Minggu, 04 Maret 2012

Pizza Dingin

Hari Minggu hari keluarga
Begitu kata Kak Dayah, seolah mengultimatum kalau hari minggu jangan jalan sama siapa-siapa selain jalan sama anggota keluarga. Kalau minggu kemarin kami pergi karaokean ke Naff tanpa Nanda, minggu ini agendanya yaitu ke Pizza Hut SCP dalam rangka ngebayar kekecewaan Nanda karena Nanda udah dua kali gak ikut acara hari keluarga akibat latihan teater ngejelang Pentas Tunggal nya yang menguras keringat itu. Acara hangout kali ini disponsori oleh Kak Eddy. Yipiiiiiiiiiii. Gak nyambung sih memang kalau aku, Kak Dayah, dan Kak Kris ikut ke Pizza Hut,  kan hangout ini diadakan buat Nanda. Tapi gak ada salahnya kan, rejeki gak boleh ditolak loh!(alalala dasar jua maniak traktiran kamu ni Cha ae)

Pertama-tama, sebelum jalan, Nanda dijemput Kak Kris di Taman Budaya. Tadi malam teaternya mentas. Rencananya mau nonton mereka bareng Nina dan bubuhan UJP batal akibat gak ada kabarnya bubuhan UJP mengenai kelanjutan rencana tersebut. Aku malah kepeleset ke Mr. J Kebab di Antasari bareng Wilda.   Itu juga dadakan sih, tiba-tiba aja di mentionan, Wilda a.k.a Mamak ngajakin jalan malem-malem. Yaudah ku iyakan aja. Mau sih ngajak Mamak nonton teater, tapi penampilannya mengenaskan malam tadi. Celana pendek, jaket gobor, sandal jepit. Dia aja kaget ngeliat setelannku, padahal aku cuma pake baju tangan panjang warna hitam sama celana lepis. Lagian tujuan Mamak ngajak aku jalan kan bukan buat nonton teater, tapi ngajak cari makan. Trus juga pas kami udah nyampe taman budaya, anak TM udah selesai nampil, mengingat kami go dari rumah jam setengah 9, dan mereka udah mulai nampil jam 8.

Kasian Nanda, pulang-pulang ngeluh kaki sakit lah, kesel habis dilantik anak SMK 4 sama anak SMP 16 lah. Sebagai pendengar yang baik, aku ngangguk-ngangguk aja pas dia cerita panjang lebar tentang pementasan dan pelantikan teaternya yang sama-sama ngeselin.

Kami pun berangkat sekitar jam setengah 2. Ntar ketemu Mami Ndese, Tasya, dan Kak Eddy langsung di Pizza Hut nya aja. Kak Dayah sama Kak Kris naik motor, aku sama Nanda naik... jangan tanya naik apa, you know it lah. Kak Dayah sih pake hamil segala TT

Sesampainya di SCP, atmosfer anak gahol mulai kerasa. Sana sini anak-anak remaja bernecis-necisan. Sambil nunggu Mami Ndese yang belum nyampe, aku sama Nanda ke M Studio.Tapi lagi penuh,jadi kami mutusin pulang dari Pizza Hut foto-foto di M Studio nya.Trus nemanin Nanda beli headset, ketemu Kartini. Loe lagi loe lagi, bahkan hari minggu pun sempetnya ketemu gak sengaja.

Ternyata Mami Ndese udah nyampe, dan udah pasang stand di Pizza Hut Kalau Kak Dayah sama Kak Kris, mungkin lagi di Ramayana ngubek-ngubek baju diskonan. Udah keburu mau turun, eh sekalinya eskalator buat turunnya ngadat, ditutup. Turun pake lift, butuh perjuangan nungguin liftnya berhenti mondar mandir naik turun. Ya ampun, padahal mau turun satu lantai aja tuh, ke lantai 1, susahnya kayak gini! Tiap pintu lift terbuka dan kami siap buat masuk, pasti disambut sama ucapan "Udah full" dari security lift, aah apalah itu namanya, pokoknya orang yang bersemayam dalam lift itu deh. Hhh diburu waktu itu gak enak, apalagi di saat laper kayak gini.

Akhirnya... setelah sekuat nekat menerobos kerumunan masuk lift, aku dan Nanda pun nyampe di Pizza Hut. Ada sedikit trouble antara aku sama Nanda pas lagi nunggu lift. Yah gak perlu dijelasin lah, pokoknya trouble anak kecil banget, aku yang salah pulak, intinya jangan ditiru deh. Jangan paksa aku ngebahas soal itu deh, mendingan ngebahas soal yang lain okeh? *menghindari timpukan massa*

Jadi sepanjangan aku duduk sambil cemberut mulu. Kak Kris dan Kak Dayah yang baru datang pas udah diceritain inti masalahnya apa kenapa aku bisa marah sama Nanda, malah nyalahin aku. Iya aku yang salah.. jadi makin ngambek aku, kesel.Sementara Nanda nunduk nahan mewek. Mami Ndese ngebujuk aku supaya jangan ngambek dan segera mesan makanan. Pertamanya sih aku sok jual mahal gitu, bilang gak selera makan lagi bete gak usah makan aja sekalian, sambil tetap cemberut. Menekuk muka alias cemberut terlalu lama ngebuat perutku yang daritadi lapar jadi laparrrr-bego, jadi dengan terpaksa aku mesan makanan segera. Pilihanku jatuh pada pizza meat lover ukuran personal dengan pinggiran keju, mocha float, dan choco mania ice cream.

Minuman pesanan kami pun datang. Pas si pelayan mau menghidangkan minumannya ke meja kami, tiba-tiba minuman Nanda yang masih di nampan jatoh, mengenai baju di pelayan, baru ke lantai. sampai nyiprat ke orang di meja sebelah kami. Suasana langsung rame. Pelayannya mabuk nih. Salahnya juga sih, bawa minumannya terlalu banyak dalam satu nampan. Mana orang di sebelah kami, yang kena cipratan itu bapak- badan gede tatoan. Dia udah mau marah keliatannya, digenggamnya garpu kuat-kuat giginya pada gemeretakan kayak udah mau nerkam pelayannya. Rada salut sih aku sama pelayannya, di saat kacau kayak gitu dia masih bisa tenang. Coba kalau aku ada di posisinya, pasti aku bakal saltiing kalut mau pipis. Kasian, siap-siap diomelin bosnya tuh...

Selang sejam, pesananku sama pesanan Mami Ndese belum datang juga. Kak Dayah, Kak Kris, Kak Eddy, dan Nanda daritadi udah ngelus-ngelus perut kekenyangan. Aku udah ada yang datang sih, mocha float sama choco mania ice cream. Mami Ndese juga gitu, blue ocean dan vanilla ice cream-nya tasya juga udah datang. Menu utama kami ini mana?!? Yaudah, jadi kami bedua pergi nge Mix 4 Fun es krim kami. Ku tuangin semua jenis toping yang ada disitu. Mulai dari permen warna warni Chacha gitu, potongan cookies, potongan oreo, bombon keras manis (gatau nama kerennya), choco crunch, meses coklat. Sitambah sama krim coklat yang hmm mamamia lezatos. Mami Ndese geleng-geleng kepala ngeliat aku yang napsu mutar tempat toping itu berada. Mumpung gratis mhuaahahahaha. Pizza Hut juga gak bakal rugi kalau topingnya ku ambil behimat, asal gak dua kali aja aku ngambilnya, betul nggak? 

Sampe es krimku dan es krim Tasya habis pun, pizza ku tetap aja belum datang. Katanya dua puluh menit udah siap, ini udah lebih tau! Teriyaki chicken rush Mami Ndese yang udah datang, kami makan keroyokan. Ada apa sih sama meat lover-ku? Perasaan meat lover sama tuna melt punya Nanda gak beda jauh cara bikinnya (sok tau), kenapa punya Nanda yang duluan? Kenapah???

Mana Tasya mau pipis lagi. Di Pizza Hut gak ada toilet. Terpaksa naik ke lantai 2, sekalian tebar pesona. Aku dan Mami Ndese cepat-cepat nyari toilet. Udah lega Tasya udah pipis, pas mau turun pake lift, lamaaaaaa banget nunggunya. Lebih lama dari yang tadi hhhhh. Tasya sempat-sempatnya nyanyi-nyanyi lagu Price Tag nya Jessie J, dalam versi-nya sendiri, jadi mani-mani gitu sepanjangan dia nyanyikan. Rada porno juga ni anak, kecil-kecil.. Trus pas dia ngeliat kereta-keretaan, dia nangis tanjal. Untungnya ssebelum tangisannya tambah keras, pintu lift-nya terbuka. Kami pun segera masuk. Tasya langsung kesenangan di dalam lift, ngerasain lift ngebawanya naik turun. Muka Tasya yang ceria item butek dan celotehan cadel sok britishnya itu ngebuat aku iri. Hal simple kayak gitu aja bisa bikin Tasya bahagia. Enak jadi balita, gak punya beban.

Nyampe di Pizza Hut, si meat lover belum nongol di meja juga. Kak Dayah udah ngerengek minta pulang. Pelayannya malah nanya-nanya lagi tadi aku pesan apa. Nunggu dua puluh menit lagi. Aku nahani bubuhannya supaya jangan pulang dulu please..

Pelayannya datang, udah senang riang nih muka, tapi ternyata, pelayannya ngasih pizza yang udah dibungkus, takeaway gitu. 

"Cha, tadi kamu ada bilang kah sama pelayannya kalau bawa pulang aja pizzanya?"

"Gak Mi, ya allah ae makan disini kok! GIlak kam apa sih pelayannya nih!"

Ini maksudnya apa? Meat loverku bukannya disajikan dalam pan, malah dalam kardus bungkusan ala pizza hut gitu. Padahal aku gak ada bilang minta dibungkus, atau bilang pesan takeaway. Mentang-mentang kami udah dua jam'an disini, terus mau ngusir secara halus gitu? Salah pelayanannya juga, kalau gak lambat nyajiin makanannya ya kami gak bakalan lama disni. Kurap banget nasibku. 

Kesel kesel!!! Aku gebrak aja mejanya, persetan dengan para pelayannya. Bersiap-siap buat keluar, bete masih ngeganjel. Jadi aku mutusin buat have fun di M Studio, sementara yang lainnya ke Amazon. Seru sih, tapi hasilnya, aku kalah cantik dibanding Nanda. Selalu deh. Dunia kayaknya hanya milik orang-orang berhidung mancung.
Lanjut ke Amazon nyusul Mami Ndese dll, seru-seruan disana sampe capek. Pulang jam setengan 6.

Pulang-pulang ngebawa pizza dingin. Tadi udah ku makan sepotong sih, sisanya ku biarin, biar jadi kenang-kenangan habis dari hangout tadi. Seolah-seolah jadi kenang-kenangan yang menandakan, bahwa azab bisa terjadi dimana aja. 
Ya, azab. Azab seorang kakak yang telah ngebuat adeknya nangis gara-gara masalah keegoisan kakak itu sendiri. Kakak yang masih berpikiran sempit, kakak yang gak peduli sejauh mana adeknya sudah meminta maaf. Tuhan marah, dan ngasih azab lewat pizza dingin ini.

Udahan  ya, mau hangetin pizza meat lover dan hati dulu di magicjar. 







0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com