Kamis, 08 Maret 2012

#nowplaying Don't Lie - Black Eyed Peas


Kemaren pas pulang kantor, aku ketemu Indra di jalan. Dia keliatan habis turun dari mobil, terus lagi kayak ngaca gitu di kaca mobil Honda Jazz hijau itu. Gatau kenapa ngepas banget waktu aku negur dia dari kejauhan, lagu Don’t Lie nya Black Eyed Peas ngalun di headsetku. Yap, ngepas aja. Seolah jadi original soundtrack ceritaku dan Indra,yang ngegambarin kalau aku pengen Indra jujur tentang perasaannya ke aku. Dia itu tetap gak bisa dimengerti. Menurutku dan menurut teman-teman, selama aku masih pacaran sama dia, aku tekanan batin. Indra adalah spesies cowok poseseif, pengambekkan, jadi serba salah. Ada waktu bulan Januari tahun kemaren, aku masih pacaran sama dia, aku jalan sama dia ke SCP. Nemani dia reparasi BB-nya. Bosan lok aku,  trus aku smsan sama Nur. Dia ngeliat ke layar hapeku, dan dia langsung marah. Waktu itu aku belum ada rasa sama Nur, jadi aku takut pas liat Indra nekuk muka kayak gitu. Waktu makan, waktu nonton di 21, mukanya tetap keukeh ditekuk. Setiap aku nanya dia jawabnya sekenanya aja. Sampe akhirnya aku nangis (cengeng!) sambil melukin lengannya. Iya sih aku yang salah udah smsan sama cowok lain, tapi reaksinya tu nah ngeri betul. Apa semua cowok kayka gitu kalau lagi  cemburu?
Malam  tadi kami smsan. Aku sih yang memulai smsannya, dimulai dengan ngirim sms selamat malam gitu, ya basa basi dulu lah. Terus dia balas,

“Seeeh, yang tadi sama pacarnya”
Sender:
Indra Smansa
+6282149******


Pacar? Pacar what? Gilak aja, cewek tulen kayak Mbak Nur gitu dikira cowok! Aku langsung aja ngebalas sms Indra sambil nahan ketawa. Dasar anak itu, cemburunya berlebihan.
Kami pun smsan sampai malam, bahkan sampai malam ini. Dan hasilnya.... aku balikan sama dia.

JENG JENG JENG!!!!

Aku ingkar janji, pemirsa. Masih ingat  (kalau yang gak ingat harus ingat!) janjiku habis putusan sama Nur? Aku janji sama Nanda, Mami Ndese, Dea, Nina, Dina, Chintya, kalau aku bakal lajang dan gak bakal berpikiran ke arah pacaran selama setahun. Kalau Dea, Nina, dan apalgi Dina sampe tau, palingan mereka bisa aja marah. Chintya sampe minta ditraktir magnum kalau aku udah nepatin janjiku itu. Eits, bukan karena gak mau (dan gak punya uang) buat ntraktir Chintya ya, tapi karena aku ngerasa Indra udah berubah, dia udah gak temperamen kayak dulu lagi. Meskipun dia gak bilang secara langsung sama aku, tapi aku ngerasain keseriusan itu. Ceilah kok udah kayak mau lamaran aja.

Aku gak tau kenapa tiba-tiba aku bilang iya aja pas Indra ngajak balikan. Aku ungkapin sih sebenarnya aku sayang dia juga, aku ngerasa aku banyak salah sama dia dari esempe. Kami saling nyalahin. Dia bilang aku begini, aku bilang dia gitu. Aku ngerasa dia kayak punya dua sisi. Dia gak mau dengerin penjelasan orang dulu. Kalau dia udah baik, baik banget. Kalau dia udah marah gitu, gak jarang ucapan kasar ngalir aja. Tapi dia gak pernah mukuli aku sih, cuma mukanya itu sama sikapnya itu, ya ampun brrr dingin. Cemburunya juga stadium empat, ada sempat dia mau datangin Rudi cuma gara-gara Rudi manggil aku 'sayang' di facebook. Iya sih wajar aja dia marah.  Tapi apa gak bisa diselesain secara kekeluargaan gitu, misalnya cukup marah-marah di facebook. Trus juga dia pernah mau mukulin Nur pas aku pertama-pertama jadian sama Nur. Dia pernah nelpon aku seharian sampe muyak-muyak langsung telponnya Nina yang jawab, lalu mereka adu mulut disitu.


Itu dulu, dan sekarang aku rasa dia udah mulai sembuh jiwa temperamennya. Malah menurutku dia pinanya senang gitu udah balikan. Aku ngebandingin waktu balikan pertama kami, dia yang ngerasa biasa aja malah aku yang kelanjian kesenangan. Sekarang aku berusaha buat biasa aja, bahkan bisa dibilang aku sedih karena udah ingkar janji,  Please jangan bilang aku terpaksa ngejalanin hubungan sama Indra, aku cuma belum siap. Aku seneng kok akhirnya aku pacaran sama orang yang gak jauh-jauh, yaitu Indra. Teman nonton film, teman  bertukar puisi, teman main telepon delivery-deliveryan.
Aku ngerasa kayak anak esempe yang lagi kasmaran. Tanganku gemeteran campur risih gitu pas mau ngetik kata 'yang' di smsanku sama Indra. Sumpah, geli aja ngeliatnya. Kayak udah gak pacaran bertahun tahun rasanya kalau gini.
Kenapa ya kalau pacaran itu harus pake panggilan sayang? Sebenarnya aku gak suka aja ada peraturan pemberlakuan panggilan sayang di hubungan pacaran. Aku pengennya ya panggil nama aja, kesannya malah lebih intiman gitu, atau nama olokan gitu nama jelek.

Jadi, di tanggal 7 Maret ini, aku resmi balikan sama dia untuk kedua kalinya. Selain Kartini dan Shela, gak ada yang tau hubungan kami. Padahal Indra udah main cerita aja sama Mamanya.Bahkan Mamanya katanya masih ingat sama mukaku. Iih anak itu, aku gak nyangka aja ada cowok yang sebegitu dekatnya sama mamanya, sampe hubungan cinta-cintaan kayak gitu diceritain. Aku mah ogah. Adanya aku bakal dikasih rentetan doa selamat dan doa tolak bala supaya gak buncit sebelum nikah.

Ngomong-ngomong soal Mama, aku sempat takjub sama Mamanya Indra. Kalau Mamanya Indra tuh baik, ramah, dokter gitu. Aku pernah ke rumahnya Indra, dan waktu itu ada Mamanya. Indra nyuruh aku supaya  aku cium tangan sebelum pulang. Mamanya tuh ramah... banget. Mama Ira kalah deh. Aku sempat mikir kok anaknya kayak gitu ya, emosi tinggi gitu, pencemburu berat?


Sebenarnya, dari dulu sampe sekarang ini, aku ngerasa aneh aja gitu, kok bisa Indra anak pinter kaya raya itu bisa suka sama tukang sol sepatu kayak aku. Eh gak beneran tukang sepatu kok! Anu, Indra tu nah bisanya suka sama orang biasa-biasa aja kayak aku gini. Dia anak SMA 1, aku anak SMK 1. Dia anak dokter, aku anak poker. Dia bawa mobil, aku gak bawa apa-apa. Menurutku dia bisa aja dapatin cewek manapun selain aku gini, Kenapa dia harus mulih cewek bulukan ini? Gak kok merendah, serius.
Aah, intinya, aku gak mau aku kecele lagi karena cintah. Cih! Dan aku gak mau Indra bohong sama perasaanku ke aku, dia gak ada ngerjain aku mau balas dendam atau apa. Perbedaan kami ini bikin aku mikir Indra bohongin aku. Gak ada deh cerita Upik Abu versi baru.

Eh, gak nyadar, selama aku posting ini, lagu Don't Lie nya Black Eyed Peas ngalun aja diulang-ulang mulu. Moga lagu ini bisa ngecegah Indra bohong sama aku dan ngebuat aku yang, ehem, jujur sama perasaanku sendiri.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com