Kamis, 08 Maret 2012

Mama Cemburu Sama Nina Dea


Memang tipe seorang melankolis kali ya, gak bisa gak curhat sedikitpun. Rencananya aku mau tutup mulut aja soal balikannya aku sama Indra. Biar aja kalau udah agak lama gitu baru aku cerita. Jujur aku sukanya curhat sama orang tuh tentang yang sedih-sedih aja, masalah gitu, bukan anugerah. Aku nganggap diriku sendiri udah riya’  kalau curhat-curhat tentang kebahagianku sendiri ke orang lain. Tapi nyatanya, aku cerita juga sama Kartini. Terus sama Shela. Parahnya lagi, aku cerita sama Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, dan akhirnya serumahan tau kabar balikan kami. Kecuali Mama. Yap, aku malas banget kalau Mama sampe tau  bahwa calon menantu kesayangannya itu kembali lagi hadir. Bukannya aku nyembunyikan hubungan ini, hmm tapi gimana ya, aku malas aja ngeliat sikap norak Mama yang pasti bakal saban hari saban saat nanyain “Indra mana Cha, gak ke rumah kah?”, “Telponan sama Indra kah itu?Cha, Mama pengen martabak, bisa smskan Indra kah suruh bawakan martabak?” Arrgggh damn it.

Awal aku curhat sama Mami Ndese, aku nanya-nanya dulu, gimana pendapatnya kalau punya cowok yang beda kasta, yaah you know it lah, trus Mami Ndese bilang itu keberuntungan kita, kalau masih pedekatean baiknya jauhin aja, karena bakal rumit nanti hubungannya. Lama kelamaan aku keceplosan kalau aku balikan sama Indra, dan reaksi Mami Ndese…

“Hahahaha akhirnya kamu mengikuti jejak saya, terperangkap dengan cowok posesif yang mirip Kak Eddy itu hahahaha.”

Aku senyum kecut aja dengar respon Mami Ndese. Kalau dipikir-pikir, sifat Kak Eddy dan Indra itu mirip. Mereka sama-sama pencemburu berat, pengambekkan suka serba salah. Tapi perhatiannya itu bo, juara deh. Satu lagi yang sama, mereka sama-sama gak suka enakkan. Contohnya gini, misalnya kan lagi smsan gitu, terus smsnya gak ku balas karena aku lagi sibuk, trus pasti dia bilang kenapa gak dibalas, gak mau smsan sama aku kah, yaudah maaf ganggu. Ya ampun, jadilah saling maaf-maafan gitu.

Lanjut,
Kak Dayah dan Nanda pun ngolokkin aku. Oh iya, Nanda dulu pernah jadian sama Indra loh. Itu pas habis putusan sama aku. Kalau gak salah pas aku masih kelas satu SMK , Nanda masih kelas tiga . Gak sampe sebulan kayaknya. Itu semata-mata dilakuin buat bikin aku cemburu (gak sombong kok gak sombong..). Ya agak berhasil lah, aku mencak-mencak di kasur pas ngeliat Nanda diantar pulang sama Indra. Gila aja, kakak adek dipacarin.

Gak lama, Mama datang dan ikut bergabung dengan kami.

“Cha, apa tadi kamu omongkan dengan Kakak (panggilan buat Kak Fitri)? Kamu ditembak siapa Cha?”

“Astaga Mama ni, shalat-shalat sempat-sempatnya nguping.” Mami Ndese geleng-geleng kepala.

“Loh, kayak apa ae kalau gak sengaja tedengar.” Mama menyangkal.

“Berarti selama Mama shalat Mama nyimak dong, Hhaha Mama ni.”

“Kamu ditembak siapa? Katanya gak mau pacaran lagi… Ayo cerita sama Mama.”

What? Cerita sama Mama? Kiamat kubra! Apalagi tentang cinta-cintaan gitu, NO! Masalahnya, Mama ini mulutnya panasan. Hobinya bergosip sama tetangga-tetangga, dan objek gosipnya pasti anaknya sendiri. Contohnya waktu aku putusan sama Nur. Berikut cuplikannya.

“Cil, kenapa lah Icha sekarang agak kurusan? Kada tembem lagi hak nang kayak dulu.”

Terus Mamaku jawab, dengan santainya dan bangganya,

“Itu loh, habis putusan dengan cowoknya, yang botak-botak itu. Stress dia gak mau makan. Ah anak muda sekarang.”

MALU MAK MALUUUU!!!!!!! Kenapa juga hal-hal kayak gitu pake diceritakan sama tetangga. Lagian bukan karena itu juga kaleee aku gak mau makan.

Waktu aku jalan kaki dari Belibis ke Cendana juga, Mama ceritain ke teman-temannya, sampe ke supir angkot. Mama ceritain waktu aku dikira orang katolik pas pertama PSG di Sequis. Mama ceritain waktu eeknya Tasya keras. Apapun yang terjadi, pasti Mama gak tahan buat cerita.

Waktu itu aku juga pernah cerita tentang Amel, anak MM yang foto bugilnya tersebar di twitter, dan sekarang kasusnya lagi diusut pihak sekolah, Aku gak tau  persis sih kasusnya, soalnya kan lagi PSG gini. Nah, Mama tuh antusias banget dengar ceritaku. Aku pun memperingatkan Mama supaya jangan cerita sama siapa-siapa. Tapi ternyata, pas sore-sore, teman Mama yang biasanya kami panggil Bude itu datang kucuk-kucuk ke rumah nanya ke Mamaku. Lengkap dengan nafas terengah-engah.

“Cil, mana foto temannya Icha itu yang telanjang itu Cil?”

Gubrak segubrak-gubraknya deh. Jadi Bude datang lari-lari dari rumah cuma mau ngeliat foto itu? Dan.. apa tadi katanya. TEMANNYA ICHA? Weeks. Aku aja gak kenal, cuma tau namanya. Udah bisa ditebak, habis itu Mama langsung maksa-maksa aku buat nunjukin fotonya ke Bude.

Kamu tuh kenapa sih Cha, gak mau terbuka sama Mama.”

Lamunanku langsung buyar. Mami Ndese di sampingku senyum-senyum aja denger Mama ngomong gitu.

“Mama sih ember betul orangnya. Apa-apa ceritakan dengan orang.”

“Ember kenapa, kamu tu pang curhat-curhat sama Dea, anu Dea ini Dea acucucuaucuuuucucuu ini Dea itu Dea, dengan Nina juga curhat-curhat acucucucuuc, Bukan kamu aja pang kayak gitu, Mama gin kayak gitu Cha ae, cerita dengan sahabat Mama.”

 “Ya tapi jangan aib juga diceritakan Ma.” Nanda nyamber.     
  
“Aib apa lagi Nda? Mana pernah hak Mama ceritain aib, aib apa kamu punya?”

“Banyak! Mama cerita tentang Nanda jadi biduan waktu acara nikahan di sekolah lah, trus teater itu lah Mama pamer-pamer Nanda tampil,”

“AIB KAH ITU AIB KAH? Bagusnya mulutmu Nda.”

“Mama sih, orang gak perlu diceritakan, pake diceritakan. Gak usah lebay mak”

“Nda, taulah kamu, apa-apa tuh gak enak disimpan dalam hati, jadi batu nanti. Mama ceritakan dengan sahabat Mama juga, bukan orang lain juga.”

Nanda udah siap mau ngejawab lagi, tapi udah keburu ditahan sama Mami Ndese. Nanda tuh memang gitu orangnya, suka ngebantah, suka debat, pengototan, tukang ngeyel. Kalau udah punya satu keinginan pasti harus diturutin.

Coba kamu kayak Kakak Dayah, terbuka, apa-apa cerita sama Mama. Kamu berdosa nyembunyikan apa-apa dari Mama. Liati Kakak Dayah tuh enak hidupnya sekarang, karena itu, dia cerita terus ke Mama, jadi dapat restu. Ini sama Mama ditanyai kenapa Cha jawabnya gapapa gapapa, coba maka sama sahabatnya lancar bercerita. Apa-apa ditutupin. Mama ni orang tuamu Cha, bukan orang lain.”

Aku ngangguk-ngangguk aja. Malas lagi dah ngejawab kalau situasinya udah dingin gini.

 “Cie, Mama tuh pengen disejajarkan dengan sahabatmu Cha. Lakasi sudah cerita aja sudah.” Mami Ndese mesem-mesem.

“Yasudah lah, kalau gak mau cerita. Mama ni memang gak bisa jadi sahabat.”

Mama pun pergi, lalu melipat sajadahnya yang masih terhampar daritadi.

Aku dan Mami Ndese bingung tiba-tiba Mama jadi melankolis gitu. Aneh aja gitu, orang kayak Mama tiba-tiba ngomong jadi pengen.. SAHABAT?

Aku sempat ngeliat mata Mama rada berkaca-kaca tadi. Apa yang salah? Oh iya, ucapan Nanda tadi, kedengarannya nyesek banget di telingaku dan Mami Ndese, apalagi di telinga Mama sendiri. Aku jadi ngerasa bersalah, campur kesel sama Nanda, yang gak sadar sama sekali kalau ucapannya tadi bisa ngebuat dia jadi malin kundang versi wanita.

Nanda udah kayak gitu karena ngerasain susahnya nyoba curhat sama Mama. Gimana ya, susah banget. Rasanya kaku banget curhat sama Mama. Bukan cuma untuk soal balikan ini aja, tapi semuanya. Masalah di sekolah, masalah persahabatan. Aku pernah curhat tentang musuhanku sama Nina waktu kelas satu kemaren ke Mama.

“Ma, gimana ini, icha musuhan sama Nina Mak. Padahal masalah kecil aja Ma, Icha---“

“Nina yang di Kampung Jawa itu kah? Oh…GAK USAH IKAM BETEMAN LAGI LAWAN INYA!!! NANG KAYAK ANAK HALUS AJA BEKELAHIAN!!”

Berharap dapat solusi, malah dapat bentakan. Beda banget sama Mami Ndese, aku senang aja curhat sama dia. Sebagai kakak, dia juga berperan besar sebagai Ibu, Waktu  aku gak teguran sama Mamaku selama seminggu gara-gara salah potong poni (lihat di postingan Embarassing Sekaleeh--) Mami Ndese yang masakin aku. Selama kami gak teguran, Mama masa bodoh apa aku udah makan apa belum. Akunya juga yang gengsi gak mau ke dapur,ya jadi habis deh itu makanan. Untungnya ada Mami Ndese. Dari awalnya manggil Kak Mpi akhirnya jadi manggil Mami Ndese, sampai sekarang. Mami Ndese enak diajak curhat apapun, gak jarang kami saling tukar masalah dan tukar solusi. Orangnya bisa nenangin aku, bisa ngelucu juga. Pengen sih curhat-curhat gitu sama Mama, kayak yang Indra lakuin sama Mamanya. Tapi, ya itu tadi, karena Mama tekanan darahnya tinggi kali ya, dikit-dikit nanggapi masalah dengan marah-marah gitu, cepat naik emosi ala ibu-ibunya.

Yang jadi pikiranku sekarang, yang ngebuat aku postingin hal ini, yaitu ternyata Mama punya rasa cemburu buta sama teman-temanku. Mama pengen aku terbuka kayak Kak Dayah. Aku yang salah, aku terlalu introvert jadi anak.

Bukan, bukan gitu. Mungkin lebih tepatnya gini. Ternyata orang tua bukan cuma sekedar orang tua. Orang tua pengen dianggap serbaguna, termasuk dianggap sebagai sahabat. Aku jadi ingat perkataan Indra, yang bilang kalau lebih enak curhat sama orangtua daripada sama sahabat. Sahabat memang mendukung, tapi orangtua jauh lebih mendukung, bahkan selalu. Misalnya gini, di saat kita curhat tentang betapa kita sayangnya sama seseorang, tapi seseorang itu gak sayang sama kita, pasti sahabat bakal nyaranin baiknya jauhin aja seseorang itu. Atau kita sayang sama orang yang udah nyelingkuhin kita, sahabat bakal bilang kita baiknya cari orang lain aja yang lebih baik untuk disayangin. Sedangkan orangtua, bakal nyaranin tetap bersabar dan kejar sebisa mungkin kalau kita benar-benar sayang sama orang itu. Di saat kita akhirnya ngedapatin cinta dari orang itu, dari orang yang dulunya gak sayang dan nyelingkuhin kita, sahabat bakal bilang kita bodoh bego dan sejenisnya. Kalau orangtua, bakal senang liat  kita senang. Kalau kita nyeritain kebahagiaan kita ke sahabat, gak jarang mereka nanggapin sekenanya, trus menceritakan kebahagiannya ke kita seolah-olah dia jauh lebih bahagia dari kita. Kalau orangtua, bakal ngedengerin curhatan kita sampai habis, ikut bahagia bareng kita. Kebahagiaan anaknya adalah kebahagiaan mereka juga. Sering kali kita gak sadar akan hal itu, hingga kita lebih memilih sahabat sebagai teman berbagi kita.  Beh dalem. Kayaknya aku harus ngeresapin statement itu, baru aku bisa curhat sama Mama. 

Ma, please jangan cemburu lagi sama Nina dan Dea.








0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com