Sabtu, 10 Desember 2011

Duet Maut Pembuatan Steak Tempeh Part 1

Bukan Bu Muryati namanya kalau gak bisa bikin kami bingung sambil ngumpat macam-macam. Kami, para anak AP kelas 2, dikasih tugas bikin makanan pembuka, makanan utama, dan makanan penutup buat Ibunya.
Kayak pelajaran table manner-nya Bu Martini waktu kelas 1 aja lagi. Ibunya ini gak nyambung loh, ngasih tugas yang sama sekali gak ada hubungannya dengan mata pelajaran yang beliau ajarkan, yaitu KIR (Karya Ilmiah Remaja). Seharusnya ngasih tugas yang berhubungan dengan kepenulisan gitu dong ya. Jurnalistik gitu kek, nulis opini gitu kek, ngeliput berita gitu kek (wuidih i like it daah). Ini malah dikasih tugas masak-memasak. Tugasnya udah dikasih waktu sabtu kemarin, sebelum kami berangkat ke Balikpapan buat praktek table manner. Tapi baru sekarang kami baru gelabakannya.

Aku berpikiran ibunya ngasih tugas super tidak nyambung ini karena berlandaskan alasan-alasan sebagai berikut, yaitu.. :

  1. Bu Mur pengen ngeliat sejauh mana daya serap kami dalam nerima pembelajaran waktu praktek table manner senin kemarin. Apa kami bisa bener-bener tau appetizer, main course, dan dessert itu apa. Alasan yang cukup logis.
  2. Bu Mur udah mulai capek ngeliat tingkah kami yang suka ngulur-ngulur kalau disuruh ngumpul tugas. Habisan.... Tugas nya gak jelas gitu. Disuruh bikin cerpen gitu, seminggu kemudian berubah lagi, disuruh ngerangkum dari buku-buku yang ada di mushala. Gak masalah kalau buat umat muslim, lah kalau yang non muslim? Ibunya ni mentang-mentang udah tua, semena-mena aja pikunnya. Masa Ikhsan baru aja maju ngebacakan tugas, semenit kemudian Ibunya manggil nama Ikhsan lagi dan nuding kalau Ikhsan belum ngerjakan tugasnya itu. Yo oloh..Mana kalau kita lagi baca di depan itu gak pernah didengerin lagi. Malah sibuk nanya ini itu, paling sering marah-marah ngomenin kebersihan kelas. Sungguh malang yang piket nyapu kelas hari sabtu. Tiap mau mulai pelajaran pasti disuruh nyapu dulu. Gak jelas ibunya asli. Makanya kami memberontak, malas ngerjakan tugas-tugas yang dikasih Bu Mur.  Dengan tugas ini, kami jadi gak bisa ngulur-ngulur kayak biasanya. Masa harus bilang "belum selesai Bu, belum mateng..", "ketinggalan di rumah Bu", atau "belum di print makanannya.."
  3. Bu Mur laper!!! Itu alasan paling logis. Beliau manfaatin kecerdasan dan keterampilan kami sebagai calon koki demi mengenyangkan perutnya. Kami repot masak-masak, ibunya ongkang-ongkang nunggu makanan disajikan di depan mejanya. Rajungan!!!
Tugas, gimana pun gak jelasnya, tetep harus dikerjakan. Daripada kami nanti diadukan ke Bu Neni. 

Ariesta dapat tugas bikin appetizer-nya. Rencananya dia mau bikin roti gula bakar, entah apa nama ilmiahnya. Kartini bawa peralatan makanan. Ikhsan, Wahyu, Eri, Nurul, dan Raysa ngurus minuman. Aku dan Reni nanganin main course sama dessert. 

"Ren, mau bikin apa ya kita?"

"Umm... steak tempe aja gimana? Kayaknya enak itu"

"Gimana caranya? Oh iya, dessert-nya puding aja ya, NUTRIJELL. "

"Biasa, tanya kakak gugel. Oh iya tambah biskuit marie enak Cha."

"Oh oke. Eh, kita masaknya di rumahku aja yok. Ayok!!!"

Pulang sekolah, kami pun (nekat) ke rumahku buat masak steak tempe dan puding biskuit marie. Nurul mau ikut, tapi ku cegah. Aku cuma mau berdua sama Reni. Awalnya sih aku ngajak  bubuhannya, tapi mereka pada gak bisa. Ya sutralah.

Habis beli sayur tempe bumbu apa segala macem, kami mulai masak.

Kiamat sugra... dimulai!!!!

Aku kasak kusuk nyiapin peralatan masak. Nata dapur biar kelihatannya gak berantakan banget. Sumpah, aku kelihatann bego banget di depan Reni. Ngulek bumbu aja lambreta nya minta ampun. Jadi dia deh yang ngulek bumbunya itu Reni. Motongin bawang merah bawang bombay nya, Reni. Pokoknya yang repot itu Reni deh.kami berpatokan banget sama resepnya. Eh ini nih resepnya, sekalian nge-share siapa tau ada yang berminat mau bikin steak tempe juga 

Steak Tempe

Bahan :
- 500 gr tempe
- 100 gr tahu putih
- Ayam giling (sesukanya)
- 2 siung bawang putih, cincang kasar
- 1 batang seledri dicincang
- 2 butir telur
- 6 butir cabe rawit, haluskan
- Garam secukupnya
- Gula secukupnya
- Penyedap rasa ( jika suka)
Bahan Saus :
- 1 bawang Bombay, cincang
- 1 sdm tepung terigu
- 150 ml air matang
- 1 sdm merica
- 1 sdm kecap manis
- 1 sdm saus tomat
- Gula secukupnya
Cara membuatnya
Steak :
·         Hancurkan tempe dan tahu hingga lembut, kemudian masukkan bahan-bahan seperti ayam cincang, seledri cincang, bawang putih cincang, cabe rawit yang sudah dihancurkan, garam, gula dan penyedap rasa bila suka. 
·         Masukkan telur kocok hingga rata dan bahan menyatu.
·         Setelah itu goreng dengan margarin, dibentuk pipih menyerupai steak. Goreng hingga kuning kecoklatan.
Saus :
·         Tumis bawang bombay dan tepung hingga harum. 
·         Masukkan kecap, saus tomat, gula dan lada. Tambahkan air, aduk hingga mengental
Tuangkan saus diatas steak yang sudah matang, tambahkan dengan sayuran rebus. Jadi deh steak tempenya. Selamat menikmati

Ngangguk-ngangguk liat resep. Bener-bener berpatokan sama resep aja dah. Ga ada ahli gizi disini, ga ada pengamat kuliner disini. Pokoknya ga ada orang yang bisa membimbing kami ke jalan yang benar. Mamaku aja gatau tuh kemana, palingan ke yasinan siang atau numpang makan di kondangan orang. 

Kenapa masak itu pasti, bahkan harus berhubungan sama pisau? Jujur, aku rada traumatik sama pisau. jadi waktu aku kelas berapa gitu aku lupa,kelas dua esempe kayaknya, pokoknya aku masih imut-imutnya gitu, eh masih imut kok sampai sekarang, iya gak? Ehm, dulu aku punya kejadian suram gitu sama pisau. Waktu itu aku mau motong.. motong apa ya? Anggap aja deh motong apel. Nah, terus aku pergi ke dapur ngambil pisau. Pas mau motong tuh si apel, gatau kerusupan setan apa, tiba-tiba refleks ngejatuhin tuh pisau rajungan. Dan voilaaaa!!!! Pisaunya tepat nancap di kakiku, tepatnya jari manis kaki. Kuku jari manis kakiku langsung lepasan, darah nyembur. Huaaa langsung lompat-lompat pocong ngerang kesakitan. Kira-kira gitu deh, aku lupa-lupa ingat juga kejadiannya gimana.

Otomatis sekarang jadi rada ngeri ngeliat pisau dapur. Pisau dapur. Kalau golok mah mungkin gak sengeri ini aku ngeliatnya. Reni deh yang motong-motongin bawangnya. 

Pas mau ngalusin bumbunya kan pake blender. Kami bersiap-siap pasang tampang Master Chef, trus colokin kabel blender.

"Biar aku aja Ren yang ngeblender"

"Oke. Eh Cha, yang ini jangan dimasukkin ya. Biariin aja. Biar ini masuk adonannya."

"Oke Ren..." *manggutmanggut

Semenit kemudian..

"Ren, Ren!!! Kok gamau hancur nah?"

"Yo oloh Icha, kenapa seledrinya kamu masukkin juga? Kan tadi udah kubilang gausah. Hahahahahahaha jadi ijo nah bumbunya aneh hahaha"

"........"

Reni ngakak gulang guling.

Kelar dengan urusan bumbu membumbu, kami buat adonan steak tempenya. Ribet, ribet abis. Proses pembuatannya gak sesimple namanya. Cuma steak yang dibuat dari tempe. Tapi alamak, buat adonannya itu loh musti dikacak, berkali-kali. Agak jijik sih pertamanya.

Aku jadi tumbal buat nyobain hasil kacakan adonan Reni. Kami semakin nambah dosis penyedap rasa setiap nyobain adonannya itu. Asin, asin deh nih makanan.

Mama pulang dari yasinan siangnya. Dia nengok ke dapur (niatnya sih) sebentar, tapi begitu liat isi dapur pada kocar kacir kayak nilai raport ku (hiks nasib punya otak ngepas), Mama langsung berinisiatif buat ikut bantuin. Ehm, dominan buat ngomen-ngomennya deh.

Jadi ga enak sama Reni. Ah Mama, ga asik!!!! Aku coba buat pengertian sama Reni.

"Mamamu itu ngomong apa Cha? Cepet banget ngomongnya, aku takut.."

Oke, memang mamaku itu rada-rada galak gitu, cerewet. Beda banget sama mamanya Dea atau mamanya Dina yang ramah. Mama memang ngomongnya cepet, nyaring, membahana. Iiiiihhh mana mukanya ditekuk gitu lagi. Teman-temanku sampe ngira kalau Mama itu orang bugis, padahal orang banjar. Bapakku tuh yang bugis asli, malah dikira Chinese. Jackie Chan polewali mandar gitu mukanya. Waktu aku esempe teman-temanku pada manggil Ahong. Dih.

Tapi sebenarnya Mama gak maksud buat marah-marah kok. Memang bawaan oroknya kayak gitu. Mamaku itu tipe ibu-ibu mengabdi gitu deh. Gak ngebelain kok, gak ngebelain....

Saatnya bikin saus. Udah kelar ngecincang bawang bombay, tinggal numis. Eh sekalinya pas udah ditumis, hasilnya jadi aneh. Bukan kayak saus gitu, tapi lebih kayak bumbu kacang gitu. Masih beserat serat. Kesimpulannya, kami gagal. Tet!!!

Diagnosa kami mengatakan kalau itu kebanyakan tepung, kurang air, kurang kecap, bawang bombaynya gak halus. Mendingan dibuang aja deh tuh saus gagal, bikin lagi yang baru. Tapi Reni gak  mau. Why???

"Ayok lah Ren, kita bikin, masa kita pake saus ini?"

"Nanti kalau Mamamu tau kayak apa Cha, nanti kita dimarahin. Takut aku Cha. Ga usah gin ya..."

Kayaknya Reni gak bakal mau ke rumahku lagi deh. Nyesek.

Mama ke depan rumah, ada bibi jamu langganan. Aku gunain kesempatan itu untuk cepat-cepat musnahin saus gagal itu. 

Alhamdullilah, meski sausnya sempet jatoh ke lantai, tapi aku bisa menanganinya dengan baik. Prok prok prok sepatu kuda. Reni cepat-cepat ngulek bawang bombay. 

Aku? Cuma diam, bertanya dalam hati. Mengapa oh mengapa aku ga bisa masak......

Begitu Mama kembali ke dapur, kami sukses masukkin bawang dan sebangsanya ke wajan untuk ditumis. Dengan hati hati. Dengan doa. Dengan sedikit bantuan dari Mama. Mama gak marah, paling cuma geleng-geleng bentar menghadapi tingkah kami (terutama aku tentunya) yang sok jago masak.. Doi juga bantuin kami bikin puding biskuit marie-nya. 

Kami membuat kesepakatan. Reni yang bawa adonan steaknya buat digoreng besok, dan aku yang bawa puding. Bikin sausnya juga aku, entar pagi dipanasin dan ditambah air lagi, karena kayaknya itu kurang banyak. 

Jam 5, Reni pulang. Habis ngantarin dia ke depan, aku mikirin sesuatu. Sesuatu, tentang suatu ide gila yang baru aja tadi kami lakukan. Di saat Dea dkk gak repot-repot masak, kami dengan nekatnya merepotkan diri dengan masak sendiri, padahal kami ga ada basic sama sekali yang memadai. 

Apa ide gila tentang steak tempe, puding biskuit marie, saus steak akan berhasil?

2 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com