Selasa, 06 Desember 2011

Nyam Nyamnya Para Pasukan Kuning

Kemarin anak-anak jurusan AP (beneran) ke Balikpapan buat praktek table manner. Alhamdulillah yah ternyata bukan cuma sekedar rencana  aja. Aku bangun pagi-pagi supaya gak ketinggalan bus. Diantar kakak ipar tercinta Krisman Hermanto Made In Java Yeaah, aku gak perlu khawatir bakal telat kayak biasannya.

Pas udah pada ngumpul semua anak-anak, kira-kira jam delapan pagi,  bus pun melaju mulus. Rada prihatin ngeliat bus 3 yang aku naikin, kontras sama bus nya Reni, Chintya, Dea, Eka, yaitu bus 1. Bus 3 sempit. Jarak antara satu baris kecil. Bangkunya juga gak panjang-panjang amat. Aku gak bisa ngebayangin gimana posisi tidurku nanti. Posisi katak meringkuk mungkin.

Bus 2 jalan duluan, disusul oleh bus 3. Kami yang berada di bus 3 pun rame ngelambain tangan ke anak-anak  bus 1.

Dimana ada sandaran, disitu lah aku terkapar dengan mata semaput. Pertama aku nyandar di jendela. Sayup-sayup kedengaran suara Audya atau biasa kami panggil dengan sebutan Abang atau bekennya lagi dengan nama Mak Erot.
Kerjaannya ngomenin apa aja yang ada di jalan. Nanya sendiri, jawab sendiri. Aku awalnya ngiyakan aja, sambil ikut nimpalin candaannya dia. Pake bahasa banjar totok, apa kada ketawaan. Mataku merem melek gara-gara omongan yang keluar dari mulut Audya secara spontan itu. Pas di samarinda seberang, ngantuk udah gak bisa ditolerir lagi. Aku pun tidur dengan kepala menyandar di bahu Dina.Entah beneran ikhlas atau kepaksa, Dina mau-mau aja kepalaku ngeberatin bahunya sepanjang jalan :')

Setelah ngelewatin kira-kira tiga jam perjalanan, kami pun sampai di Hotel Le Grandeur Balikpapan. Di bus pada sibuk menata diri. Jannah kepergok ngedempul muka pake bedak viva, Audya nyisir rambut, Denada baikin tali beha. Aku sama Dina cepat-cepat pake pantofel yang alamak ribetnya minta ampun. Mana aku lupa pake stocking lagi. Bukannya lupa sih, aku dari rumah memang gak kepikiran mau pake stocking, malah kaos kaki putih panjang (kiranya mau main bola apa) yang ku pake. Daripada malu karena pake kaos kaki, mendingan mati konyol dengan kaki melecet sana sini. Resiko punya betis sehari hari dipakein sandal jepit sih.

Masuk ke pelataran hotel, ketemu Reni, Dea, Eka dan Chintya. Bekonyol-konyolan sambil ngayal bareng makanan apa aja yang akan kami santap nanti. Masuk ke dalam hotelnya, dan..
Tadaaaaaaaaaa!!!

Ada kursi
Ada meja
Ada piring
Ada sendok berbagai bentuk
Ada pisau
Ada garpu
Ada para pelayan ganteng

Oh, jadi ini toh yang namanya jamuan makan resmi, pikirku. Dea sudah milih stand buat kami duduk. Posisi kursi melingkar gitu, kalau gak salah ada sepuluh bangku. Kami bertujuh duduk sama tiga anak kelas tiga, gatau namanya siapa, yang ku tau ada yang namanya Kak Suci, yang mukanya rada-rada  mirip sama Puji Astutik.

Ternyata kami gak langsung makan, kami disuguhi sama rentetan pertanyaan dari pemilik Hotel Le Grandeur nya, yang namanya Pak Taming. Ada tiga pertanyaan,  ada tiga boneka kecil sebagai hadiahnya kalau bisa jawab pertanyaannya. Lita sama Yuli dapat. Pas segmen disuruh mimpin buat mempersembahkan yel-yel ala SMK 1 gitu, ga ada yang berani maju ke depan. Pak Taming cerita kalau dulu pernah anak SMK 1 jurusan UJP ( Usaha Jasa Pariwisata) juga pernah praktek table manner disini. Antusias mereka sangat tinggi, tau aja kan anak UJP itu hingar bingarnya gimana. Trus kata Pak Taming, ada satu anak yang dengan pedenya maju ke depan mimpin teman-temannya buat nyeruin yel-yel buatan mereka sendiri. Aku jadi langsung keingatan Victor, dalam pikiranku Victor yang dimaksudkan sama Pak Taming itu. Haha, jadi malu sendiri. Anak AP ternyata pada cemen semua.

Gak, gak cemen kok. Nyatanya, Lidya mau maju jadi leader kami. Beneran gak cemen kok, cuma malu-maluin. Lidya itu rada aneh, fanatik sama korea. Trus dia agak sombong. Ke sekolah pasti bawa barang yang aneh-aneh. Botol minum yang mirip sama botol parfum, gantungan kunci lonceng gereja, kalau dia begerak sedikit aja pasti loncengnya langsung berbunyi  gantungan gape kelap kelip, ikat rambut ukuran jumbo, jaket alias jubah warna pink terang benderangnya. yang kayaknya lebih cocok disebut ambal.Suka nari-nari gak jelas di kelas. Dengerin lagu korea di mp3 nya, terus joget dengan mata segaris dan tanpa ekspresi.  Sok asyik, kerjaannya kalau di kelas apalagi kalau lagi debat atau presentasi gitu, sukanya melontarkan pertanyaan-pertanyaan yang sebenarnya dia udah tau jawabannya. Sok retorik gitu deh, dia senang kalau kami kebingungan pas mau jawab pertanyaannya itu. Anaknya sombong, suka pamer, kadang suka ngarang-ngarang cerita gitu. Masa dulu dia pernah bilang kalau dia pernah pacaran sama salah satu personilnya SuJu kah atau Shinee, aku juga lupa siapa. Yang jelas anggota dari boyband liuk-liuk badan lagu sarang-sarangheyoan gitu deh.

Kami dengan serempak memanggilnya dengan sebutan cina gila.

Lanjut,
Dia pun maju ke depan. Habis ngenalin diri, dia nyuruh kami buat berdiri. Dengan alis berkerut dan tatapan heran kami mengikuti perintah. Kami disuruh nyanyi Mars SMK 1.Iiihh sumpah gak hapal, udah dua tahun sekolah di SMK 1 padahal. Mana si Lidya matanya tinggal segaris lagi pas mimpin, tambah nge-blank pikiran. Ya bisa ditebak, kami semuanya nyanyinya pada kompakan gak hapal. Lemes-lemes pula suaranya. Lagu kebangsaan negara SMK 1 masa rakyat-rakyatnya pada gak tau. Malu-maluin.

Akhirnya selesai, akhirnya selesai sesi dengan cina gila itu...

"Puas loe udah dapat bonekanya, HAH??!?"
(dalam hati aja sih ngomongnya, belum pengen dibekep pake jubah pinknya sih)

Sempet ada segmen perkenalan minuman beralkohol. Vodka dll pun dipertontonkan. Aku dan Dina sibuk ngebahas nama-nama anggota organisasi hitam di komik Detektif Conan, yang nama-namanya itu ada nama-nama alkohol yang udah disebutkan nama-namanya sama si bartender yang namanya Ismail. Oke, kayaknya kebanyakan pake kata 'nama' deh. Ehem jadi, Ismail itu ngejelasin tentang jenis-jenis minuman beralkohol, ya buat nambah pengetahuan aja sih, bukannya buat ngajarin supaya minum minuman beralkohol. Trus aku keingatan tokoh-tokoh yang ada di komik Conan, ada yang namanya Vodka, Gin, Borboune, pokoknya rata-rata nama-nama minuman beralkohol gitu. Kebetulan Dina juga suka baca komik Conan, jadi cocok pas aku ngajak diskusi tentang itu. Kami pun ngobrol panjang, sampe bikin Dea ngomel sebentar.


Segmen pembelajaran. Manager hotelnya datang, memberikan penjelasan tentang table manner dan seluk beluknya. Gak boleh ini lah, gak boleh itu lah kalau dalam jamuan makan resmi.
Aku lupa namanya siapa, Indriyana kalau gak salah, gatau lagi dah kepanjangannya apa. Ada sih di sertifikatku, tapi aku males beranjak dari sini buat ngambil sertifikatnya. Ya gini deh kalau udah terlanjur bersahabat sama rasa malas. Yang aku gak lupa itu rambutnya. Pendek, bergaya, mirip sama Victoria Beckham.

Jaga sikap Cha, jaga sikap... Cuti bersendawa dulu Cha, ingat kata Bu Victoria Beckham....


It's time to... Nyam nyam nya pasukan kuning!!!!!
Para pelayan mulai beraksi mengeluarkan makanan-makanan, menjamu para anak-anak AP yang udah kelaparan dari tadi. Ruangan penuh dengan kuning-kuning. Apalagi baju kelas 2 nya, kuning larut boo.
Kalau mau tau betapa kuningnya baju jurusan AP, silahkan datang ke SMK 1. Live loohh.

Appetizer atau makanan pembukanya yaitu Roti Batu (aku ga tau nama kerennya) sama Butter Spreader.
Disusul sama sweet corn soup, yang gak ada sweet-sweetnya sama sekali.

"Mirip ingus nah Dea sup-nya.."

Celetukan spontan yang dijawab dengan pelototan tajam.  Takut aku nyeletuk lagi.

Jamuan appetizer ditutup dengan Fruit salad yang unyu-unyu sekali.

Masuk ke babak main course (kira-kira begini tulisanya, gatau bener apa nggak). Fried rice and beef black pepper dihidangkan. Baru mau nyuap ke mulut, nasinya jatuh ke meja. Malu, malu..... Untung Bu Beckham gak liat. Bubuhannya pada ngetawain aku. Ketawa ala anak AP. Hi hi hi kik kik kik kik.
Kelar makan, aku nyandar di kursi sambil ngelus-ngelus perut.

Penutupan.
Makanan penutup atau yang biasa disebut dessert terdiri dari es krim kelapa muda dan puding mangga. Seger-seger.

Minumnya? Gak, gak gonta-ganti kayak makanannya.
Cuma sky jus. Alias air putih.

Jujur, aku rada capek duduk tegap selama prosesi table manner. Aku yang biasanya makan sambil angkat kaki ke kursi, kadang makan lesehan ngangkang, harus duduk normal di praktek table manner ini. Makan pake berbagai macam sendok, garpu, pisau, golok. Mulut mesti ikutan tegap, dengan nggak mengejar makanan, maksudnya mulut diam aja pas lagi makan, biar sendok yang ngedekatin mulut. Ngerti kaga? Ngerti aja gin.

Dina aja bisa beranggun ria hari ini. Pake pantofel gak ada ngeluh-ngeluh. Makan dengan teratur, lemah lembut. Dina gitu loh, yang notabene tomboy setengah mampus, tapi cantiknya jalan terus (bohong itu gak dosa kok, gak dosaaaa). Cocok banget jadi Ibu Direktur. Lah aku, jadi selirnya Direktur aja udah besujud syukur bealhamdulillah yah sesuatu.

Foto-foto sama Ibu Beckham sebagai kenang-kenangan.

Jam 4, kami pun meninggalkan hotel. Balik ke bus masing-masing.

Rencananya kami mau ke pantai Manggar, buat refreshing gitu. Banyak yang mau, banyak juga yang nggak. Dea adalah salah satu orang yang kontra kalau ke pantai. Maunya langsung pulang. Bu Martini ngabulin yang pro. Kami pun ke pantai, tapi pas di perjalanan langitnya mendung. Mungkin Dea di bus 1 lagi beritual memanggil hujan.

Bus tetap melaju ke pantai. Pas nyampe, langit udah mulai stabil, gak  mendung-mendung banget kayak tadi. Anak-anak AP pada sibuk ganti baju. Banyak yang terjun ke pantai, menikmati air asin Manggar. Ada yang duduk-duduk sambil foto-foto. Aku lebih memilih ke pinggir pantai nikmatin angin yang bersemilir. Putar lagunya Jennifer Lopez - I'm Into You, putar badan kesana kemari.

Sesuai perintah Bu Martini, kami siap-siap pulang jam 6. Aku udah capek banget. Tasku dan tas Dina pada kocar-kacir di bangku bus. Dengan sabar Dina ngeberesin, termasuk nasi kotak yang dikasih Bu Martini, yang belum sempat kami makan. Mau makan di bus takutnya  muntah. Aku ngangsurkan nasi kotak itu ke Denada.

Bus pun melaju agak kencang. Ya, agak. Bus 2 yang sangat kencang. Bus 1 kencang. Bus 3 lambreta sekali. Itu sih gara-gara kumis sopirnya ketebelan.

Tapi justru dengan kelambretaan bus, Dina jadi nyenyak tidurnya.

Aku susah tidur, padahal mata udah berat alamak. Anak-anak kelas 3 yang ada di belakang pada sibuk bebapak-kamu-tukang-sapu- ya bapak-kamu-maling-ya. Ini cewe yang malah gombalin cowonya. Ada anak bus 1 yang nyasar di bus 3 lagi. Ribut pokoknya, mereka ketawanya membahana gitu.

Aku ngeliatin Dina yang udah kelelep duluan, nyelimutin mukanya pake jaket. Dasar pemalu akut, tidur aja pake kemaluan segala. Aku berinisiatif pengen tidur juga.


Tapi...
Ga bisa....
Jangan ditawar...

Kampreto!!!

Semuanya udah tekapar dengan damai, aku masih aja grasak grusuk nyari posisi pewe. Bubuhan gombal udah tidur. Seharusnya, aku bisa tidur dong, eh ini malah gak bisa.Puji sama Vivi tidur telentang berpelukan, Anggi mengkeret di ujung bangku. Kakinya Vivi sampe nampang di depan kami. Mereka duduk di seberang tempat dudukku sama Dina.
Daripada bosan, aku gangguin Dina aja. Buka tutup jaketnya, mencet-mencetin jarinya. Sesekali dia buka mata, tapi habis itu tidur lagi. Mau bikin Dina kesal kayaknya susah bener.

Satu sms mampir ke hapeku,

"Cha, qm dmana?"
Pengirim : Reni Rena Reno
+62852********

Udah tau di bus, beapa nanya lagi Ren.

"Gatau ini dimana, kenapa ren ?"


"Bus 2 mogok,,,,"

Pengirim : Reni Rena Reno
+62852********

Selang  sepuluh menit kemudian, bus kami terhenti. Bus 1 ada di depan. Bus 1 dan bus 3 terhalang bus 2 yang lagi mogok di depan. Dina nelpon Kartini, nanyain gimana keadaannya. Katanya ada yang rusak sama mesinnya, rem nya blong gitu kah. Kayaknya kejahilan manusia.

Ngedengar hal itu, di otakku udah mulai bercabang pemikiran-pemikiran tentang nginap di hutan belantara itu gimana rasanya. Oh iya, bus kami ini terhenti di jalan yang ada hutan-hutan di pinggir-pinggir jalannya. Aku natap ke luar jendela, dan ngebayangin kami semua bakal tidur semalaman disini sampe bus 2 selesai dibaikin. Baikin mesin yang rusak itu kan butuh waktu yang lama.

HAH? Nginap di bus yang terparkir di pinggir hutan???
Wah, kayaknya seru......!!!!!

Campur senang dan campur takut. Senangnya itu besok hari selasa ada alibi gak turun sekolah.
Takutnya ya... tau sendiri kan. Bulu di leherku udah berdirian semua ni masalahnya, jadi rada malas ngejelasin.

Setelah penantian panjang, kira-kira satu jam, akhirnya bus 2 udah bisa jalan. Anak-anak yang daritadi mengumpat lalu menarik napas lega.

Nah, disini, aku bisa tidur nyenyak. Pake bandana ungu buat  nutupin mata, trus dengerin lagu Christina Perri - A Thousand Years, dan nyandar di jendela. Gelap, gelap, gelap.. Lama-lama aku ga gak ngerasain apapun.

"Cha, kamu turun dimana? Di  islamic kah? Udah mau nyampe ini.."

Kaget, aku sukses tidur dengan posisi miring kaki telipat kepala di paha Dina. Aku bangun, ngulet bentar, trus ngejawab..

"Eh iya Din... Ih Din nyenyak banget aku tidurnya. Hoahmmmm. Eh gak sakit kah kakimu?"

"Gak kok. Oh iya tadi badanmu tu nah miring-miring, makanya ku sandarin."

Ah Dina, mau bilang "Iya Cha sakit kakiku" kok kayaknya susah betul. Manaada kaki yang gak sakit kalau disandarin kurang lebih dua jam non-stop, Din...

Kadang aku mikir, aku temenan sama Dina cuma buat ngerepotin aja. Maaf ya Din.

(Lagi-lagi cuma bisa ngomong dalam hati. Aku gak bisa ngebayangin muka Dina bakal berubah jadi apa kalau denger aku ngomong gitu. Jadi Kerropi Ketawa mungkin, atau jadi Squidward sinis. Ehem. never mind)

Kak Kris udah nunggu di Islamic Centre, tempat aku diturunkan.Jam 10 malam, aku pun turun begitu udah nyampe. Memandang bus dari kejauhan, berharap semua yang ada di bus selamat sampai tujuan.

Begitulah sekelumit tentang perjalanan para pasukan kuning menyelesaikan misi nyam nyam, terutama tentang akunya sih. Kan aku yang nulis :D
Kalau mau nguap sepanjangan baca postingan ini, boleh kok...

Salam kunang-kuning.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com