Sabtu, 03 Desember 2011

Senang Sih, Tapi....

Senin nanti jurusan Administrasi Perkantoran SMK Negeri 1 Samarinda bakal ngadain praktek table manner di Hotel Le Grandeur Balikpapan. Khusus buat anak-anak kelas 2 sama kelas 3 nya, kelas 1 nya gak ikut. Kami menyambut dengan antusias (baca: norak) praktek table manner ini. Jauh-jauh hari kami pada rame bikin planning yang seabrek buat hura-hura disana. Iya sih, kami kesana tujuannya buat belajar. Tapi niat buat jalan-jalannya itu lebih besar deh.

Dan dari jauh-jauh hari pula Dea sudah ngerencanain mau duduk sama siapa pas di bis nanti. Dia mau duduk sama Dina, dan Chintya nanti mau duduk sama Eka. Kalau aku sih sembarang aja duduk sama siapa, asalkan dia gak gerutuan kalau aku ketiduran trus ileran kayak biasanya.

Aku pun memutuskan nanti bakal duduk sama Reni. Soalnya Reni yang bisa maklum kalau aku tidur sambil ngiler susah bangun. Menerima apa adanya, itulah cinta sejati. Semoga cinta kami direstui Bu Tuti.

(Duh belum  makan sih, makanya ngelantur gini lok.)

Tapi semua rencana itu mendadak berantakan ketika Bu Tuti masuk kelas dan menghampiri Reni. Beliau ngasih tau kalau Reni akan ada di bis 1. Teman-teman lain ngeliatin kertas yang dibawa Bu Tuti, yang isinya tentang deretan anak-anak yang akan ada di bis 1. Bis nya ada 3. Kelas 2 dan kelas 3 digabung, dibaurkan. Didorong rasa penasaran, aku pun ikutan sibuk ngeliatin kertas.

"Annisa Sintia Dewi.."

"Dea Kusuma Wardhani.."

"Eka Safitri.."

"Hairunnisa? Mana Hairunnisa? Ga ada nama Hairunnisa disini!!!!"
Frustasi. Aku langsung kembali ke habitat semula.

Kira-kira aku dimana ya? Reni sudah dapat kepastian kalau dia bakal duduk sama Dea, meski katanya Dea gak suka sama orang yang mabuk darat, muntahan gitu. Ntar dia bisa teikut muntah juga. Sedangkan Reni, orangnya pemabukkan gitu. Kerjaannya begadang ngabisin botol-botol minuman keras. Uupss itu sih Reno preman gang sebelah ya.

Reni ngeyakinin aku kalau aku bakal satu bis sama Dina. Jujur,aku gak yakin loh. Absen Dina kan di terakhir-terakhiran, secara huruf depannya S, Syaiba Meidina. Kalau aku H, Hairunnisa. Kecil peluangnya buat satu bis.

"Padahal kita kan rencananya mau main lempar-lemparan  kacang ya, Ren.. Eh ternyata gak se bis."

"Tenang aja Cha, kita tetap bisa main lempar-lemparan kacang kok. Kalau lampu merah."

"......."

Pas pelajaran mengetik pake mesin tik, tugasnya disuruh ngetik kuitansi, aku gak konsen. Apa aja yang di kepalaku ya itu yang ku ketik. Di pikiranku cuma ada pemikiran gak penting mengenai bis 2 dan bis 3 itu wujudnya gimana, dan siapa orang yang (gak) beruntung yang akan duduk sama aku nanti. Bayangin aja apa yang aku ketik di kertas kuitansi itu. Rasanya aku pengen cepat-cepat nanya ke Bu Tuti, aku ada di bis berapa dan siapa aja yang di bis.

Balik ke kelas habis dari Ruang Mesin Tik, Reni ngasih tau kalau aku se bis sama...

"Hah? Beneran sama Dina kah Ren?"

"Iya, Cha. Liatin aja di sebelah. Di sebelah kertasnya ditempel. Enak yah, coba disini juga.."

"Gak ah nanti aja. Eh Ren, Kartini?"

"Kartini.. Kartini sendirian nah! Di bis 2 dia, oh iya Cha kamu sama Dina di bis 3"

"Iih, bis 3, paling bontot. Maka banyak anak kelas 3 nya pulak. Bis 1 elite TT"

Jujur, aku senang banget begitu tau kalau aku satu bis sama Dina. Seolah-olah aku dibolehin lagi buat sebangku sama dia lagi kayak dulu. Ini kayak udah diatur sama Tuhan Yang Maha Esa, kami dikembalikan lagi kayak waktu kelas 1. Reni kayaknya nanti duduk sama Chintya. Dea sama Eka. Dan aku sama Dina.  Ada rasa gak enak sih, aku gak enak nunjukkin rasa senangku seperti  biasanya. Aku berusaha biasa aja ngedenger kabar itu. Andaikan aku boleh lompat-lompat kelinci kegirangan, sudah lompat aku dari pertama Reni bilang sampe nyampe rumah. Lumayan, buat hemat uang angkot.

Tapi kalau dipikir-pikir, aku pasti bakal lebih senang lagi kalau kami bertujuh bisa satu bis. Senang banget, rame banget pasti itu bis. Bisa ngolokin Chintya muntah, main lempar kacang sama Reni, dengerin suara sumbang Dea nyanyi lagu I'm Yours-nya Jason Mraz, ngangkat-ngangkat roknya Kartini. Pengalaman serunya gak dilewatin samasama nanti :'(

Kalau kayak gini caranya pasti nanti bakal unggul-unggulan bis, nanti saling membanggakan bis nya sendiri. Menurutku sih, enak banget anak-anak yang ada di bis 1. Ada Pak Dio, Bu Yayuk, dan Bu Tuti. Guru-gurunya pada baik. Isss, Pak Dio itu nah coba di bis 3 aja :(
Kalau di bis 2, ada Bu Neni dan Bu Sri. Di bis 3, Bu Martini dan Bu Evi yang jadi guru pembinanya.

Aku ngarepnya sih mudahan Bu Evi gak galak pas di bis. Kata-kata ala masakan Padangnya itu baiknya di-rem dulu . Nanti muntahanku tambah banyak. Ih ngomong-ngomong soal muntah, aku ini orangnya pemuntahan juga loh. Tapi kalau misalnya dibawa tidur, kemungkinan besar aku gak muntah.Pokoknya siapin aja plastik hitam banyak-banyak. Trus bahu yang siap dijadikan sandaran buat terlelap.

Aku gak mau terlalu cerita banyak tentang rencana ke Balikpapan nanti. Takutnya malah gak terlaksana rencananya. Aku mau yang terbaik aja kayak gimana biar Tuhan yang ngatur. Kalau pisah bis sama bubuhannya jadi yang terbaik, yaudah terima aja.

Sekian deh, aku mau tidur.
Mohon doanya moga aku bisa ngelipat serbet pas praktek table manner nanti.

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com