Kamis, 22 Maret 2012

Cowok Kepiting

Lagi gak ada kejadian aneh yang terjadi di kantor selama tiga hari ini. Palingan seputar Bu Susi yang gak turun dua hari di saat kami udah bawa2 laptop dari rumah buat tameng. Sekalinya hari ini Ibunya turun dan kami gak bawa laptop. Ngajak kelahi Zombie ni! Untungnya aja kami masih bisa melarikan diri. Mau posting tentang itu kayaknya gak seru, lagian aku gak mood juga, Bu Susi lagi Bu Susi lagi kan bosen.

Tadi pagi sebelum berangkat PSG, aku sempetin nonton kartun Spongebob Squarepants. Itu kartun favoritku, dan mungkin jadi satu-satunya kartun yang mau aku tonton, mengingat bahwa aku gak suka nonton kartun. Kontras banget sama Dea yang maniak kartun, apalagi kartun tentang Barbie-barbie sama fairytale-fairytale macam Cinderela Snow White dsb. Menurutku sih kartun itu ngebosenon, gak ada unsur bikin penasarannya. Lain halnya sama kartun Spongebob, Aku suka nonton kartun Spongebob karena ceritanya lucu, absurd abis. Ada kehidupan di bawah laut, terus karakternya aneh-aneh. Si Spongebob yang baik hati saking baik hatinya jadi menjengkelkan. Si Patrick yang bodoh oon. Si Squidward yang narsis sombong pemalas, merasa terganggu dengan adanya Spongebob dan Patrick. Ada Tuan Krab, pemilik Krusty Krab tempat Spongebob dan Squidward bekerja, yang pelitnya minta ampun, termasuk pelit sama anaknya sendiri, Pearl. Karakter Tuan Krab yang gak kalah absurdnya itu ngebawa aku buat ngeposting ini.

Karakter macam Tuan Krab ternyata bukan cuma ada di kartun, di dunia nyata pun ada. Dulu aku pernah pacaran sama kakak kelasnya Shela, yaaa sebut aja namanya Budi. Tapi sekarang dia udah lulus, dan jadi mahasiswa di Unmul. Awalnya biasa aja. Malam minggu aku diboyong ke rumahnya, dudukan di ruang tamu, kalau nggak di rumahku, kalau  nggak nemani dia main futsal. Ke mall? Nihil... Pernah sih, itupun barengan sama Shela dan Wilda, dan aku musti ngambek dulu baru dia mau ke mall. Ngajak makan di luar pun gak pernah. Aku terima aja dia gak pernah ngajak ke tempat yang sewajarnya orang ngedate, aku berpikiran kalau aku ini matre banget kalau aku ngarep gitu. Sampe akhirnya pas dia main futsal, timnya menang. Dia ngajakin makan bubur ayam di dekat GOR Segiri. Di sela-sela kami berdua makan, dia bilang,

"Bunda, bayarin ya? kan tadi ayah udah menang, ngegolkan."

"Bayarin makan?"  tanyaku cengo

"Iya, Bunda.." jawabnya nyantai, 

(Dih jijik ngetiknya, kenapa juga dulu aku pake nama panggilan alay ayah bunda segala, kayak udah ngerti cara bikin anak aja!!)

Aku senyum kecut aja dengar dia ngomong gitu. Ada kah tiga kali dia ngomong minta bayarin-minta bayarin. Aku gak habis makannya, aku kurang suka sama makanan bekuah gitu, trus dia bilang kalau gak habis berarti bayarin. Akhirnya dia juga sih yang ngebayarin, aku sih diam kaget gitu, takjub ada cowok kayak gitu di muka bumi ini. 

Terus juga, waktu aku ultah yang ke-16, aku marahan sama dia sepanjangan jalan dia ngejemput aku pulang sekolah, gatau gara-gara apa aku lupa. Pas udah nyampe rumahku, dia ngasih kado gitu, isinya kotak musik (yap, kotak musik, bukan kotak perhiasan. nah ham keluar lagi kan matrenya). Aku jadi ngerasa bersalah karena udah marah-marah sama dia. Aku langsung sms dia, ngucap makasih sekalian minta maaf, trus dia balas "maafnya pake barang ya bunda, barang yang ayah suka, yg bisa ayah pake sehari-hari." Apa maksud?  Mentang-mentang udah ngasih kado, trus mau minta balasan kado juga gitu? Gak ikhlas berarti ya kan.

Waktu nonton final liga Smaga di GOR Sempaja, dia ngebeliin aku tiketnya, tapi dia selalu menggembar-menggemborkan tiket yang menurutnya udah nguras kantong itu. Kupingku panas denger keluhannya  tentang kursinya jelek lah, panas lah, gak sesuai sama harganya lah. Alala sepuluh ribu dapat tiga aja tuh! Aku udah mau ngegantiin, tapi dia bilang gak usah. Tapi tetap aja dia ngeluh sepanjangan kami nonton final liga smaga. Medit banget jadi cowok.

Akhirnya kami putus. Selain karena gak tahan dengan sifat meditnya, aku juga rada males sama dia yang ngegibol itu, gila bola. Hidup untuk bola. Apa-apa ngebahas bola, futsal, real madrid, timnas. Terus juga, dia mesum. Untuk yang ini aku cuma bisa ngela napas aja, nyesek kalau cerita. Alhamdulillah sih saya masih utuh sampe sekarang, kalau nggak mungkin saya gak bakal mau putus, nikahi aku nikahi cepat, iiiih jauhkan bala...

Pengalaman tentang cowok pelit juga datang dari Kak Dayah. Dulu dia pernah pacaran sama Kak Rais, waktu dia masih kerja di Santomic Sangatta dan hidup ngekos, jauh dari keluarga. Dari cerita-cerita tentang kemapanan Kak Rais, aku kira Kak Rais itu orangnya baik dan royal. Ternyata, dia pelit, medit. Makan cuma di pinggir-pinggir jalan, gak kenal mall. Gak punya motor, mentang-mentang kantornya dekat dari rumahnya, dan rumahnya bedepanan dengan kos-kosan Kak Dayah. Kalau mau jalan jauh musti minjem motor sepupunya dulu. Dia gak punya duit? Oh, duitnya banyak, gajinya sebagai kontraktor di salah satu perusahaan batubara di Sangatta sana mencapai 6 juta/bulan. Katanya males aja beli motor, duitnya mau ditabung buat Mamanya di Sulawesi Selatan sana. Kak Rais pernah minta dibayarin makan sama Kak Dayah, ih sama banget sama pengalamanku. Bedanya, Kak Dayah mau aja ngebayari, bahkan gak sekali dua kali Kak Rais kayak gitu. Kalau jalan ke mall, Kak Dayah dibiarin ngelongo, sedangkan dia asik aja pilih pilih sana sini beli celana lepis mahal sampe dua ratus ribu lima ratus ribu. Disuruhnya Kak Dayah ngebawain barang belanjaannya, trus pas Kak Dayah minta dibelikan, malah disuruh beli kaos-kaos obral harga dua puluh ribuan. Pas Kak Dayah pengen sepatu trus minta sama Kak Rais, mereka sampe bekelahian, Kak Dayah sampe ngerengek-rengek dulu baru dibelikan. Miris banget. 

Kemeditan dan  kepelitan Kak Rais juga berimbas ke kami, aku dan Nanda. Ada waktu itu aku sama Nanda jalan ke Lembus sama dia, kalau gak salah aku masih kelas dua esempe, Nanda masih kelas satu esempe. Masih kricikan gitu deh, mata keranjang gitu ngeliat barang-barang bagus. Tapi waktu itu kami laper, jadi ya memata keranjangi makanan, pengen roti BreadLife harganya dua puluh ribu. Kak Rais pun ngasih uang lima puluh ribu selembar. Serasa ikut acara Uang Kaget, kami pun kalang kabut mau ngabiskan dengan cara apa uang lima puluh ribu itu. Akhirnya kami beli roti banyak, terus ke toko akseseoris juga. Uangnya habis deh. Eh sekalinya Kak Rais nanya ke Kak Dayah,  masih ada kah kembaliannya uang lima puluh ribu yang dia kasih tadi. Ya ampun, cengo kami pas dikasih tau Kak Dayah dia nanya gitu. Kalau tau gitu kami gak usah terima aja uang gak ikhlas itu, uang haram. Untung aja sekarang Kak Dayah udah putus sama Kak Rais, dan Kak Dayah sekarang nikah sama Kak Kris, orang yang baik dan gak pelit medit  kayak Kak Rais gitu. Putusannya juga aneh, dia yang mutusin Kak Dayah dengan alasan udah dijodohin sama orang Sulawesi sana, eh udah putus malah ngejar-ngejar Kak Dayah sampe sekarang. Masih suka telpon-telpon Mama nanya-nanya kabar Kak Dayah, pake ngerasa lebih baik daripada Kak Kris lagi. Orang gila.


Miris yah? Rasanya nyesek aja gitu punya pacar pelit medit perhitungan, ngalah-ngalahin kalkulator. Kayak ngerasa pacar kita itu gak sayang sama kita aja, kadang dia gak mau ngebayarin bukan karena gak ada uang, tapi gara-gara uangnya dipake buat main pb di warnet. Itu baru pacar, masih bisa maklum lah, tapi kalau udah jadi suami?

Aku posting ini bukannya aku matre sih, ya you know it lah, kodratnya cewek itu yang diberi, cowok itu yang memberi. Cowok yang ngebayarin makan pas lagi ngedate itu hal yang biasa. Cowok yang ngebeliin tiket nonton film di bioskop juga hal yang biasa. Ngisikan pulsa si cewek juga hal yang biasa, udah umum malah. Bener gak cewek-cewek? *carisuaratakutdikiramatresendirian

Ya tapi bukan berarti sebagai cewe kita harus morotin uang pacar kita, kita juga harus ngerti kondisi pacar kita itu gimana. Kalau kita masih mampu beli sendiri, ngapain harus minta-minta sama pacar? Tapi gpp kan sesekali kita ngarepin hak kita sebagai cewek, sebagai pacar. Ngarepin dibahagiakan bukan dengan kata-kata romantis aja atau  dengan perlakuan romantis aja.  Mungkin cowok-cowok yang ngebaca postinganku ini bisa gak setuju, bisa juga setuju huhuhu

Ah udahan deh postingannya. Moga aku gak ketemu cowok kepiting lagi, dan moga dikuatkan aja deh yang masih bertahan sama cowok kepiting, siapapun. Happy wednesday :)

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com