Sabtu, 24 Desember 2011

#nowplaying Naive - The Kooks

Well, pihak sekolah udah memvonis SMK 1 libur cuti hari natal dari hari sabtu sampai senin, selasa turun lagi. Hal itu cukup  ngebuat aku frustasi. Tumben banget bagi penyuka liburan sekolah kayak aku gini.

Ada apa Cha?

Aku lagi getal-getolnya buat ngejar-ngejar Kak Dhani TU dalam rangka pembuatan surat PSG ke PU nah, malah pake libur lagi. Aku lagi pengen tidur di kelas malah libur. Terutama, aku lagi gak pengen ketemu Mama dirumah. Umm, itu alasan utama kayaknya.

Durhakakah aku? 
Iya sih, kalau dipikir-pikir. Tapi tolong deh liat dulu duduk permasalahannya gimana.

Gini, aku rencanannya mau nginap di rumah Kak Fitri,kakak sulungku, atau yang biasa aku panggil dengan sebutan Mami Ndese. Bagiku, Mami Ndese ngewakilin banget figur  Ibu sejati. Aku nyambung kalau curhat sama dia, aku jadi lebih gampang terbuka. Mami Ndese orangnya sabar, humoris, bisa ngehibur aku. Setiap keluhan yang kulontarin disulapnya jadi banyolan tahan basi. Orang yang mau ngumpat-ngumpat kata kotor (contoh: upil, limbah kucing, muntahan, boker, Nanda) malah gak jadi, malah ketawa. 

Dibandingin sama Mama, hmm biasanya aku panggil dengan sebutan Mami Besar sih, beda banget! Mami Besar itu panikkan, lebay, perhitungan, kalau udah kena masalah sama beliau, pasti diungkit-ungkit mulu. Aku rada gaer kalau curhat sama beliau, belum apa-apa udah dimarahin lah, dituding lah, mau didatangin lah orang yang tersebutkan dalam curhatanku itu, mau dikawinkan lah. Arrggggghhh.

Lanjut,
Aku udah ngerencanain matang-matang. Selain pengen tidur satu ranjang sama Tasya, tujuanku buat nginap di rumah Tasya yaitu mau nitip uang buat beli novelnya Raditya Dika yang baru, yang judulnya Manusia Setengah Salmon. Hari ini udah gentayangan di Gramedia se-Indonesia bo!!! Mau beli sendiri, dimarahin Mami Besar. Gak boleh keluyuran lagi katanya! Rajungan sekali.

Aku juga sekalian mau ke rumah Dina, mau ngembalikan jaket. Kebetulan rumah Dina di Raudah 3, gak jauh-jauh banget dari rumah Tasya. Udah hampir seminggu aku minjam jaketnya. Malu aku minjemnya kelamaan. Gak sengaja kepinjem sampai bawa ke rumah sih. Waktu itu pas di Bakso Lapangan Tembak, aku make jaketnya, badanku rada semriwing. Pas pulang dia pulang gitu aja, gak ingat kalau jaketnya (baca: selimut mukanya) lagi sama aku. Akunya juga lupa ngembaliin. Mau ngembaliin kemarin-kemarin lupa mulu. Giliran ingat, jaketnya gak kucuci. Jadi aku cuci, alamak tapi mati air, terpaksa ditunda dua hari. Sampai sekarang jaket putih Dina yang sering dipakenya buat nyelimutin mukanya kalau lagi tidur itu masih setia betengger di lemari pakaianku.

Aku udah nego sama Mami Ndese. Dia ngebolehin aku buat nginap. Wah senangnya.

Pas sore-sore bergegas mau nyiapin apa-apa aja yang dibawa, yaitu laptop centil, modem, charger laptop, paperline, dan pulpen (ini mau nginap di rumah orang atau mau ngeliput berita sih), Mami Besar teriak-teriak dari luar kamar. Aku hooh-hoohin aja, pikirku mungkin Mami Besar nyuruh aku mandi, kayak biasanya. Aku mikir-mikir mau bawa baju ganti apa nggak, aah ga usah deh bawa ngeberat-beratin tas aja, ntar nebeng aja sama Tasya. Mami teriak-teriak lagi. Lah sekalinya beliau nyuruh buat nyabutin uban-ubannnya, bukan nyuruh mandi. Awaknya aku malas, tapi mengingat kalau aku nyabutin ubannya bisa ngebuat aku diizinin nginap, akhirnya aku mau. Cepat-cepat aku keluar kamar menjemput pinset.

Kurang lebih satu jam aku nyabutin uban Mami Besar. Sepanjangan itu aku ngebahas soal PSG, trus merembet ke soal nginap di rumah Tasya. Mami Besar diam aja pas aku tanyain boleh atau nggak nginap. Aku jelasin alasan-alasanku. Tetap aja Mama diam.

Kelar maghrib, aku siap-siap buat berangkat ke rumah Tasya. Keluar kamar dengan pakaian necis, menggul tas, mengundang Mami Besar buat bertanya, sekaligus buat...

"Kamu mau kemana?"

"Mau.. mau ke tempat Tasya lok?"

"Mucilnya pang ini!!! Kamu mau naik apa kesana? Angkot? Malam-malam gini?"

"Gak papa aja tuh Mak. Dulu seringnya Icha naik angkot malam-malam kalau gak ada yang ngantar."


"ICHA!!!! Kamu mau lewat mana? Lewat mana??"

"Gang 9 pun jadi. Mamak ni orang sudah dibolehin dengan Kak Mpi (panggilan kecil Mami Ndese-red) aja tuh. Ya mak Ya.."

"Gak boleh!! Jalan malam-malam, kayak lonte aja lagi. Nanti diliat orang dikiranya orangtuanya gak mendidik lagi!"

"Dekat aja tuh! Mamak nah, semalam aja.."

"Ambili bajumu tuh, ambili!! Tinggal disana aja sekaliam, gak usah pulang aja lagi kamu!! Cepati ambili ambili!!"

"Gak itu nah! Orang mau nginap aja. Mamak ni lebay betul.."

"Durhaka kamu, ambili bajumu sana, gak usah kembali. Gatau malam kah kamu tuh!!"

"Ngg..ngg... Hik."

"Nangis? NANGIS? NANGIS AJA SITU!!!! Coba menuruti kah omongan Mamak tuh. Gak mau nurut!!!"

Mami Besar sudah ada di hadapanku. Amarahnya yang menurutku udah cukup puas beliau lampiaskan, kayaknya masih tertahan. Dilihat dari mukanya yang merah padam banget sama aku. 

Aku, sama sekali gak berani buat natap balik. Yang ada, aku mainin keypad hapeku. Kupencet keras-keras. Air asin dari mataku juga ikutan keras keluar. Tapi gak terisak-isak gitu. Ku tahan-tahan. Jadinya hik hik ngik ngik gitu.

Butuh keberanian dan kemaluan ekstra buat masuk ke kamar ketimbang aku disini. Aku musti ngelewatin Mami Besar, sama Kak Kris dan Kak Dayah yang lagi makan di dapur. Aku paling malu kalau dimarahin di depan umum. Apalagi Kak Kris denger aku dimarahin. Kak Kris kan wong jowo sekali, berdarah Yogyakarta. Tut Wuri Handayani banget deh. Mungkin semasa hidupnya sebelum tinggal di rumah ini, dia belum pernah lok ngeliat anak bandel macam aku gini. Orang Jogja bo. Terkenal sopan santun, ramah tamah. Malu nah, gak bisa diungkapin deh malunya gimana.

Tapi daripada aku bediam aja nahan bendungan air mata, mendingan aku cepat kabur ke kamar. Peduli apa. Langsung cepat-cepat aku jalan, nyusruk benda segala macam, terakhir aku nabrak membabi buta Kak Kris yang asik makan. Kak Dayah langsung ngomel-ngomel. Aku ngucap maaf bentar, trus ngelanjutin acara kebut-kebutanku ke kamar. Kesal banget sama Mami Besar!!!

Emang kenapa kalau aku naik angkot?

Emang kenapa kalau aku nginap di rumah Tasya?

Emang kenapa, Ma???



Di kamar, aku langsung nelpon Mami Ndese. Nangis sesenggukan majrot keluar. Mami disana cuma bisa nenangin, banyaknya nyalahin aku sih. Dibilanginnya aku ini gak bisa ngerti Mami Besar, Mami Besar umm Mama itu kan tekanan darah tinggi, dilembek-lembekin lah sedikit. Ku akuin sih, aku sama Mama punya sifat yang rada sama. Sama-sama pengen dingertiin, sama-sama perajuan, sama-sama suka ngungkit masalah, sama-sama kalau udah marah, gede banget, tapi habis itu langsung lupa. Cuman kalau teingat lagi ya diungkit-ungkit. Sama banget! Makanya, kami saling tengkar, gak cocok. Aku membenarkan penudingan Mami Ndese ke aku.

Sambil nutup percakapan via telpon sama Mami Ndese, aku mikir-mikir. Apa semirip itu sifat kami? 
Bukan, bukan pertanyaan itu.

Apa aku durhaka lagi sama Mama malam ini?

Kayaknya udah sering aku tengkar sama Mama. 
Gak kehitung, seringnya masalah kecil yang diributin. Aku pernah kelahi sama Mama gara-gara beda pendapat soal sekolah lanjutan. Habis lulus SD aku pengennya ke SMP 10, tapi gak dibolehin. Akhirnya aku masuk di SMP 4, ngikutin saran Mama. Pas lulus SMP aku pengen di SMK 1, lagi-lagi gak dibolehin, disuruhnya aku masuk SMA 3, ngikutin jejak Mami Ndese sama Kak Dayah. Tapi aku keukeh pengen SMK, dan Mama gak bisa maksain pendapatnya, kalah debat setelah kami debat kurang lebih semingguan. Aku yang sekolah kok, gitu pikirku. Trus aku pernah kelahi garagara masalah poni (lihat di postingan Embarassing Sekaleeh-red), pernah juga gara-gara Mama gak suka sama Nur, karena pikirnya Nur itu acak kadut, semau gue, beda sama Indra, mantanku yang sekolah di SMA 1 itu. Tapi lama-kelamaan karena Nur sering ke rumahku, otomatis sering ketemu sama Mama kan, nah Mama jadi suka, sayang, sampe sekarang loh. Trus gara-gara masalah baju, masalah tugas sekolah, masalah aku sering latihan teater sampe kecapekan, masalah.....


Stop bicara tentang masa lalu. Aku baik-baik aja kok! Gak ngaruh! Aku ngerasa semua bakal berjalan kayak biasanya. Mama marah sama aku, aku ngurung di kamar, besoknya diam-diaman, dua hari kemudian saling lupa sama masalah itu. Jadi, aku nyantai aja sih, walau dalam hati ada rasa mangkel gak terima tadi gak dibolehin ke rumah Tasya. Gak sebegitu mangkel sih, aku juga rada nyesal kenapa lagi-lagi aku ngundang tanda-tanda kiamat kayak gini. 

Itu ngerasanya, 
Pada kenyataannya, aku down abis.

Lagu nya The Kooks berjudul Naive nemenin renunganku. Tangisanku. Penyesalanku. Meski aku ga tau persis apa makna lagu yang disampain di lagu yang jadi Original Soundtrack film 17 Again ini, tapi aku bisa ngerasa kalau lagu ini ngepas sama apa yang ada dipikiranku.

Dipikiranku, aku ngegambarin diriku sebagai sosok yang naif. Ya, naif, sifat kekanak-kanakkan, apa adanya, polos, sampe bikin menyebalkan karena sking polosnya. Aku naif dalam memandang masalah, aku cepat nyimpulin segala sesuatu, cuma ngeliat dari satu sudut pandang, makanya aku suka butuh pendapat dari orang lain  Kekanak-kanakkan deh.

Pas aku mau nyoba buat dewasa kalau lagi ngadapin masalah, jadinya malah gini. Aku sok-sok nganggap bahwa aku yang paling bener dari Mama. Aku mandang remeh saran dan kecemasan Mama.Percayasama pendapatku sendiri. Pokoknya aku ngerasa lebih tahu dan tuha dibanding Mama deh.


Iya, iya. Aku yang salah...

Aku durhaka lagi...

Aku, aku kok sayang sama Mama?

Eh, aku sayang kok sama Mama.Sesayang Mama sama aku. Mama marah, ngomel, gak ngizinin tadi gara-gara Mama sayang sama aku. Itu tanda-tanda orang sayang kan?
Mama cemas kalau aku naik angkot malam malam. Cemasnya orangtua pada umumnya. Cuman, Mama rada salah ngungkapin kecemasannya. Mungkin kalau Mama kayak ibu di sinetron TPI, yang lemah lembut itu, pasti aku gak mangkel ini. Ah, gapapa, yang penting Mama sayang sama aku.

Hiks, jadi nyesel marah sama Mama tadi. Maaf ya Ma :'(

Mungkin, untuk bersama Mama, aku harus naif selamanya daripada (sok) dewasa.

Semoga lagu Naive-nya The Kooks ini ngebawa aku balik ke sifat naifku lagi.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com