Kamis, 02 Februari 2012

SOS. Help. Please.......

Selamat datang Februari, bulan penuh lope-lope!!!!! 
Memasuki awal bulan penuh cerita cinta ini, aku harap gak beda jauh sama bulan-bulan sebelumnya. Kalau bisa lebih baik deh. Udah itu aja sih, aku nggak ngarepin cinta yang baru kok nggak....

Pagi tadi aku ngantuk banget.
Sekuat tenaga aku nahan kantuk, hampir tetidur pula pas di angkot. Di kantor lebih parah, kepalaku pusing dan mataku rasanya berat banget. Aku nyandar di meja terus. Di ruang arsip juga aku ketiudran sebentar. Turun dari lantai 3, aku hampir jatoh, kakiku gak sukses napak ke anak tangga berikutnya, jadinya aku malah mau teloncat. Mbak Cani sampe histeris ngeliat aku yang kayak mau terjun bebas gitu. Kartini nuntun aku jalan nyusurin anak tangga. Udah mau pingsan aku.

"Sakit kah De? Orang gak usah turun.. Ijin aja pulang, gapapa kok."

"Hehe gak kok Mbak, cuma pusing aja hehe"

Ini bukan kantuk biasa. Kepalaku nyut-nyutan terus daritadi. Ditambah mata yang susah buat dibuka, panas gitu nah rasanya. Badanku juga rada angetan. Kayaknya aku kurang tidur deh, makanya jadi kurang fit gini. Bukan kayaknya lagi, udah pasti. Akhir-akhir ini aku sering tidur diatas jam 1 malam. Ya karena asik online tuh pang. Rencana awal mau posting blog malah jadinya buka twitter, download lagu,  download video, browsing google, ngeliatin status-status alay sama foto-foto alay di facebook orang. Blog akhirnya keteteran, padahal banyak yang pengen kuposting. Nah jadinya aku maksain diri buat nyelesain postingan blogku, kalau gak selesai gak bisa tidur tenang aku. Salahku juga sih, dari jam 7 onlinenya gak ada dimanfaatin itu waktunya.Malah kuhabisin dengan ngelakuin hal-hal yang sebenarnya gak perlu. Ujungnya-ujungnya jam 11 kelabakan nyelesain posting, trus malah jadinya gak selesai.  Pantas aja Rhoma Irama nyiptain lagu Begadang, ternyata dilarang begadang itu karena dampaknya begini toh, nyiksa banget >,<


Ada penghuni baru di kantor, namanya mas Didit. Dia OB baru di kantor, baru masuk kerja hari ini. Aku sama Kartini ngehapakin Wariyah. 

"Cie Wariyah sekarang udah punya asisten lah, ckckckck"

"Hahaha kamu-kamu kan udah dibosin sama Bu Yuli Bu Susi, seeeeeehhh"

Kami ketawa aja pas Wariyah bilang gitu.

Aku rada kasian sama Mas Didit. Dia kayaknya kebingungan sama kerjaannya ini. Tadi disuruh nyusun kopiannya soal ujian AAJI, dia tebolak balik nyusunnya. Aku sama Kartini deh yang ngebantuin. Trus juga tadi siang dari jam setengah dua sampe sampe jam setengah empat, dia ngelap kaca mulu. Dua jam-an gitu cuma ngelap kaca doang.Entah apa dia memang kerjanya (maaf) lambat, atau dia bingung mau ngerjain apa lagi. Bu Yani sama Wariyah senyum-senyum aja. Sorenya, Mas Didit bolak-balik lantai satu lantai tiga bawa-bawa tempat sampah, ada kah dua tiga kali dia bolak balik gitu. Ya ampyun.. Mungkin baru pertama kali kerja. Kami berdua mungkin juga sama kayak gitu juga  pas pertama-pertama kerja kali ya.


Habis makan siang, kami didatangin sama Bu Yani. Aku kagum loh sama Bu Yani. Dari cerita Wariyah, aku tau kalau Bu Yani udah delapan tahun kerja di Sequis. Sedangkan umurnya aja sekarang baru 24 tahun. Belum lulus SMA, belum dapat SMA, Bu Yani yang bernama lengkap Asriyani A.K.D itu udah positif bisa diterima kerja. Bu Yani udah bisa menguasai ilmu finance dengan baik, dan juga dia itu udah dikenal baik sama Pak Frans, makanya segampang itu dia masuk Sequis dengan usia muda. Gak perlu kuliah, Bu Yani udah bisa sederajat sama orang yang sarjana, dapat jabatan yang tinggi lagi, sebagai Office Manager.  Masih muda gitu loh ya. Hebatttttttttttt.

Kami pun  ngasih jurnal PSG kami ke Bu Yani supaya diparaf dan diisi. Pas penilaian gitu, Bu Yani nanya-nanya aku tentang tugas yang dikasih sama Bu Yuli. Bu Yani ngelarang aku buat ngerjakan tugas-tugas Bu Yuli yang gak ada hubungannya sama kantor, disuruh buat power point untuk bahan ngajarnya itu urusan pribadi, kenapa juga nyuruh aku. Kalau Bu Yuli nyuruh lagi, bilang aja harus ijin sama Bu Yani. Aku ngangguk-ngangguk pas Bu Yani ngasih petuah. Ternyata Bu Yani perhatian juga sama kami, padahal ku pikir  Bu Yani kayak cuek gitu, kami jarang dikasih tugas sama Bu Yani, ngobrol gitu aja gak pernah. Ternyata.. tugas-tugas dari Mbak Sisil dan Bu Sintha selama ini itu adalah tugas yang disuruh sama Bu Yani. Diam-diam Bu Yani merhatiin perkembangan kami. So sweet.

Aku jadi benar-benar gak selera ngerjakan tugas Bu Yuli. Bener kata Bu Yani, itu gak ada hubungannya sama urusan kantor. Itu urusan pribadinya Bu Yuli, itu buat kebaikannya Bu Yuli. Aku juga sebenarnya males banget buat ngerjakan tugas Bu Yuli ini, udah nyita waktu ngeblogku aja, trus harus minjam-minjam buku ke perpus dua kali. Kenapa juga Ibunya gak nyuruh anak-anaknya gitu. Anak-anaknya pasti ada yang sudah gede, pasti ngerti aja kan sama komputer ngetik mengetik gitu. Curang, cuma aku yang disuruh. Mana banyak lagi, sampe dibikin makalah gitu selain dibikin slide Power Point.

Lega rasanya, aku dilindungin sama Bu Yani soal tugas ini. Tapi ternyata, Bu Yuli datangin aku, dia bilang sesuatu ke aku,

"Cha kamu kasih tau Yani kah Cha?"


"I-iya Bu, tadi Bu Yani-nya nanya ke saya."


"Nah kenapa sampe ketahuan? Orang jangan sampe ketahuan. Kok bisa Yani-nya tau?"


"Anu Bu, waktu Rabu itu saya ada ngetik disini, trus Bu Yani-nya liat... "


"Kamu juga, gak diketik di rumah. Di rumah aja Cha ya, ah Yani tuh banyak mulut, kayak Erna juga. Pokoknya kamu kerjain aja Cha ya, kamu kerjain di rumah nanti kamu masukkin di flashdiskmu trus nanti suntik ke laptopku, nah baru kita susun. Gitu ya Cha. Yaudah Ibu pulang dulu, besok ya Cha besok."


Bu Yuli pergi.
Aku bingung nah, udah bernafas lega akhirnya lepas dari tugas itu, eeh sekalinya Bu Yuli ngajak aku joinan buat rahasia-rahasian. Aku bingung...gimana cara mau nolak tugas itu langsung di depan Bu Yuli?
Wariyah yang ngomong sama Bu Yuli, makanya tadi Bu Yuli datangin aku. Kalau diliat-liat Wariyah itu perhatian sama aku, dia juga kadung kesal kalau aku udah disuruh macam-macam yang gak nyambung sama Bu Yuli. Sampe Wariyah nyinggung-nyinggung soal gaji, disuruhnya Bu Yuli ngasih gaji ke aku. Gatau tuh mau ngasih apa nggak. Tapi aku gak ngarepkan banget sih.

Gimana nah caranya aku nolak ke Bu Yuli, seperti yang udah diajarin sama Bu Yani tadi? Aku mau sih ngomongnya, tapi Bu Yuli itu baik pang, baik banget, cuman ya itu nah... Aku ngerasa gak enak gak ngerjakan tugasnya, tapi gimana ya, pembimbing kerjaku aja nentang kalau aku ngerjakan tugas itu. Aku jadi males ketemu Bu Yuli jadinya. Aku sedih juga sih, kecewa jleb, aku jarang dikasih tugas Bu Yuli yang berhubungan sama kantor. Paling banter yang disuruh Bu Yuli tentang kantor itu yang disuruh ngetik Ms. excel itu. Ngirim email, nginput, bikin laporan itu semuanya dikasih ke Kartini. Apa karena kerjaku gak bagus? Aku lamban gitu kah? Iya sih, bagusan Kartini. Kartini gak ceroboh, kerjanya cepat tepat. Dia udah dapat lebih banyak ilmu daripada aku. Kecewa nah aku... Bego banget ya aku, gak ada kemampuan kantor yang aku kuasai... Jadinya aku dimanfaatkan buat tugas-tugas yang gak penting gitu aja.

Aku takut masuk kantor kalau kayak gini caranya, tiap hari  ditagih terus udah selesai apa belum ketikanku yang tentang koperasi, yang gak nyambung dengan pekerjaan Sequis itu. Aku harus jawab apa? Masa aku harus bohong? Aku sampe bela-belain begadang buat nyelesain ketikan yang belum juga selesai, oh iya ini sakitku makin parah karena lagi-lagi aku tidur kemalaman. Tadi aja pas pagi aku ketiduran di angkot, sampe-sampe aku kelewatan, untung sopirnya baik mau ngebangunin dan ngantarin aku ke tujuan. Aku gak mau ngerjakan rasanya.. gak mau... Aku nyesel udah nerima tugas itu.. kupikir gak bakal kayak gini. Emang Ibunya ini gak ngerti kah kalau aku ada tugas sekolah juga, trus pulang sore lagi, pasti malam kan dipake buat istirahat.. aku capek... Aku gak terima kalau aku dimanfaatkan kayak gini. Sedangkan Kartini, dia betul-betul terlibat dengan urusan kantor. Nasib jadi orang bego.


Ada yang mau bantuin aku ngomong ke Bu Yuli kalau aku keberatan ngerjakan tugasnya itu?
SOS nah SOS :(

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com