Rabu, 01 Februari 2012

Aku Yang Butuh Sekretaris, Bukan Aku

Alzhemeirku makin ngelunjak.

Seperti postingan sebelumnya (baca postingan Aku bilang alzhemeir, Mama bilang pikun-red). aku mendiagnosis sifat pelupaku ini sebagai penyakit alzhemeir. Lebih keren alzhemeir daripada pikun. Ya walaupun pada dasarnya alzhemeir itu penyakit yang mematikan, tapi aku suka aja disebut alzhemeir. Namanya bagus, gak semua orang tau artinya sebelum dijelasin. Huaaa gilak, kayaknya aku mau mati muda deh.
Penderita alzhemeir suka kehilangan ingatannya secara mendadak, dan beberapa jam kemudian imgat lagi. Kalau mau ingat sesuatu harus ngerasain sakit kepala yang kampret sakitnya 

"Ya kayak di film-film tuh pang, orang amnesia tuh kepalanya sakit kalau disuruh ngingat, sekalian aja dibenturinnya" Kartini ngebahas soal alzhemeir sama aku pas lagi makan siang.

"Emangnya, alzhemeir sama amnesia itu sama yak? Hmm sama sih, cuman amnesia sifatnya permanen yak. Eh justru kalau dibenturin malah dia jadi ingat lagi loh. Sering lok kayak di sinetron-sinetron tuh. Kayak hapemu yang dibanting ke lantai langsung mau getar."

"Hahahahahaha iya juga ya, berarti hapeku amnesia lah, lupa dia kalau dia bisa getar."

Itu adalah kasus alzhemeir yang menimpa hape Kartini. Gmana dengan aku?

Berikut kasus-kasus alzhemeirku:

  1. Setiap dibilangin diperintahin apa aja yang harus dikerjakan, aku pasti lupa lima menit kemudian. Contohnya aja pas tadi, aku disuruh ngambil form Surat Kuasa Pendebetan Berbagai Bank sama Bu Yuli, ternyata pas udah nga,bi, udah nyampe ruangannya Bu Yuli yang ada di lantai 3, ternyata aku lupa ngambil form BCA. Terpaksa turun lagi ke bawah.
  2. Selalu lupa ngebedain antara nginput nomor polis sama nginput tagihan pembayaran. Aku lupa tahap-tahapannya, dan itu ngebuat aku harus bertanya lagi sama Bu Sinta. BuSinta sampe geleng-geleng kepala. Beliau nanya, "Kamu kok bisa lupa gitu Cha, padahal masih muda?. Jadi setiap Bu Sinta mau ngasih tugas ke aku, beliau pasti nanya-nanya dulu ingat aja kan Cha? Bisa kan Cha? Wah aku jadi maluuuuuu
  3. Disuruh buat ngelengkapin persyaratan keagenan. Pertamanya aku tuh udah dijelasain, aku ngangguk-ngangguk aja. Nah gak lama pas Bu Yulinya pergi, aku lupa apa yang tadi disuruh. Arrggghh.
  4. Aku lupa nulis nomor branch di buku agenda Bu Yuli. Tadi pas Bu Lilis nanya ke Kartini "SPAJ-nya mana yang udah mau dikirim?" Trus Kartini ngasih taukan ke Bu Lilis. Pas Bu Lilis ngebuka lembaran SPAJ. Ada nomor branch yang tertera disitu, yang seolah bersinar-sinar di mataku. Sinar itu ngebawa aku larut ke dalam memori ingatan beberapa jam yang lalu. Samar-samar terbayang pas aku lagi di ruangan Bu Yuli, terus Bu Fatimah, salah satu agen bawahan Bu Yuli, minta lembar SPAJ sama aku, trus harusnya dicatat/dibukukan ke dalam buku agenda setelah diminta/dikeluarkan tuh, dari dua puluh lembar SPAJ jadi delapan belas lembar SPAJ, karena Bu Fatimah mintanya dua lembar. Nah aku tuh ngebukukannya cuma banyaknya lembar yang dikeluarkan, aku gak ngebukukan SPAJ dengan nomor branch apa yang udah dikeluarkan. Padahal sebelumnya Bu Yuli ada bilang " Ingat kan nomornya, ayo dicatat." pas Bu Fatimah lembaran itu dari tanganku. Aduuuhhh mudahan aja besok aku sempat nulis di buku agenda Bu Yuli diam-diam, aku masih ingat kok nomor branch-nya. Q05451 sama Q05452. Haha yang ini aku gak lupa.
  5. Disuruh Mbak Venny ngarsipin form keagenan. Nah pas mau ngarsipin, hape BB punya siapa kah gitu agen disini, bunyi. Konsentrasiku langsung teppecah antara mau ngarsipin sama mau ngasih tau empunya hape. Eh hapenya gak bunyi lagi. Aku ngelanjutin tugasku, tapi malah kebingungan nyari form keagenan yang tadi dikasihkan Mbak Venny. Jangan sampe tebawa Mbak Tiwi, soalnya Mbak Tiwi tadi sempat masuk ke ruang arsip, ruang dimana ada aku dan Kartini. Sekalinya form itu ada dibawah ordner yang udah kutaroh di meja. Ya ampyun udah panik padahal.
Pelupanya aku.... Pantas aja kerjaku gak pernah maksimal.

Aku jadi ingat sama Dina dan Chintya. Mereka berdua punya kalimat andalan yang hampir tiap saat mereka ucapkan. 

Dari Dina dulu deh,

Kebiasaan Dina yang suka menunda-nunda pekerjaan, ngebuat dia sering ngomong "Nanti aja nah." atau "Gampang aja,". Dina suka main ke kelas XI AP 2, kelas aku Kartini dan Reni, disat mereka lagi sibuk dengan tugas yang dikasih guru yang ijin keluar. Ujung-ujungnya nyontek Dea tuh. Bukan cuma soal pekerjaan kayak ngerjakan tugas atau PR, dia juga kalau mau ngomong sesuatu yang sifatnya pribadi gitu, pasti ditunda juga. Contoh:

"Cha, aku mau ngomong nah."

"Ngomong apa Din?"
"Nggg.. gak jadi deh, nanti aja."

"Iiihh apa nah Din, ngomong aja lahh"

"Gapapa Cha, gapapa. Lupakan aja."

"  Iya dah nanti ya ngomongnya Din.."

"Iya Cha kalau aku ingat."

" WHATEVER"


Kebiasaan Dina yang itu kadang bikin kesel, orang udah penasaran setengah mati itu nah. Aku sempat protes ke Dina. Dina janji katanya habis PSG bakal berubah, gak bakal nunda-nunda pekerjaan dan omongan lagi. Katanya sih.. kita liat aja ntar.

Tapi sejujurnya aku gak suka kalau Dina berubah. Gak ada ciri khasnya lagi. Walaupun dia orangnya suka nunda-nunda, dia jarang nunda shalat. Lima waktu. Dia suka gelisah kalau belum shalat Dzuhur pas kami lagi belajar kelompok. Aku jadi malu eh, aku aja ibadahnya masih bolong-bolong sana sini.

Lain lagi sama Chintya. Dia hobi ngelontarin satu kalimat yang sama berulang-ulang tiap kali kami jalan trus ngeliat barang-barang lucu.
Contoh,

"Chint, bagus nah sepatunya, coba sini!"


"Iya Cha keren banget... TAPI MAHAL."


Glek.

Seterusnya, setiap kami ngerekomendasiin barang-barang lucu ke dia, dia pasti bilang TAPI MAHAL.Padahal benda itu gak mahal-mahal amat ah, dan kalaupun mahal sesuai aja gitu karena bahannya bagus.  Kami jadi suka ngolokkin Chintya soal itu. Biasanya sih dia marah kalau udah diolokkin, tapi lama kelamaan dia capek marahin kami dan akhirnya kami leluasa ngolokkin dia. Toh, dia udah ikhlas juga kan, jadi kami gak bakal bedosa deh.

Fenomena-fenomena ajaib itu ngebuat aku mikir, ternyata aku juga satu kalimat andalan kayak Dina dan Chintya, yaitu..

"Ah, apa ya? Aku lupa!"


Dan kayaknya aku gak cocok jadi orang kantoran. Minimal, jadi sekretaris.
Aku keingatan Wariyah yang ngehapakin aku kalau Bu Yuli udah celingak-celinguk nyariin aku. Kata Wariyah. Bu Yuli itu belum ada sekretarisnya, jadi aku dimanfaatkan gitu. Seandainya aku udah lulus, aku bisa aja jadi sekretarisnya Bu Yuli. Tapi, dengan ngeliat aku yang ber-alzhemeir begini, kayaknya...

Aku yang harusnya butuh sekretaris deh, aku butuh orang yang bisa ngingatkan aku tentang kerjaan. Bukannya aku yang jadi sekretaris,yang ada kasian bos ku hancur masa depan perusahaan.

Yaudah, aku mau belajar dulu supaya bisa jadi bos.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com