Rabu, 14 Desember 2011

Gempor Otak,Gempor Tangan,Gempor Adrenalin,Eh, GEMPOR ITU APA?

Iya, iya. Jalan Cendana masih betah ditutup. Jadi tiap hari aku bakal lewat Jalan Manunggal kalau berangkat maupun pulang sekolah. Otomatis aku ngelewatin rumah Dea. Maka, aku bareng Dea kalau berangkat sekolah sama pulangannya kayak tadi pagi. Aku diantar sama Kak Kris sampe ke rumah Dea. trus kami berangkat bareng deh. Oh iya, kemarin tanggal 13 dia ulang tahun yang ke-16. Aku udah ngucapin sama ngasih kado. Dia bilang dia suka sama kado pemberianku, yaitu tas warna oranye. Alhamdu? Lillah..

Jalan Manunggal yang dulunya sepi, gara-gara kontroversi galian besar PDAM deket Pertamina, jadi mendadak rame. Serasa pasar kaget deh. Motor-motor gak habis-habis.
Oh iya, kami berangkatnya jam setengah 9. Hari ini hari ulangan pertama. Jadwal nya kelas 2 masuk pukul 09.45, nah kalau kelas 3 nya sebelum kelas 2 agak pagian, dan kelas 1 nya sesudah kelas 2 (itu mah gak perlu dikasih tau deh kayaknya). Pas nyampe sekolah, udah banyak anak kelas 3 yang keluar kelas. Wuidih... laju banget otak dan tangan mereka. Kalau ingat guru agama Islam kelas 2 itu Bu Camel dan guru PKN itu Bu Isna, aku jadi rada ngiri sama mereka booo. 

Di ulangan semester ini, aku bertempat di ruang 09. Duduk di barisan tiga dari kanan depan pintu deret tiga dari depannya meja guru (bingung?). Tempat yang sedang-sedang aja. Aku sederet sama Kartini, Lidya, dan Vivi. Di depanku ada Emi, di belakangku ada Ikhsan. Sejauh ini, kayaknya aman-aman aja.

Jam setengah 10 teng, guru pengawas pun masuk kelas. Aku telat masuk, pas masuk itu ternyata lagi sesi baca doa bersama sebelum ulangan. Keasikan main di ruang 07, ruangnya Dea sama Chintya. Pas mereka lagi menundukkan kepala baca doa, aku langsung masuk aja gitu. Jadi pas udah selesai baca doa, aku udah duduk tepat di bangkuku. Kaget, guru pengawas berjenis kelamin laki-laki berjenggot beringin itu cuma diam pas ngeliat aku yang tiba-tiba muncul di kelas padahal tadi nggak ada. Seenggaknya, aku gak digantung di hari pertama ulangan ini.

Soal pun dibagikan....
Tenonet tenot!!!

Gak ada soal tajwid sih, hmm soal yang begitu aku takutkan karena aku gak ngerti sama sekali yeaaah. Tapi kebanyakan tentang hukum muamalah gitu, yang jual beli dalam hukum islam gitu. Parah, aku gak sempat (atau gak niat) belajar sampe situ. Baru belajar sampe bab Beriman Kepada Malaikat. Bab SD banget. Itu pun ngebut. 

Satu-satunya cara adalah.....

(adegan selanjutnya disensor,demi kebahagiaan kita bersama. intinya jangan ditiru deh, jangan. merusak citra bangsa sekali)

Pokoknya aku yakin banget kena remidi deh.

Pulangannya, kami berenam (aku, Dina, Dea, Chintya, Reni Eka) ke Pusda, ngerampungin tugas kunjungan perpustakaan dari Bu Martini. Awalnya berjalan kayak biasanya. Dina masih getol ngebacain buku-buku kiat belajar TOEFL cepat. Dea tekun nulis-nulis. Dan lain sebagainya deh. Sampe akhirnya, pas mau pulang, mau ngambil tas di tempat penitipan...

"Hah? Kami tadi gak ada dikasih Pak. Bapaknya tadi lain Bapak. Langsung disimpanin  aja tas-tasnya..."

"Oh, ga bisa. Mana mungkin,pasti dikasih nomornnya. Coba cari lagi, siapa tau kececer atau ketinggalan dimana gitu. Untuk sementara tas-tasnya gak bisa diambil dulu."

Sumpah, perasaanku tadi Bapaknya tadi gak ada ngasih nomor lokernya. Yang lain juga ngerasa gitu. Tapi kata Dina, rasanya tadi Bapaknya ada ngasih, ditaroh di meja, tapi salah satu dari kami ga ada yang ngambil tuh kartu nomor loker. Harusnya yang berdiri paling depan yang ngambil.

Aku berdiri di depan pas ngasih tas-tas kami buat dititipin. Bapaknya yang waktu itu bukan yang ini, mungkin mereka ganti shift. Aku jadi rada ngerasa bersalah. Bareng Reni dan Chintya, aku bolak-balik ke lantai atas, ke tempat-tempat yang tadi kami pijakin. Nyari-nyari nomor itu. Nyerah, nihil. Adrenalinku terpacu. Tas-tas kami mau dibawa kemana? 

Reni pun ngedatangin Bapak itu lagi, ngomong-ngomong bentar.

Eeeeeeh,... sekalinya, nomor itu ada di salah satu deretan nomor yang lagi dijejerin sama si Bapak. Bapak itu ngasih kami wejangan, lain kali harus lebih hati-hati, lebih teliti. Harus ada kartu nomornya dulu baru mau tasnya dititipin.

Iya, salahku, salahku.. Salahku kenapa gak ngambil itu nomor. 
(ambil air wudhu trus shalat taubat)

Hari ini ancur-ancuran. Gempor otak  mikirin soal ulangan Agama PKN, gempor tangan ngerjain soal demi soal, gempor adrenalin kirain kartu nomor hilang.. Hari gempor deh.

Eh, btw, gempor itu apa sih?





0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com