Sabtu, 17 Maret 2012

Teruskanlah, Kata Agnes

Sabtu malam ini rada nyentrik dibandingin sama sabtu malam sabtu malam sebelumnya. Diadainnya shalat hajat berjamaah di teras rumahku dan rumah Kak Iin sekaligus syukuran gitu dalam rangka Mamanya Kak Iin mau umroh untuk kedua kalinya. Otomatis rumahku ikutan rame. Tadi shalat maghrib sama shalat hajat berjamaaah, sempat ada kesalahan yang aku lakuin, aku cekikikan gitu pas shalat maghribnya, habisnya pang suara imamnya gak kedengeran, trus aku tuh teikut imam yang di mushala,kebetulan rumahku dekat mushala. Shalat berjamaah di teras sama yang di mushala memang sama-sama shalat maghrib, tapi beda gitu duluan kami yang di teras. Jadi pas di mushala imamnya bilang allahu akbar, aku langsung rukuk, padahal waktu itu masih baca al-fatihah dan belum ada perintah rukuk dari imam yang di teras rumah. Hahaha malu, Nanda, Yoanda, Anggi, sederetan pada cekikikan ngeliat aku salah rukun itu. Untungnya aku bisa mengatasi situasi, cuma ya paling gak dapat pahala shalatnya, gak sah gitu -____-

Aku memang lemah dalam hal agama.

Nah, gara-gara rumahku lagi rame, Indra gak jadi datang ke rumah. Dan karena itu dia kumat lagi malam ini. Aku gak enak aja gitu bubuhan rumah pada sibuk aku malah asik bepacaran. Seperti biasa, dia marah gitu, balas smsku pendek-pendek. Aku ngerasa bersalah lagi, aku bingung sama sifatnya yang satu ini. Masalah kecil kayak gitu bisa jadi besar buat dia. Dia nyangka aku gak mau ketemu dia gitu, padahal ya karena rumahku lagi rame.

Aku nyoba buat nyantai aja, aku tetap smsin dia panjang-panjang, nunjukkin kalau aku gak sakit hati. Aneh, dia gak marah lagi, dia mulai pake kata 'yang' lagi, dan lebih respek sama smsku dengan nanya balik, gak kayak tadi yang aku nanya terus kayak wartawan gosip. Anak itu berubahnya cepat. Dia mudah buat marah, mudah juga buat maafin. Dia pantang bilang maaf, pantang ingkar janji, pantang romantis dengan gombal. Dia egois, dia gak peka sama perasaan orang, dia lebih peka sama perasaannya sendiri. Singkatnya, dia sensitif. Sering curigaan gak jelas, sering nuduh. Jujur, aku kesiksa sama sifatnya ini. Gimana ya, aku sering takut salah ngomong kalau sama dia tuh. Aku gak leluasa aja gitu, aku ngerasa dia orang lain buat aku. Contoh simpelnya, kalau smsan aku suka bingung mau ngomong apa sama dia. Palingan nanya dua pertanyaan standar, "Udah makan kah?" "Lagi apa?". Jarang banget aku curhat tentang hari ini ada apa. Dia sih yang sering kayak gitu, sering curhat. Aku gak bisa terbuka sama dia tentang kecerobohanku sehari-hari. Aku takut dia jadi ilfeel atau gimana. Padahal kami udah kenal lama, tapi aku rasa dia belum kenal aku seutuhnya. Bagi dia, aku cewek pendiam penurut hobi nulis punya geng bernama Shecom. Iya itu memang aku, tapi belum semuanya dia tau. Dia belum tau kalau aku selalu kelahi sama Mamaku. Dia belum tau kalau aku ceroboh dan pelupanya minta ampun. Dia belum tau kalau aku hobi nyapa orang asing di tempat rame dengan ekspresi sok kenal. Aneh ya, udah dari esempe kami kenal, sering ketemu, tapi dia belum tau aku betul aku orangnya gimana. Kalau lagi sama dia, aku cuma bisa diam dan senyum dengerin lawakannya dan sikap romantisnya. Aku gak maksud berpura-pura di depan dia, cuma gimana ya, kalau udah sama dia, aku jadi orang lain, aku malu aja gitu musti ketawa nyaring atau bertindak gatau malu kayak biasanya. 

Dan dia, jadi orang lain juga buatku. Kalau aku udah ngebuat kesalahan, dia gak ngasih aku kesempatan buat aku untuk ngejelasin dan ngebaikin. Dia sibuk dengan pemikirannya sendiri, pemikiran bahwa aku yang salah. Kalau aku udah berusaha buat ngejelasin, aku jadi kayak patung buat dia. Gak dianggap. Dia kayak gak kenal aku, aku yang sayang sama dia.

Apa dia benar-benar sayang sama aku? (nah kan, kepaksa deh aku galau malam ini hoek alay)

Kalau dia beneran sayang, kenapa coba dia suka betul bikin orang ngerasa bersalah, bikin orang bingung sama sifatnya. Menurutku sih dia labil kayak orang lagi PMS, bentar-bentar marah bentar-bentar baik lagi. Udah sering kayak gitu tapi kenapa kah aku masih aja suka shock heran mewek.

Iseng-iseng aku putar lagu-lagu lama Indonesia, dan aku nemuin satu lagu yang kayaknya ngepas betul,

Pernahkah kau bicara

Tapi tak di dengar

Tak dianggap sama sekali


Pernahkan kau tak salah

Tapi disalahkan

Tak di beri kesempatan


Reff :

Ku hidup dengan siapa

Ku tak tau kau siapa

Kau kekasihku tapi

Orang lain bagiku

Kau dengan dirimu saja

Kau dengan duniamu saja

Teruskan lah teruskan lah

Kau begitu


Kau tak butuh diriku

Aku patung bagimu

Cinta bukan kebutuhanmu

Back to Reff:


Hoooo hooooooo

Kau dengan dirimu saja

Kau dengan duniamu saja

Teruskan lah teruskan lah

Kau kau begitu

Teruskanlah teruskan lah


Ada yang tau itu lirik lagu apa?

Yap, itu lagunya Agnes Monica yang judulnya Teruskanlah. Lagu yang mengisahkan tentang cewe yang ditindas pacarnya, gak dianggap. Trus cewe itu nyoba maklum sama sifat pacarnya, karena dia sayang banget sama pacarnya itu.

Lagu ini cocok aja gitu buat jadi soundtrack postingan malam ini. Agnesnya juga cocok kalau disamain sama aku. Tapi aku mikir, mungkin aku gak bakal setegar Agnes, kalau Indra tiap hari kayak gitu. Nganggap aku salah dalam masalah sepele, gak mau denger penjelasanku, dianggap orang lain. Aku mau pacaran normal , bukan pacaran dengan tekanan begini. Aku harus memastikan dia memang benar-benar jodoh, bukan mengharapkan dia benar-benar jodoh. Karena mengharap itu bikin capek, menurutku.

Gak kok, aku gak nangis dengerin lagu itu, anak galau banget. Aku cuma ngerenung, ngingat, nyimpulin, dan ngedenger Agnes kayak ngebisik di telingaku pelan banget,

"Teruskan hubungan ini, teruskan sampe kamu bisa memastikan Cha"

Oke,udah segini aja gin postingan cintah nya ya. Happy satnite.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com