Senin, 01 April 2013

Kedutan Mata April Mop

Deg-deg an sebelum nampil di depan umum itu wajar. Gimana dengan mata kedutan? Mata sebelah kiri bawah, yang kata buku primbon Mama itu pertanda bakal mau nangis.

Aku bukan termasuk orang yang percaya sama gituan sih, tapi kalau untuk soal itu mau  gak mau aku percaya, setiap kedutan di mata sebelah kiri bawah datang, aku ketakutan, trus mikir-mikir hal apa aja yang bakal bikin aku nangis, trus berusaha mikir positif. Tapi adaaaa aja kejadian, bikin aku takut kalau kedutan di mata kiri bawah u,u

Pagi tadi mataku kedutan. Aku langsung tediam, dan seperti biasa mikir-mikir hal yang berpotensi bakal bikin nangis. Pikiranku langsung tertuju ke praktek seni budaya. Sumpah aku takut banget terjadi apa-apa sama prakteknya. Sampe aku nulis di post it semacam kata motivasi gitu buat ngurangin rasa ketakutanku itu.
Praktek Seni Budaya dimulai sekitar jam setengah sepuluh. Anak-anak yang ikut praktek gambar udah disuruh ke kelas sebelah. Sisa anak-anak yang praktek seni musik, seni tari, dan seni teater. Termasuk kelompokku, yang masih sibuk aja berbenah diri gelabakan di kelas nyiapin perlengkapan buat nampil praktek. Trus juga pada ganti baju. Reny yang udah selesai ganti baju didaulat buat ngambil nomor urut tampil. Sepuluh menit kemudian Reny balik ke kelas,

“Eh eh nama kelompok kita apa?” tanyanya dengan nada cemas

Krik krik.

Sekarang kami yang cemas nyari nama kelompok.

“Eh cepetin, udah disuruh tuh, cepetin keputusannya!!”

“Ya-yaudah Ren, senda gurau! SENDA GURAU!”

Teriakku lebih keras.

Reny manggut-manggut  trus balik lagi ke kelas XI AP tempat ujian praktek diadain.
Huuffhhh kenapa tadi gak nyebut SENDAWA sekalian? What the f—

Reny kembali ke kelas dengan ekspresi abu-abu, gak cemas kayak tadi tapi juga gak terlihat tenang.
“Kita nomor 4.”

Entah mau shuffle kesenangan di lantai kelas atau garuk-garuk tembok pas dengar Reny ngomong gitu.
Habis itu kami langsung ke kelas XI AP. Disitu sudah ada bubuhan Nina yang lagi praktek seni musik. Nina sama Euis main gitar sedangkan empat temannya yaitu Ivonny, Oryza, April, dan Lita nyanyi. Mereka keren seperti biasanya, dan bikin kami jadi takut. Demam panggung mulai menjalari Reny, Chintya, Anu, Denada, dan aku. Jannah tenang. Dea optimis setengah mati.

Kelar bubuhan Nina nampil, ada bubuhan AK gatau AK berapa, mereka nari. Habis itu nama kelompok kami dipanggil. Jederrrr!!!! Serangan-mau-pipis-padahal-gak-pengen-pipis pun muncul. Tarik nafas, tahan, keluarkan, tarik nafas, tahannnnnn sampe besok pagi.

The show must go on. Aku dan bubuhannya merapat berdoa moga nilai praktek kami memuaskan yaaa minimal gak kejepit pintu dan yang paling penting moga memuaskan hati kami sendiri.

Dibuka dengan aku yang baca puisi. Ada satu bait yang lupa kubaca. ‘Hutang selalu dibayar dengan hutang baru pula’. Ah tapi persetan, aku nerusin baca ke bait selanjutnya. Trus Reny, Chintya, Jannah sama Ani masuk mainin adegan pertama. Pas disini mereka rada jauh dari Bu Ida, mereka terlalu mundur posisinya. Aku liatin muka Bu Ida trus ekspresinya itu antara bingung, berusaha nerka-nerka ini apa ya ini mereka lagi ngapain, sama rada bosan. Tapi untungnya pas adegan kedua Ibunya manggut-manggut tanda paham. Aku makin nafsu aja baca puisinya. Nah pas di babak kedua adegan terakhir itu klimaksnya, Jannah Ani Chintya demo trus Chintya nangis mohon-mohon sama Dea itu narik perhatian  penonton dan Bu Ida. Aku juga gak nyangka pas Jannah teriak-teriak demo, penonton pada nyahutin.. Anak-anak UPW yang lagi praktek Penjaskes sontak ngeliat dari jendela.

Penampilan kami ditutup dengan aku baca puisi sambil selonjoran di lantai trus kami nyanyi lagu Tanah Air Pusaka  (betul kan ini judulnya?) bareng-bareng. Plus  tepuk  tangan para penonton yang bikin kami senyum-senyum najong.

Oh iya, tiap mengawali babak sama adegan, aku bertugas baca puisi. Jadi aku baca puisinya empat kali, dengan muka yang dipaksain serius huhu. Nggg endingnya sedih, sesuai dengan puisinya yang bagian terakhirnya,
‘Jadilah kami bangsa pengemis
Sepatutnya kalian kami giring ke lapangan sepi
Lalu tiga puluh ribu kali
Kami cambuk dengan puisi ini’

Walaupun naskah kacangan gitu tapi alhamdulillah menuai pujian dari Bu Ida. Guru favoritku dari kelas satu itu bilang,
“Penampilan kalian bagus. Kreatifitas kalian dalam menyampaikan isi puisinya dalam bentuk teaterikal bagus.”

“Yang baca puisi maupun yang bermain peran sangat menghayati.”

“Tapi sebentar-sebentar, Ibu mau nanya, itu bajunya dapat darimana?”

Kami serentak noleh ke arah yang ditunjuk Bu Ida, ke arah Denada. Lah Ibunya ni kira mau nanya apakah, sekalinya nanya baju seragam kerja BUMA, perusahaan tambang di Samarinda yang dipake Denada itu. Denada memang tampil paling total ._.

Kelar nampil dan dikomentarin, kami keluar dengan senyum sumrigah. Puassss rasanya. Chintya bisa nangis  pas nampil tadi uuuh ngehayatin banget. Jannah bersemangat, Ani bisa serius padahal kalo di latihan dia yang paling susah buat serius dan serius lupa dialog haha. Reny dan Dea keren, tambah keren malah. Dan aku, gatau ya, aku puas aja sih, tapi ngebayangin mukaku sendiri yang sok sok serius  udah gak kuat, gak bisa serius uu

Ternyata aku gak nangis. Gak nangis gara-gara penampilan kami jelek. Aku lega, bersyukur penampilan kami gak sperti yang kami bayangkan, yang kami kira bakal bikin yang nonton pada bosen trus ketiduran trus tewas. Aku senang pas bubuhannya bilang kami keren trus Kurnia bilang dia sampe mau nangis liat teater kami hoho thanks Kurniaa.

Ini foto-foto habis praktek, pas prakteknya gak ada yang foto huhu.







Ngg baru ingat kalau hari ini April Mop. Dan baru nyadar kalau aku dibohongin kedutan mata sebelah kiri bawah. Kedutan mata hari ini bohong kalau aku bakal nangis. Huuffh, semoga bukan cuma hari ini bohongnya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com