Sabtu, 24 Desember 2011

Ompong, Ompong Deh Tuh Rapor

Apa ini azab, apa ini teguran, apa ini tanda-tanda kiamat, apa ini----

Ah, yang jelas, hari ini aku apes banget. Oke, ku akui kayaknya tiap hari aku apesnya. Tapi kali ini kebangetan, pemirsa!! 

Sebenarnya malu banget, sumpah malu banget buat ngeposting tentang keapesanku kali ini. Tapi mau gimana lagi ya, kalau dipendam gitu aja rasanya aneh banget. Gak biasanya aja. Wanti-wanti duluan, terserah kalian para pembaca blog ini (iya kalau ada yang baca, kalau nggak) nganggap aku gimana-gimana. Ikhlas kok ikhlas eike booo.

Mari kita flashback dari awal.

Pagi tadi, aku masih lewat Manunggal buat mencapai sekolah. Aku masih setia berangkat bareng Dea.
Remidi Matematika dilewatin dengan mulus, meski awalnya deg-deg an setengah mati, antri setengah berdiri.
Untungnya aku dapat soal nomor 2, tapi ngerjakan di depan Ibunya. Dina, Widya, Malwa, Silvi, dan Eka dapat soal yang nomor 1. Berbagai upaya mereka tempuh buat bisa ngejelasin asal muasal jawaban yang udah mereka dapatkan. Akhirnya mereka,dan aku, lulus remidi. Kiamat bakal terjadi di tahun 2012 ternyata cuma mitos.

Semua berjalan sesuai rencana, sesuai dugaan, sesuai harapan. 

Yang gak berjalan sesuai rencana, yang gak sesuai dugaan, yang (APALAGI) gak sesuai harapan, yaitu pas remidi PKN-nya Bu Isna. Errrrrrr untung tak dapat diraih malang ada di pulau jawa, aku kena apes.

Bukan, bukan herpes. Tapi APES.

Lebih spesifiknya lagi, aku ketangkap basah lagi nyontek dari buku catatan yang ku taroh di laci. Bu Isna murka banget sama aku. Dia ngeremas kertas jawabanku, dan bilang bahwa nilai PKN di rapor ku bakalan kosong melompong. Umm, sebenarnya bukan cuma aku aja sih. Dina juga ikut terlibat. Kertas jawaban kami berdua, dijadiin mie ramen u,u

Ceritanya gini, aku habis dari remidi Matematika, langsung berniat buat remidi PKN di kelas Marketing. Sumpah, aku gak ada belajar. Aku fokus ke remidi Matematika. Lagian, bertabrakan gitu sih remidinya. Pas nyampe ke kelas Marketingnya, masih ada anak-anak Marketing yang remidi. Kami nungguin di luar. Nah Ibunya minta tiga anak AP buat masuk kelas MK buat remidi. Aku, Reni, dan Dina pun masuk.

Berbekal senjata nyontek, yaitu buku LKS punya Widya dan buku catatan punya Reni, aku siap beraksi. 

"Kalau ketahuan, aku gak nanggung ya Cha,"

"Sip, beres Ren. Mhuehehehe"

Dengan songongnya,aku bersama Dina melenggang masuk ke kelas MK. Buku LKS ku selipkan di baju bagian belakang. Bagus, calon koruptor.

Tempat yang cukup strategis. Aku duduk di baris pertama deret ketiga dekat jendela, Reni di belakangku, Dina di belakang Reni. Kami sebaris.

Pas soal dibagikan, jiwa hiperaktifku mulai timbul. Dina ngurut-ngurut kepala. Reni berdoa. Aku cepat-cepat buka buku catatan punya Reni. Udah lima soal dari delapan soal yang berhasil ku jawab,trus ku transferkan ke Dina. Dina gak bawa hape sih, jadi kertas jawabanku itu ku kasihkan aja ke Dina nya, melalui tangan Reni. Bukan cuma aku aja loh yang nyontek trus kerja sama kayak gitu, anak-anak MK yang udah terbukti babalnya itu juga ngelakuin hal yang sama kayak kami. Cuman mereka lebih terlatih, kelihatan dari gerak gerik mereka yang gesit pas buka buku catatan di bawah laci meja. Bu Isna yang asik BBM-an berapa kali kah gitu ngerasa keusik. Matanya jelalatan kemana-mana. Berapa kali kah gitu negur-negur.

Aku pun gak luput kena tegur. Dibilangnya posisi dudukku mbok yo yang manis toh, masa cewe begitu duduknya. Refleks anak-anak MK pada ngeliatin aku. Aku cepat-cepat ngebaikin posisiku dudukku yang rada teberangkang, duduk nyandar ke jendela. Iissssh padahal udah pewe. Selain buat mempermudah prosesi ngeliat catatan di bawah laci, aku juga bisa ngipas-ngipasin selangkanganku yang memanas dari tadi secara diam-diam tanpa kelihatan mencolok-mencolok banget.

"Hhhhhhh.Coba Ibu kontrol satu-satu ini lacinya!!"

Bu Isna pun bangkit dari kubur, eh dari duduknya. Anak-anak pada grasak-grusuk. Anehnya, Ibunya langsung datangin mejaku. Kepalanya ngelongok ke laciku, dan voilaa!!!!

"Itu apa yang di bawah??"

"Bu-buku, Bu.."

"Kertas kamu.. kertas kamu mana??"

"Ja-jatoh Bu. Eh, "

"Jatoh, jatoh dimana?"

Bu Isna ke meja Dina. Didapatinya kertas jawabanku sama kertas jawaban Dina lagi bertindihan. Kertas kami berdua langsung diambil, baru diremas sampai hancur cur cur kayak kue cucur.

"Batal. BATAL REMIDINYA!!! BOHONGIN IBU INI!!!"

Asli, kurang asem apa coba? Kepergok nyontek di kelas orang, di kelas MK pula. Tercoreng dah citra baik AP. Mana anak MK itu ceplas-ceplos lagi, pengolokkan, Ada satu cowok anak MK ketawanya nyaring banget. Aku cepat-cepat keluar, trus duduk di koridor kelas MK. Tediam gak bisa berkutik, antara mau nangis sama mau boker. 

Gak lama setelah itu, Dina nyusul aku keluar.

"Cha, kamu dengar lah Ibunya tadi ngomong apa?"

"Gak Din, ga tau deh ga tau. "

"Anu Cha. Jar nya, Syaiba Meidina sama Hairunnisa, liati aja, nilai PKN di rapor nya kosong."

"Hah? Dina, huaaaaaaa Dinaaaaaaaaaa gimana ini? Huaaaa isssh rajungan kuda nil kucing!!!!!!! AKU GAMAU RAPOR KU OMPONG DIN huaaa"

"Kosong Cha, bukan ompong. Lebay kamu Cha."

Gak nyangka nasib kami berdua bakal seterpuruk begini. Baru kali ini aku sama Dina mentah-mentah ketangkap basah nyontek. Aku takut banget nah, kalau udah main adu-aduan ke wali kelas, apalagi ke orangtua. Kayak yang dialamin Ikhsan, Eri, sama Wahyu. Gara-gara gak ngerjain tugas LKS PKN kah, mereka diadukan ke Bu Neni, trus dikasih surat panggilan orangtua. Gilak gak. Padahal cuma kayak gitu aja kan, semua guru pasti ngalamin hal kayak gitu. Apalagi untuk kasus nyontek begini, mau dikasih hukuman apa kami??

Aku sama Dina memutuskan buat balik ke kelas. Pas nyampe ke kelas, Dea nanyain tentang gimana remidi PKN kami. Aku jawab sekenanya, pokoknya jangan sampe Dea tau kalau kami ketahuan nyontek. Aku senyam-senyum kecut ke Dina sebagai isyarat kalau Dea udah mulai nanya-nanya dan mengasumsikannya sendiri. Dikiranya kami jawab sembarangan. Ditakutkannya kami remidi lagi. Ah, ketakutanmu itu gak bener Dea. Kami gak bakal remidi lagi kok, karena Bu Isna nya udah tutup mata ga mau ngasih kesempatan lagi sama kami gara-gara insiden nyontek tadi, gumamku dalam hati.

Gatau dari mana awalnya, Dea, Chintya, Eka, akhirnya tau tentang insiden tadi. Malu banget nah, malu banget. Bener-bener mau bunuh diri betul. Rasanya udah mau nangis tadi, tapi begitu liat Dina yang sebegitu tenangnnya, aku ngerasa pasti aku bakal tambah malu lagi kalau aku nangis. Sampai-sampai Ainun juga tau, dia nyemangatin aku. Aku senang, dia gak nyalahin aku gitu. Kalau Tata, kaget trus istighfar berulang kali.

Kepikiran banget nah, gak bisa tidur!!!

Gimana kalau Mamaku sampe tau? Gimana kalau raporku ompong nilai PKN nya? Bisa-bisa aku gak naik kelas!! Dina bilang coba aja ngomong sama Ibunya, minta kesempatan lagi buat remidi, tapi hmmm keburu takut duluan.Angker banget!!! Aku juga kepikiran nasib Dina nah, wali kelasnya Bu Tutik. Bu Tutik pernah bilang kalau ada anak yang ketahuan nyontek, gak usah dikasih remidi. Kalau Bu Neni sih mungkin masih bisa di-nego. Jadi masih mendingan lah.

Seharusnya, kami belajar sebelum remidi..
Seharusnnya, kami mau ngapalin materi-materi dari soal paket A dan paket B...
Seharusnya, kami gak males-malesan lagi ngeliat buku LKS PKN....
Seharusnya, kami tau ini dari awal.!!!!!

Gak, gak. Begitu banyak kata SEHARUSNYA, yang kalau disesali bakalan berubah jadi kata PERCUMA AJA. 

Ini salah kami, kenapa kami menghalalkan ritual nyontek sebagai cara untuk lulus remidi. Kenapa kami gak belajar sebelumnya. Kenapa kami, apalagi aku, begitu sombongnya menggampangkan remidi PKN itu. Membantah ucapan Reni sebelumnya, yang kayaknya udah dapat penerawangan sebelumnya masuk ke kelas MK. Wah, titisan Mama Laurent.

Iya, aku sadar aku salah. Wajar banget Bu Isna berbuat kayak gitu. Dia guru, dia punya kuasa penuh sama nilai kami, nilaiku sama nilai Dina. Aku, yang cuma sebagai murid, salah besar kalau gak terima itu.
Iya, aku malu. Diliat anak-anak MK, dituding Bu Isna, dibicarakan teman-teman, bahkan diberi support sama Ainun, bikin aku malu sama diriku sendiri. Aku merutuki orang-orang berlabel koruptor, bahkan yang sudah gak korupsi lagi, mantan koruptor.  Tapi ternyata perlahan lahan aku mulai merangkak menjadi calon koruptor. Bukannya itu malu-maluin? Malu, malu banget... 

Jangan ditiru yah, jangan deh pokoknya jangan...

Hari selasa nanti rencananya aku sama Dina bakal ngedatangin Ibunya, minta kesempatan buat remidi sekali lagi. Siap dah siap kena pancung kah sekalian situ. Intinya jangan sampai deh rapor kami berdua ompong, eh kosong beneran.  Doain yaaaaaaaaaaaaaaahh. Hiks.

Ini jadi pelajaran buat kami, bahwa gak semua ulangan bisa ditempuh dengan menyontek (eh, berarti pelajaran lain bisa dong?)
.
Eh, eh gak ding. Ulang, jadi, ini jadi pelajaran buat kami, bahwa belajar lebih baik daripada nyontek.
Belajar yang keras dapat menghasilkan hasil yang keras juga, gak lembek, gak mudah hancur melebur.

Gak lagi deh nyontek liat buku kepergok. Gak lagi....

Lain kali kalau mau nyontek, kuatin kemaluan dulu....

Salam desperate

1 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com