Jumat, 16 Maret 2012

Buronan Zombie

Dari hari Senin sampai hari ini, Marry The Night belum ada turun juga. Padahal kemaren pas pulang kantor aku  ada ketemu dia di jalan, lengkap dengan helm kyt ungu dan kemeja birunya yang aku hapal luar kepala. Aku sempat pura-pura gak liat, tapi kayaknya dia nyadar aja deh kalau aku adalah makhluk tuhan yang tercipta yang paling seksi, eh nggak ding maksudnya nyadar kalau aku adalah anak yang lagi PSG di Sequis. Dia kayak mau pulang atau mau kemana gitu nah. Kenapa dia gak turun kerja, padahal dia seger burger gitu? Oh, mungkin aja dia habis dari tempat Bu Inge. Atau.. dia bolos kerja karena udah mulai gak tahan sama Bu Susi?

Apapun alasannya, yang jelas aku dan Kartini ngerasa terancam kalau dia gak turun. Kami berpotensi besar buat dipekerjakan Bu Susi. Kayak kemaren tuh, waktu hari Selasa, datang-datang dia langsung ngerekrut aku buat ngeprint-kan dokumennya. Oh, cuma ngeprint, pikirku enteng. Pas udah di ruangannya Bu Susi, ternyata aku disuruh buat nginput-nginput lagi, itupun yang diinput lagi-lagi rekapan polis Agus Wijaya Ang, yang udah pernah aku dan Kartini input. Udah di-print juga, udah lama banget itu tugas, waktu Mbak Dwi masih jadi sekretarisnya Bu Susi. Buat apa lagi diinput? Ih plinplan banget Ibunya, ada yang musti dikurangi, ditambahi, dibaikin inputannya. Kalau tau gitu kenapa coba waktu itu nyuruh ngeprint kalau ngerasa belum yakin kalau benar semuanya. Mana pas aku udah siap mau ngeprint, udah di-eject flashdisk-nya, eh Bu Susi mau nambahin inputannya lagi, ada yang kurang katanya. Katanya mau di-print itu cuma buat ngecek mana aja yang salah.Dan itu artinya, nanti bakal di-print dan di-print lagi, gitu-gitu aja terus sampe kiamat. Nyapek-nyapekin aja, ngabisin kertas tinta pula. 

Terus juga, tadi pagi, aku sama Kartini lagi pewe-pewenya duduk dengerin lagu, tiba-tiba Bu Susi datang. Aku yang duduk membelakangi Bu Susi ngerasa biasa aja dengan kedatangan Bu Susi, kenapa kah rasanya malas banget buat berakting sok sibuk kayak yang biasanya aku sama Kartini lakuin kalau Bu Susi datang ke kantor. Aku duduk aja sok-sok asik main hape. Sedangkan Kartini, mukanya udah horror daritadi.

"Tolong fotokopikan ini, siapa, Kartini kah, Icha kah."

Kartini langsung bangkit motokopikan. Aku masih sok-sok main hape, semua tombol kukucikin.

"Bisa ke atas kah? Cece minta tolong print-kan.

Hening.

"Print-kan ya, siapa, kamu apa dia?"

"DIA! Misi Bu, saya mau pipis." jawab Kartini mantap, habis itu langsung ngacir ke toilet.

Tinggallah aku berdua dengan Bu Susi.

Krik.

Kurappppppppp!!! Dalam hati aku dag-dig-der, tuh anak sempurna banget alibinya mau nyoba kabur dari Bu Susi. Aku tetap berusaha biasa aja, seolah gak dengar Kartini tadi ngomong apa, gak noleh kemana-mana kecuali layar hape, dan tetap membelakangi Bu Susi. 

"Icha... Icha, nanti ke atas ya, print-kan punya Cece, ya?"

"I-iya."

Mati belanda. Suruh nge-print-kan itu cuma alibi Ibunya aja, aku takutnya Ibunya nanti nyuruh macam-macam lagi yang bikin pusing kepala. Gak lagi deh ngitung-ngitung FYAP, equity, apalah segala macem yang berhubungan dengan hitungan uang dan uang. Pernah loh ibunya nyuruh aku hitungin premi gitu dari tiap nasabahnya, gilak aja males banget harus ketemu ilmu matematika.

Bu Susi pun pergi, kayaknya ke dapur. Aku langsung ngadu sama Mbak Wanti, dan Mbak Wanti ketawa aja, plus nyaranin aku supaya naik ke lantai 3 sembunyi disana. Kami langsung naik cepat-cepat lepas landas ke lantai 3, diiringi dengan acungan jempol Mbak Wanti.

Nyampe di lantai 3, ada Pak Abdul Mu'in yang lagi kucak-kucik laptop. Kami berdua ngambil tempat duduk di tempat biasa, di bilik paling ujung dekat jendela. Dengerin lagu nyanyi lagu bisik-bisik.

Sejam kemudian....

"Cha, Bu Susi Cha, BU SUSI!" 


"Hah? Apa kenapa?" aku ngelepas headset yang daritadi nengger di telinga.

Sayup-sayup kedengeran suara Bu Susi manggilin namaku. Langkah kakinya makin dekat. Kami mengkeret di meja, ketakutan. Sebisa mungkin kami nundukkin kepala biar gak keliatan. Suaranya manggil-manggil makin nyaring, distambah dengan suara pintu yang dibuka paksa, kayaknya itu pintu ruang training deh. Ibunya ngira kami ada di ruang training lok.

"Pak, liat Icha kah?"


Mampus, Bu Susi pake nanya-nanya ke Pak Mu'in lagi. Aku dan Kartini makin nundukin kepala, berlindung dari bilik.

"Icha... icha siapa?" tanya Pak Mu'in cengo. Aku segera ngasih isyarat jangan kasih tau Bu Susi, dengan ngacungin telunjuk ke bibir ke Pak Mu'in. Belum sempat Pak Mu'in mencerna arti isyarat dari aku, Bu Susi udah keburu ngejawab.

"Icha anak PKL, Pak."

"Oh.... itu dia, Bu."

Kuda lumping!!!!!!!!! Jejak kami akhirnya ketahuan juga. Bu Susi ngelongokkan kepalanya ke bilik kami.
Faking smile Cha faking smile...

"Oh, kalian disini toh, Cece tungguin daritadi. Cece panggil-panggil."


"Ma-maaf tadi lagi dengerin lagu makanya gak denger."


"Oh.. eh kalian ada kerjaan apa?"

"I-ini Bu, la-lagi ngi-ngisi jurnal..."



"Lama kah?"

"Ngg... gak tau juga, tergantung.. So-soalnya ma-mau ngerekap kegiatan bulan ini. Kan u-udah mau akhir... akhir bulan."


"Ngerjakan kayak gitu biasanya seharian gak cukup itu Bu." sambung Pak Mu'in.

Aku kaget, Kartini kaget. Pak Mu'in ngebantu acara bohong ini. Mhuahahahahahaa berarti nambah satu lagi pendukung kami. Mungkin Pak Mu'in udah tau kecerewetennya Bu Susi.

"Oh. Kalau gitu coba tadi bilang Cece, jadi gak Cece tungguin. Itu kira-kira kapan selesai?"


"Nah, gak tau Bu. Ini nanti juga mau ke tempat Bu Yani mau minta tanda tangan."


"Oh... iya sudah, Cece turun ya."


"Iya, hehehehehe."


Dalam hati: "Iya Bu turun aja sana, jangan cari saya lagi Bu!!!!!!!!!"


Bu Susi gak langsung turun, dia ngobrol bentar gitu sama Pak Mu'in. Aku dan Kartini berakting sok sibuk, sok-sok nulis gitu.

Gak lama setelah Bu Susi pergi, Pak Mu'in ketawa-ketawa ke arah kami,baru nanya ke kami.

"Kenapa sama Bu Susi?"


"Anu Pak, Ibunya tuh cerewet, jadi kabur aja kami kesini hehehe"

"Oh hahahahaha.. Lebih cerewet mana, Bu Susi atau Bu Yuli?"

"Ngg.. siapa ya, Bu Susi sih, hehe"


"Bu Yuli? Gak cerewet?"

"Gak kayaknya Pak, ehehehe"


Setelah obrolan gak penting kami berakhir, Pak Mu'in kembali melanjutkan aktivitas kucak kucik laptopnya.

Kayaknya  cuma aku sama Kartini deh anak PSG yang mucil. Tiap hari kerjaannya melarikan diri dari tuagas-tugas yang (mau) dikasih sama Bu Susi. Awalnya kami gak malas kayak sekarang, kami hooh-hooh aja waktu disiruh ini itu. Tapi gara-gara orang kantor pada ngelarang aku dan Kartini sama Bu Susi, jadinya ya malas. Banyak yang gak suka sama Bu Susi karena kecerewetanya. Pembimbing kami, Mbak Yani, juga gak suka dan ngelarang keras kami mau disuruh-suruh sama Bu Susi. Bubuhan sekretaris pada pusing kalau sudah dengar suara Bu Susi nginstruksiin kami ini itu. Perfect loh, di lantai 2 kmai ngehindarin Bu Susi, di lantai 3 kami ngehindarin Bu Yuli, dan di lantai 1 alias dasar kami ngehindarin Bu Sinta. Aku jadi makin kesel sama Bu Sinta sekarang. Mbak Wanti bener, Bu Sinta tuh suka nyuruh-nyuruh yang aneh. Masa tadi dia datang ke ruang arsip bawa-bawa kertas, nah terus ada Mbak Cani lagi motokopi lok disitu, dia nanya ke Mbak Cani sudah kah Can, nah dia mau motokopi lok itu artinya dia nanya gitu. Sekalinya habis Mbak Cani make, Bu Sinta nyuruh aku dengan entengnya, Icha fotokopikan dua, baru pergi. Iih aneh banget, kenapa coba gak fotokopi sendiri, padahal bentar aja. Maunya ae capek-capek datangi aku ke ruang arsip cuma buat nyuruh.
Gak ada tempat aman buat kami selain ruang arsip lantai 3. Itu pun harus waspada mata dan telinga kalau-kalau ada yang ke ruang arsip ngeliat kami lagi selonjoran di lantai. Mbak Wanti sama Bu Yani ngebolehin aja sih kami nongkrong disitu, tapi ya gak enak gitu sama orang kantor lain.

Kata Mbak Wanti, Bu Susi tuh kalau punya sekretaris gak pernah awet. Udah beberapa kali gonta ganti. Wah, palygirl juga ya Bu Susi tuh. Bandingkan dengan agent-agent lain yang sekretarisnya tahan-tahan aja. Mbak Sinta, Mbak Cani, sama Mbak Tiwi udah lama kerjanya, beetah-betah aja mereka. Kecerewetann Bu Susi udah mendunia banget. Pantas aja Mbak Dwi berhenti jadi sekretarisnya. Hamil cuma jadi alibinya, buktinya aja sekarang Mbak Dwi masih kerja tuh, di Olympic kah kalau gak salah. Untungnya orang sekantoran ngedukung penuh keputusan Mbak Dwi buat ngelepasin diri dari jeratan Bu Susi. Gak ada lagi deh dengar Bu Susi koar-koar manggilin Mbak Dwi, "sekretarisku.. ooh sekretarisku, dimana sekretarisku nih?" Gak ada lagi ngeliat muka Mbak Dwi ditekuk kalau udah disuruh bolak balik motokopi dan buka bantex sana sini.

Segitu buruknya kah Bu Susi? Oke, aku jelasin seperti apakah sosok Bu Susi itu. Orangnya udah berumur, sekitar 50 tahunan kalau gak salah. Putih, tinggi, mata sipit, rambut ala Rosalinda Aiamour (bener gak ni tulisannya?) dipotong pendek sebahu. Dia punya kakak, yang merupakan agent leadernya, bernama Inge Inggriyanie. Kalau dari fisik, Bu Inge menang segala-gala. Dari sifat juga gitu. Bu Inge jauh lebih terawat, rambutnya hitam berkilau lurus potogan bob, pakainnya bikin aku iri bejek-bejek saking bagus dan modisnya. Aku pertamanya gak nyangka kalau yang kakak itu adalah Bu Inge, bukannya Bu Susi . Kata Mbak Wanti, itu mungkin karena pengaruh Bu Susu mennjanda, makanya keliatan lebih tua. Atau karena sering marah-marah dan cerewet gitu kali ya. Nah, itu deh yang lebih tepat! Bu Inge memang cerewet juga sih, tapi perhatian. Trus gak pelit lagi. Aku pernah dikasih uang lima puluh rebo sama Bu Inge karena aku udah mau ikut ujian AAJI buat nggantiin posisi Ce Fangi yang waktu itu lagi gak turun. Panjang banget itu ceritanya.
Intinya, sifat mereka beda-beda tipis, sama-sama cerewet sih tapi baik kok. Gak ada tuh yang kayak di sinetron-sinetron, bos jahat galak sama sekretaris. Ini cerewet, mintanya aneh-aneh, grrrrrrrrrrrrrrrrrr

Aku jadi ingat sama percakapan ku tadi siang pas sama Kartini.

"Cha, kalau misalnya kita disuruh mempersembahkan lagu buat salah satu orang disini pas kita pamitan selesai PSG nanti, aku mau lagu Zombie cha, buat Bu Susi."


"Hah, gilak aja. Serius kamu?"



"Iya. Dipanggil zombie kayaknya lebih cocok, bosen aku manggilnya Nenek mulu."


Mentang-mentang Kartini lagi keranjingan lagunya The Cranberries yang judulnya Zombie, langsung ai punya nama baru buat Bu Susi. Kami bedua sama Mbak Wanti seringnya nyebut Bu Susi itu Nenek, Nenek Lampir lebih lengkapnya. Kalau dipikir-pikir cocok aja sih dipanggil Zombie, apalagi pas sebelum kami ditemukan lagi sembunyi di bilik sama Bu Susi, kami sempat nyanyi-nyanyi lagu yang bernuansa rada ngerock itu. Jadi kayak lagu pemanggil arwah penasaran. Arwah penasarannya ya Bu Susi itu. Whuahahahaha gak jahat kok gak jahat.

"Iya cocok, putih-putih gimana gitu,. Datang-datang tangannya pada ngadap ke depan kayak  mau nyekek kita, jalannya ngangkang kaku, mukanya putih pucat. Terus kita gemeteran sembunnyi di belakang kursi. Aku gak bisa begerak sedikit pun, kamu berusaha ngeraih gagang telepon di samping."

"Sekalinya tetelpon Mbak Yani, Mbak di atas ada zombie."

"Terus lok yang datang Mbak Wanti, pake baju ala Mulan Jameela di vidklip Abracadabra itu nah."

"Hahahhaa Mbak Wanti pake baju kayak gitu? Hahaha, dia pake bawa-bawa galon buat masukin Bu Susi, dunia langsung tenteram."



"Kasiannya ae Zombie hahahaha"


Yap, deal. Jadi mulai sekarang kami punya nama baru buat Bu Susi. Dan kami, hmmmm kayaknya gak ada yang baru dari kami. Selama Marry The Night gak turun, kami tetap jadi buronan Zombie.

2 komentar:

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com