Kamis, 01 Maret 2012

Yang Beneran Sama Yang Sok Itu Pasti Beda

Lama-lama aku kadung bete sama Olga, jiwa sok  taunya tinggi  bener. Tadi pas lagi asik-asiknya ngobrol tentang bioskop 21, lebih tepatnya tentang studio 3 yang lebih kecil dari studio 4, dia main nyamber aja. 


"Studio 3 itu dipotong, makanya kecil.."


Sontak aku sama  Kartini saling pandang.  Siapa juga yang nanya dia?

"Di-dipotong  gimana?"  tanyaku sok antusias. Kartini nyenggol-nyenggol kakiku pake kakinya. 

"Jangan diherani, jangan diherani!" bisik Kartini.

"Pokoknya ada proyek, Studio 1 dingin betul ya."

Aku ngangguk-ngangguk kaku. Lantas langsung ganti topik obrolan.

"Film Indonesia sekarang gak ada yang bener kam. Eh ada tu nah film dulu, apa ya judulnya aku lupa."

"Film hantu kah? Ada juga aku pernah nonton, yang main tuh Shella Marcia, Kereta Api Manggarai kah, jelek filmnya."

"Haha.. sama ae kayak Terowongan Rumah Sakit, jelek. Oh iya, judulnya Mati Suri itu film yang bagus! Seru eh, alurnya maju mundur gitu, aku suka film kayak gitu."

"Tapi film alur maju mundur tuh jelek terakhirannya, pasti jelek. Bagus kalau alurnnya biasa."

Si Olga nyamber lagi! Pake ngina-ngina alur film favoritku lagi. Aku sama Kartini bete banget. Seterusnya dia tetap aja ngoceh, tapi gak kudengerin. Malas. Sok tau pang. 

Ada juga tadi pagi dia ngobrol-ngobrol sama Mbak Ririn, nanya-nanya  tentang passwird wifi kantor. Mbak Ririn kayaknya males-males gitu jawabnya. Ih rasain. Bukan cuma kami  berdua loh yang kesel sama Olga, Wariyah juga kesel. Dia udah kenyang geleng-geleng kepala ngeliat tingkah Olga, yang tadi salah ngasih absen training. Oranng jelas-jelas di  absennnya itu ada tulisan Ko Han Kuang, dikasihkannya ke Ko A Seng alias Pak Anwar, ditarohnya di ruangannya lagi. Untung Pak Anwar-nya lagi gak ada. 

Oh iya, aku ngerasanya Watriyah ni hebat loh. Oke, mulai sekarang gak ada lagi nama Wariyah. Wariyah, eh Mbak Wanti, ingatannya kuat. Terbukti kalau banyak yang mesen makanan gitu, seleranya beda-beda, tapi Mbak Wanti  hapal-hapal aja. Mbak Wanti juga ingat aja form-form yang mau dikopi segitu banyaknya jenisnya. Kerjanya cepet, tapi gak grasak-grusuk. Aku jadi ngerasa bersalah kenapa dulu aku benci banget sama Mbak Wanti. Aku ngerti sekarang, Mbak Wanti nyuruh-nyuruh kami kalau dia gak bisa ngerjakan sendiri, dia lagi sibuk ngerjakan yang lebih penting gitu. Selama dia bisa ngerjain sendiri dan lagi gak sibuk, ya dikerjakannya sendiri. Beda  dengan Bu Sinta, yang serinng nyuruh-nyuruh kami, trus dia duduk-duduk gitu aja merhatikan kami, gak ngerjakan tugas yang lain. Aneh, orang yang kusuka sekarang jadi orang yang gak kusuka. Begitu sebaliknya. Bu Sinta dan Mbak Wanti tukaran posisi di hatiku.

Aku jadi akrab sama Mbak Wanti. Asik sih orangnya, dia supel dan jujur gitu, blak-blak an. Semua agent senang sama Mbak Wanti. Aku juga jadi akrab sama Pak Satpam, Pak Sem, yang selama ini kami panggil Pak Kosem. Padahal gak perlu pake Pak, soalnya Kosem itu bukan Kosem, tapi Ko Sem, atau bahasa Indonesianya Kak Sem. Hahhahahhaha, jadi selama ini kami salah kaprah, kirain itu namanya. Lagian juga gak nyambung sih, nama aslinya Samran, kok bisanya jadi Sem itu nah --' Ih tapi udah terlanjur pewe manggilnya Pak Kosem, panggil Pak Kosem aja gin ya.


Akrabnya kami sama Pak Kosem ya karena Pak Kosem itu orangnya asik, supel, peneguran, rada gaje. Kayak tadi tuh, pas aku sama Kartini lagi duduk-duduk, Pak Kosem tiba-tiba datangin kami, dia nyodorin kertas kecil isinya soal matematika, tentang menyederhanakan bentuk pecahan gitu. Aku yang ngerjain lagi, Kartini yang nyuruh. Kaget, yang pinter mtk siapa, yang ngerjakan siapa. Untung aja soal SD, kalau soal matematika esemka keblenger deh. Mungkin ini peernya anaknya Pak Frans lok, si Patrick. Yaudah, aku kerjakan. Live di depan Kartini dan Pak Kosem.

Eh sekalinya pas udah selesai, Pak Kosemnya ngomong gini,

"Cuma mau ngetes kalian aja, anak SMK 1 bisa kah ngerjakan soal SD. Hahahaha." Habis itu pergi. Kami dibuat cengo. 

Asli heh, Pak Kosem ni gak jelas betul. Kalau lewat ruang arsip trus ngeliat kami, pasti nanya "Sudah?". Sudah apa coba, kami aja gak ada ngapa-ngapain. Bapaknya ni loh aneh-aneh aja. Terus juga hobinya godain Mbak Tiwi, kalau nggak ngolokin Bu Sinta. Tingkah Pak Kosem jadi hiburan tersendiri kalau aku sama Kartini lagi ngantuk di kantor.


Aku jadi betah di kantor. Bersama dengan orang-orang asik kayak Mbak Wanti, Pak Kosem, Mbak Lilis, Mbak Yani, Mbak Fenny, Mbak Su, dan bubuhan sekretaris. 

Kalau Olga? Yah, you know lah. Keliatan kok, yang beneran asik sama yang sok asik itu gimana, gak bisa ditutup-tutupin. Olga, gak punya apapun yang bisa dia pake untuk nutupin kesok-sok'an asiknya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com