhani, orang TU yang ngurus tentang PSG, lagi gak ada di tempat. Mulai lagi deh dari awal. Cari-cari Kak Dhani, minta kertas pengisian tempat PSG tujuan, ngasihkan ke Kak Dhani, nunggu Kak Dhani bikinkan surat permohonannya, ngambil suratnya, ngasihkan ke PU, nunggu balasan dari PU, ngasih ke Kak Dhani lagi, Kak Dhani bikinkan lagi, ngasih ke PU lagi (iya kalau diterima di PU, kalau enggak).

Mudahan aja ya takdir PSG ku itu di PU. Tolong nah mudahkan. Gak mikir lagi dah ada teman atau gak ada teman, yang penting nilai deh. Besok aku bakal datangin Kak Dhani. Doain ya moga Kartini gak marah sama aku dan moga aku bisa keterima di PU.


Tadi siang pas pulang sekolah, aku, Dina, Dea, Chintya, Reni, dan Eka ke rumah sakit.
Gak, bukan Dea yang  melahirkan,. Memang udah suratantakdir badannya bundar begitu. (maaf ya Dea, ini bukan aib kan?). Tapi itu nah si adeknya Eka lagi sakit typus. Jadi kami jengukin deh. Seru eh, bebaju kuning baju jurusan ke rumah sakit. Diliatin orang, warna bajunya terang sih. Pulangnya, makan batagor di pinggir jalan. Ketemu Bu Martini lagi. Lucu lucu lucu. Bisa jadi saat-saat terakhir yang indah sebelum PSG, buat dikenang (kayak mau mati aja lagi). Eh, kalo dihitung-hitung, bentar lagi kami gak bakal sama-sama kayak gitu. Tiga bulan tanpa baring di pangkuan Dina, beketawaan sama Dea, becurhatan sama Reni, beolokkan sama Chintya, bediaman sama Eka, kayak gimana ya rasanya? Gak bisa ngebayangin.

Malamnya, pas aku lagi nulis posting ini, aku sempat dimarahin sama Mama. Mama nanya-nanya sama aku, gatau tuh nanya apa. Yaudah ku jawabin sekenanya aja. Aku lagi konsentrasi penuh nulis itu nah, mana ini ingus gak kunjung-kunjung stop alirannya. Virus pilek dari Nanda sukses kuserap dengan baik. Otomatis, aku harus konsen sama dua hal, yaitu postingan dan ingus. Ditambah Mama nanya-nanya lagi. Hhhh
Kalau gak salah tadi Mama nanya "Besok gak belajaran kah?".Trus ku jawab, "Enggak." Sambil mata tetap ke layar laptop telinga disumpelin headset. Mama gondok kayaknya, trus mulai ceramah.

"Kamu tuh jawabin orang tua kayak jawabin teman. Ga ada sopannnya. Kamu tuh, coba kayak Kak  Dayah. Penurut, baik, rajin shalat. Gak pernah Mama marahin dia. Dicontoh yang baik. Ini, makin besar makin kayak anak kecil tingkahnya kamu. Icha, kamu dengerin Mama gak?! "

Iya, aku dengar. Dari awal sampai akhir omelan Mama, sampai langkah kaki Mama ninggalin kamar ini, aku dengar kok. Aku gak ngejawab pertanyaan Mama itu, sengaja sih gak ku jawab. Aku ngebiarin Mama pergi, lalu ngebiarin otakku berpikir tentang omelan Mama tadi, yang kayaknya bisa diartikan sebagai curahan hati Mama buat aku.

Ya, memang aku sering ngelupain etika sopan santun kalau lagi ngomong sama Mama.. Apalagi kalau lagi sibuk apa gitu. Aku anaknya ceplas ceplos, manja, jauh dari kata lemah lembut, Beda banget sama Kak Dayah, anak kesayangan Mama. Kakakku yang berjilbab sejak kelas satu SMA itu gak pernah ku lihat dimarahin sama Mama, dari kecil sampe sekarang. Penurut sih, terbuka juga. Apa-apa selalu cerita sama Mama.Apapun. Nilai ulangan jelek, putus sama cowok, uang hilang, kesan malam pertama habis nikah sama Kak Kris. Aku, gak akan pernah bisa seterbuka itu. Dibilangin sesuatu, belum tentu aku mau nurut. 

Aku ngerasa ketidakcocokkan sama Mama. Aku lebih cocoknya sama Bapak, yang ku anggap paling bisa ngertiin aku sebagai anak paling manja padahal bukan anak bontot. Bapak tau apa yang aku mau. Baju kesukaanku, capeknya aku habis pulang sekolah, cowok-cowok impianku, film-film yang kami tonton bersama. Dulu pernah ada satu kejadian, waktu itu aku nonton sama Bapak, nonton filmnya Mandy Moore yang A Walk To Remember. Kami nyambung abis ngebahas itu film. Lucunya, Bapak nangis termehek-mehek pas si Mandy-nya kena penyakit kanker pas di adegan filmnya itu.Kami berdua sama-sama suka nonton film barat HBO. Aku anak Bapak.

Tapi aku sadar, aku gak boleh ngebeda-bedain antara Mama sama Bapak. Mereka sama-sama berlabel orang tua. Orang tua kandungku. Aku rasa aku udah sering bikin Mama kecewa dengan sikap kasarku. Nyesal udah ngejawabin Mama jutek begitu.

Udahan ya postingnya. 
Mau netesin dua air asin dulu. Air ingus dan, ehm, air mata juga kayaknya.


1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com