Minggu, 11 Maret 2012

Dibohongin dan Berakhir Dengan Ngapelin Anak Orang

Well, tadi malam aku ada sedikit trouble.

Jadi gini, tadi malam tuh padahal Indra mau ke rumah, tapi aku bilang gak usah dulu, aku lagi pengen istirahat. Kepalaku rada pusing, pengaruh pilek gitu. Hhhhh I hate pilek. Untungnya dia ngerti aja. Nah terus aku smsan sama Mamak lok, ngomongin tentang acara battle rapdi Lapangan Pemuda depan SMA Negeri 1 yang diadain hari Sabtu kemaren sore. Mamak bilang dia pengen nonton, nah cocok aja sama aku yang pengen nonton, disana ada Zai dkk yang bakal nampil. Penasaran aja, gimana sih orang ngerap itu. Selama ini aku taunya dari Rahman aja, jadi aku pengen liat langsung. Terus juga aku gak enak sama bubuhannya, tiap malam minggu aku gak ada ikut kumpulan lagi. Maka, aku pun mutusin buat ngelewatin satnite kali ini bareng Mamak Wilda tercintah. Kami sama-sama pengen ngerasain atmosfer anak gahol. Hahaha kesian yah..

Ada rasa gak enak sama Indra, tadi aku bilangnya pengen istirahat tapi malah jalan. Aku pun ijin lewat  sms, takutnya kualat aja gitu kalau aku jalan gak pake ijin. Dengan tingkat kegombalan tinggi, aku pun sms Indra. Dia langsung nelpon aku.

“Halo? Iya kenapa?”

“Wilda itu siapa yang?”

“Ya ampun itu nah, teman esempeku.”

“Shela sama Lely?”

“Iya itu juga, kami waktu esempe itu berlima. Aku, Nina, Shela, Lely, sama Wilda. Masa kamu lupa yang?”

“Oh iya. Mau jalan kemana?”

“Itu, mau nonton battle rapper di LP. Udah lama nah gak jalan sama Wilda. Boleh nggak?”

“Heeh.”

“Ikhlas gak ini?”

“Ya.”

“Beneran?”

“Heeh. Yaudah, tutup dah.”

“Jangan marah.. Kalau kamu gak percaya aku jalan sama Wilda, nanti ak--”

“Gak marah. Gak perlu. Tutup dah.”

Tut tut tut.

Mulai lagi deh kumat pengambekkannya. Dari dulu sampe sekarang gak berubah.

Pas Mamak datang ngejemput aku, aku langsung cerita. Gak enak juga nyimpen hubungan ini di depan Mamak. Sesuai dugaanku, Mamak kaget dengar aku balikan sama Indra. Tapi Mamak ngedukung aku, asalkan aku bahagia aja sama dia. Rencanya, pulang dari LP aku mau ke rumah Indra, mau minta maaf.

Nyampe di LP, aku smsin Zai, nanyain dia ada dimana. Dia balas tunggu dulu masih di jalan, dia bilang katanya dia udah perform. Yah berarti telat kami datangnya. DI LP ternyata gak cuma rapper-rapperan gitu, ada beatbox juga, trus  ada tanding basket juga. SMA 3 lawan siapa gitu, kalau gak salah SMA 5 kayaknya. Basket putri tapi. Aku sempat liat Rispa. Anak itu konsisten banget, dari esempe sampe sekarang tetap ikut basket. Aku sama Wilda ngerasa kayak orang bungul aja eh, berdiri aja daritadi, mau duduk juga malu karena banyak anak gahol berkumpul di tempat yang ada dudukkannya itu, mengingat setelan kami jauh dari kata gahol. Kalau aku pake jaket, kaos pink, celana lepis butek, flat shoes. Kalau Mamak sih gahol-gahol aja, pake kaos gede hitam sama celana lepis. Yah jadi nyesel, coba tadi aku pake kemejanya Kak Kris aja ya TT

Aku smsin Zai, nanya dia lagi ada dimana. Terus dia balas dia masih di SCP. Nah, ini masalahnya, waktu aku selesai baca sms dari Zai yang dia bilang dia masih di SCP, gak lama aku liat ada cowok berjumper gobor ungu jalan dari parkiran bareng cewek pendek  pake baju putih. Mereka makin mendekat, dan…

 “Mak, coba liat itu Mak! Cowok bejaket itu nah! Itu si Zai sudah!”

“Hah? Yang itu? Kamu bilang dia masih di SCP?”

“Iya, baru aja dia sms aku langsung liat dia yang itu nah! Kamu liat kan Mak!”

“Oh iya iya, udah Cha kita sini aja, aku yakin pang tadi pas mau kesana dia liat kamu. Yaudah Cha kita tampangkan muka aja dari sini.”

Jelas, Zai bohong kalau dia lagi di SCP. Pas banget gitu nah, pas aku baca smsnya, aku liat dia datang. Gak mungkin kan smsnya lambat masuk, kok bisa kebetulan banget gitu nah. Aku yakin cewek baju putih itu Maria, pacarnya. Sama kayak Mamak, aku juga yakin kalau Zai tadi sempat liat aku ada disini. Oh, mungkin dia mau datangin Rahman atau  siapapun disana.

Habis itu, Zai jalan ke arah kami. Aku dan Wilda langsung mutusin buat pulang. Kami sempat berpapasan, tapi dia gak ada noleh ke arah kami sama sekali. Aku gak begitu liat sama sekali sih, karena aku udah keburu buang muka pas ada dia. Kata Mamak pas kami berpapasan tuh dia sok-sok nutupin muka sambil sok asik ngobrol sama pacarnya. Mamak pake teriak-teriak lagi manggil-manggil namaku, seolah kayak nunjukkin kalau seorang Icha ada disini daritadi.

“Kenapa sih Mak dia harus bohong! Kenapa dia pura-pura gak kenal gitu!” kataku sambil masang helm di kepala.

“Cha, Cha, dia mau kesini!”

Bener, Zai pun manggil-manggil aku sambil jalan ke arah kami. Manggilnya pake hei-hei segala pula, sok barat banar.

“Mau pulang kah? Ayok kesitu nah Cha.”

“Hah ngapain, aku udah mau pulang.”

“Ayolah kesitu Cha, seru loh.”

“Gak, bosen, ini bukan acaraku.”

“Cha, Cha!!”

Habis itu  aku gak tau lagi dia ngomong apa. Yang jelas, Mamak menggeber motornya, dan kami pergi. Aku gak ngadap ke belakang lagi, gak akan.

Mungkin ini hukuman dari  Tuhan karena aku udah bikin Indra marah (oke, ini lebay). Tekadku buat ke rumah Indra semakin gede. Nyampe di rumah Indra, aku telpon tapi gak diangkat. Kami pun kucuk-kucuk ngucap salam di depan rumah Indra, dan yang menyambut kami itu Mamanya Indra. Ya ampun, sumpah aku malu, tampilan kucel begini. Kami berdua dipersilahkan duduk. Ternyata Indranya lagi mandi. Nunggu sebentar dengan ras deg-deg’an. Indra pun keluar, dengan muka kagetnya.

Gak lama-lama sih aku di rumah Indra. Wilda kasian jadi obat nyamuk. Aku minta maaf, dan Indra cuma ketawa aja, dia bilang dia gak marah. Aku ngerasanya lega aja, gak percuma aku mempertaruhkan rasa maluku karena telah ngapelin cowok, bukannya diapelin cowok. Aku takut Mamanya Indra nganggap aku macam-macam yang negative gitu, tapi untungnya nggak. Mamanya bilang cewemu so sweet mau datangin ke rumah, haha huufhh moga itu beneran. Malu beutzzz.

Pokoknya aku senang banget, rasa keselku ke Zai berangsur hilang. Apalagi pas pulang dari rumah Indra, aku sama Wilda ngelanjutin ke rumah Nina. Rumahnya sepi banget, gak ada tanda-tanda kehidupan disana. Mungkin pada nonton kuda lumping, yang diadain di dekat rumahnya Nina itu.

Kami berdua kompak manggil-manggilin Nina.

Nina, Nina.”

“Nina, Nina.”

“Di atas mungkin dia ya Cha, atau nggak di dapur.”

“Ngapain dia di dapur malam-malam? Anu Mak ini ditelpon juga gak nyambung-nyambung terus nah.”

“Ayok panggil lagi. Nina, Nina, Nina.”

“Nina, Nina, Nina.”

Senyap.

“Mana nih anak? Ya elah, pintunya aja gak dikunci. Wah, ada helmnya Nina.” Kata Mamak kegirangan. Bahaya Nina nih, bisa-bisa aja pencuri mau ngebobol rumahnya, malam-malam gini pintu rumah gak dikunci.

“Nina, Nina, Nina,”

“APA?”

Jleb.

“Eh sembunyi-sembunyi ayok Cha sembunyi!” Buru-buru kami ke samping rumah Nina. Gak lama Nina keluar, dan ngelongokkan kepalanya ke arah kami.

“Kalian ngapain malam-malam gini ke rumah? Ckckck”

“Gapapa, haha. Eh kamu ni lucu kam Nin, bukannya kaget tiba-tiba malam-malam ada yang manggil-manggilin, malah dijawabin ‘Apa?’”

“Aku bilang gitu kah tadi? Hahhahahahahaha. Lebih lucu lagi habis manggil kalian langsung sembunyian disitu, baru bilang hihihihi ada Nina.”

“Loh kamu liat kah Nin?”

“Iya lah, kuning-kuning gitu.” Kata Nina sambil nunjuk-nunjuk helmku. Kami ketawa bareng-bareng.

Kalau aku jadi Nina, pasti aku bakal kaget tiba-tiba ada orang datang malam-malam, gak sms dulu lagi kalau mau datang. Aku bakal keluar rumah dengan muka kaget celingak celinguk. Lah ini. Dasar juga Nina –‘

Pulang ke rumah, lagi-lagi aku kesal sama Zai. Aku gak habis pikir, kenapa sih dia harus bohong, apa karena dia lagi sama Maria? Pas berpapasan, aku tau dia pasti ngeliat aku, tapi kenapa pura-pura gak kenal, anehnya dia datangin aku sama Wilda di parkiran motor, di saat dia udah gak sama Maria lagi? Kalau aku benar-benar temannya, harusnya dia ngenalkan aku sama Maria dong pas berpapasan gitu, minimal nyapa aku. Sumpah, aku gak cemburu dia sama Maria, buat apa aku cemburu, toh aku cuma nganggap dia teman. Yang bikin aku sangkal tuh dia bohong, aku gak suka banget kalau dibohongin. Emang orang mana sih yang suka dibohongin? Segitu takutnya dia ketahuan sama Maria kalau dia temanan sama aku. Oh iya, habis aku pergi dari LP itu, ada dia sms maaf-maaf gitu kayaknya kamu Cha, tapi gak kubalas. Ada sih kubalas, iya gpp, gitu aja. Seterusnya dia sms lagi, dan gak ku balas. Aku salah udah nganggap dia teman, mungkin selama kami berteman dia udah sering bohong. Mungkin.

Udah ah, aku gak kesal lagi kok. Mungkin selama aku pacaran sama Indra, aku gak dibolehin Tuhan buat punya sahabat cowok.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com