Rabu, 22 Februari 2012

Diselamatkan Bu, eh Mbak Yani


Hari ini Bapak datang. Bapak pulang ke Samarinda dalam rangka ngehadirin pemakamannya Kak Mardiah. Almarhumah tewas dalam perjalanan menuju Penajam, Balikpapan, bersama suaminya, namanya Kak Amir. Kak Amir cuma luka-luka, sedangkan Kak Mardiah meninggal di tempat. Serumahan shock ngedengar berita duka itu. Mereka berdua itu pengantin baru, belum genap sebulan nikah, masih harum-harumnya pengantin. Sebagai orang yang gak begitu kenal mereka, aku ngerasa biasa aja, lantas nanyain ke Mama.

“Ma, yang mana sih yang namanya Kak Mardiah tuh?”

“Itu loh Cha, yang Mama datang ke nikahannya waktu itu, yang orang banjar itu, berjilbab dia, keluarga Mama itu. Ada merah-merah di pipi sebelahnya, Ya allah ae pengantin baru..”  jawab Mama sesenggukan.

“Kayaknya pernah liat, tapi lupa.. Seumuran Kakak Dayah kah Ma?”

“Se-Kakak Mpi (panggilan kecil buat Kak Fitri). Pernah kesini kok.”

“Kasiannya eh lah, padahl beruntungnya dia dapat Amir, nang gagah kayak itu. Belum ada sebulan, baru beberapa kali pake tuh. Ah astaghfirullah ampuni aku ya allah ngomongi orang mati,”

Aku garuk-garuk kepala ngedengar celetukan Kak Iin yang udah mengarah ke hal-hal berbau 18+ itu.
Kata Kak Iin lagi, Kak Amir itu cakep, sempurna gitu nah, Kebalikannya dari Kak Mardiah, yang punya luka bakar di pipi kanannya kah kirinya, aku juga gak tau. Rasanya aku pernah liat dia ke rumahku. Kak Dayah akrab banget sama dia. Tapi aku lupa, sumpah aku lupa. Jam 10 pagi tadi  jenazah Kak Mardiah dimakamkan. So sweet katanya, Kak Amir gak mau nangis di depan orang banyak, nangisnya pas di dapur, meraung-raung gitu. Sayang banget dia sama istrinya. Aku jadi ingat sama kasus Saiful Jamil dan Virginia. Mirip-mirip Kak Amir sama Kak Mardiah deh. Kak Amirnya gpp, istrinya yang malah hancur segala-galanya, meninggal.

Pray for Kak Mardiah. Semoga tenang di sisi-Nya.

Ganti topik yok...

Oke, jadi gini, gak biasanya, Kartini gak turun kerja hari ini. Heleeeeeh, mana hari ini sibuk banget. Aku telponin smsin gak direspon, tapi akhirnya pas jam 12’an gitu dia sms aku katanya dia lagi sakit gak enak badan.  Jadi, aku sendirian aja tadi ngebantuin Bu Yuli, nge-email sama ngeprint dokumen PDF. Terus juga tadi Bu Yuli udah mau bawa aku ke Agus Salim, mau nyettingkan modemnya, berhubung modemnya itu lagi bermasalah. Laptop Bu Yuli gak bisa dipake buat internetan, padahal ada wifi kantor. Gatau tuh kenapa, gak mau te-connect ke wifi. Padahal biasanya mau loh. Kemarin sempat ada anak SMK 7 (lihat postingan Senin). Aku juga gak ngerti sih gimana cara nyettingnya. Modemku ZTE sih, bukan Hwuaei, modem punya Bu Yuli. Aku sampe nelpon Jannah nanya-nanya gimana cara nyettingnya, karena kebetulan modemnya Jannah juga Hwuawei. Alih-alih ngasih tau cara nyettingnya gimana, eh dia malah berbisnis. Jannah mau ngejual modemnya itu, 175 bisa nego jar. Ada yang berminat?

Bu Yuli pake kartu Flexi buat modemnya, dan kayaknya kartu itu masa berlakunya itu udah habis. Aku (dengan bodohnya) nyaranin supaya Bu Yuli ganti kartu M2 aja, sama kayak punya Jannah.

“Oh gitu ya, yaudah ayok kita kemana tadi? Ke Agus Salim ya? Ayok, kamu ikut aku ya, tapi pake motor ya, aku gak bawa mobil. Nemani aku ke Agus Salim, masa aku kalah sama Pak Toni, ditemenin sama Kartini. Hahaha”

Hah? Sa-saya gak bawa helm Bu..”

“Minjam helm Wanti aja. Ya? Ayok, itu bawakan laptopnya.”

Udah siap mau berangkat, di depan ketemu Bu Yani. Bu Yuli pun negur, dan aku cuma berdiri di belakang Bu Yuli.

Ih bagusnya sandalmu Yan, krincing-krincing gitu.”

“Iya ini mau wudhu Bu. Eh Ibu mau kemana? Loh… Icha, Ichanya mau dibawa?”

“Lah iya, ini nah aku mau ngurus internetnya, laptopku gak mau konek wifi sini Yan, aku pake modem, mau kuganti kartunya.”

“Terus, Ichanya harus dibawa gitu?”

“Lah harus, lah dia yang lebih ngerti daripada aku Yan, Sebentar aja Yan, ayok Cha sik”

“Tunggu dulu Bu, Icha nya gak bisa dibawa, takutnya gurunya nanti datang, nah saya yang disalahkan.”

“Sebentar aja lah Yan, dia bantui aku kok.”

“Gak bisa Bu. Icha nya harus tetap disini. Saya yang bertanggung jawab Bu, Icha gak boleh ngerjakan apa-apa yang berhubungan dengan kantor.”

“Yan, ini berhubungan loh, sama kantor. Kalau gak bisa konek aku gak bisa kerja. Kemarin sudah disettingkan masih belum bisa.”

“Sama Ko Han Kuang, sudah?”

“Sudah. Sama orang Axio pusatnya juga sudah, ya Cha ya? Ta’ coba di lantai 1,2,3, gak bisa juga, tanyai Icha ni.”

“Kenapa gak suruh orang Axio-nya kesini Bu?”

“Sudah kemaren Yan, makanya mau kesana lagi, aku ta’ bawa Ichanya.”

“Ichanya harus tetap disini Bu. Gak bisa Ibu bawa-bawa sembarangan. Ibu kesana aja sendiri.”

“Ya-yasudahlah, aku ta’ kesana sendirian.”

Dalam kondisi diperebutkan kayak gitu, aku cuma bisa diam. Orang kantor pada keluaran dari ruangannya, nyaksiin Bu Yani dengan tegasnya menentang keinginan Bu Yuli. Laptop Bu Yuli yang aku bawakan daritadi segera ku kasihkan ke empunya, lantas aku langsung masuk ke ruang arsip. Disitu ada Mbak Wanti yang mesem-mesem.  Aku sih cekikikan aja, ngeliat Bu Yani segitu bersikerasnya nahan aku supaya gak ikut Bu Yuli.

“Itu kemarin Kartini ikut Pak Toni, si Yani ndak tau, hah Yani tuh.” Bu Yuli masuk ke ruang arsip sambil  ngedumel-dumel. Mbak Wanti berusaha nenangin.

Hahahaha, gak nyangka Bu Yani itu perhatian dan peduli sama anak bimbingannya. Tegas pula. Gayanya pas tadi berdebat sama Bu Yuli keren banget. Tenang, tapi tegas, tanpa urat. Bukan cuma Bu Yani aja yang gak suka aku diperkerjakan Bu Yuli, Bu Lilis juga gak senang. Pas Bu Yuli udah pergi, Bu Lilis berdiri di dekatku sambil ngomong,

Kamu kalau disuruh-suruh Bu Yuli tuh jangan mau. Ngebantuin Bu Yuli itu sama aja dengan merepoti diri sendiri. Dia tu gak ngerti yang komputer-komputer gitu, nah kamu kan yang repot. Nanti kalau diliat gurumu di jalan, kena apesnya, kamu keluar-keluar gitu, nah bisa gak lulus kamu Cha. Iya kan Mbak Wanti?”

“Iya Mbak Lis, untung Yani tuh berani aja ngelawani Bu Yuli.”

Iya sih, bener juga. Aku ngerasa aku kayak jadi ajudannya Bu Yuli aja kalau kayak gini. Alhamdulillah sih gara-gara aku sakit gak turun semingguan waktu itu kali dia gak ada nagih-nagih aku tentang tugas bikin presentasi koperasi buat bahan ngajarnya, tapi tetap aja aku dipekerjakan yang aneh-aneh. Bu Lilis lucu eh waktu nasehatin aku. Pembawaan Bu Lilis yang rada nyablak, itu bikin aku ketawa tiap dengar nasihatnya. 

Oh iya, sebenarnya Bu Yani dan Bu Lilis itu rada gak nyaman dipanggil Ibu, pengennya panggil Mbak aja. Iya sih mereka masih muda, belum nyampe 30 tahun, cantik-cantik pula. Tapi gimana ya, karena jabatan mereka tinggi, kayaknya lebih terhormat aja gitu dipanggil Bu. Pernah waktu itu pas awal-awal PSG, aku sama Kartini pamit pulang sama Bu Yani, terus di ruangannya tuh ada Bu Lilis yang lagi baring-baring. Pas aku bilang ‘Bu, pamit pulang ya’, Bu Lilis kaget, habis itu langsung ngetawain Bu Yani. Hahaha. Kocak abis deh Bu Lilis tuh. Cocok aja sih sahabatannya sama Bu Yani.

Kesimpulannya, lagi-lagi aku diselamatkan Bu Yani dari tugas gak jelas Bu Yuli. Dan lagi-lagi, aku kagum sama sifat tegasnya Bu,eh Mbak Yani.






0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com