Minggu, 26 Februari 2012

Norak-Norakin Diri Demi Satu Jepret Sama Dani

Gak ada yang istimewa di sabtu pagi ini, selain acara ngumpet-ngumpetan kami dari Bu Susi. Pagi-pagi udah nelpon ke kantor. Awalnya ngobrol biasa aja, Wariyah yang ngangkat. Sampai akhirnya...

"Wan, anak PKL udah datang kah?"

Dengan jujurnya Wariyah bilang kalau kami sudah datang. Bu Susi minta bantuanku dan Kartini buat ngajarin sekretarisnya  bikin-bikin kolom-kolom. Kolom-kolom what? 

"Oh... Microsoft Excel.." seru kami bersamaan.

Owalah, masa bikin dokumen Ms. Excel aja gak bisa. Ups, mulai sombong kan. Gini loh, maksudnya, dia (sekretaris baru Bu Susi) itu kan udah dewasa, lebih tua lah dari kami, dan udah pasti udah lulus sekolah lebih dulu dari kami, tapi kok gak ngerti Excel? Hah, ternyata semakin tua kita belum tentu semakin pintar kita. Umur gak menjamin.


Kasian sama sekretaris barunya Bu Susi bukan berarti kami mau ketemu Bu Susi hari ini. NO! Aku dan Kartini mutusin buat sembunyi aja. Atas ijin Wariyah, kami segera meluncur ke lantai 3. Aku bisa bebas baca novel yang kemarin aku pinjam dari Pusda, judulnya Halo, Aku Dalam Novel karya Nuril Basri. Seru banget ceritanya, aku kehanyut. Sementara Kartini terlihat bolak balik ngitari ruangan sambil nguap. Dia ngajak aku ngobrol, tapi aku nanggapin sekenanya, dengan pandangan masih fokus ke novel. Belum ada sejam di lantai 3, Kartini udah ngerengek minta turun.

Kami pun turun. Alhamdulillah gak ketemu Bu Susi. Mungkin beliau sudah ada di lantai 2, sibuk nginstruksiin sekretaris barunya macam-macam. 
Ada Bu Yuli, yang sibuk (atau asik) nelpon Prudential kah kalau gak salah. Aku udah siap nyibuk-nyibukkan diri supaya gak disuruh-suruh Bu Yuli, tapi ternyata kali ini dia gak bakal nyuruh. Habis nelpon, dia langsung pergi keluar, seperti biasa dengan langkah grasak grusuk. Kayaknya memang lagi sibuk.

Sempat bete eh sama Olga tadi!

Kan tadi aku ngomongin Microsoft Office-ku yang anehnya gak ada Microsoft Excelnya, yang ada cuma Word, Power Point, trus apa kah segala macam lagi. Itu Kak Eddy yang nginstalkan. Dulu aku pernah punya Microsoft Office Portable 2007, tapi rusak gatau gara-gara aku lupa, yang jelas udah gak bisa dibuka lagi. Nah terus Kak Eddy nginstalkan MS Office yang baru, tapi tetep yang 2007 sih, yang 2010 belum ada nyoba aku. Anehnya tuh gak ada Ms. Excelnya. Awalnya sih aku biasa aja, pikirku kan aku butuhnya juga yang Word, kapan-kapan juga aku make Excel. Lah ternyata, pas kondisi begini, disaat Bu Yani nyuruh kami buat bawa laptop buat bantuin dia nginput, aku ngebutuhin Excel banget. Masa Kartini aja yang bawa laptop, trus dia aja yang kerja, nah aku ngapain?

"Minta instalkan lagi dah sama kakakmu. Aku aja minta installkan sepupuku, aku gak bisa pang.."

"Iya nah Kar, rencananya sih, tapi kakakku jarang ke Cendana nih, susah jadi."

Tau-tau, Olga langsung nyambung,

"Kenapa Cha? Mau nginstall? Laptopmu rusak?"

"Bukan, itu nah Excelnya gak ada." 

"Hah? Apa itu?"

Seterusnya, gak ku heranin.

Udah nguping omongan orang, pake sok tau lagi. Kesel deh kesel... Jangan-jangan dia gak pernah megang, bahkan gak pernah tau apa itu komputer. Wariyah aja mahir, sering kok kalau Bu Lilis off dia suka mainan di ruangan Bu Lilis, gatau ngapain pokoknya lagi berkomputer gitu, bareng  Mbak Venny juga kok. Manusia purba tahun berapa sih Olga itu?

Itu cerita tentang apa yang terjadi di kantor. Ke topik lain yok.

Jadi gini, hari Sabtu ini sayang banget kalau dihabiskan dengan mendem di kamar seharian memproduksi iler. Maka, dari jauh-jauh hari aku dan Wilda ngerencanain buat nonton The IXtraordinary Event di gedung olahraga SMP Negeri 4. Sejenis pensi gitu, anak OSIS SMP 4 yang ngadain. Ada thonXampah, stand-up comedy, teater Mahardika, dan acoustic band. Ummm esempe tercinta.

Mamak ngebet pengen nonton thonXampah, grup breaker cewek cowok Samarinda dari berbagai umur kalangan sekolah yang nampilin gerakan-gerakan breakdance, handstand, shuffle, genre (?) dance-nya itu apa aku gak tau, pokoknya yang kayak ada di film Step Up gitu. Kesian deh kamu Cha. Nah terus akunya kebelet pengen nonton stand-up comedy, pengen liat aja gimana sih para comic-comic Samarinda beraksi. Selama ini aku cuma nontonnya lewat channel Tepian Channel, setiap hari Minggu jam 5 sore dan Selasa jam setengah 9 malam, jadi aku pengen nonton secara langsung. Shela juga mau nonton, gatau tuh apa yang diincarnya di acara itu. Aku udah ngajakin Lely, tapi responnya insya allah ya Cha insya allah. Nina pasti juga sibuk nonton DBL. Ya sutralah, shecom kali ini tanpa mereka :/

Acaranya mulai jam 3 teng, hari Sabtu ini, tapi sampe jam setengah 4 Wilda yang bertugas buat ngejemput aku belum keliatan batang hidungnya. Yang ada cuma Shela sama pacarnya yang bernama Lukman, anak SMA Negeri 8. Mereka datang ke rumahku pas aku masih mandi. Nanda yang menyambut kedatangan mereka.

"Jam segini baru mandi? Astagfirullah...." reaksi Shela begitu dikasih tau aku baru mandi, belum siap sampe mereka datang.

Kelar pake baju, dempul sana sini, aku langsug datangin Shela dan Lukman yang lagi bertengger di ruang tamu. Mereka lagi asik ketawa-ketiwi. Ciee yang lagi kasamaran.. Enak punya pacar baru..

Setelah penantian panjang, sampe aku ketiduran di sofa dan Shela mencak-mencak di lantai, akhirnya Wilda datang juga. Jam 4 ya ampyun... Langsung cuss ke SMP 4.

Sampe di SMP 4, sempat ketemu Eqy. Dia gak liat aku, dia bareng temennya. Kayaknya dia nanti bakal jadi nampil jadi comic. Aku makin semangat, mau ngeliat mantan teman sekelasku itu ber-stand-up ria.

Aku sama Wilda masuk duluan. Katanya Shela nanti mereka nyusul, gak tau tuh mau ngapain. Set set set beli tiket di pagar (ya, pagar, bukan pintu masuk) Pas kami mau masuk ke dalam gedung, pintunya rada aneh, ada tirai hitamnya gitu. Kami cuek aja, ngebuka pintu sambil mau nyingkap tirainya.

"Kak, bukan disitu. Disini Kak ikuti kami."

Aku refleks ngelepasin tangan dari tirai hitam. Aku dan Wilda ngikutin tiga anak esempe itu, mereka kayaknya mau nampil silat gitu. Kami diarahkan ke pintu masuk yang ada tempat kontrol tiketnya, plus anak-anak osis SMP 4 lagi berdiri berjejer. Semua tamu yang datang pada masuk ke pintu yang kami masukin ini.  Kami pun masuk. Lagi ngeliat ke sekeliling, aku nemuin satu pemandangan ya nggak asing lagi, letaknya di belakang panggung.

"Mak, mak! Kayaknya benda itu aku kenal deh..."

"Hah? Yang item-item itu. Itu mah tirai Cha. Hah? Tirai? Cha, Cha..! Bego banget kita!"

"Tirai? Hahahahahahaha berarti itu pintu pertama yang mau kita masukin itu mak! Hahahaha untung aja kita gak masuk situ hahahahhaha."

PINTU YANG ADA TIRAI HITAMNYA ITU PINTU AKSES BELAKANG PANGGUNG. Owalah, untung aja ada adek-adek itu yang ngasih kami jalan  yang benar. Bayangin aja kalau kami beneran jadi masuk lewat pintu itu, dan langsung berhadapan dengan penonton,  apa yang bakal kami lakuin? Tari saman mungkin.

Setelah milah-milih tempat duduk yang sesuai, kami pun akhirnya pewe juga. Gak nyangka ternyata cewek berjilbab yang lagi nyanyiin lagu Someone Like You by Adele di panggung itu Febby Putri Islami, adek kelasku waktu esempe, sekarang dia masih sekolah sih di SMP 4, kelas 3. Yang spesial dari dia adalah dia mantannya Arighi, dan karena itu kami berdua jadi akrab. Aku pun ngelambai-lambai ke arah dia, tapi gak digubris. Hhhh aku tau sih aku norak, tapi seenggaknya dihargain dong kenorakanku itu. Dulu maka waktu aku masih di esempe, saban ketemu pasti dia yang negur aku, sampe nyubit-nyubit pipi segala. Sekarang, kayak gak kenal gitu. Mentang-mentang...

Febby ngebawain lagu Take A Bow, setelah lagu Someone Like You nya selesai dia nyanyikan. Aku curi-curi pandang ke dia, kayaknya dia nyadar aja ada yang ngeliatin dia, tapi gak direspon gitu, malah pura-pura gak tau. Shela ngompor-ngomporin kalau Febby sekarang sombong, lebih tepatnya setelah pacaran sama teman sekelasnya Shela, namanya Dimas. Sebelumnya aku memang udah kenal Dimas, sekedar tau gitu aja sih. Baru kali ini aku liat dia secara langsung. Ada kisah suram yang menimpa sahabatku, pokoknya ada sangkut pautnya sama Dimas. Untuk soal ini, aku gak bakal posting disini. Dikubur kayaknya lebih baik.

Acara pun dilanjutkan dengan Teater dari SMP 4, entah apa namanya. Aku gak begitu nyimak sih, asik beceritaan. Aku, Wilda, Shela, dan Lukman duduk paling depan, tepatnya sebelah kiri, dekat pintu masuk gedung olahraga. Pewe abis, aku suka aku bisa nonton tanpa kehalang kepala-kepala. Gak lama habis teater bubar, si host manggilin Zaki, orang yang bakal stand up comedian. Zaki pun masuk ke panggung. Dia stand-up dengan tema facebook anak alay. Baru kali ini aku ngerasain euforia nonton stand-up comedy secara langsung. Zaki itu ternyata kakak kelas kami waktu esempe, dan dia teman rumahnya Mamak. Cakep, putih, gak tinggi-tinggi amat untuk anak seumuran dia.

Topik pun berlanjut ke pacar-pacaran. Dia bertanya ke para penonton siapa disini yang punya pacar atau yang pacaran. Aku refleks langsung nunjuk ke arah Shela sambil teriak-teriak. Karena kami duduk paling depan, Zaki pun langsung menyadari. Dia jalan ke arah kami. Semua penonton yang ada disitu ngeliat ke arah kami sambil ketawa-ketawa. Termasuk Pak Jarnawi, Bu Ike, dan Pak Sukiman.

"Yang ini namanya siapa?" kata Zaki sambil menyodorkan mic-nya ke arah Lukman. Lukman ngejawab sekenanya.Mungkin dia lagi nahan amarahnya ke aku karena aku udah mempermalukan dia sama Shela, hiiii serem.

Zaki beralih ke Shela.

"Kalau yang ini, siapa? Pacaran ya bedua? Cieee"

"Icha, Icha, namaku Icha." jawab Shela sambil tetap nutupin mukanya.

"Eh bukan, Shela namanya Shela!" aku langsung nyosor, membela diri.

Zaki ketawa, diikutin sama para penonton yang ada di belakang samping kanan samping kiri. Dia balik ke panggung, trus ngelanjut stand-up.

"Ah Icha ini lok, malu aku nah ada guru-guru esempe, nanti dipadahkannya lawan kakakku, mati belanda!" Shela misuh-misuh ngomel. Aku dan Wilda ketawa ngakak sambil nyolek-nyolek Shela.

"Ahahaha siapa suruh pacaran. Eh kamu ni ngapain juga make-make nama orang, idih gak terima ih shel ih!!!"

"Impas tau, aku rugi kamu juga rugi."

"Udah-udah, yang penting bisa eksis di acara, lumayan jadi artis sebentar.."  

Untungnya Mamak udah keburu melerai. Kalau nggak, bisa-bisa kami saling cakar-cakaran disitu. Mamak memang orang tua yang baik.

Waktu lima belas menit udah cukup buat Zaki berstand-up comedy ria. Saatnya Teater Mahardika, teater SMA Negeri 8, nampil. Teater Mahardika cukup terkenal di kalangan teater-teater lain, termasuk Teater lain, mantan rumah keduaku dulu. Bikin kaget, ternyata pemain-pemainnya gak sehebat yang aku kira selama ini. Cerita yang dibawakan juga gak jelas, tentang selingkuh gitu kah. Mereka mainnya kurang maksimal, suara dubbing sama mulutnya gak ngepas, ditambah ada pemain yang kayaknya ragu-ragu antara mau lebay atau biasa aja. Ngebosenin gitu sih menurutku. Ehem, aku gak bermaksud jadi kritikus teater loh ya.

Yang aku tunggu-tunggu akhirnya nampil juga, Eqy stand-up. Pas dia ke panggung, kami serentak neriakkin nama Bapaknya, Muhajirin Muhajirin gitu. Kebiasaan waktu esempe memang susah buat dihilangin.

Ternyata ngecewain, dia kayaknya gugup gitu, terus juga gak jelas, entah karena jarak antara mulut sama mic itu terlalu jauh, atau pembawaannya yang gak tenang. Banyak penonton yang kurang antusias.  Yang bisa aku tangkap dari stand-up-nya, dia ngomongin tentang boyband, sama stok lagu pakle odong-odong yang itu-itu aja, pake dipraktekinnya lagi gerakan naik odong-odong. Itu pun udah pernah dibawain pas dia nampil di Tepian Channel.

"Tuh kan, Eqy ni ngomong apa gak jelas." kata Shela sambil ngipas-ngipasin badan.

"Iya, tapi aku bisa kok ngerti apa yang dia omongin Shel." Mamak menoleh ke arah Shela.

"Cie pendengar yang baik.. emang apa Mak yang dia omongin?" 

Giliran aku yang noleh ke Wilda. Kami bertiga saling toleh-tolehan.

"Itu, dia ngomong selamat sore."

"Terus?"

"Emang ada lagi? Kayaknya itu aja Eqy ngomongnya."

Gubraaaakkkkk!!!! Sama aja bohong, ternyata Mamak sama gak ngertinya kayak Shela. Kasian Eqy, baru meniti karier..

Setelah menutup sesi stand-up nya, Eqy keluar panggung. Dia sempat senyam-senyum ke arah kami, tapi aku gak ngeliat. Giliran comic berikutnya, namanya Jay. Aku sempat kaget begitu hostnya nyebut nama Jay, ku kira Zaini Fadli alias Mie Sakura, tapi ternyata lain. Jauh beda, Jay yang ini kulitnya rada gelap, betopi ala pelukis-pelukis gitu apalah namanya i don't care, dan (lumayan) tinggi. Dia ngebawain tema sinetron-sinetron Indonesia, dan acara dunia lain. Satu yang kusuka dari dia, mukanya lempeng banget padahal yang dia omongin itu lucu. Kata Mamak aja Jay ini kayak mulutnya aja yang gerak. Pembawaannya tenang. Dia sempat nanyain Bu Ike, kepsek SMP 4.

"Sinetron Indonesia makin gak beres. Contoh, Putri Yang Ditukar. Ibu, Ibu suka nonton itu?"

Jelas, Bu Ike langsung terperanjat kaget, habis itu langsung ketawa. Sumpah aku suka banget sama gayanya Jay, dengan muka lempengnya itu. Sepanjangan kami ketawa karena lawakan stand-up nya.

IXtraordinary Event ditutup dengan penampilan dari thonXampah yang.. keren banget!! Cewek cowok tumpek blek pada berebutan ngambil stand paling depan buat nontonin. Pak Jarnawi tepuk tangan sampe tangannya naik ke atas. Pertamanya tuh cewek-ceweknya dulu yang ngedance, mereka setelannya pake kemeja warna merah marun large size, dasi hitam, skinny jeans, sama sepatu keds. Pake lagu Indonesia Pusaka, keren banget gila. Beberapa dari mereka ada yang kami kenal, yaitu Desma, mantan kakak kelasku waktu esempe, dan Ayu, alumni esempe seangkatan sama kami.

Cewek-cewek menyingkir, ganti shift ni kesahnya mereka.Cowok-cowok thonXampah yang setelan baju batik celana jeans sepatu gede pun bergabung ke panggung pas lagu Party Rock Anthem menggema.  Pemandangan pemandangan....

Asli keren banget, meski pake batik gitu. Indonesian wanna be. Tambah kerennya lagi, ternyata gak anak-anak ABG aja yang jadi anggota thonXampah, anak kecil pun ada. Dua anak kecil, kira-kira kelas 5 SD, memamerkan kebisaaannya dalam handstand dan breakdance. Iiihh Brandon banget. Aku dan Wilda teriak histeris tiap anak kecil itu handstand. Cakep eh, masih kecil lagi imut-imut gitu. Sange ngeliatnya.

"Cha cakep, kayak Iqbal Coboy Junior... "

"Iya nah Mak, bisa handstand lagi keren.. Anu Mak, nanti kita minta poto yok sama dia pas udah selesai." 

"Gilak, emangnya kamu gak malu Cha?" Shela tau-tau nyamber.

"Kapan sih Icha tuh tau malu.. Ayok dah Cha serius ini, pake bb aja tapi gpp yah hihihihi."

Ide spontan (dan norak) dari aku disambut hangat oleh Mamak. Kami berdua bener-bener kebelet pengen minta poto sama anak kecil keren itu. Shela jadi kepengen foto-foto juga. Pas udah selesai acaranya, mereka masihh poto-poto bareng guru-guru dan kepsek. Terpaksa kami nunggu di luar. Lukman udah pulang duluan, takut ketahuan sama Kakaknya Shela. Setelah menunggu yang cukup lama, mereka pun keluar. Anak kecil keren itu nampak, tapi lagi di antara gerombolan breaker cewek, ada Ayu lagi. Kami malu aja gitu, kesannya norak-norak gimana ya. Gak mungkin deh kami narik anak kecil keren itu dari mereka trus minta poto.

"Cha, ikutin cha, ikutin." perintah Mamak. Kami ngikutin gerombolan thonXampah itu, dan mereka berhenti di lapangan vollly di area kelas tujuh. Kecewa, kami kira mereka mau langsung pulang. Ternyata mereka ada acara lain, mau merayakan keberhasilan mereka gitu-gitu deh kayaknya. Kami langsung ganti haluan, menuju ke parkiran.

"Kayaknya mereka lama deh Cha.."

"Iissh Mak aku gak mau pulang pokoknya kalau belum dapat... Iisshh Mak.."

Norak abis, setan macam apa sih yang ngerasukin aku, sampe-sampe aku pengen banget poto sama anak kecil berbakat itu. Selang aku ngerengek-rengek sama Mamak, dan Shela geleng-geleng kepala, kami ketemu Zaki sama Eqy yang mau pulang. Mereka berboncengan. Aku langsung aja negur Eqy, Eqy sombong ih, trus dia ketawa-ketawa. Zaki negur Wilda, mereka berdua sempat ngobrol sedikit.

"Loh kamu nonton kah Wil? Kamu dimana?"

"Astaga ae, di depan aku. Ini nah sama ini bedua."

"Oh... eh ini yang tadi kudatangi itu lok?"

"Iya hahahahaha hahahahha"

Kelar ngobrol, lantas Zaki ngegeber motornya, bareng Eqy yang dibonceng. Cie Shela jadi olga, olok-olokan warga...Kata Shela, Zaki itu cakep, coba kalau gak ada guru-guru SMP, dia bakal bilang jujur kalau namanya Shela, habis itu ngajak Zaki kenalan. Ingat Lukman di rumah Shel, ingat Lukman!!!

"Mak, Shel, gimana kalau kita duduk disitu dulu, nah terus nanti pura-pura ke toilet aja, nah  kalau si anak itu sendirian, baru kita ajak poto, gimana?"

"Ide bagus ide bagus. Ayok." kata Mamak sambil senyum mantap.

Kami segera ke lapangan itu, ngeliat situasi. Mereka lagi ngumpul-ngumpul. Si anak kecil keren lagi belajar breakdance sama cowok batik biru. Kami jadi serasa mata-mata, parahnya kami jadi kayak cewek-cewek alay ganjen yang sukanya nongkrong di tempat-tempat cowok keren supaya digodain. Mereka kayaknya mikir kalau kami gitu deh, soalnya mereka ngeliat ke kami terus, nyadar gitu nah kalau dari tadi kami duduk anteng di sekitar situ. Mereka gak tau sih kalau kami lagi berencana mau nyulik maskot mereka yang imut-imut itu.

Mereka lagi bagi makanan, gerombolan yang rame jadi sepi, pada ke sisi kanan dimana ada nasi kotak betebaran di sana. Si anak kecil keren itu juga ikut ngambil makan, dan dia cemberut begitu nasi kotaknya udah habis dia gak kebagian. Anak-anak cowok thonXampah pada ketawa. Akhirnya dia dapat, diambilkan sama breaker cewek. Dia pun berjalan ke arah breaker cewek itu, yang ada di dalam kelas. Dia sendirian. Yap, SENDIRIAN.

"Saatnya beraksi Mak. Come on!"

Dengan langkah terburu-buru kami berjalan ke arahnya. Aku paling depan, disusul Wilda dan Shela. Di  kursi panjang koridor berjejer para breaker cowok lagi makan, si anak kecil itu lagi nyari tempat buat duduk. Jarak kami dekat, dekat banget. Pas aku manggil, dia gak ngeranin. Gak denger kayaknya. Hal yang sama juga dilakuin Wilda dan Shela. Mereka gak diheranin juga. Menurut analisis Shela, si anak kecil itu takut sama kami, orang asing yang tiba-tiba manggil dia. Kami cepat-cepat jalan buat buang malu.

Kami mendem di depan toilet SMP 4, dekat wastafel. Kami mikirin gimana caranya bisa ngajak anak itu poto bareng, dan gimana caranya nyembunyikan muka dari mereka. Kami tadi mencolok banget, kayak sok cari perhatian gitu nah lewat-lewat, padahal nggak. Aku udah nyerah deh, aku udah gak punya keberanian lagi buat ngincar anak kecil keren gitu. Tumben-tumben, Shela langsung nyamber, dia keluar dari are permendeman kami dan langsung ngomong sama salah satu breaker cowok disitu, Kak Armando namanya.

"Kak, ini nah ada yang mau poto sama itu." kata Shela sambil nunjuk  

Berani banget Shela, mentang-mentang kenal sama Kak Armando.

"Oh, yang mana yang mau foto?"

"Tuh, yang pake baju kuning."

Asem, kebriben, kurap... Otomatis mata para breaker tertuju ke aku yang ada disitu. Yang jauh dari depan toilet juga ikutan ngeliatin, ,mereka pada bedirian ngeliat ke arah aku dan Wilda dengan tatapan heran. SHELA JUJUR BANGET SIH.

"Dani, Dani.. ada yang mau poto sama kamu nih!!!"

"Cie Dani punya fans...."

Udah kepalang basah, jadi aku sama Wilda ngikutin langkah Kak Armando. Di depan kelas aksel mereka dudukkan rame-rame gitu. Udah gak pake baju batik lagi mereka Mereka narikin anak kecil keren itu, yang ternyata namanya Dani. Si Dani ogah-ogahan, berkali-kali dia kabur dan ditangkap lagi. Dani malingin muka, ditarik-tarik dia tetap gak mau. Breaker-breakercowok itu pada semangat ngebuat Dani mau poto .Termasuk dancer cewe, pada rame ngebujuk Dani supaya mau. Aku jadi terharu haha sekaligus malu juga sih.

"Ayo nah sekali aja, iya ya De.." Aku pasang tampang mbari maras ke Dani.

"Nah iu nah kasian nanti nangis, fans kok gak diheranin, pembualan kamu Dani ae."  kata salah satu breaker cowok itu.

"Kalau kamu gak mau Dan, aku aja sudah."

"Iya sama saya aja. Saya masih kelas satu loh Kak.."

Hedeh, jadi kepiting rebus aku disini. Aku langsung narik tangan Wilda, cepat-cepat pergi. Kami udah ditolak gitu. Shela ngikutin dari belakang, kasian dia dapat getah malunya juga. Sayup-sayup masih kedengaran ada bapak-bapak ngomong cepati makannya, ini sekolahan. Kayaknya itu pelatihnya gitu deh, muka-muka pelatih gitu soalnya, rada gempal dan berkacamata hitam.

Kami terus melangkah menyusuri koridor dengan kekecewaan mendalam, tsaaaahh. Udah nunggu lama, bari supan. Percuma sajah, gak dapat fotonya juga kan!  Muka kami bertiga pasti diingat sepanjang masa, sebagai orang ternorak sejagat samarinda hiks.

Sampai akhirnya....

"Kuning, kuning! Sini nah, Dani nya mau poto!"

Serentak kami bertiga langsung noleh ke arah suara, di belakang kami. Dan.. ada Dani, lagi digandeng, mungkin lebih tepatnya digeret sama Bapak berkacamata hitam itu. Mataku langsung berkaca kaca.

Akhirnya..... aku foto-foto juga sama dia. ihiy!!!!!


mencoba tegar foto bareng tante girang
 Dani mau-mau aja, bahkan dia senyum ke aku. Breaker cowok yang lain ngesuit-suitin Dani. Waaah aku memang suka sange, eh mupeng liat anak cowok, cakep putih lagi. Mudahan kalau aku nikah nanti anakku cowok, ya kayak Dani gitu. Wilda dan Shela juga kebagian foto, maka Shela sempat-sempatnya lagi nyubit pipinya Dani sebelum pergi. Kami pun ngucap terimakasih ke semua breaker, dan ke Dani tentunya. Aku gak ada liat Ayu, huufh bagus deh. Biarin aja dah dia mau ngomongin kami apakah situ. Pas kami jalan pergi, sempet-sempetnya aku dengar para dancer cowok masih manggil aku kuning kuning. Dikiranya aku tokai apa -___-

Entah apa yang bisa bikin Dani akhirnya mau foto sama kami. Mungkin dia diancam gak dikasih makan sama pelatihnya, makanya dia (kepaksa) mau. Yang jelas aku kaget banget, gak habis pikir. Padahal kami udah nyerah tadi, udah mikir gak bakal bisa poto. Ternyata Tuhan sayang sama kami, hihihi. Ku tungguin deh dewasanya itu anak, ahaaha. Kecilnya aja udah keren begitu, apalagi kalau udah gede.

Aku sampe ngerencain sama Mamak buat nonton DBL bareng, tapi nonton yang ada merekanya aja.Oh iya, SMK 1 kalah tanding. Padahal baru sekali main. Lawannya juga tangguh sih, anak SMA K. Beda sama SMA 1, dia ngelawan MAN 1, skornya 75-0. Keren.. heboh di twitter. Nyesek eh, SMK 1 tahun ini basketnya loyo. Jadi aku gak antusias mau nonton DBL. Tapi karena ada kemungkinan kalau Dani cs bakal nampil di DBL, aku dan Wilda semangat buat nonton.  Aku tanya Selvi, katanya sih biasanya thonXampah nampil di luar GOR nya gitu, outdoor. Pokoknya kami rajin-rajinin diri buat nonton Dani, syukur-syukur bisa foto bareng lagi. Huaa siapa suruh jadi orang imut.

Dengan kejadian gini, aku jadi mikir.

Terkadang kita harus berani norak buat ngedapatin apa yang kita mau. Setelah kita dapatkan, kenorakan kita itu akan jadi kebanggaan. Hahaha tapi kayaknya kami kelewat norak deh. Semoga aja Dani gak trauma sama kami berdua.

Udahan deh, mau mimpiin Dani lagi handstand dulu. Byeee

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com