Minggu, 25 Maret 2012

Shela, Maafin Icha Yaaaa

Malam minggu kali ini aku gak tau mau sujud syukur atau mau nangis sesenggukan. 

Yang jelas, kali ini aku gak galau lagi karena Indra, justru sekarang aku malah bikin anak orang galau karena ulahku.Oh, bukan ulahku aja sih, ada Nina dan Lely juga. Tapi dominannya aku sih, aku yang udah mulai kekacauan itu.

Jadi gini, jauh-jauh hari Shela udah ngerencanain buat kumpulan di rumahku hari Sabtu ini. Aku mah sebagai tuan rumah hooh hooh aja, meski pertamanya sempat nolak kenapa juga harus di rumahku, rumahku kayak posyandu gini keponakan betuyuk gimana mau kumpulan. Tapi gak jadi masalah sih, asal buannya tahan aja begumul dengan Artha yang kecil-kecil udah tau Jupe itu, Yoanda yang jahiliyah hobi nyembunyikan sandal orang, sama Tasya yang maniak iklan dan binal. Rencananya sih jam 4 an Shela datang sama Lukman ke rumahku, Nina sama Lely sama Wilda, kami mau nonton dvd gitu, tapi jam 3 udah ujan. Yowes, akhirnya aku tidur sampe sore dengan nyenyak.Aku mikirnya paling buannya ini gak jadi, atau nggak paling nanti malam baru ke rumah. Pas bangun aku smsin Shela, dan dia bilang katanya lagi mau otw mau ke tempatku. Aku langsung ambil handuk, cepat-cepat mandi.

Sampe maghrib habis pun mereka belum nampak batang hidungnya. Pas adzan isya akhirnya mereka datang. Nina bareng Lely kompakan pake baju garis-garis. Ngecewain, Wilda gak bisa datang karena lagi jaga rumah,rumahnya gak ada orang. Gak lama Shela datang bareng Lukman. Masa dia baru datang udah mau langsung pergi aja, katanya dia mau jalan dulu sama Lukman, Lukmannya malu kalau kumpulan di rumahku dia cowok sendiri. Kami pun berusaha nahan kepergian Shela, aneh aja gitu kok tiba-tiba dia mau ngeloyor aja, padahal dia yang ngebet ngajak kumpulan. Gak mempan, Shela tetap keukeh mau jalan sama Lukman, mau memperbaiki hubungan jar, mengingat dia sama Lukman itu udah mantanan sebulan yang lalu dan acara jalan-jalannya sama Lukman ini adalah upaya buat balikan. Ya sutralah, jadi aku melepaskan Shela gitu aja. Trus Nina ngasih usul nyari makan dimana kek gitu, jadi Shela tetap bisa ikut ngumpul bareng kami, kan katanya Lukmannya gak mau kalau di rumahku. Kami mutusin buat makan mie ayam di depan Pertamina. Karena gak ada Wilda, aku jadi bingung mau sama siapa kesananya. Nina udah dibooking Lely. Jadi kami jalan kaki deh, motornya Nina ditinggal di rumahku. Shela dan Lukman katanya nanti nyusul.

Rada aneh jalan kaki nyusuri gang betigaan, lewat gang 6 pula. Apa daya sih, motor cuma satu, ada sih motor nganggur di rumah tapi pasti Mama gak ngebolehin aku make. Mau gonceng tiga juga udah malu ngebayanginnya.

Di sepanjang kami jalan kaki, kami ngomongin Shela yang sekarang hobi maskara sama eyeliner. Kata Lely, waktu di rumahnya, mereka demo kosmetik. Shela dari rumah bawa-bawa seperangkat kosmetik, trus minta anukan sama Lely dan Nina. Hahaha Shela jadi ganjen gitu, biasanya maka cuek bebek aja sama penampilan.

Udah nyampe di mie ayam, Shela dan Lukman gak ada keliatan. Nina pun langsung nelponin Shela. Aku gak begitu nyimak pembicaraan mereka berdua. Yang jelas habis Nina nutup telponnya, mukanya jadi rada ngebete.

"Gimana Nin? Shelanya dimana sekarang?"

"Lagi di jalan mau ke rumahnya Lukman jar. Hhhh anak itu, padahal tadi maka hibak dia ngajaki kumpulan, eh akhirnya kita betiga gini juga,"

"Iya tuh Shela tuh, hhh ai tadi dia hibak betul sekarang dia bejalan dengan lakinya, hhh sampe bela-belain jadi ojek tu pang Nina tuh" Lely ikutan emosi. 


"Aku jemputi dari Suryanata, sekalinya sama Lukman jua ae pulangnya hoahmm"

"Hah? Kamu jemputi dia Nin? Dari suryanata? Beapa?"

"Dari rumah gurunya, eh dari  rumah Uce, kamu tau Uce lok? Dia sms nelpon-nelpon gak ada yang jemputi aku nah gak ada yang jemputi aku nin. Yasudah ae ku jemput. Maka dia tu sengaja lambat-lambat lagi, ku tunggui dia masihhhhh aja beceritaan dengan Uce, pake sepatu lambat-lambat."

"Astaga...Ceritakan pang kronologinya kayak apa tadi bisa ngumpul di rumah Lely sebelum ke rumahku."

"Gini nah Cha, habis aku jemputi dia lok trus ke rumah Wilda, Wilda tuh makannya lambat betul di depan rumahnya. Ku bilangi lok cepat Wil cepat jam berapa sudah ini nanti nda sempat ke rumah Icha, dia bilang bentar bentar. Karena ada bapaknya disitu jadi aku jaga sikap lok, nah nda enak lok, trus aku sama Shela ke rumah Lely, ku bilangi dia nanti nyusul ya ke rumah Lely, dia hooh hooh. Sampe jam 7 di rumah Lely gak ada muncul-muncul. Baru dia sms bilang jaga rumah gak ada orang di rumahnya. Suram betul."

"Trus Shela dijemputi Lukman di rumah Wilda gitu?"

"Iya Cha. Ih untung aja aku ikut Nina, kalau nggak, mau sampe kapan aku nunggu Wilda, kata Shela lok kalau Lukman belum datang nanti Nina sama Shela ke rumahmu, nanti aku sama Wilda, eh gak bisa juga Wilda nya." jawab Lely sambil menyuap mie ayamnya.

Ih, aku mikirnya Shela jahat banget. Manfaatin Nina buat jadi ojeknya, trus hura-hura sama Lukman. Jadi kesel, padahal tadi dia yang semangat mau kumpulan, eh tapi dia malah ngilang gini. Kami kira tadi dia bakal ikut makan gitu. Ternyata malah ke rumahnya Lukman. Ibaratnya, dia yang punya acara dia yang ngancurin, kami sebagai tamu dibikin bosen. Kebiasaan deh!

 Aku ambil hape, nyari nomor Shela, mencet tombol memanggil.


"Halo, Shel?"


"Iya Cha kenapa?"


"Kesini nah Shel, sekarang."

"Loh Cha aku udah mau nyampe ini, di rumah Lukman. Nanti pulangan aku kerumahmu kok."

"Gak bisa, maunya sekarang. Kamu ni yang ngajakin tapi main kabur aja."

"Cha, gak bisa Cha.."

"Kalau nggak, kita gak temenan lagi."

"Eh, bilang buannya marah tuh." Lely ngebisikin sambil cekikikan.

"Buannya marah sama kamu Shel."

"Iyakah? Ih maaf nah, Lukmannya nah,"

"KUHAPUS NOMORMU SHEL! Hmmph hahahaha"
aku gak bisa akting marah, susah buat nahan ketawa. 

"Iya iya sudah Cha,"

Tut Tut Tut.

Habis itu kami ketawaan, puas udah marah-marah bohongan sama Shela. Marah beneran sih sebenernya, kesel sih, Shela ternyata jauh lebih milih Lukman daripada kami, sahabatnya. Tapi kami bawa hepi aja. Makan mie ayam dengan lahap, beceritaan tentang cowok-cowok gahol.


Lagi asik-asiknya ngobrol, tiba-tiba...

"SHELA?" aku cengo

"A-aku kira ibu-ibu dari mana gitu, eh sekalinya kamu shel.." Nina speechless.

"Shel, ka-kamu kenapa?" Lely bingung.

Gak nyangka, ternyata Shela beneran datang. Kami pikir dia udah bersenang-senang di rumah Lukman, dia nganggap biasa aja gertakan sambelku di telpon tadi. Ternyata dia datang, dan yang tambah bikin kaget lagi, gak ada Lukman di sisinya, dia datang-datang langsung duduk langsung nangis.

"Lukman marah sama aku Cha.. Ngeri betul dia tadi bawa motor laju betul hampir mau nabrak orang. Udah mau nyampe rumahnya nah, tinggal dikit lagi, kamu nelpon. Trus ku bilang lok Icha nelpon nah nyuruh balik, dia bilang terserah kamu, baru aku bilang karena aku sayang teman-temanku aku mau balik, langsung dia mutar ngebut Cha, dia bilang hapus aja nomorku. Ih Cha, padahal tadi dia ngajak ke rumahnya dia mau ngomong penting Cha, aku yakin dia ngajak balikan Cha, ya allah Cha udah senang betul aku sekalinya kayak gitu Cha dia marah Cha, lama pasti marahnya..."

Nyesek dengernya. Kami semua langsung tediam. Aku ngerasa bersalah banget, aku udah bikin harapan Shela buat balikan sama Lukman jadi hancur.Mana rumahnya Lukman itu jauh lagi, SMA 8 sananya lagi, bolak-balik ngantar Shela ke rumahnya trus kesini lagi.Kami udah ngancurin malam bersejarah mereka. Lukman pasti jadi ilfeel sama kami, teman-temannya Shela, apalagi sama aku. Aku dan Lely cuma bisa diam aja sambil liat-liatan dengan muka miris. Nina berkali-kali melukin Shela, karena kebetulan dia ngepas banget duduknya di samping Shela. 

"Ya allah Shel, maaf banget maaf banget kami gak maksud gitu. Kami nyuruh kamu balik ke sini tuh supaya gabung sama kami, supaya kamu ada keliatan gitu nah, kami juga mau kenal sama Lukman. Kalau dia malu bisa aja dia duduk di ujung sana noh sama kamu bepacaran bedua, asal kamu ada keliatan di kami."

"Iya Shel, yo oloh serasa kayak bikin film capek-capek trus filmnya hancur heh. Shel aku minta maaf nah, aku yang salah udah nelpon kamu di saat kayak gitu. Sumpah Shel gak nyangka sampe kayak gini jadinya,"

"Ih jadi tumbuh jerawat satu nah Lel, galau uuu galau kan."

"Umaae Nin segitunya! Shel aku gak nyangka loh kamu kesini, kupikir kamu bakal milih dia. Lagian kalau kamu udah tau dia marahnya lama, kenapa juga kamu milihnya kami? Kami tuh palingan marah gak sampe seminggu,"


"Habisnya Icha tuh nah ngomong gak usah temanan lagi, takutan aku."

"Umaheh Shel kayak gak tau aku aja, gak denger kah tadi aku sambil ketawa-ketawa ngomongnya, gak nya pang Shel aku sampe kayak gitu. Shela, Shela"


"Udahhhhh, jangan nyalahin Shela di saat kayak gini. Aduhai, gak nyangka nah galau gini malam minggu, rasanya tuh kayak ngebangun istana megah, besar, ada menaranya, trus kena tsunami..."


"Hahaha..Kalau kata kamu Lel, apa? "

"Hmmm ini lok, rasanya tuh kayak kita diem-diem kayak gini tiba-tiba ada angin puting beliung."

"Hahahaha, sekalian aja ada badai matahari. Wuzzzz"

"Eh eh kok malah bahas itu sih, ini nah Shela lagi galau lagi galau!"

Otomatis, malam ini jadi malam tergalau buat Shela, karena ulah kami bertiga, yap ulahku lebih tepatnya. Shela ditawarin makan gak mau terus, biasanya maka yang gratisan itu dia semangat '45. Air asin dari matanya masih ngalir aja. Dia cerita betapa senangnya dia malam ini diajak jalan sama Lukman, padahal mereka udah putus. Dia cerita kalau dia takut gak bisa dekat sama Lukman. Dia cerita dia takut banget begitu liat reaksi Lukman yang segitu marahnya. Aku gatau harus ngapain, aku pengen nangis nyeselin perbuatanku malam ini ke Shela tapi kayaknya susah banget. Sumpah, dalam hati aku nyeselllllllllll banget. Kalau tau gini tadi aku gak usah nelpon Shela aja. Aku ngerasa jadi orang paling antagonis di dunia, ngalah-ngalahin Raya Kohandi yang melulu dapat peran antagonis kalau main sinetron. Aku udah ngebikin sahabatku yang ceria ini jadi galau. Aku pengen banget sms atau telpon Lukman, tapi Shela gak mau ngasih nomornya Lukman ke aku. Dipaksa pun dia juga gak mau. Ada sih tadi Nina sms Lukman, tapi gak dibalas. Beneran marah tuh anak. Aku berkali-kali minta maaf, Shela bilang gpp, tapi aku ngerasanya nyesekkkk banget. Salahku salahku...

Shela pun diantar pulang sama Nina. Kasian Nina, terpaksa dia jadi ojek buat dua orang malam ini, yaitu Shela dan Lely. Jadi Nina ngantar Shela dulu, baru ngantar Lely. Sambil nungguin Shela diantar, aku sama Lely ngobrol-ngobrol di rumahku. Aku dan Lely sependapat kalau Lukman itu temperamen. Iya sih dia memang wajar buat marah ke Shela dan kami, tapi kalau dia emang sayang sama Shela, pasti hal itu dia gak anggap masalah besar. 

Aku jadi ingat sama Arighi, yang jauh lebih kami berlima (aku, Nina, Shela, Wilda, Lely) permainkan, Waktu aku masih pacaran sama Arighi, aku sering banget bikin Arighi kesel. Kalau pulang sekolah kan dia jaga warnetnya yang di Juanda 8, nah terus aku chattingin dia suruh datangin aku di tempat Wilda, padahal dia lagi sibuk. Tapi akhirnya dia datang, dan aku cuekkin. Yang ada malah dia diporotin sama Shela beli pulsa atau es nona. Trus juga bubuhannya tuh suka minta traktir gitu sama Arighi menggunakan aku sebagai modusnya. Pernah juga dia jadi ojek bolak balik ngantar kami, sampe pernah juga gonceng tiga. Pas di halte smk 1, Nina kah siapa gitu minta duit, aku lupa, dia minta sama Arighi, terus dikasih. Aku dikasih juga, tapi duitnya kulempar gitu, aku marah gitu gak tau gara-gara apa. Perlakuan-perlakuan kayak gitu bisa aja bikin Arighi marah sama aku, tapi nyatanya enggak, dia keliatan nyantai nyanggupin permintaan-permintaan anehku. Karena dia sayang, gitu katanya.


Well, aku ngarepnya semoga kami bertiga gak kena karma karena udah ngebikin anak orang galau. Oh, bukan. Aku ngarepnya semoga Shela gak galau lagi karena Lukman. Aku, harus nyesel sama perbuatanku tadi, asalkan kalau Lukman itu benar-benar sayang sama Shela. Kalau dia benar-benar sayang sama Shela, dia bakal nganggap hal kayak tadi itu cuma cobaan buat balikan sama Shela, bukan pantangan buat ngedeketin Shela. 

Shela, maafin Icha yaaa :(


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com