Minggu, 25 Maret 2012

Tidur Siang

Hari ini gak ada agenda hangout. 
Dompetku lagi kemarau panjang, maklum lah akhir bulan. Lagian juga gak ada yang ngajaki jalan gitu. Indra masih UAS sampe senin nanti. Jadilah aku mendem di rumah seharian. Aku bangun jam 9, trus sarapan, trus gak mandi, trus tidur jam 10 sampe jam 5 sore. Puasssssss banget rasanya udah tidur siang (?) selama itu. Padahal gak biasanya loh aku ngabisin  waktu liburan dengan tidur siang. Aku jarang banget tidur siang, menurutku tidur siang itu buang-buang waktu. Kalau ketiduran di siang hari sih lain lagi ceritanya, itu udah keseringan. Beda kan, beda kok bedaaaaaaaa

Ngomong-ngomong soal tidur siang, aku jadi ingat tentang tidur siangku waktu di kantor, kamis minggu kemarin. Sekitar satu jam-an gitu aku tidur. Dalam minggu itu, bahkan sampe sekarang, aku sama Kartini sepi job. Berharap dikasih tugas nginput tagihan lagi sama Mbak Lilis, eh malah kecele. Mungkin  Mbak Lilis udah kapok lok, padahal seru loh ngerjakan inputannya tuh. Banyak sih, bisa sampe 60 lembar gitu sekali nginput. Tapi enak, bisa nyantai, gak diburu juga harus cepat selesai. Kami ngerjakan di lantai 3, di tempat yang ada bilik-bilik bermeja gitu, serasa orang kantor beneran deh kami. Tapi sekarang gak ada dikasih tugas nginput lagi, , ya jadilah kami pengangguran. Cuma ngerjakan tugas rutin kayak motokopi, nyatat SPAJ yang mau dikirim, nyatat tanggal issued. Lebih banyak duduk manis sama bengongnya. Jarum jam serasa lambat banget berputar.

Banyak upaya yang kami lakukan buat ngusir kebosanan. Kalau aku palingan dengerin lagu, buka video stand up comedy di youtube lewat hape. Kalau Kartini  bolak-balik ke toilet. Tetap aja bosen.

"Ke atas yok, ngerjakan IPA."

"Duh, aku gak bawa LKS IPA, Kar.."
"Gpp, kamu bawa aja buku apa kah gitu. Bosen disini."

Karena aku lebih muda (tingkah lakunya, bukan umurnya) dari  Kartini, aku nurut aja. Kami pun ke lantai 3, ke tempat bilik yang ada mejanya itu, lalu duduk disitu. Awalnya dengerin lagu, lama-lama ketiduran.. Angin sepoinya itu loh, enak banget. Bangun-bangun aku langsung ngerasa segerrrrrr bener. Huaaaa jadi diriku kembali! Udah lama banget kayaknya aku tidur siang gini. Untungnya aja orang kantor pada gak nyadar kalau kehadiran kami di lantai 3 ini semata-mata buat numpang tidur. Kalau ketahuan Bu Yani, ya you know lah, sertifikat ku bakal mengenaskan T,T

Oh iya, sebelum tidur waktu itu, aku sempat foto sama Patrick, anaknya Pak Frans. Umurnya baru tujuh tahun. Dia anak bungsunya Pak Frans dan Bu Trimurti. Lucu, unyu-unyu gitu, putih bersih. Tiap hari nongol di kantor, jadi orang-orang kantor pada akrab sama dia. Terutama sama Mbak Cani. Kemanapun Mbak Cani pergi pasti dia ngikut. Sama Mamanya gak gitu-gitu banget. Mbak Cani cantik sih...

Ide buat foto sama Patrick itu datang dari Kartini. Aku mah lagi-lagi nurut aja. Pas Patrick mau masuk ke ruangannya Mbak Cani, kebetulan ruangannya Mbak Cani di lantai 3, Kartini manggilin dia. Ajaib, dia noleh.

"Patrick, Patrick!"

"Heh?" *muka heran*

"Kakak ini mau foto sama kamu, boleh nggak?"

"Hah?" *muka mau ngeden*

"Boleh nggak? Boleh aja gin yaaaaaaaa" aku ambil alih dialog.

Dia pun (terpaksa) ngangguk. Lebih baik turuti aja permintaan dua kakak pedofil ini daripada aku mati sia-sia, mungkin pikirnya kayak gitu lok. Si Patrick yang unyu itu ngerapatin badannya, dan Cheeeeseeee!!!!


Mukanya horror banget pas kami ngucapin terimakasih. Kayaknya gak terima aja gitu dirinya diabadikan bareng tukang sol sepatu kayak aku. Diajak kenalan pun dia main langsung kabur aja. Haha gapapa, tetap lucu kok. Pak Frans banget :*

disekap tante girang

Tidur siang yang nyenengin, ngelepas lelah dan mampir ke mimpi indah, mimpi sebuah kehidupan yang kita rancang sendiri. Hari ini, dan hari kamis kemaren, tidur siangku nyenyak banget. Sangat aneh buatku yang sebenarnya gak suka tidur siang.

Oke, selamat tidur siang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Shela, Maafin Icha Yaaaa

Malam minggu kali ini aku gak tau mau sujud syukur atau mau nangis sesenggukan. 

Yang jelas, kali ini aku gak galau lagi karena Indra, justru sekarang aku malah bikin anak orang galau karena ulahku.Oh, bukan ulahku aja sih, ada Nina dan Lely juga. Tapi dominannya aku sih, aku yang udah mulai kekacauan itu.

Jadi gini, jauh-jauh hari Shela udah ngerencanain buat kumpulan di rumahku hari Sabtu ini. Aku mah sebagai tuan rumah hooh hooh aja, meski pertamanya sempat nolak kenapa juga harus di rumahku, rumahku kayak posyandu gini keponakan betuyuk gimana mau kumpulan. Tapi gak jadi masalah sih, asal buannya tahan aja begumul dengan Artha yang kecil-kecil udah tau Jupe itu, Yoanda yang jahiliyah hobi nyembunyikan sandal orang, sama Tasya yang maniak iklan dan binal. Rencananya sih jam 4 an Shela datang sama Lukman ke rumahku, Nina sama Lely sama Wilda, kami mau nonton dvd gitu, tapi jam 3 udah ujan. Yowes, akhirnya aku tidur sampe sore dengan nyenyak.Aku mikirnya paling buannya ini gak jadi, atau nggak paling nanti malam baru ke rumah. Pas bangun aku smsin Shela, dan dia bilang katanya lagi mau otw mau ke tempatku. Aku langsung ambil handuk, cepat-cepat mandi.

Sampe maghrib habis pun mereka belum nampak batang hidungnya. Pas adzan isya akhirnya mereka datang. Nina bareng Lely kompakan pake baju garis-garis. Ngecewain, Wilda gak bisa datang karena lagi jaga rumah,rumahnya gak ada orang. Gak lama Shela datang bareng Lukman. Masa dia baru datang udah mau langsung pergi aja, katanya dia mau jalan dulu sama Lukman, Lukmannya malu kalau kumpulan di rumahku dia cowok sendiri. Kami pun berusaha nahan kepergian Shela, aneh aja gitu kok tiba-tiba dia mau ngeloyor aja, padahal dia yang ngebet ngajak kumpulan. Gak mempan, Shela tetap keukeh mau jalan sama Lukman, mau memperbaiki hubungan jar, mengingat dia sama Lukman itu udah mantanan sebulan yang lalu dan acara jalan-jalannya sama Lukman ini adalah upaya buat balikan. Ya sutralah, jadi aku melepaskan Shela gitu aja. Trus Nina ngasih usul nyari makan dimana kek gitu, jadi Shela tetap bisa ikut ngumpul bareng kami, kan katanya Lukmannya gak mau kalau di rumahku. Kami mutusin buat makan mie ayam di depan Pertamina. Karena gak ada Wilda, aku jadi bingung mau sama siapa kesananya. Nina udah dibooking Lely. Jadi kami jalan kaki deh, motornya Nina ditinggal di rumahku. Shela dan Lukman katanya nanti nyusul.

Rada aneh jalan kaki nyusuri gang betigaan, lewat gang 6 pula. Apa daya sih, motor cuma satu, ada sih motor nganggur di rumah tapi pasti Mama gak ngebolehin aku make. Mau gonceng tiga juga udah malu ngebayanginnya.

Di sepanjang kami jalan kaki, kami ngomongin Shela yang sekarang hobi maskara sama eyeliner. Kata Lely, waktu di rumahnya, mereka demo kosmetik. Shela dari rumah bawa-bawa seperangkat kosmetik, trus minta anukan sama Lely dan Nina. Hahaha Shela jadi ganjen gitu, biasanya maka cuek bebek aja sama penampilan.

Udah nyampe di mie ayam, Shela dan Lukman gak ada keliatan. Nina pun langsung nelponin Shela. Aku gak begitu nyimak pembicaraan mereka berdua. Yang jelas habis Nina nutup telponnya, mukanya jadi rada ngebete.

"Gimana Nin? Shelanya dimana sekarang?"

"Lagi di jalan mau ke rumahnya Lukman jar. Hhhh anak itu, padahal tadi maka hibak dia ngajaki kumpulan, eh akhirnya kita betiga gini juga,"

"Iya tuh Shela tuh, hhh ai tadi dia hibak betul sekarang dia bejalan dengan lakinya, hhh sampe bela-belain jadi ojek tu pang Nina tuh" Lely ikutan emosi. 


"Aku jemputi dari Suryanata, sekalinya sama Lukman jua ae pulangnya hoahmm"

"Hah? Kamu jemputi dia Nin? Dari suryanata? Beapa?"

"Dari rumah gurunya, eh dari  rumah Uce, kamu tau Uce lok? Dia sms nelpon-nelpon gak ada yang jemputi aku nah gak ada yang jemputi aku nin. Yasudah ae ku jemput. Maka dia tu sengaja lambat-lambat lagi, ku tunggui dia masihhhhh aja beceritaan dengan Uce, pake sepatu lambat-lambat."

"Astaga...Ceritakan pang kronologinya kayak apa tadi bisa ngumpul di rumah Lely sebelum ke rumahku."

"Gini nah Cha, habis aku jemputi dia lok trus ke rumah Wilda, Wilda tuh makannya lambat betul di depan rumahnya. Ku bilangi lok cepat Wil cepat jam berapa sudah ini nanti nda sempat ke rumah Icha, dia bilang bentar bentar. Karena ada bapaknya disitu jadi aku jaga sikap lok, nah nda enak lok, trus aku sama Shela ke rumah Lely, ku bilangi dia nanti nyusul ya ke rumah Lely, dia hooh hooh. Sampe jam 7 di rumah Lely gak ada muncul-muncul. Baru dia sms bilang jaga rumah gak ada orang di rumahnya. Suram betul."

"Trus Shela dijemputi Lukman di rumah Wilda gitu?"

"Iya Cha. Ih untung aja aku ikut Nina, kalau nggak, mau sampe kapan aku nunggu Wilda, kata Shela lok kalau Lukman belum datang nanti Nina sama Shela ke rumahmu, nanti aku sama Wilda, eh gak bisa juga Wilda nya." jawab Lely sambil menyuap mie ayamnya.

Ih, aku mikirnya Shela jahat banget. Manfaatin Nina buat jadi ojeknya, trus hura-hura sama Lukman. Jadi kesel, padahal tadi dia yang semangat mau kumpulan, eh tapi dia malah ngilang gini. Kami kira tadi dia bakal ikut makan gitu. Ternyata malah ke rumahnya Lukman. Ibaratnya, dia yang punya acara dia yang ngancurin, kami sebagai tamu dibikin bosen. Kebiasaan deh!

 Aku ambil hape, nyari nomor Shela, mencet tombol memanggil.


"Halo, Shel?"


"Iya Cha kenapa?"


"Kesini nah Shel, sekarang."

"Loh Cha aku udah mau nyampe ini, di rumah Lukman. Nanti pulangan aku kerumahmu kok."

"Gak bisa, maunya sekarang. Kamu ni yang ngajakin tapi main kabur aja."

"Cha, gak bisa Cha.."

"Kalau nggak, kita gak temenan lagi."

"Eh, bilang buannya marah tuh." Lely ngebisikin sambil cekikikan.

"Buannya marah sama kamu Shel."

"Iyakah? Ih maaf nah, Lukmannya nah,"

"KUHAPUS NOMORMU SHEL! Hmmph hahahaha"
aku gak bisa akting marah, susah buat nahan ketawa. 

"Iya iya sudah Cha,"

Tut Tut Tut.

Habis itu kami ketawaan, puas udah marah-marah bohongan sama Shela. Marah beneran sih sebenernya, kesel sih, Shela ternyata jauh lebih milih Lukman daripada kami, sahabatnya. Tapi kami bawa hepi aja. Makan mie ayam dengan lahap, beceritaan tentang cowok-cowok gahol.


Lagi asik-asiknya ngobrol, tiba-tiba...

"SHELA?" aku cengo

"A-aku kira ibu-ibu dari mana gitu, eh sekalinya kamu shel.." Nina speechless.

"Shel, ka-kamu kenapa?" Lely bingung.

Gak nyangka, ternyata Shela beneran datang. Kami pikir dia udah bersenang-senang di rumah Lukman, dia nganggap biasa aja gertakan sambelku di telpon tadi. Ternyata dia datang, dan yang tambah bikin kaget lagi, gak ada Lukman di sisinya, dia datang-datang langsung duduk langsung nangis.

"Lukman marah sama aku Cha.. Ngeri betul dia tadi bawa motor laju betul hampir mau nabrak orang. Udah mau nyampe rumahnya nah, tinggal dikit lagi, kamu nelpon. Trus ku bilang lok Icha nelpon nah nyuruh balik, dia bilang terserah kamu, baru aku bilang karena aku sayang teman-temanku aku mau balik, langsung dia mutar ngebut Cha, dia bilang hapus aja nomorku. Ih Cha, padahal tadi dia ngajak ke rumahnya dia mau ngomong penting Cha, aku yakin dia ngajak balikan Cha, ya allah Cha udah senang betul aku sekalinya kayak gitu Cha dia marah Cha, lama pasti marahnya..."

Nyesek dengernya. Kami semua langsung tediam. Aku ngerasa bersalah banget, aku udah bikin harapan Shela buat balikan sama Lukman jadi hancur.Mana rumahnya Lukman itu jauh lagi, SMA 8 sananya lagi, bolak-balik ngantar Shela ke rumahnya trus kesini lagi.Kami udah ngancurin malam bersejarah mereka. Lukman pasti jadi ilfeel sama kami, teman-temannya Shela, apalagi sama aku. Aku dan Lely cuma bisa diam aja sambil liat-liatan dengan muka miris. Nina berkali-kali melukin Shela, karena kebetulan dia ngepas banget duduknya di samping Shela. 

"Ya allah Shel, maaf banget maaf banget kami gak maksud gitu. Kami nyuruh kamu balik ke sini tuh supaya gabung sama kami, supaya kamu ada keliatan gitu nah, kami juga mau kenal sama Lukman. Kalau dia malu bisa aja dia duduk di ujung sana noh sama kamu bepacaran bedua, asal kamu ada keliatan di kami."

"Iya Shel, yo oloh serasa kayak bikin film capek-capek trus filmnya hancur heh. Shel aku minta maaf nah, aku yang salah udah nelpon kamu di saat kayak gitu. Sumpah Shel gak nyangka sampe kayak gini jadinya,"

"Ih jadi tumbuh jerawat satu nah Lel, galau uuu galau kan."

"Umaae Nin segitunya! Shel aku gak nyangka loh kamu kesini, kupikir kamu bakal milih dia. Lagian kalau kamu udah tau dia marahnya lama, kenapa juga kamu milihnya kami? Kami tuh palingan marah gak sampe seminggu,"


"Habisnya Icha tuh nah ngomong gak usah temanan lagi, takutan aku."

"Umaheh Shel kayak gak tau aku aja, gak denger kah tadi aku sambil ketawa-ketawa ngomongnya, gak nya pang Shel aku sampe kayak gitu. Shela, Shela"


"Udahhhhh, jangan nyalahin Shela di saat kayak gini. Aduhai, gak nyangka nah galau gini malam minggu, rasanya tuh kayak ngebangun istana megah, besar, ada menaranya, trus kena tsunami..."


"Hahaha..Kalau kata kamu Lel, apa? "

"Hmmm ini lok, rasanya tuh kayak kita diem-diem kayak gini tiba-tiba ada angin puting beliung."

"Hahahaha, sekalian aja ada badai matahari. Wuzzzz"

"Eh eh kok malah bahas itu sih, ini nah Shela lagi galau lagi galau!"

Otomatis, malam ini jadi malam tergalau buat Shela, karena ulah kami bertiga, yap ulahku lebih tepatnya. Shela ditawarin makan gak mau terus, biasanya maka yang gratisan itu dia semangat '45. Air asin dari matanya masih ngalir aja. Dia cerita betapa senangnya dia malam ini diajak jalan sama Lukman, padahal mereka udah putus. Dia cerita kalau dia takut gak bisa dekat sama Lukman. Dia cerita dia takut banget begitu liat reaksi Lukman yang segitu marahnya. Aku gatau harus ngapain, aku pengen nangis nyeselin perbuatanku malam ini ke Shela tapi kayaknya susah banget. Sumpah, dalam hati aku nyeselllllllllll banget. Kalau tau gini tadi aku gak usah nelpon Shela aja. Aku ngerasa jadi orang paling antagonis di dunia, ngalah-ngalahin Raya Kohandi yang melulu dapat peran antagonis kalau main sinetron. Aku udah ngebikin sahabatku yang ceria ini jadi galau. Aku pengen banget sms atau telpon Lukman, tapi Shela gak mau ngasih nomornya Lukman ke aku. Dipaksa pun dia juga gak mau. Ada sih tadi Nina sms Lukman, tapi gak dibalas. Beneran marah tuh anak. Aku berkali-kali minta maaf, Shela bilang gpp, tapi aku ngerasanya nyesekkkk banget. Salahku salahku...

Shela pun diantar pulang sama Nina. Kasian Nina, terpaksa dia jadi ojek buat dua orang malam ini, yaitu Shela dan Lely. Jadi Nina ngantar Shela dulu, baru ngantar Lely. Sambil nungguin Shela diantar, aku sama Lely ngobrol-ngobrol di rumahku. Aku dan Lely sependapat kalau Lukman itu temperamen. Iya sih dia memang wajar buat marah ke Shela dan kami, tapi kalau dia emang sayang sama Shela, pasti hal itu dia gak anggap masalah besar. 

Aku jadi ingat sama Arighi, yang jauh lebih kami berlima (aku, Nina, Shela, Wilda, Lely) permainkan, Waktu aku masih pacaran sama Arighi, aku sering banget bikin Arighi kesel. Kalau pulang sekolah kan dia jaga warnetnya yang di Juanda 8, nah terus aku chattingin dia suruh datangin aku di tempat Wilda, padahal dia lagi sibuk. Tapi akhirnya dia datang, dan aku cuekkin. Yang ada malah dia diporotin sama Shela beli pulsa atau es nona. Trus juga bubuhannya tuh suka minta traktir gitu sama Arighi menggunakan aku sebagai modusnya. Pernah juga dia jadi ojek bolak balik ngantar kami, sampe pernah juga gonceng tiga. Pas di halte smk 1, Nina kah siapa gitu minta duit, aku lupa, dia minta sama Arighi, terus dikasih. Aku dikasih juga, tapi duitnya kulempar gitu, aku marah gitu gak tau gara-gara apa. Perlakuan-perlakuan kayak gitu bisa aja bikin Arighi marah sama aku, tapi nyatanya enggak, dia keliatan nyantai nyanggupin permintaan-permintaan anehku. Karena dia sayang, gitu katanya.


Well, aku ngarepnya semoga kami bertiga gak kena karma karena udah ngebikin anak orang galau. Oh, bukan. Aku ngarepnya semoga Shela gak galau lagi karena Lukman. Aku, harus nyesel sama perbuatanku tadi, asalkan kalau Lukman itu benar-benar sayang sama Shela. Kalau dia benar-benar sayang sama Shela, dia bakal nganggap hal kayak tadi itu cuma cobaan buat balikan sama Shela, bukan pantangan buat ngedeketin Shela. 

Shela, maafin Icha yaaa :(


Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 23 Maret 2012

Hari (Harus) Nyepi


Well, hari ini hari libur, tanggal merah, sesuatu yang udah kunantikan dari jauh-jauh hari. Gak beda jauh waktu sekolah, waktu PSG pun aku begitu ngangenin tanggal merah. Look at the calendar please, hari ini hari Nyepi buat umat, emm umat apa ya, Hindu kalau gak salah, eh iya bener gak? Ahhh persetan dengan hari ini harinya siapa, iya aku tau aku tau nilai PKN  ku udah jeblok dari esde, sampe sekarang malah. Nah teingat utang remidi sama Bu Isna kan T,T

Lanjut,
Jadi aku mau posting tentang hari ini. Seperti lazimnya anak remaja (pengen) gahol, liburan kayak gini dihabiskan dengan hangout ke mall. Nah, aku tadi habis jalan sama Nanda, Kak Fitri a.k.a Mami Ndese, Kak Eddy, dan Tasya. Tapi aku beteeeeee banget, pertamanya gara-gara perutku nyeri dari kemaren sampe hari ini, tumbenan banget sakit halangan ni sampe tiga hari, biasanya maka dua hari paling lama. Terus juga poto di photobooth amazon hasilnya jelek, akunya yang jelek banget ada jerawat di pipi merah merona aaarrrrgggghh. Ditambah lagi Nanda yang gak nge-match banget sama aku, aku ajak kesini dia gak mau, giliran ditanya dia mau kemana, dia gak  tau mau kemana. Aarrggh anak itu, sering banget loh aku bekelahian kalau udah jalan sama dia, habis dia tuh gampang capek anaknya, dikit-dikit ngeluh capek, tau aja kan kalau aku ke mall gak bisa kalau gak dijelajahin semuaan. Oh bukan gampang capek, tapi gampang bosen, pengennya mau langsung pulang aja. Aku ngajak Nanda ke XXI, tapi dia gak mau. Jadi aku langsung ngambek,

“Pulang aja sana, biar saya aja sendirian aja ke XXI nya.”

“Icha leh, kena dihipnotis kamu, jalan-jalan sendirian!” bentak Mami Ndese.

“Kakak Icha nah, Nanda malas kesana tuh..”

“Yasudah kamu pulang aja, muyak kamu tuh!”

Habis itu aku langsung pergi ninggalin Nanda, Mami Ndese, Kak Eddy, dan Tasya. Nyusurin lantai satu lantai dua lantai tiga lantai empat lantai lima sendirian kayak anak ilang. Awalnya nyaman-nyaman aja sih, aku udah biasa juga apa-apa sendirian, bebas aja gitu. Tapi lama-lama gak enak juga, liat kanan kiri pada becouplean jadinya ngerasa aneh sendiri.

Aku ngarepnya Mami Ndese bakal nahan-nahan kepergianku, atau Nanda bakal nelpon-nelpon aku. Nyatanya, hapeku sepi, aku juga gak ada liat tanda-tanda mereka ngejar-ngejar aku. Akhirnya aku balik ke haluan, dan mutusin buat pulang bareng mereka. Biarin deh biarin malu deh malu jilat ludah sendiri u,u

Sampe di rumah, aku mendem aja di kamar. Nonton filmnya Adam Sandler yang judulnya Anger Management di HBO. Seru banget, seperti biasa Adam Sandler kocak banget, termasuk di filmnya yang satu ini. Filmnya tentang pengelolaan amarah, rada-rada nge-match sama aku. Pas filmnya habis, aku bete lagi. Masih sangkal aja gitu, betenya gak terkira. Dea tadi sms aja aku balasnya sekenanya, gatau ya kalau aku lagi bete begini pengennya bikin orang ikutan bete juga gitu, ujung-ujungnya kalau orang itu udah terlanjur bete trus marah aku jadinya nyesel. Mungkin pengaruh lagi halangan kali ya, eh tapi bukan pas lagi halangan aja sih, biar gak halangan pun aku juga kayak gitu. Suka ngelampiasin kekesalan ke orang lain, seolah-olah pengen orang lain ikut ngerasain apa yang aku rasain. Apa itu memang sifat alamiahnya melankolis sempurna kali ya? Ah aku jadi bete harus bersifat melankolis, enakkan jadi sanguinis kayaknya, bawaannya hepi terus. Aku ngerasa sifatku ini mirip sama sifat Mama, kalau lagi bete pasti orang lain kena imbasnya. Ya memang sifat ini buruk, pengen sih ngubah tapi gimana ya, susah aja gitu. 

Kayaknya hari ini aku harus ngisolasiin diri, mengasingkan diri dari keramaian, tenggelam dalam pikiranku sendiri dulu sampe bener-bener tenang tanpa ngelibatkan orang lain. Obatnya ngambek adalah nyepi. Yap, nyepi, cara yang tepat buat ngilangin bete menahun hari ini.

Selamat Hari Raya Nyepi.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 22 Maret 2012

Cowok Kepiting

Lagi gak ada kejadian aneh yang terjadi di kantor selama tiga hari ini. Palingan seputar Bu Susi yang gak turun dua hari di saat kami udah bawa2 laptop dari rumah buat tameng. Sekalinya hari ini Ibunya turun dan kami gak bawa laptop. Ngajak kelahi Zombie ni! Untungnya aja kami masih bisa melarikan diri. Mau posting tentang itu kayaknya gak seru, lagian aku gak mood juga, Bu Susi lagi Bu Susi lagi kan bosen.

Tadi pagi sebelum berangkat PSG, aku sempetin nonton kartun Spongebob Squarepants. Itu kartun favoritku, dan mungkin jadi satu-satunya kartun yang mau aku tonton, mengingat bahwa aku gak suka nonton kartun. Kontras banget sama Dea yang maniak kartun, apalagi kartun tentang Barbie-barbie sama fairytale-fairytale macam Cinderela Snow White dsb. Menurutku sih kartun itu ngebosenon, gak ada unsur bikin penasarannya. Lain halnya sama kartun Spongebob, Aku suka nonton kartun Spongebob karena ceritanya lucu, absurd abis. Ada kehidupan di bawah laut, terus karakternya aneh-aneh. Si Spongebob yang baik hati saking baik hatinya jadi menjengkelkan. Si Patrick yang bodoh oon. Si Squidward yang narsis sombong pemalas, merasa terganggu dengan adanya Spongebob dan Patrick. Ada Tuan Krab, pemilik Krusty Krab tempat Spongebob dan Squidward bekerja, yang pelitnya minta ampun, termasuk pelit sama anaknya sendiri, Pearl. Karakter Tuan Krab yang gak kalah absurdnya itu ngebawa aku buat ngeposting ini.

Karakter macam Tuan Krab ternyata bukan cuma ada di kartun, di dunia nyata pun ada. Dulu aku pernah pacaran sama kakak kelasnya Shela, yaaa sebut aja namanya Budi. Tapi sekarang dia udah lulus, dan jadi mahasiswa di Unmul. Awalnya biasa aja. Malam minggu aku diboyong ke rumahnya, dudukan di ruang tamu, kalau nggak di rumahku, kalau  nggak nemani dia main futsal. Ke mall? Nihil... Pernah sih, itupun barengan sama Shela dan Wilda, dan aku musti ngambek dulu baru dia mau ke mall. Ngajak makan di luar pun gak pernah. Aku terima aja dia gak pernah ngajak ke tempat yang sewajarnya orang ngedate, aku berpikiran kalau aku ini matre banget kalau aku ngarep gitu. Sampe akhirnya pas dia main futsal, timnya menang. Dia ngajakin makan bubur ayam di dekat GOR Segiri. Di sela-sela kami berdua makan, dia bilang,

"Bunda, bayarin ya? kan tadi ayah udah menang, ngegolkan."

"Bayarin makan?"  tanyaku cengo

"Iya, Bunda.." jawabnya nyantai, 

(Dih jijik ngetiknya, kenapa juga dulu aku pake nama panggilan alay ayah bunda segala, kayak udah ngerti cara bikin anak aja!!)

Aku senyum kecut aja dengar dia ngomong gitu. Ada kah tiga kali dia ngomong minta bayarin-minta bayarin. Aku gak habis makannya, aku kurang suka sama makanan bekuah gitu, trus dia bilang kalau gak habis berarti bayarin. Akhirnya dia juga sih yang ngebayarin, aku sih diam kaget gitu, takjub ada cowok kayak gitu di muka bumi ini. 

Terus juga, waktu aku ultah yang ke-16, aku marahan sama dia sepanjangan jalan dia ngejemput aku pulang sekolah, gatau gara-gara apa aku lupa. Pas udah nyampe rumahku, dia ngasih kado gitu, isinya kotak musik (yap, kotak musik, bukan kotak perhiasan. nah ham keluar lagi kan matrenya). Aku jadi ngerasa bersalah karena udah marah-marah sama dia. Aku langsung sms dia, ngucap makasih sekalian minta maaf, trus dia balas "maafnya pake barang ya bunda, barang yang ayah suka, yg bisa ayah pake sehari-hari." Apa maksud?  Mentang-mentang udah ngasih kado, trus mau minta balasan kado juga gitu? Gak ikhlas berarti ya kan.

Waktu nonton final liga Smaga di GOR Sempaja, dia ngebeliin aku tiketnya, tapi dia selalu menggembar-menggemborkan tiket yang menurutnya udah nguras kantong itu. Kupingku panas denger keluhannya  tentang kursinya jelek lah, panas lah, gak sesuai sama harganya lah. Alala sepuluh ribu dapat tiga aja tuh! Aku udah mau ngegantiin, tapi dia bilang gak usah. Tapi tetap aja dia ngeluh sepanjangan kami nonton final liga smaga. Medit banget jadi cowok.

Akhirnya kami putus. Selain karena gak tahan dengan sifat meditnya, aku juga rada males sama dia yang ngegibol itu, gila bola. Hidup untuk bola. Apa-apa ngebahas bola, futsal, real madrid, timnas. Terus juga, dia mesum. Untuk yang ini aku cuma bisa ngela napas aja, nyesek kalau cerita. Alhamdulillah sih saya masih utuh sampe sekarang, kalau nggak mungkin saya gak bakal mau putus, nikahi aku nikahi cepat, iiiih jauhkan bala...

Pengalaman tentang cowok pelit juga datang dari Kak Dayah. Dulu dia pernah pacaran sama Kak Rais, waktu dia masih kerja di Santomic Sangatta dan hidup ngekos, jauh dari keluarga. Dari cerita-cerita tentang kemapanan Kak Rais, aku kira Kak Rais itu orangnya baik dan royal. Ternyata, dia pelit, medit. Makan cuma di pinggir-pinggir jalan, gak kenal mall. Gak punya motor, mentang-mentang kantornya dekat dari rumahnya, dan rumahnya bedepanan dengan kos-kosan Kak Dayah. Kalau mau jalan jauh musti minjem motor sepupunya dulu. Dia gak punya duit? Oh, duitnya banyak, gajinya sebagai kontraktor di salah satu perusahaan batubara di Sangatta sana mencapai 6 juta/bulan. Katanya males aja beli motor, duitnya mau ditabung buat Mamanya di Sulawesi Selatan sana. Kak Rais pernah minta dibayarin makan sama Kak Dayah, ih sama banget sama pengalamanku. Bedanya, Kak Dayah mau aja ngebayari, bahkan gak sekali dua kali Kak Rais kayak gitu. Kalau jalan ke mall, Kak Dayah dibiarin ngelongo, sedangkan dia asik aja pilih pilih sana sini beli celana lepis mahal sampe dua ratus ribu lima ratus ribu. Disuruhnya Kak Dayah ngebawain barang belanjaannya, trus pas Kak Dayah minta dibelikan, malah disuruh beli kaos-kaos obral harga dua puluh ribuan. Pas Kak Dayah pengen sepatu trus minta sama Kak Rais, mereka sampe bekelahian, Kak Dayah sampe ngerengek-rengek dulu baru dibelikan. Miris banget. 

Kemeditan dan  kepelitan Kak Rais juga berimbas ke kami, aku dan Nanda. Ada waktu itu aku sama Nanda jalan ke Lembus sama dia, kalau gak salah aku masih kelas dua esempe, Nanda masih kelas satu esempe. Masih kricikan gitu deh, mata keranjang gitu ngeliat barang-barang bagus. Tapi waktu itu kami laper, jadi ya memata keranjangi makanan, pengen roti BreadLife harganya dua puluh ribu. Kak Rais pun ngasih uang lima puluh ribu selembar. Serasa ikut acara Uang Kaget, kami pun kalang kabut mau ngabiskan dengan cara apa uang lima puluh ribu itu. Akhirnya kami beli roti banyak, terus ke toko akseseoris juga. Uangnya habis deh. Eh sekalinya Kak Rais nanya ke Kak Dayah,  masih ada kah kembaliannya uang lima puluh ribu yang dia kasih tadi. Ya ampun, cengo kami pas dikasih tau Kak Dayah dia nanya gitu. Kalau tau gitu kami gak usah terima aja uang gak ikhlas itu, uang haram. Untung aja sekarang Kak Dayah udah putus sama Kak Rais, dan Kak Dayah sekarang nikah sama Kak Kris, orang yang baik dan gak pelit medit  kayak Kak Rais gitu. Putusannya juga aneh, dia yang mutusin Kak Dayah dengan alasan udah dijodohin sama orang Sulawesi sana, eh udah putus malah ngejar-ngejar Kak Dayah sampe sekarang. Masih suka telpon-telpon Mama nanya-nanya kabar Kak Dayah, pake ngerasa lebih baik daripada Kak Kris lagi. Orang gila.


Miris yah? Rasanya nyesek aja gitu punya pacar pelit medit perhitungan, ngalah-ngalahin kalkulator. Kayak ngerasa pacar kita itu gak sayang sama kita aja, kadang dia gak mau ngebayarin bukan karena gak ada uang, tapi gara-gara uangnya dipake buat main pb di warnet. Itu baru pacar, masih bisa maklum lah, tapi kalau udah jadi suami?

Aku posting ini bukannya aku matre sih, ya you know it lah, kodratnya cewek itu yang diberi, cowok itu yang memberi. Cowok yang ngebayarin makan pas lagi ngedate itu hal yang biasa. Cowok yang ngebeliin tiket nonton film di bioskop juga hal yang biasa. Ngisikan pulsa si cewek juga hal yang biasa, udah umum malah. Bener gak cewek-cewek? *carisuaratakutdikiramatresendirian

Ya tapi bukan berarti sebagai cewe kita harus morotin uang pacar kita, kita juga harus ngerti kondisi pacar kita itu gimana. Kalau kita masih mampu beli sendiri, ngapain harus minta-minta sama pacar? Tapi gpp kan sesekali kita ngarepin hak kita sebagai cewek, sebagai pacar. Ngarepin dibahagiakan bukan dengan kata-kata romantis aja atau  dengan perlakuan romantis aja.  Mungkin cowok-cowok yang ngebaca postinganku ini bisa gak setuju, bisa juga setuju huhuhu

Ah udahan deh postingannya. Moga aku gak ketemu cowok kepiting lagi, dan moga dikuatkan aja deh yang masih bertahan sama cowok kepiting, siapapun. Happy wednesday :)
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 17 Maret 2012

Teruskanlah, Kata Agnes

Sabtu malam ini rada nyentrik dibandingin sama sabtu malam sabtu malam sebelumnya. Diadainnya shalat hajat berjamaah di teras rumahku dan rumah Kak Iin sekaligus syukuran gitu dalam rangka Mamanya Kak Iin mau umroh untuk kedua kalinya. Otomatis rumahku ikutan rame. Tadi shalat maghrib sama shalat hajat berjamaaah, sempat ada kesalahan yang aku lakuin, aku cekikikan gitu pas shalat maghribnya, habisnya pang suara imamnya gak kedengeran, trus aku tuh teikut imam yang di mushala,kebetulan rumahku dekat mushala. Shalat berjamaah di teras sama yang di mushala memang sama-sama shalat maghrib, tapi beda gitu duluan kami yang di teras. Jadi pas di mushala imamnya bilang allahu akbar, aku langsung rukuk, padahal waktu itu masih baca al-fatihah dan belum ada perintah rukuk dari imam yang di teras rumah. Hahaha malu, Nanda, Yoanda, Anggi, sederetan pada cekikikan ngeliat aku salah rukun itu. Untungnya aku bisa mengatasi situasi, cuma ya paling gak dapat pahala shalatnya, gak sah gitu -____-

Aku memang lemah dalam hal agama.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Jumat, 16 Maret 2012

Buronan Zombie

Dari hari Senin sampai hari ini, Marry The Night belum ada turun juga. Padahal kemaren pas pulang kantor aku  ada ketemu dia di jalan, lengkap dengan helm kyt ungu dan kemeja birunya yang aku hapal luar kepala. Aku sempat pura-pura gak liat, tapi kayaknya dia nyadar aja deh kalau aku adalah makhluk tuhan yang tercipta yang paling seksi, eh nggak ding maksudnya nyadar kalau aku adalah anak yang lagi PSG di Sequis. Dia kayak mau pulang atau mau kemana gitu nah. Kenapa dia gak turun kerja, padahal dia seger burger gitu? Oh, mungkin aja dia habis dari tempat Bu Inge. Atau.. dia bolos kerja karena udah mulai gak tahan sama Bu Susi?

Apapun alasannya, yang jelas aku dan Kartini ngerasa terancam kalau dia gak turun. Kami berpotensi besar buat dipekerjakan Bu Susi. Kayak kemaren tuh, waktu hari Selasa, datang-datang dia langsung ngerekrut aku buat ngeprint-kan dokumennya. Oh, cuma ngeprint, pikirku enteng. Pas udah di ruangannya Bu Susi, ternyata aku disuruh buat nginput-nginput lagi, itupun yang diinput lagi-lagi rekapan polis Agus Wijaya Ang, yang udah pernah aku dan Kartini input. Udah di-print juga, udah lama banget itu tugas, waktu Mbak Dwi masih jadi sekretarisnya Bu Susi. Buat apa lagi diinput? Ih plinplan banget Ibunya, ada yang musti dikurangi, ditambahi, dibaikin inputannya. Kalau tau gitu kenapa coba waktu itu nyuruh ngeprint kalau ngerasa belum yakin kalau benar semuanya. Mana pas aku udah siap mau ngeprint, udah di-eject flashdisk-nya, eh Bu Susi mau nambahin inputannya lagi, ada yang kurang katanya. Katanya mau di-print itu cuma buat ngecek mana aja yang salah.Dan itu artinya, nanti bakal di-print dan di-print lagi, gitu-gitu aja terus sampe kiamat. Nyapek-nyapekin aja, ngabisin kertas tinta pula. 

Terus juga, tadi pagi, aku sama Kartini lagi pewe-pewenya duduk dengerin lagu, tiba-tiba Bu Susi datang. Aku yang duduk membelakangi Bu Susi ngerasa biasa aja dengan kedatangan Bu Susi, kenapa kah rasanya malas banget buat berakting sok sibuk kayak yang biasanya aku sama Kartini lakuin kalau Bu Susi datang ke kantor. Aku duduk aja sok-sok asik main hape. Sedangkan Kartini, mukanya udah horror daritadi.

"Tolong fotokopikan ini, siapa, Kartini kah, Icha kah."

Kartini langsung bangkit motokopikan. Aku masih sok-sok main hape, semua tombol kukucikin.

"Bisa ke atas kah? Cece minta tolong print-kan.

Hening.

"Print-kan ya, siapa, kamu apa dia?"

"DIA! Misi Bu, saya mau pipis." jawab Kartini mantap, habis itu langsung ngacir ke toilet.

Tinggallah aku berdua dengan Bu Susi.

Krik.

Kurappppppppp!!! Dalam hati aku dag-dig-der, tuh anak sempurna banget alibinya mau nyoba kabur dari Bu Susi. Aku tetap berusaha biasa aja, seolah gak dengar Kartini tadi ngomong apa, gak noleh kemana-mana kecuali layar hape, dan tetap membelakangi Bu Susi. 

"Icha... Icha, nanti ke atas ya, print-kan punya Cece, ya?"

"I-iya."

Mati belanda. Suruh nge-print-kan itu cuma alibi Ibunya aja, aku takutnya Ibunya nanti nyuruh macam-macam lagi yang bikin pusing kepala. Gak lagi deh ngitung-ngitung FYAP, equity, apalah segala macem yang berhubungan dengan hitungan uang dan uang. Pernah loh ibunya nyuruh aku hitungin premi gitu dari tiap nasabahnya, gilak aja males banget harus ketemu ilmu matematika.

Bu Susi pun pergi, kayaknya ke dapur. Aku langsung ngadu sama Mbak Wanti, dan Mbak Wanti ketawa aja, plus nyaranin aku supaya naik ke lantai 3 sembunyi disana. Kami langsung naik cepat-cepat lepas landas ke lantai 3, diiringi dengan acungan jempol Mbak Wanti.

Nyampe di lantai 3, ada Pak Abdul Mu'in yang lagi kucak-kucik laptop. Kami berdua ngambil tempat duduk di tempat biasa, di bilik paling ujung dekat jendela. Dengerin lagu nyanyi lagu bisik-bisik.

Sejam kemudian....

"Cha, Bu Susi Cha, BU SUSI!" 


"Hah? Apa kenapa?" aku ngelepas headset yang daritadi nengger di telinga.

Sayup-sayup kedengeran suara Bu Susi manggilin namaku. Langkah kakinya makin dekat. Kami mengkeret di meja, ketakutan. Sebisa mungkin kami nundukkin kepala biar gak keliatan. Suaranya manggil-manggil makin nyaring, distambah dengan suara pintu yang dibuka paksa, kayaknya itu pintu ruang training deh. Ibunya ngira kami ada di ruang training lok.

"Pak, liat Icha kah?"


Mampus, Bu Susi pake nanya-nanya ke Pak Mu'in lagi. Aku dan Kartini makin nundukin kepala, berlindung dari bilik.

"Icha... icha siapa?" tanya Pak Mu'in cengo. Aku segera ngasih isyarat jangan kasih tau Bu Susi, dengan ngacungin telunjuk ke bibir ke Pak Mu'in. Belum sempat Pak Mu'in mencerna arti isyarat dari aku, Bu Susi udah keburu ngejawab.

"Icha anak PKL, Pak."

"Oh.... itu dia, Bu."

Kuda lumping!!!!!!!!! Jejak kami akhirnya ketahuan juga. Bu Susi ngelongokkan kepalanya ke bilik kami.
Faking smile Cha faking smile...

"Oh, kalian disini toh, Cece tungguin daritadi. Cece panggil-panggil."


"Ma-maaf tadi lagi dengerin lagu makanya gak denger."


"Oh.. eh kalian ada kerjaan apa?"

"I-ini Bu, la-lagi ngi-ngisi jurnal..."



"Lama kah?"

"Ngg... gak tau juga, tergantung.. So-soalnya ma-mau ngerekap kegiatan bulan ini. Kan u-udah mau akhir... akhir bulan."


"Ngerjakan kayak gitu biasanya seharian gak cukup itu Bu." sambung Pak Mu'in.

Aku kaget, Kartini kaget. Pak Mu'in ngebantu acara bohong ini. Mhuahahahahahaa berarti nambah satu lagi pendukung kami. Mungkin Pak Mu'in udah tau kecerewetennya Bu Susi.

"Oh. Kalau gitu coba tadi bilang Cece, jadi gak Cece tungguin. Itu kira-kira kapan selesai?"


"Nah, gak tau Bu. Ini nanti juga mau ke tempat Bu Yani mau minta tanda tangan."


"Oh... iya sudah, Cece turun ya."


"Iya, hehehehehe."


Dalam hati: "Iya Bu turun aja sana, jangan cari saya lagi Bu!!!!!!!!!"


Bu Susi gak langsung turun, dia ngobrol bentar gitu sama Pak Mu'in. Aku dan Kartini berakting sok sibuk, sok-sok nulis gitu.

Gak lama setelah Bu Susi pergi, Pak Mu'in ketawa-ketawa ke arah kami,baru nanya ke kami.

"Kenapa sama Bu Susi?"


"Anu Pak, Ibunya tuh cerewet, jadi kabur aja kami kesini hehehe"

"Oh hahahahaha.. Lebih cerewet mana, Bu Susi atau Bu Yuli?"

"Ngg.. siapa ya, Bu Susi sih, hehe"


"Bu Yuli? Gak cerewet?"

"Gak kayaknya Pak, ehehehe"


Setelah obrolan gak penting kami berakhir, Pak Mu'in kembali melanjutkan aktivitas kucak kucik laptopnya.

Kayaknya  cuma aku sama Kartini deh anak PSG yang mucil. Tiap hari kerjaannya melarikan diri dari tuagas-tugas yang (mau) dikasih sama Bu Susi. Awalnya kami gak malas kayak sekarang, kami hooh-hooh aja waktu disiruh ini itu. Tapi gara-gara orang kantor pada ngelarang aku dan Kartini sama Bu Susi, jadinya ya malas. Banyak yang gak suka sama Bu Susi karena kecerewetanya. Pembimbing kami, Mbak Yani, juga gak suka dan ngelarang keras kami mau disuruh-suruh sama Bu Susi. Bubuhan sekretaris pada pusing kalau sudah dengar suara Bu Susi nginstruksiin kami ini itu. Perfect loh, di lantai 2 kmai ngehindarin Bu Susi, di lantai 3 kami ngehindarin Bu Yuli, dan di lantai 1 alias dasar kami ngehindarin Bu Sinta. Aku jadi makin kesel sama Bu Sinta sekarang. Mbak Wanti bener, Bu Sinta tuh suka nyuruh-nyuruh yang aneh. Masa tadi dia datang ke ruang arsip bawa-bawa kertas, nah terus ada Mbak Cani lagi motokopi lok disitu, dia nanya ke Mbak Cani sudah kah Can, nah dia mau motokopi lok itu artinya dia nanya gitu. Sekalinya habis Mbak Cani make, Bu Sinta nyuruh aku dengan entengnya, Icha fotokopikan dua, baru pergi. Iih aneh banget, kenapa coba gak fotokopi sendiri, padahal bentar aja. Maunya ae capek-capek datangi aku ke ruang arsip cuma buat nyuruh.
Gak ada tempat aman buat kami selain ruang arsip lantai 3. Itu pun harus waspada mata dan telinga kalau-kalau ada yang ke ruang arsip ngeliat kami lagi selonjoran di lantai. Mbak Wanti sama Bu Yani ngebolehin aja sih kami nongkrong disitu, tapi ya gak enak gitu sama orang kantor lain.

Kata Mbak Wanti, Bu Susi tuh kalau punya sekretaris gak pernah awet. Udah beberapa kali gonta ganti. Wah, palygirl juga ya Bu Susi tuh. Bandingkan dengan agent-agent lain yang sekretarisnya tahan-tahan aja. Mbak Sinta, Mbak Cani, sama Mbak Tiwi udah lama kerjanya, beetah-betah aja mereka. Kecerewetann Bu Susi udah mendunia banget. Pantas aja Mbak Dwi berhenti jadi sekretarisnya. Hamil cuma jadi alibinya, buktinya aja sekarang Mbak Dwi masih kerja tuh, di Olympic kah kalau gak salah. Untungnya orang sekantoran ngedukung penuh keputusan Mbak Dwi buat ngelepasin diri dari jeratan Bu Susi. Gak ada lagi deh dengar Bu Susi koar-koar manggilin Mbak Dwi, "sekretarisku.. ooh sekretarisku, dimana sekretarisku nih?" Gak ada lagi ngeliat muka Mbak Dwi ditekuk kalau udah disuruh bolak balik motokopi dan buka bantex sana sini.

Segitu buruknya kah Bu Susi? Oke, aku jelasin seperti apakah sosok Bu Susi itu. Orangnya udah berumur, sekitar 50 tahunan kalau gak salah. Putih, tinggi, mata sipit, rambut ala Rosalinda Aiamour (bener gak ni tulisannya?) dipotong pendek sebahu. Dia punya kakak, yang merupakan agent leadernya, bernama Inge Inggriyanie. Kalau dari fisik, Bu Inge menang segala-gala. Dari sifat juga gitu. Bu Inge jauh lebih terawat, rambutnya hitam berkilau lurus potogan bob, pakainnya bikin aku iri bejek-bejek saking bagus dan modisnya. Aku pertamanya gak nyangka kalau yang kakak itu adalah Bu Inge, bukannya Bu Susi . Kata Mbak Wanti, itu mungkin karena pengaruh Bu Susu mennjanda, makanya keliatan lebih tua. Atau karena sering marah-marah dan cerewet gitu kali ya. Nah, itu deh yang lebih tepat! Bu Inge memang cerewet juga sih, tapi perhatian. Trus gak pelit lagi. Aku pernah dikasih uang lima puluh rebo sama Bu Inge karena aku udah mau ikut ujian AAJI buat nggantiin posisi Ce Fangi yang waktu itu lagi gak turun. Panjang banget itu ceritanya.
Intinya, sifat mereka beda-beda tipis, sama-sama cerewet sih tapi baik kok. Gak ada tuh yang kayak di sinetron-sinetron, bos jahat galak sama sekretaris. Ini cerewet, mintanya aneh-aneh, grrrrrrrrrrrrrrrrrr

Aku jadi ingat sama percakapan ku tadi siang pas sama Kartini.

"Cha, kalau misalnya kita disuruh mempersembahkan lagu buat salah satu orang disini pas kita pamitan selesai PSG nanti, aku mau lagu Zombie cha, buat Bu Susi."


"Hah, gilak aja. Serius kamu?"



"Iya. Dipanggil zombie kayaknya lebih cocok, bosen aku manggilnya Nenek mulu."


Mentang-mentang Kartini lagi keranjingan lagunya The Cranberries yang judulnya Zombie, langsung ai punya nama baru buat Bu Susi. Kami bedua sama Mbak Wanti seringnya nyebut Bu Susi itu Nenek, Nenek Lampir lebih lengkapnya. Kalau dipikir-pikir cocok aja sih dipanggil Zombie, apalagi pas sebelum kami ditemukan lagi sembunyi di bilik sama Bu Susi, kami sempat nyanyi-nyanyi lagu yang bernuansa rada ngerock itu. Jadi kayak lagu pemanggil arwah penasaran. Arwah penasarannya ya Bu Susi itu. Whuahahahaha gak jahat kok gak jahat.

"Iya cocok, putih-putih gimana gitu,. Datang-datang tangannya pada ngadap ke depan kayak  mau nyekek kita, jalannya ngangkang kaku, mukanya putih pucat. Terus kita gemeteran sembunnyi di belakang kursi. Aku gak bisa begerak sedikit pun, kamu berusaha ngeraih gagang telepon di samping."

"Sekalinya tetelpon Mbak Yani, Mbak di atas ada zombie."

"Terus lok yang datang Mbak Wanti, pake baju ala Mulan Jameela di vidklip Abracadabra itu nah."

"Hahahhaa Mbak Wanti pake baju kayak gitu? Hahaha, dia pake bawa-bawa galon buat masukin Bu Susi, dunia langsung tenteram."



"Kasiannya ae Zombie hahahaha"


Yap, deal. Jadi mulai sekarang kami punya nama baru buat Bu Susi. Dan kami, hmmmm kayaknya gak ada yang baru dari kami. Selama Marry The Night gak turun, kami tetap jadi buronan Zombie.

Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Kamis, 15 Maret 2012

Kayak Nonton Film Titanic Berulang-Ulang

Indra mulai kumat lagi jiwa temperamennya. Walaupun cuma dalam sms dan aku gak liat secara langsung, tapi aku bisa ngerasain kalau (menurut dia) ada yang salah sama aku. Ya memang sih, aku  salah karena gak ada smsin dia. Aku memang sengaja nunggu dia sms duluan. mengingat dia lagi dalam masa-masanya perang Try Out menjelang UAN. Ingat, walaupun kami seumuran, tapi dia udah kelas tiga dan aku masih kelas dua hiks.  En jangan bilang aku itu karena aku gak naik kelas please, cuma telat masuk esde you know.
Lagian aku kenapa kah rasanya malas banget smsan besayang-sayangan gitu, ngetiknya aja rada sungkan. Mendingan telpon aja atau ketemu sekalian gitu nah. Aku gak mau aja gitu pacaran alay yang saban hari musti kasih kabar ke pacar. Aku  udah terlanjur menikmati hidupku sebagai lajang yang semau gue. 

Nah, dia tu pas tadi malam barusan aja, sms aku ngucapin selamat malam selamat tidur maaf sudah ganggu. Ngeliat kata  'maaf sudah ganggu' itu aku udah paham betul kalau Indra udah ngetik atau ngomong kayak gitu, pasti kumat deh dia berpikiran negatifnya. Udah sering dia kayak gitu waktu kami pacaran pas kelas dua, pas aku jawab 'gak ganggu sama sekali gak ganggu', nah dia nyekak aku gitu nah. Seolah-olah dia nyalahin dirinya sendiri, dan ujung-ujungnya nyalahin aku. Bilangnya aku smsan sama cowok lain lah, lupa sama dia lah.

Belajar dari masa lalu, aku pun ngebalas sms Indra dengan ucapan selamat tidur juga. Aku nanya-nanya dia udah makan apa belum, dan dia cuma jawab 'udah'. Satu lagi ciri-ciri kalau dia lagi kumat, balasin sms orang pendek-pendek. Kesal, aku langsung pamit mau tidur. Lagi-lagi dia balas 'iya maaf sudah ganggu'. Aku pun balas 'gak yang gak ganggu.' Gak ada balasan habis itu.

Paginya, dia sms ngucap selamat pagi gitu, seolah-olah kalau tadi malam gak terjadi apa-apa. Yaudah ku balas sewajarnya aku ngebalas sms seorang pacar. Sorenya aku smsin dia, tapi yang balas malah adeknya, bilangnya mas indranya masih tidur kak. Aku ngarepnya dia sms aku pas malam. Tapi nyatanya enggak, aku sms dia lagi pas malam. Dibalasnya, dia bilang dia lagi di acara teman di citra griya. Trus gak lama Dina nelpon, becurhatan deh kami sampe jam sebelas di telepon. Akhirnya aku bisa ngomong ke Dina, curhatin banyak banget cerita yang terjadi akhir-akhir ini, termasuk balikanku sama Indra. Habis telponan, aku kaget karena udah ada lima sms masuk ke hapeku, dari Indra. 

Pending atw syg yg sibuk
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412
Pasti dah pending
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Knp ga dbls? Ga mau smsan ma aku kh
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Yudh deh mav dh gngu
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Yudh klo emng ga mau berhubungan ma aku lagi yudh. Urusin aja cowmu sna
Sender:
Indra Smansa
+6282149127412

Nah mulai lagi kan, kesel aku langsung ngebacanya. Nangis lagi kan, cengeng! Apa sih maksudnya Indra ngomong kayak gitu. Keadaan kayak gini memang udah sering kejadian dari aku esempe, aku udah maklum aja gitu kalau dia udah main nyalahin aku, tapi kenapa aku masih suka tereflek nangis gitu sampe sekarang..


Aku udah mau balas sms Indra, tapi aku bingung aku mau bilang apa, kalau aku bilang maaf tadi lagi telponan sama teman, pasti dia mikirnya teman macam-macam. Percuma aku bilang kalau teman telponan itu adalah cewe, yaitu Dina disaat temperamennya dia kayak gini. Pasti dia nyangka aku bohong aja. Aku pun minta saran ke Dina gimana baiknya. Dina bilang aku gak usah sms dia aja, ntar makin menjadi-jadi. Terlambat, aku udah terlanjur sms dia, kembali meminta-minta maaf ke dia, karena sebelum Dina balas smsku, Indra nelpon aku. Dia nanyain kenapa gak balas, lengkap dengan nada tinggi. Reflek, aku jawab maaf tadi ketiduran. Dia pun langsung kayak mau nutup teleponnya, aku udah tahan-tahan jangan ditutup tapi akhirnya ditutupnya juga. Ya ampun, aku juga gatau kenapa tiba-tiba aku terlintas alasan itu. Aku bohong.. dengan terpaksa. Dan mungkin itu ngebuat Indra makin marah sama aku, sampai pagi ini.

Dia kenapa sih? Apa semua cowok kayak gitu kalau lagi ngambek? Kalaupun ditanya salahku apa, pasti dia bakal bilang kalau aku sebenarnya tau salahku apa. Aku benci kalau  harus dalam posisi memohon, maksa-maksa mau tau salahku apa. Aku gak mau ngulang waktu  aku kelas dua dan kelas satu SMK waktu pacaran sama dia. Sumpah, aku gak  tau mukaku taroh dimana waktu itu. Aku sampe nangis di depan dia karena berbagai masalah, tiap malam aku nungguin sms minta maafku dibalas sama dia, aku terima aja sms dan kata-kata kasar dari dia. Bener, aku udah pengalaman. Sampe sekarang aku bingung aja, aku ngerasa dia yang salah, dan dia ngerasa aku yang salah. Gimana ya, kalau dijelasin riwayat pacarannya dari esempe bakalan panjang. Intinya dia itu cowok posesif, perajuan, tapi kalau udah baik, baikkkkk banget. Sifat penyayangnya dan ngelawaknya itu nah yang bikin aku melting. Hah, aku udah cukup kenal dia, udah paham gitu. Dalam keadaan temperamennya Indra yang naik turun begini, aku jadi kangen masa lajang. Pasti dah kalau pacaran kayak gini alurnya! Aku benci punya perasaan kangen. Aku benci harus ngerasain rasa bersalah kayak gini. Aku benci perasaan takut kehilangan. Aku benci nitikin air mata lagi karena alasan yang sama. Ternyata sama aja, dari dulu sampe sekarang yang ngebuat aku kesel sama dia ya karena sifatnya yang ini. Gak beda sekarang sama yang dulu.

Ngalamin fenomena kayak gini, aku jadi ingat film Titanic. Balikan sama mantan itu kayak nonton film Titanic berulang-ulang. Udah tau endingnya tapi masih aja pengen ditonton. Baik buruknya Indra aku udah hapal luar kepala, sama kayak alur film Titanic yang udah mendunia itu. Kembali ngerasain cemas kangen takut kehilangan rasa bersalah itu lagi, yang sebenarnya membosankan. Selalu ada janji sebelum memulai balikan itu, janji bahwa akan ada sesuatu yang beda, yang buruk menjadi baik. Tapi, lagi-lagi aku harus nerima cemburu yang sama, posesif yang sama, curiga yang sama, dengan alasan karena dia sayang sama aku.

Please, aku mau nonton film Titanic versi baru.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 14 Maret 2012

Paling Benci Dibikin Penasaran

Pas aku lagi onlen facebook (yap, facebook. alay sekali), Zaini ada nge-chat aku. Biasa pertamanya miscall-miscall gitu. Gak aku heranin, karena aku lagi sibuk ngerombak blogku ini. Di beranda aku ada liat status terbarunya


Saya minta maaf secara tertulis & saya janji tak mengganggu ANDA lagi...


Aku reflek aja gitu ngerasa kalau itu status buat aku. Kepedean memang, orang penting apa coba aku sampe dia pasang status kayak gitu. Gak lama aku balas chattingannya, terus dia minta maaf gitu. Dia jelasin katanya dia gak bermaksud bohonng atau apa, dan dia memang lagi di SCP waktu itu ngejemput Maria. Aneh, aku bingung aja, kenapa bisa ngepas banget pas aku baca sms yang dia bilang dia masih di SCP itu, tiba-tiba aku langsung teliat dia baru datang. Salah telkomselkah itu? Terus dia bilang lagi dia waktu itu gak liat aku makanya gak negur, bukannya karena ada Maria makanya dia gak mau negur. Aku sih balas iya gapapa zai buat apa juga aku marah. Bukan basa-basi kok, beneran aku gak marah, cuma kesel sesaat gitu aja. Apapun alasannya ke aku, aku tetap udah terlanjur nganggap dia bukan teman curhatku lagi kayak dulu.

Ngomong-ngomong teman curhat, aku jadi ingat Nina. Aneh nah, tadi siang dia sms aku.


Ciee, yg balikan sama indra
Sender:
Nina Baru
+6285652******



Kaget, tau dari mana coba Nina nih? Langsung ku balas sms Nina

Hah? Kok tau Nin? Iish maaf nah Nin, aku blm siap kasih tau L


Ya iyalah tau, hebat kan?
Sender:
Nina Baru
+6285652******

Tau dari mana nin -__-


Ada deh, haha
Sender:
Nina Baru
+6285652******


Ditunggu-tunggu hapeku gak getar-getar juga. Aku yakin banget kalau Shela yang ngasih tau Nina. Adudu aku takut Nina marah, dia gak setuju gitu aku sama Indra. Pasti dia juga ngetawain aku, ngetawain aku dan janji mantapku itu. Huaaaaaa icha yang gak tahan ngelajang, gitu mungkin katanya.

Nin, gpp kah kalau aku balikan sama Indra?


Secret itu secret
Sender:
Nina Baru
+6285652******


Ah pasti ini sele marselene yang kasih tau


Ya gapapalah, kan yg balikan kamu bukan aku
Mana ada, smsan sm sella aja gada. Jd sella tau jg kah?
Sender:
Nina Baru
+6285652******

Bagus Nin, bagus. Aktingmu bagus banget, keren. Kalau bukan Shela, siapa lagi? Oh iya, masih ada Wilda.

Hah? Jadi kamu tau dari mana? Mamak wilda kah? Nin tell me please huaaaa
Iya dia tau, aku keceplosan


Hah? Wilda tau jg kah?
Sender:
Nina Baru
+6285652******

Nina bikin aku tambah bingung, Tau darimana dia coba? 

Iya dia taunya pas malam minggu kemaren. Kamu tau dari mana nah nin? Aku penasaran



Gak ada balasan sms lagi dari Nina. Hhhh anak itu, seneng bener bikin aku penasaran. Padahal aku benci banget, aku benci kalau harus disuruh nebak-nebak. Tapi aku lega sih, Nina nanggapin kabar balikan kami ini dengan biasa aja, aku ikhlas deh aku ikhlas dia ngetawain aku =,=

Sekian deh postingannya, mau cari tau dulu Nina tau ini dari mana.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com