Minggu, 19 Februari 2012

Lari Pagi Esempe Sekali

Hari Minggu ini bisa dibilang menyenangkan, dan rada nge-esempe.

Well, tadi pagi aku, Nina, Wilda, dan Shela ngelewatin minggu pagi bareng-bareng. Berawal dari sms Wilda atau yang biasa kami panggil Mamak, yang ngajakin jogging pagi di Gor Segiri. Tumben banget nih si Mamak ngajak jogging. Mana katanya nanti dia jemput Shela. Aku jadi kasian sama Mamak, pagi-pagi udah meluncur ke Sambutan. Lely gak bisa ikut, katanya ada acara teater jam 9 pagi. Otomatis yang jemput aku yaitu Nina. Mama masih belum bisa takluk sih sama gombalanku buat bawa motor beat pink di rumah yang lagi nganggur itu keluar, makanya aku masih nebeng sana sini hiks.

Kata Mamak jam 6 udah go ke GOR Segiri. Yaudah, jadi aku bangun sekitar jam lima kurang gitu. Pagi loh itu, mushala dekat rumah aja belum ngumandangin adzan shubuh, aku udah bangun. Bukan cuma aku yang bangun jam segitu, Mama juga bangun. Beliau mau senam pagi di area Islamic Center. Pernah Mama ngajakin aku buat ikutan beliau.

Bagus Cha senam disitu, habis senam lok dudukkan di Islamic nya, dengerin ceramah, dapat makanan lagi. Ustadznya Cha, ustadznya.. orang banjar Cha ae, gagah lagi! Mau kah ikut minggu nanti sama Mamak? Anak kecil, nenek-nenek gin ada Cha ae”

“Hehehe, enggak deh Mak, gak kuat bangun pagi..”

“Nanti Mama bangunin, tenang aja. Kamu tu harus didengerkan ceramah-ceramah, supaya nggak melawan lagi sama Mama tu!”

“Acara Mamah dan Aa aja udah cukup kok Ma. Ah mau makan, laper.”

Males aja kalau aku sampe ikut grup senam paginya Mama. Ibu-ibu yang pada tekumpul, mana harus berjilbab lagi masuknya. Dan.. apa tadi? Dengerin ceramah? Bisa-bisa tertidur pules aku disitu, serasa didongengin.

Aku tau aku kesannya bukan umat islam yang baik, maka dari itu aku nyadar aku gak bakal mantes ikut senam di daerah Islamic Center. Lagian juga aku kapok ikut senam sama Mama. Pernah aku, Nanda, Kak Iin, sama Kak Dayah, ikut senam di daerah depan kantor gubernur. Sepanjang perjalanan, aku mikirnya disana bakal ada segerombolan cewek-cewek seumuran aku yang berpakaian modis, bahkan cowok-cowok gahol bersepeda fixie setelan celana van sama jaket gombrong. Tapi yang ada malah sekelompok ibu-ibu pengen kurus, trus di sudut-sudutnya ada bapak-bapak lagi berokok’an ngopi-ngopi. Mati kutu asli. Itu di kantor gubernur, gimana kalau di Islamic Center?

Lanjut,

Pas aku bangun, aku langsung smsin bubuhannya. Gak ada respon, aku telpon. Tetap gak ada yang ngerespon, Shela aja nge-reject telponku, Wilda gak diangkat, Nina nomornya gak aktif. Hedehhh, katanya jam 6’an, tapi sampe jam segini masa mereka masih tidur? Bener-bener, budaya jam karet masih gak bisa dihilangin kalau Shecom mau ngadain kumpulan.

Walhasil, jam setengah delapan baru mereka ngumpul di rumahku. Baru Nina nyampe di depan rumahku, hujan langsung turun. Otomatis kami gak langsung go sesuai rencana. Kami nunggu sampe hujannya berhenti.

“Hujan kayak gini awet loh, bisa-bisa jam 10 baru reda nih.”

“Iya nah Cha, ya allah ae perjuangan aku nah, beli sepatu jogging malam-malam tuh, tadi malam itu nah. Enaknya nonton tv aja gin, baru jam 9 kita pulang.”

Shela gak terima sama ide Nina. Berkali-kali dia monyongin bibir, sambil ngebujuk Nina dan Wilda supaya mau nerobos hujan. Wilda memilih buat keluar, katanya sih mau ngetes seberapa besar hujannya.

Sumpah gak lucu banget kalau kita jogging hujan-hujan gini. Arrggghhhh, gak sesuai betul sama yang aku bayangkan. Aduh, gimana ini nah?” Seperti biasa, Shela selalu nomor satu kalau soal ngeluh.

Jangan bilang kalau kita harus pake jas hujan, jangan deh jangan. Maksa banget hahaha” Nina dan Wilda bergidik ngeri plus cekikikan.

“Yaudah nah, ujannya juga rada reda nih lumayan daripada tadi. Seru kayaknya ujan-ujan.”

Dengan modal nekat, kami langsung go turun ke jalan. Dingin banget, hujannya nusuk. Aku sampe harus nyendok sama Wilda saking kedinginannya. Mana Shela yang ngebawa motor lagi, motornya Nina. Aku dan Wilda cemas mikirin keselamatan motornya Nina (yap, mikirin motornya Nina, bukan mikirin Shela nya). Lebih-lebih lagi Nina, mukanya dibuat se-relaks mungkin nutupin ketakutannya akan kejadian nyungsep di got yang bisa aja akan menimpa mereka.

Untung aja kami nyampe dengan selamat. Hujan masih mengguyur pas kami sampe di Balai Kota. Ternyata Balai Kota gak sesunyi yang kami kira, banyak kok yang maksain buat jogging meski cuacanya gak ngedukung gini. Sampe ada yang main bola segala lagi. Kami ngabisin waktu dengan makan batagor dan foto-foto. Kebiasaan esempe yang masih melekat sampe sekarang, momen apapun ekspresi muka apapun pasti diabadikan. Aku suka loh kalau difoto secara spontan. Kesannya gak monoton, mengingat kalau aku keliatan jelek kalau difoto dengan gaya senyum lepas. Aku ngakuin sih kalau senyumku ini gak fotogenic, beda sama senyumnya Nanda yang manis dalam berbagai angle. Makanya, aku jarang foto senyum gitu, apalagi kalau foto rame-rame. Gak pede aja gitu, masalahnya gigiku ini pada gak rata, ada gingsul gak jelasnya pula, kayak nyempil-nyempil penuh sesak gitu. Kata orang gingsul itu bisa bikin orang keliatan manis, tapi kok aku gak manis ya.

Semua sudah siap dengan batagornya masing-masing. Nina makan dengan lahap, disusul Wilda dan Shela. Hanya aku yang masih grasak grusuk ngebuka bungkus plastik bumbu batagor.

“Dih, susah nah bukanya! Huaaaa Mamak… kayak mencret naahhhh, Coba liat sini Mak!”

“Hah? YA ALLAH ICHA KENAPA GAK DIJEBOLIN SEMUA PLASTIKNYA!!! Hahahahaha mirip iih mirip hahahahahaha”

Shela dan Nina ketawa ngakak sambil nunjuk-nunjuk batagorku. Wilda ketawa sampe batagornya nyembur kemana-mana, bumbu batagornya sampe ngena ke jidat. Orang-orang di sekeliling kami serentak pada pergi menjauh pas kami ketawaan. Yang tersisa cuma kami berempat dan satu laki-laki yang duduk di belakang Mamak. Mungkin mereka ngerasa jijik, atau mungkin mereka mau beli batagor mencret juga. Hanya Tuhan yang tau.

Tambuk juga sih, aku teriak-teriak histeris campur excited ngeliat bumbu batagor keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kecil  di plastik. Mana pake ada bunyi-bunyinya segala, cret cret brot gitu. Ditambah dengan warna bumbu batagor yang kuning kecoklatan, iuuuuhhhhh.

Kelar makan,ehm mungkin lebih tepatnya buat onar, hujan reda total. Kami lari-lari kecil sampe naik ke atas kawasan Balai Kota dengan riang. Pas lagi asik-asiknya adu lari, Nina kebelet pipis. Hal itu ngebuat aku jadi ingat satu kejadian setahun yang lalu, waktu aku sama Nina masih kelas satu.

Setahun yang lalu…

Aku dan Nina selesai makan di Bakso Lapangan Tembak, Plaza Mulya. Tiap pulang sekolah kami makan disitu. Biasanya itu Jannah yang ngesponsorin, haha.Tapi gak selalu sih, sering kok kami berdua aja yang makan disitu kalau lagi pengen ketemu mas-mas BLT-nya. Gak peduli walaupun cuma mesen es teler, yang penting tetep nongkrong. Orang-orang disana sampe pada hapal sama kami berdua. Terlebih Mbak Yuni, pelayan disana yang udah nganggap kami kayak adek sendiri. Ada juga Mas Tukul, dia sering banget kami godain. Habis Mas Tukul itu lucu sih, polos gitu nah. Nina dan aku sering smsan sama Mas Tukul, kalau di sms lancar, pas ketemu maka Mas Tukulnya ngumpet. Pernah kami berdua sampe masuk ke dapur buat ngejar Mas Tukul, minta foto bareng gitu. Orang-orang BLT puas ngetawain tingkah kami. Pokoknya seru deh, BLT lebih dari sekedar tempat makan.

Karena kami pulangnya naik angkot, jadi kami ngambil jalan pintas, kami pulang lewat jalan yang nembus kawasan Balai Kota. Kebetulan Balai Kota dekat dengan Plaza Mulya.

Jalan yang kami lewatin itu beranak tangga, ada pagar sebagai pembatas antara kawasan Balai Kota sama Plaza Mulya. Yang pernah kesana pasti tau, aku memang gak pinter ngedeskripsikan sesuatu. Nah, kami sempetin buat foto-foto. Alay memang. Habis, kami gak bisa nahan gejolak narsis, dan rasanya sayang aja gitu pemandangan yang (menurut kami) bagus gak diabadikan.

Tiba-tiba, pas kami mau ganti setting foto, di seberang pagar, tepatnya di balik pohon, ada bapak-bapak ber-helm pake baju kuning ngeliatin kami. Awalnya sih biasa aja, tapi..

Cha, coba liat bapak itu! Aneh ya, dia ngeliatin kita terus daritadi!”

“Mana? Oh iya itu.. Eh eh eh ngapain tuh dia ngapain itu Nin?”

“Santai aja, palingan lagi pipis…Biasa lah, cowo.. Hah? Iiiiiihhh Cha, iihh apaaan itu aaarrrrrggghhhhhh!!!!!!!!!.”

Bapak gila bapak sedeng bapak sangean bapak kurapan!!!!! Bapak-bapak itu dengan entengnya ngeliat ke arah kami terus sambil mainin Joni-nya. Kayaknya dia habis pipis, dan dia mau, maaf, ngocok di depan kami. Kurap, aku sama Nina sempet lagi ngeliat Joni-nya itu diputer-puter. Gak usah ditanya soal bentuk joni-nya, udah pasti… hoek.

Kami langsung lari abrut-abrutan keluar area Balai Kota. Perpustakaan Umum yang letaknya berseberangan dengan Balkot kayaknya bakal jadi tempat teraman buat mengamankan mata dari pemandangan buruk itu. Kami pun cepat-cepat nyebrang lalu duduk manis seolah gak terjadi apa-apa.

Aku sih sempet mikirnya kalau Bapak tadi itu orang gila. Tapi, orang gila mana yang bisa lancar bawa motor? Tadi aku sempat liat dia pake helm, trus juga ada motor di sampingnya.

Baru aja ngela nafas lega, sosok bapak-baju-kuning-mutarin-joni itu muncul. Kurap!!!!! Dia markirin motornya, trus berjalan ke arah kami. Kami lari sekencang-kencangnya, kembali nyebrang dan langsung nyari angkot. Dalam angkot ketakutan kami belum selesai, bapak sangean itu natap kami dari kejauhan. Serem…
Kalau misalnya ini film Final Destination, pasti scene ini bakal jadi scene kematian paling konyol, sekaligus paling dikenang. Gak bisa ngebayangin kalau kami harus mati dengan keadaan disumpal joni.

 “Temanin pipis di PM nah, ayok nah..”

Suara Nina yang nge-bass melas membuyarkan lamunanku. Aku ngelirik jam di hape, baru jam 9 pagi. Mall mana yang buka jam 9? 

Tapi itu gak mengurungkan niat kami buat nemenin Nina pipis. Kami bisa aja ke mall yang belum dibuka, dengan lewat pagar pembatas antara PM dan Balkot. Dengan semangatnya, aku manjatin pagar yang gak begitu tinggi tapi udah sukses ngebuat aku ngangkang sempurna ketika manjatinnya.

Cha, cha! Ngapain?!”

“Katanya mau ke PM! Ayok dah manjat sini, ayok cep----“

Aku diem. Mamak diem. Kaik-kaik di depanku juga diem.

Yap, kaik-kaik yang lagi megang sapu itu ngeliatin aku. Gatau datangnya dari mana, pokoknya di depanku udah ada kaik-kaik deh.

Posisi kaki kiri lagi di atas pagar dan kaki kanan berpijak di tanah ngebuat aku jadi pusat perhatian seorang tukang sapu, yang ternyata lagi nyapu di sekitar pagar pembatas. Tukang sapu yang udah kaik-kaik itu ngeliatin aku dengan tatapan waspada. Aku disangkanya mau menjarah mall lok. Untung aja aku gak disambit pake sapu sama dia. Mamak langsung nyamperin aku, dan aku turun dari pagar secepatnya. Bego deh bego gue.

“Asli bukan temanku bukan temanku, kabur yok Shel.” Nina ngerangkul Shela buat pergi menjauh dari aku sama Wilda. Aku mendelik ke arah Nina, gak terima gitu loh dia bilang gitu.

Bosen dengan Balai Kota dan GOR Segiri, kami meluncur ke GOR Sempaja. Disana nuansa anak mudanya kerasa banget, cowok-cowok ber-fixie pada betebaran. Sempet ketemu Selvi sama Wolly juga. Kejadian bego lain yang menimpa, sepatuku laper, nganga gitu, dua-duanya lagi. Asli embarrassing, mana di sekitar kami ada empat cowok ber-fixie, malu atuh pake sepatu nganga. Nina berinisiatif buat minjem sepeda fixie salah satu dari cowok-cowok itu, haha gilak aja.

Jam 10 kami  pulang ke haribaan masing-masing.

Rencananya sih sore jam 4 kami mau ke SCP, tapi gak jadi. Rada kesel sih pertamanya, tapi lama-kelamaan nggak. Aku ngerasa, jogging di jam 8 pagi tadi dengan hujan, udah cukup ngembalikan kebersamaan Shecom seasik esempe dulu.

Lely, coba kamu ikut.....

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com