Senin, 19 Desember 2011

Embarassing Sekaleeh

Pertama-tama mari kita panjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan yang Maha Esa, karena berkat rahmat dan hidayah-Nya, tugas membuat laporan perjalanan yang deadline-nya hari ini udah tuntung kuselesaikan. Yes, akhirnya bisa tepat waktu juga. Tugas yang dikasih Bu Martini perihal praktek table manner 5 Desember kemarin (baca postingan Nyam-Nyam nya Para Pasukan Kuning-red) yang ku kerjakan kayaknya lebih mirip surat pengaduan daripada laporan. Banyak kritik yang ku layangkan tentang pelayanan hotel waktu itu. Ya, seenggaknya kerta portofolio bergarisku itu gak kosong melompong. Aku gak bisa ngerangkum materi yang udah didapatkan disana. Dengerin si Manager ngejelasin aja nggak, gimana mau tau materinya. Yang ada aku malah sibuk membahas nama-nama anggota organisasi hitam yang namanya diambil dari nama minuman beralkohol yang ada di komik Detektif Conan sama Dina.

Tapi gak sepenuhnya aku bersyukur sih, karena ulangan masih ada di depan mata, belum pergi-pergi. Tepatnya besok sih selesainya. Ulangan besok mata pelajarannya produktif. P-R-O-D-U-K-T-I-F. Satu kata sembilan huruf itu isinya ada enam mata pelajaran. Meliputi Melakukan Prosedur Administrasi, Mail Handling, Menangani Penggandaan Dokumen, Peralatan Kantor, Kearsipan, dan Steno. Digabung dalam lima puluh soal ulangan. Untuk bisa lulus remidi harus pelajarin enam buku catatan. Gak banyak kok. GAK BANYAK KOK GAK BANYAK!!!!!

Trus, kenapa aku malah posting,bukannya menekuni enam mata pelajaran nyekek itu?

Yap, karena aku lagi gak mood buat belajar. Aku udah belajar sih yang Mail Handling itu.Untuk buku seterusnya, baru ngeliatnya aja udah kenyang duluan, trus jadi sakit perut.

Kemarin aku potong poni loohhh. Bukan, bukan di salon Vitara itu. Salon yang udah membabat ketebalan rambutku sebelas bulan lalu. Namanya bukan salon Vitara sih, aku lupa nama salonnya itu apa. Waktu itu si bencong rajungan tersangka pembabatan rambut suka pake bahasa nasional salon. Yang paling aku ingat itu kata 'vitara'  yang diduga kuat artinya 'vitamin'. Vitamin rambut. Aku juga masih ingat ekspresi ku begitu ngeliat rambut baruku, dari yang awalnya se-hampir-se-pinggang trus jadi sebahu. Model potongan bob campur sasak dengan aksen curly di kedua ujung rambut. Rasanya bangga banget punya rambut made-in salon yang cukup terkenal di kawasan mall Lembuswana waktu itu. Pas besoknya, pas teman-teman pada bilang "Icha rambut baru ya? Cieee" dengan mengernyitkan dahi, ga jadi bangga ah. Jadi marah sama si bencong itu. Aaargghh lima puluh ribu itu!!!! Sekarang, rambutku jadi tipis lepek gak ada volumenya u,u

Balik ke topik potong poni. Jadi kemarin aku potong poni sama mamaku. Perlu diketahui, Mama ini buta mode rambut. Kalau motong ya motong sekenanya. Nyaris gak berbentuk. Pernah waktu kelas 3 SMP, aku masih ingat, aku musuhan sama Mama gara-gara masalah poni selama seminggu. Ceritanya gini, pas malam-malam aku minta potongkan poni, poniku inalillahi kasian sekali udah nusuk-nusuk mata. Aku gak mau besok pas jalan mau ke sekolah, tiba-tiba ada anak-anak ABG alay datangin aku trus minta tanda tangan sambil jejeritan "Andhika.. Andhika Kangen Band iMoe3tzh DeeEeEEChh..!!".
Nah pas gunting nyentuh sang poni, sampe cercahan poni jatoh ke lantai, aku anteng-anteng aja. Aku ngambil kaca, ngupil bentar, ngeliat pantulan mukaku, dan...

"Aaaargggghhh kenapa ini!!!!  Miring!!!!! Mamaaaaaaa!!!!"


"Kurang pendek ya? Sini Mama pendekkin lagi biar rata sealis.."


"Gak Ma ini udah pendek. TAPI KENAPA SEBELAHNYA AJA?? KENAPA YANG SEBELAH SINI PANJANG??"


"Duh sini deh Mam---"


"Aaah Mama ni gak becus motong poni!!"


Aku ngelempar badan ke lantai. Guling sana sini. Upaya Mama buat ngebaikin poniku ku tolak mentah-mentah. Sakit hati soalnya. Mama pun duduk, diam lama sambil megangin gunting. Ku tinggalin gitu aja, aku jalan ke kamar. Ngentak-ngentakin kaki dengan muka masam.

Besoknya, kami gak saling beteguran. Gantian beliau deh yang sakit hati. Waktu berangkat sekolah, aku kan mau cium tangannya, tapi dikacangin tanganku. Mama ngelengos, cuma ngeranin Nanda aja. Pulang sekolah aku mendem di kamar. Mau mandi, mau makan, harus nggak ada Mama. Gengsi tinggi boo. Kak Fitri, sampe harus sms aku dulu kalau mau nyuruh aku makan. Semingguan kayak gitu.

Aku lupa baikannya gimana. Aku yang negur duluan kayaknya. Eh, gatau juga deh. Pokoknya gak ada pernyataan maaf resmi gitu.
Ya, ya, ya. Seenggaknya aku belum sempat dikutuk jadi batu.

Belajar pada masa lalu, aku pun berusaha buat ngasih arahan ke Mama sebelum beliau menjamah poniku. Aku kasih tau model-model rambut yang lagi in, terus cara motongnya juga. Selama ini Mama suka motong poniku lurus gitu aja. Gak ada semacam lekukannya, yang ngebuat poni kelihatan bergaya. Aku menyebut gaya potong poni Mama sebagai 'gaya poni pasrah'. Parah diguntingin tegak lurus gitu aja. Bingung? Coba ambil sapu ijuk. Potong kira-kira sebesar SIM, trus taroh di jidat. This is it, gaya poni pasrah a.k.a cina gepeng ala Mama Icha Quinn.

Mama ngikutin instruksi dari aku. Potong pelan-pelan, serong ke kiri serong ke kanan, dan jadilah poni ala Julia Perez! Beneran mirip loh aku ngerasanya. Ku usap-usap poni baruku. Bangga memilikimu, Pon.

Aku jadi gak sabar buat pamer ke teman-teman. Pas nyampe ke sekolah, aku duduk gabung sama bubuhannya sambil ngusap-ngusap poni, plus ngadopsi gaya Amel Carla gitu.

"Cha, kok ponimu..."


Si cantik Mega menyadari jabang poni baruku. Dan.. apa tadi dia bilang?

"Ah Mega ni malu nah..."


Aku nutupin muka, gak kuat ngedengar pujian Mega selanjutnya. Pasti dia mau bilang "Kok ponimu bagusan? Potong di salon mana?"

Dea baru datang. Dia ikut ngomenin poniku.

"Cha, itu ponimu kenapa? Miring, kepanjangan di sebelah kiri lagi."


"Hah? Masa sih? Gak kok."


"Itu nah Cha, itu ya itu sebelah situ, yang kamu pegang itu. Aneh Cha, miring."


"......"


"Nggg.. siapa yang motongin?"


"Ma- mamaku.."


"Wah... Hahahahaha"


Tragedi. Menara. Pisa. Keulang. Lagi.

Cepat-cepat ku hambur itu poni. Malu booo, aku pede banget tadi pagi melenggang jalan gitu aja. Tatapan orang ke aku ku anggap sebagai pujian. Lah ternyata, orang-orang itu ngeh kalau poni ini jelek. Kok aku bisa gak nyadar yah kalau poniku yang sebelah kiri panjang, tengahnya pendek. Ucapan Mega yang belum selesai tadi, tatapan anak AK, omongan Pia yang bilang kalau poniku bengkok terus ku jawab karena pengaruh helm, arrrghhh...

Audya a.k.a Abang ngambil gunting, berniat buat ngebaikin potongan si Menara Pisa. Bubuhan Lulu yang baru datang ternyata udah pasang stand dari pertama Abang motong sampe selesai. Jadi pas aku buka mata (aku tutup mata pas Abang motong), mereka senyum-senyum geli, ngepas banget di depan mukaku. Apa gak kaget.

"Buka salon kah Bang?" Puji ngomong

"Haha, lima ribu loh itu Cha" Lulu ikutan ngomong. Trus mereka pergi sambil ketawa-ketawa geleng-geleng ngeliat atraksi salon Abang.

Alhamdulillah, poni memalukan itu gak berlangsung lama. Tapi efek buruknya, sekarang poniku jadi pendek di atas alis, di tengah ngelengkung, dan makin tipis karena bagian yang miring itu dibabat sama Abang.

Soal Mama? Gak kok, gak marah guaaaa.

Kejadian memalukan lainnya datang dari sore tadi.
Jam 17.32, aku berangkat ke kamar mandi. Ruang depan lagi rame. Yoanda sama Artha lagi mainan. Nanda baru pulang dari rumah Tasya. Kak Iin lagi ngerumpi bareng Mama. Kak Dayah lagi duduk anteng sama Kak Kris. Hal itu sangat menunjang ritual karaokeku kelak di kamar mandi. Aku bisa bersenandung sepuasnya tanpa perlu disenandungin balik sama Mama.Senandung omelan.

Ku gantung handuk yang tadi melekat di badan. Ngaca-ngaca di kamar mandi. Ku lepas gelungan rambutku.
Lagu Countdown-nya Beyonce udah ngiang-ngiang di kepala. Udah gak sabar pengen ku nyanyiin. Pas mau ngambil nafas, ngambil suara...

Cklek!! Brakk!!

"Hahaha Tante Icha pantatnya bodong!! Hahahahahaha"


"Woi woi bocah semprul! Tutup eh tutup!!! Sompret eh!!!"


Gundul!!!! Secara gak manusiawi, Yoanda sama Nanda ngebuka pintu kamar mandi lebaaaaaaaaaaaaaarrrr banget, otomatis aku kelihatan sama mereka. Aku refleks teriak-teriak bgedekap bak mandi, mencak-mencak di tempat. Pengen rasanya ku jejelin tuh dua imbisil ke kloset!!!

Ku banting pintu kamar mandi. Tawa mereka makin gede.

Ehem, stay cool Cha. Stay cool like a kuli.


Untung gak ada orang lain selain mereka. Orang lagi mau bikin videoklip kok diisengin. Nanda ngolokkin aku pas aku selesai mandi. Dibilang aku ini kayak lidi berkepala lah, sirip ikan lah, pantat bodong lah (perasaan udel deh yang bodong bukannya pantat, ah bodo ah), mirip Miyabi lah. Gak ku heranin.

Hari yang embarassing, dari orang yang gak kalah embarassing nan bau pesing

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com