Kamis, 15 Maret 2012

Kayak Nonton Film Titanic Berulang-Ulang

Indra mulai kumat lagi jiwa temperamennya. Walaupun cuma dalam sms dan aku gak liat secara langsung, tapi aku bisa ngerasain kalau (menurut dia) ada yang salah sama aku. Ya memang sih, aku  salah karena gak ada smsin dia. Aku memang sengaja nunggu dia sms duluan. mengingat dia lagi dalam masa-masanya perang Try Out menjelang UAN. Ingat, walaupun kami seumuran, tapi dia udah kelas tiga dan aku masih kelas dua hiks.  En jangan bilang aku itu karena aku gak naik kelas please, cuma telat masuk esde you know.
Lagian aku kenapa kah rasanya malas banget smsan besayang-sayangan gitu, ngetiknya aja rada sungkan. Mendingan telpon aja atau ketemu sekalian gitu nah. Aku gak mau aja gitu pacaran alay yang saban hari musti kasih kabar ke pacar. Aku  udah terlanjur menikmati hidupku sebagai lajang yang semau gue. 

Nah, dia tu pas tadi malam barusan aja, sms aku ngucapin selamat malam selamat tidur maaf sudah ganggu. Ngeliat kata  'maaf sudah ganggu' itu aku udah paham betul kalau Indra udah ngetik atau ngomong kayak gitu, pasti kumat deh dia berpikiran negatifnya. Udah sering dia kayak gitu waktu kami pacaran pas kelas dua, pas aku jawab 'gak ganggu sama sekali gak ganggu', nah dia nyekak aku gitu nah. Seolah-olah dia nyalahin dirinya sendiri, dan ujung-ujungnya nyalahin aku. Bilangnya aku smsan sama cowok lain lah, lupa sama dia lah.

Belajar dari masa lalu, aku pun ngebalas sms Indra dengan ucapan selamat tidur juga. Aku nanya-nanya dia udah makan apa belum, dan dia cuma jawab 'udah'. Satu lagi ciri-ciri kalau dia lagi kumat, balasin sms orang pendek-pendek. Kesal, aku langsung pamit mau tidur. Lagi-lagi dia balas 'iya maaf sudah ganggu'. Aku pun balas 'gak yang gak ganggu.' Gak ada balasan habis itu.

Paginya, dia sms ngucap selamat pagi gitu, seolah-olah kalau tadi malam gak terjadi apa-apa. Yaudah ku balas sewajarnya aku ngebalas sms seorang pacar. Sorenya aku smsin dia, tapi yang balas malah adeknya, bilangnya mas indranya masih tidur kak. Aku ngarepnya dia sms aku pas malam. Tapi nyatanya enggak, aku sms dia lagi pas malam. Dibalasnya, dia bilang dia lagi di acara teman di citra griya. Trus gak lama Dina nelpon, becurhatan deh kami sampe jam sebelas di telepon. Akhirnya aku bisa ngomong ke Dina, curhatin banyak banget cerita yang terjadi akhir-akhir ini, termasuk balikanku sama Indra. Habis telponan, aku kaget karena udah ada lima sms masuk ke hapeku, dari Indra. 

Pending atw syg yg sibuk
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412
Pasti dah pending
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Knp ga dbls? Ga mau smsan ma aku kh
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Yudh deh mav dh gngu
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Yudh klo emng ga mau berhubungan ma aku lagi yudh. Urusin aja cowmu sna
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Nah mulai lagi kan, kesel aku langsung ngebacanya. Nangis lagi kan, cengeng! Apa sih maksudnya Indra ngomong kayak gitu. Keadaan kayak gini memang udah sering kejadian dari aku esempe, aku udah maklum aja gitu kalau dia udah main nyalahin aku, tapi kenapa aku masih suka tereflek nangis gitu sampe sekarang..


Aku udah mau balas sms Indra, tapi aku bingung aku mau bilang apa, kalau aku bilang maaf tadi lagi telponan sama teman, pasti dia mikirnya teman macam-macam. Percuma aku bilang kalau teman telponan itu adalah cewe, yaitu Dina disaat temperamennya dia kayak gini. Pasti dia nyangka aku bohong aja. Aku pun minta saran ke Dina gimana baiknya. Dina bilang aku gak usah sms dia aja, ntar makin menjadi-jadi. Terlambat, aku udah terlanjur sms dia, kembali meminta-minta maaf ke dia, karena sebelum Dina balas smsku, Indra nelpon aku. Dia nanyain kenapa gak balas, lengkap dengan nada tinggi. Reflek, aku jawab maaf tadi ketiduran. Dia pun langsung kayak mau nutup teleponnya, aku udah tahan-tahan jangan ditutup tapi akhirnya ditutupnya juga. Ya ampun, aku juga gatau kenapa tiba-tiba aku terlintas alasan itu. Aku bohong.. dengan terpaksa. Dan mungkin itu ngebuat Indra makin marah sama aku, sampai pagi ini.

Dia kenapa sih? Apa semua cowok kayak gitu kalau lagi ngambek? Kalaupun ditanya salahku apa, pasti dia bakal bilang kalau aku sebenarnya tau salahku apa. Aku benci kalau  harus dalam posisi memohon, maksa-maksa mau tau salahku apa. Aku gak mau ngulang waktu  aku kelas dua dan kelas satu SMK waktu pacaran sama dia. Sumpah, aku gak  tau mukaku taroh dimana waktu itu. Aku sampe nangis di depan dia karena berbagai masalah, tiap malam aku nungguin sms minta maafku dibalas sama dia, aku terima aja sms dan kata-kata kasar dari dia. Bener, aku udah pengalaman. Sampe sekarang aku bingung aja, aku ngerasa dia yang salah, dan dia ngerasa aku yang salah. Gimana ya, kalau dijelasin riwayat pacarannya dari esempe bakalan panjang. Intinya dia itu cowok posesif, perajuan, tapi kalau udah baik, baikkkkk banget. Sifat penyayangnya dan ngelawaknya itu nah yang bikin aku melting. Hah, aku udah cukup kenal dia, udah paham gitu. Dalam keadaan temperamennya Indra yang naik turun begini, aku jadi kangen masa lajang. Pasti dah kalau pacaran kayak gini alurnya! Aku benci punya perasaan kangen. Aku benci harus ngerasain rasa bersalah kayak gini. Aku benci perasaan takut kehilangan. Aku benci nitikin air mata lagi karena alasan yang sama. Ternyata sama aja, dari dulu sampe sekarang yang ngebuat aku kesel sama dia ya karena sifatnya yang ini. Gak beda sekarang sama yang dulu.

Ngalamin fenomena kayak gini, aku jadi ingat film Titanic. Balikan sama mantan itu kayak nonton film Titanic berulang-ulang. Udah tau endingnya tapi masih aja pengen ditonton. Baik buruknya Indra aku udah hapal luar kepala, sama kayak alur film Titanic yang udah mendunia itu. Kembali ngerasain cemas kangen takut kehilangan rasa bersalah itu lagi, yang sebenarnya membosankan. Selalu ada janji sebelum memulai balikan itu, janji bahwa akan ada sesuatu yang beda, yang buruk menjadi baik. Tapi, lagi-lagi aku harus nerima cemburu yang sama, posesif yang sama, curiga yang sama, dengan alasan karena dia sayang sama aku.

Please, aku mau nonton film Titanic versi baru.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com