Senin, 27 Februari 2012

Uji Nyali Kaki Belibis To Cendana

Aku masuk ke angkot yang salah. 
Serius, aku nyesel naik ke angkot yang tadi pagi. Diawali oleh perawakan dan perilaku sopirnya beringas. Pas aku mau masuk, trus mau nyari tempat duduk, angkotnya udah dijalankan. Walhasil aku harus merelakan kepalaku kehantup kaca belakang angkot dengan posisi yang saat itu lagi bediri rada membungkuk menghadap belakang. Ugal-ugalan bawa angkotnya. Sakitnya dapat, malunya pun apalagi. Semua penghuni angkot ngeliat ke arahku, semuanya cewek. Untung aja untung. Aku suka salting kalau ada cowok. Aku langsung cepat-cepat duduk, di pojokan, karena cuma tempat itu yang tersisa. Di depanku ada cewek, yaa mungkin seumuran sama aku lah. Dia ngeliatin aku sinis. Ternyata yang lain juga gitu. Rata-rata di dalam angkiot pada judes semua. Asliii... Apalagi si ibu guru, pake baju dinas hijau, gatau guru sekolah mana, ngeliatin aku mulu dengan tatapan yang sama sinisnya dengan cewek di depanku. Plus tatapan.. hmm gimana ya, kayak ngeremehin gitu, senyumnya itu pas ngeliat aku, tersungging miring kayak pemeran antagonis di sinetron-sinetron. Apa sih salahku? Kenal aja kagak.

Diam-diam aku merhatiin cewe sinis di depanku. Celana lepis selutut, kaos ketat pink, jepit rambut pita pink, ikat rambut pink, sandal teplek. Di sisinya ada tas besar. Dari bawah lutut dan seterusnya penuh dengan kunat. Jari-jari tangan kanannya dikutekin warna pink. Yo oloh, miss pinky, jadi alay gitu ya?
Padahal dia cantik loh, hidungnya mancung, putih juga meski kunatan (kayak aku gak kunat-kunatan aja lagi, sombong ah icha), tinggi. Gak ada tampang-tampang alay juga dimukanya. Tampang alay itu menurutku sih muka putih dempul, sering kan liat-liat di tepian cewek tampang kayak gitu? Kalau dia ni putih menyeluruh. Sangat disayangkan...

Ternyata, si ibu guru dan si pinky itu turun berdua di daerah lembus tapi sananya lagi, gatau nama daerahnya aku lupa, pokoknya daerah tempat biasa orang-orang mau nyetopin angkot merah. Hubungan apakah? Anak-ibukah? Jangan-jangan mereka emang bersesongkol nyinisin aku dalam rangka merayakan hari ibu. Ah ngaco kan. Intinya, aku agak legaan mereka udah turun. Males banget musti disinisin mulu. Aku paling gak suka diliatin, serius. 

Sampenya di kantor, aku denger kabar yang cukup mengagetkan. Bubuhan Sequis pada rame begosip di ruang arsip. Katanya, sekretaris barunya Bu Susi itu kabur. Udah datang pagi tadi, trus disuruh ke rumah Ce Inge bawa laptop, ternyata gak nyampe-nyampe kesana. Curiga, dia kabur ngelepaskan diri dari jerat Bu Susi sekaligus mau nyuntani laptop Bu Susi. Yo oloh, kok jadi suudzan. 
Kami yakin kalau sekretaris barunya Bu Susi itu pasti gak betah, makanya main kabur gitu. Orang Bu Susi nya cerewet gitu. Pas Mbak Wanti nasihatin Bu Susi, Bu Susi nya malah nyangkal. Dia bilang kalau dia gak pernah cerewet. Aduh, gak nyadar kah ya, hampir semua orang kantor bilang kalau Bu Susi itu cerewet.Aku sama Kartini udah pernah ngalamin kok. Ibunya baik sih, tapi nyuruhnya itu loh, macam-macam, kadang gak sesuai sama prosedurnya. Umur sekretaris barunya di Sequis gak panjang, cuma dua hari...

Kayaknya, aku sama Kartini bakal dipekerjakan lagi sama Bu Susi. Kiamat kubra dimulai.

Maka dari itu, kami sembunyi di ruang Bu Yani. Mumpung Kartini bawa laptop, dia minta tugas sama Bu Yani gitu, nah akunya gak bawa karena Excelku masih nihil. Aneh juga sih Ms. Office ku tuh. Pertamanya aku di tempat resepsionis, bantuin Bu Sinta. Rada  males-malesan gitu aku ngebantuinnya, semenjak Bu Yani sama Mbak Wanti nyeritaan yang sebenarnya tentang Bu Sinta jumat kemarin tu pang. Aku ngerasa dibego-begoin. Trus parahnya, aku disuruh buat mencetin nomor telpon gitu, sementara Bu Sintanya yang megang gagang teleponnya. Kalau lagi ngepak surat keluar disuruh ngelem lah, ngeisolasi lah. Sekarang aku tau deh kenapa orang-orang Sequis gak suka sama dia. Sampe-sampe Pak Rusmin bilangin dia itu Ayu Dewi lagi. Gilak Pak Rusmin tuh, bisanya tu nah nyambung ke Ayu Dewi. Walhasil orang kantor pada rame nyebutin Bu Sinta itu Ayu Dewi haha, termasuk aku sama Kartini juga. Jahat ya kami...

Pas aku masih sama Bu Sinta, lagi nginput polis baru gitu, Bu Yani datang. Nanya-nanya tentang HO gitu, gatau juga. Yang jelas yang bisa kutangkap, Bu Sinta ada kayak salah ngapain gitu, pokoknya data yang diminta sama Bu Yani gak ada. Aku buru-buru nyelesain tugas nginputku supaya aku cepat nyusul Kartini di ruangannya Bu Yani. Aku ingat juga kata Bu Sinta tadi kalau udah selesai nginput, bantu-bantuin dia nelpon. Pasti disuruh mencetin nomor lagi ih. Jari-jariku semakin terpacu seiring dengan omelan Bu Yani ke Bu Sinta, Udah selesai, aku cepat ke ruangan Bu Yani, Kartini udah ngelambai-lambain tangan daritadi ngajak masuk. 

Dari balik kaca, aku dan Kartini bisa liat Bu Sinta kayak lagi disidang sama Bu Yani, ditambah lagi sama Bu Lilis yang baru datang. Nah lengkap deh duo tegas. Kayaknya kesalahan yang dilakuin sama Bu Sinta itu fatal deh, sampe-sampe Bu Lilis turun tangan.
Kami ngerasa pewe banget di ruangan Bu Yani. Tugas nginput Kartini udah selesai, jadi dia cuma duduk bengong aja. Mau online tapi baterai laptopnya ente kabeh, nge charge nya bingung mau dimana di ruangan Bu Yani nih. Jadilah kami cuma bengong, mau ngobrol juga harus pelan-pelan. Untung aja kami ditemenin sama lagu-lagu Taylor Swift yang menggema dari komputernya Bu Yani. Semuanya lagu Taylor Swift. Ibunya nih suka lagu manca, sama kayak kami berdua. Pas aku iseng-iseng tanya Ibunya suka Taylor Swift kah, ibunya senyum sambil bilang iya. Wah cocok, kebetulan Kartini juga suka Taylor Swift. Kami betah deh di ruangannya, tapi rada gak enak juga, kayaknya Bu Yani nya gak leluasa gitu karena ada kami. Pengganggu ni yee...

Gak sampe pulangan sih kami di ruangan Bu Yani. Yang jelas, hari ini kami kebebas dari Bu Sinta dan Bu Susi. Kami pun ngadem di ruang arsip, disitu ada tugas nyatat tanggal issued polis yang baru datang.

Aku kaget pas buka hape, langsung ada sms dari Nanda. Bukan, bukan Nanda yang bikin kaget, tapi smsnya.

Eh, angkot ijo demo loh.
Sender:
Nanda Nansal
+6285250******


Demo? Dan itu artinya... mogok beroperasi? Mampus, gimana aku pulang! Aku udah terlanjur bilang gak ikut  sama Mbak Tiwi lagi. Baru niat sih, soalnya aku gak enakan gitu nah. Orangnya baik sih, baik banget, cuma rada cuek sama orang baru. Mungkin emang wataknya kali ya, tapi aku suka negayive thinking terus sama Mbak Tiwi, susah pang jadi orang melankolis sempurna nih. Lagian kalau dipikir-pikir kasian Mbak Tiwinya juga, rumahnya cukup jauh dari rumahku, rumahnya di Nusa Indah Antasari. Mama sempat marah sih kenapa aku gak mau lagi sama Mbak Tiwi. Akhirnya Mama nitip tip gitu buat Mbak Tiwi, sebagai ucapan terimakasih gitu laaa.

Nanda katanya minta jemput sama Kak Kris tadi pulang sekolah. Aku males aja gitu minta jemput, aku nanti ngerepotin Kak Kris lagi, gimana ya, rasa gak enak itu suka muncul.

Yaudah, saya nanti jalan kaki aja. Kayaknya bakalan seru 
Ke:
Nanda Nansal
+6285250******


Iseng ku ketik dan ku kirim sms itu sebagai balasan ke Nanda. Lantas aku kaget sendiri, serius mau jalan kaki? Belibis ke Cendana? Naik motor aja makan waktu perjalanan lama, pegel di motor, capek yang pasti, apalagi kalau jalan kaki!


Karena udah terlanjur gembar-gembor ke Nanda dan Chintya (aku tadi sempet smsan juga sama Chintya), maka aku putuskan buat jalan kaki beneran. Gak ada terlintas sedikitpun pengen minta jemput atau nebeng siapa pun. Cukup deh udah cukup riwayat manfaatin orang kalau ada maunya aja. Biasanya aku bakal menghalalkan segala cara supaya bisa pulang ke rumah. Orang-orang yang selama ini aku gak suka karena tingkahnya menurutku alay sekali, smsnya gak pernah kubalas, tiba-tiba aja bisa jadi ojek dadakanku. Ya, aku akuin memang aku jahat, manis-manis kalau lagi ngebutuhin aja , bakal ngebujuk orang-orang itu supaya mau jemput aku, dan begonya mereka mau aja, mhuahahahaha orang jahat yang beruntung. Dan sekarang, aku gak mau deh kayak gitu lagi. Aku terpacu buat jalan kaki. Yap, serius.

Aksi ini kunamain Uji Nyali Kaki Belibis To Cendana.

UJI NYALI KAKI BELIBIS TO CENDANA...

DIMULAI!!!!!!

Jeng jeng jeng!!!!!!


Seperti biasa, aku jalan pulang ngelewatin Segiri. Trus nyampe di pinggir jalan Pahlawan, udah keluar dari Segiri tuh, aku ngeliat ke kiri kanan. Bener, gak ada angkot hijau, merah sama kuning aja adanya. Aku pun nyebrang... dan mulai jalan kaki.

Di sepanjang perjalanan kaki, ada beberapa anak SMK 1 naik motor lalu lalang. Aku diliatim gitu.  Hhhhh malu... paling benci deh diliatin gitu. Trus ada juga yang negur, ternyata itu Nurul. Dia bareng Lina yang digoncengnya.

Aku pun jalan terus sampe ke Pembangunan, ngelewatin dua gunung. Begitu masuk ke Jalan Juanda, aku serasa gak percaya. Aku jalan dan jalan terus, gak peduli dengan tatapan aneh orang.

Nah, pas di depan SMP 4, mulai berasa capeknya. Aku udah hampir nyerah, kakiku mulai gemeteran. Tapi kayaknya aku gak pucat gitu deh. Gak nyadar ternyata daritadi Mamak nelpon aku, hapeku getar tapi gak ku heranin. Dan sekarang... hapeku mati!! Memang daritadi udah lowbat sih.  Damn.. Gapapa lah, mungkin aku harus jalan kaki sekarang tanpa dijemput motor. Kakiku udah keram, bajuku udah basah oleh keringat dingin. Aku jalan terus.No mampir, nanti tambah diliatin orang. Sampai akhirnya...

"Cha, ikut aku kah?"


Aku noleh ke belakang, ke arah suara. Wah, lagi-lagi ketemu Nurul.  Jodoh.

"Gak usah, ini aku mau ke Antasari, ada kakakku jemput."


"Ayok gapapa Cha, ini aku ada helm juga."


"Hehe gak usah Nurul, makasih."


"Oh yaudah, aku jemput mamaku. Hati-hati ya Cha."


Aku ngangguk-ngangguk. Dia pun pergi menembus kemacetan Juanda.

Aku males aja ikut dia, Nanti misi uji nyali kakiku berantakan, lagian dia itu sering aku sama Dea omongin, karena tingkahnya yang alay.  Bukan cuma kami berdua kok, bubuhan Lulu juga gitu. Aku  gak suka aja gitu sama dia. Orang-orang yang hobi ngupdate stat cinta galau mulu itu alay! Ya kayak dia gitu. Mana dia perawakannya masih kecil gitu, apa dia beneran ngerti cinta? Eh, kok jadi ngomongin orang sih. Stop Cha stop.

Keluar dari Juanda, rute selanjutnya yaitu Antasari, baru deh nyampe ke Cendana. Gak ngitung deh barapa km sudah aku susuri. Yang jelas, aku capekkkkk banget. Lebih baik aku lewat MT. Haryono, lebih dekat dari Antasari, bisa nembus ke Banggeris.
Kucuk-kucuk jalan, aku mikir betapa hebatnya aku bisa sejauh ini jalan. Cowok-cowok yang pada bemotoran itu jauh lebih manja dari aku. Aku langsung ngerasa semangat lagi, masa bodoh sama sakit di dengkulku yang semakin meradang.

Sesampainya di Banggeris, lagi-lagi aku ngerasa gak percaya. Takjub... Berkali-kali aku mandangin sekeliling sambil ngucap syukur. Andaikan aja kakiku gak sakit, mungkin aku udah lari-lari nenteng sepatu kayak di vidklipnya Selena Gomez yang Who Says.
Langit senja jadi saksi betapa bangganya aku sama diriku sendiri. Aneh, hal kayak gitu oake dibanggain. Aku gak berhenti senyam-senyum sampe di depan gang 8. Aku tetap kuatin buat jalan. Pas di depan langgar...

"Eh ini nah Ichanya,, ya allah ae sudah handak kakak jemputi padahal."

Nongol Kak Iin dengan motor beat pink Kak Dayah. Ternyata dia berniat buat jemput aku. Aku jalan ke arahnya, dengan langkah terseok-seok. Kak Iin beberapa kali meringatin aku supaya hati-hati jalan.

Sampe di depan rumah, badanku lemes. Banget banget banget. Terlihat Mama nuntun aku buat duduk. Kepalaku pening, kakiku gemeteran. Gak lama, aku masuk dan langsung ngerebahkan diri.

"Kenapa juga hape tuh bisa mati? Untungnya kamu tuh gak pingsan di jalan, bisa diperkosa kamu!"
Mamak ngomel-ngomel. Kak Dayah mijitin kakiku.

"Ayo sudah malam ini kita pijitin Icha rame-rame..."

Lanjut Mama ngomel lagi. Serumahan pada rame nanyain aku. Jarak Belibis-Cendana kayak jadi mustahil buat mereka kalau disusurin dnegan hanya jalan kaki. Aku sih jawab sekenanya aja, pengaruh capek. Sekaligus senyam-senyum juga. Gatau ya, aneh, aku bangga udah bisa jalan kaki nyusurin Belibis, Segiri, Soetomo, Pembangunan, Juanda, Mt. Haryono, dan Cendana dengan selamat. Dalam waktu 1, 5 jam, dari jam 5 sampe jam setengah 7.

Aku ngerasa, aku mandiri hari ini. Aku bukan Icha yang, merepotkan orang-orang di sampingku demi kepentingan sendiri. Kalaupun aku sakit habis ini, aku bakal... kayaknya nggak bakal sakit deh. Aku kuat kok kuat...

Btw, kakiku pegel nih. Ibarat mesin, bautnya udah mau lepas. Ada yang mau mijitin?

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com