Jumat, 23 Maret 2012

Hari (Harus) Nyepi


Well, hari ini hari libur, tanggal merah, sesuatu yang udah kunantikan dari jauh-jauh hari. Gak beda jauh waktu sekolah, waktu PSG pun aku begitu ngangenin tanggal merah. Look at the calendar please, hari ini hari Nyepi buat umat, emm umat apa ya, Hindu kalau gak salah, eh iya bener gak? Ahhh persetan dengan hari ini harinya siapa, iya aku tau aku tau nilai PKN  ku udah jeblok dari esde, sampe sekarang malah. Nah teingat utang remidi sama Bu Isna kan T,T

Lanjut,
Jadi aku mau posting tentang hari ini. Seperti lazimnya anak remaja (pengen) gahol, liburan kayak gini dihabiskan dengan hangout ke mall. Nah, aku tadi habis jalan sama Nanda, Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, Kak Eddy, dan Tasya. Tapi aku beteeeeee banget, pertamanya gara-gara perutku nyeri dari kemaren sampe hari ini, tumbenan banget sakit halangan ni sampe tiga hari, biasanya maka dua hari paling lama. Terus juga poto di photobooth amazon hasilnya jelek, akunya yang jelek banget ada jerawat di pipi merah merona aaarrrrgggghh. Ditambah lagi Nanda yang gak nge-match banget sama aku, aku ajak kesini dia gak mau, giliran ditanya dia mau kemana, dia gak  tau mau kemana. Aarrggh anak itu, sering banget loh aku bekelahian kalau udah jalan sama dia, habis dia tuh gampang capek anaknya, dikit-dikit ngeluh capek, tau aja kan kalau aku ke mall gak bisa kalau gak dijelajahin semuaan. Oh bukan gampang capek, tapi gampang bosen, pengennya mau langsung pulang aja. Aku ngajak Nanda ke XXI, tapi dia gak mau. Jadi aku langsung ngambek,

“Pulang aja sana, biar saya aja sendirian aja ke XXI nya.”

“Icha leh, kena dihipnotis kamu, jalan-jalan sendirian!” bentak Mami Ndese.

“Kakak Icha nah, Nanda malas kesana tuh..”

“Yasudah kamu pulang aja, muyak kamu tuh!”

Habis itu aku langsung pergi ninggalin Nanda, Mami Ndese, Kak Eddy, dan Tasya. Nyusurin lantai satu lantai dua lantai tiga lantai empat lantai lima sendirian kayak anak ilang. Awalnya nyaman-nyaman aja sih, aku udah biasa juga apa-apa sendirian, bebas aja gitu. Tapi lama-lama gak enak juga, liat kanan kiri pada becouplean jadinya ngerasa aneh sendiri.

Aku ngarepnya Mami Ndese bakal nahan-nahan kepergianku, atau Nanda bakal nelpon-nelpon aku. Nyatanya, hapeku sepi, aku juga gak ada liat tanda-tanda mereka ngejar-ngejar aku. Akhirnya aku balik ke haluan, dan mutusin buat pulang bareng mereka. Biarin deh biarin malu deh malu jilat ludah sendiri u,u

Sampe di rumah, aku mendem aja di kamar. Nonton filmnya Adam Sandler yang judulnya Anger Management di HBO. Seru banget, seperti biasa Adam Sandler kocak banget, termasuk di filmnya yang satu ini. Filmnya tentang pengelolaan amarah, rada-rada nge-match sama aku. Pas filmnya habis, aku bete lagi. Masih sangkal aja gitu, betenya gak terkira. Dea tadi sms aja aku balasnya sekenanya, gatau ya kalau aku lagi bete begini pengennya bikin orang ikutan bete juga gitu, ujung-ujungnya kalau orang itu udah terlanjur bete trus marah aku jadinya nyesel. Mungkin pengaruh lagi halangan kali ya, eh tapi bukan pas lagi halangan aja sih, biar gak halangan pun aku juga kayak gitu. Suka ngelampiasin kekesalan ke orang lain, seolah-olah pengen orang lain ikut ngerasain apa yang aku rasain. Apa itu memang sifat alamiahnya melankolis sempurna kali ya? Ah aku jadi bete harus bersifat melankolis, enakkan jadi sanguinis kayaknya, bawaannya hepi terus. Aku ngerasa sifatku ini mirip sama sifat Mama, kalau lagi bete pasti orang lain kena imbasnya. Ya memang sifat ini buruk, pengen sih ngubah tapi gimana ya, susah aja gitu. 

Kayaknya hari ini aku harus ngisolasiin diri, mengasingkan diri dari keramaian, tenggelam dalam pikiranku sendiri dulu sampe bener-bener tenang tanpa ngelibatkan orang lain. Obatnya ngambek adalah nyepi. Yap, nyepi, cara yang tepat buat ngilangin bete menahun hari ini.

Selamat Hari Raya Nyepi.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com