Kamis, 28 Maret 2013

Mahkota Buat Drama Queen

Rasanya gak ada janjian yang gak ngaret. Hari ini rencananya ada ngumpulan bubuhan SMP kelas 3-3 di rumah Tomi. Aku berangkatnya bareng Wilda, aku gak boleh bawa motor soalnya pulang pasti malam, hoaaahmmm alasan klasik. Tapi Wilda bisanya jempu jam setengah enam soalnya motornya masih dipake iss tuh kan ngaret. Tapi gapapa sih, gara-gara itu aku jadi ada waktu buat nulis ini, nulis hal yang pengen aku tulis dari kemaren.

Aku pengen nulis, eeh lebih tepatnya cerita, tentang drama. Kemarin aku ngeluyur ke perpus trus seperti biasa aku langsung menuju ke ruang terbitan berkala, tempat dimana majalah-majalah, koran-koran, buletin sampe bundelan bersemayam. Dan seperti biasa aku baca majalah KawanKu. Ada satu halaman pembuka, semacam kata pengantarnya gitu. Kira-kira isinya gini:


Hidup tanpa drama itu gak seru. Coba liat sinetron-sinetron yang lagi naik daun, yang ratingnya tinggi, unsur dramanya kental banget. Konflik, amarah, tangisan. Walaupun sinetron makin banyak aja, sinetron satu dengan sinetron lainnya ya sama aja, intinya dramanya gak selesai-selesai. Dalam pacaran juga begitu. Terkadang kita menginginkan pertengkaran kecil supaya hubungan kita gak datar gitu-gitu aja. Ngambek sama pacar gara-gara hal kecil, contohnya sms gak dibalas atau gak bukain pintu mobil pas kita mau naik mobilnya. Seringkali kita cemas, cemburu berlebihan kalau pacar ngobrol sama temen ceweknya. Memperbesar hal-hal yang kecil itu termasuk penerapan drama dalam kehidupan kita, baik gak disengaja maupun disengaja. Kalau udah berlebihan, kita bisa disebut drama queen loh! Gak usah dibawa pusing, berlebihan, santai aja ngadapin hidup ini gals, don’t be drama queen, aarrrrgghhh just be calm and easy going!!” 


Gak tepat kayak gitu sih, tapi yang  jelas kayak gitu lah intinya. Drama bikin hidup kita berwarna. Kita nangis kita marah kita bahagia. Kita gak bakal tau rasanya lepas dari konflik kalau kita gak pernah kena konflik. Drama jadi unsur kuat dalam lagu patah hati, lagu galau, lagu jatuh cinta, selain dalam sinetron.

Segitu kuatnya kah peranan drama?
Nggg contoh gini ya, kita pacaran sama orang, yaiyalah orang, nah terus hubungan kita baik-baik aja, gak aaaaaaada berantemnya sama sekali,  dan pacar kita itu juga baik banget sama kita, ngerasa bosan gak? Contoh lagi nih, kita pacaran sama orang yang sebenarnya kita gak sayang-sayang banget, tapi dia sayang banget sama kita, dia yang selalu berkorban buat kita, kita gak pernah sama sekali, nahhhh gimana tuh rasanya? Bandingin sama ini nih, kita pacaran sama orang yang kita sayangggg banget, walaupun kita sering berantem sama dia tapi gak bisa dipungkiri kalau kita sayang sama dia, saat-saat kita nangis karena dia atau marah karena dia, saat dia minta maaf, atau kita yang minta maaf. Konflik-konflik bareng dia, terus bahagia, indah ya rasanya?

Aku termasuk orang yang mungkin gak bisa hidup tanpa drama. Aku ngerasa kalau aku bisa tau apa aku sayang sama seseorang dari apakah-dia-bisa-bikin-aku-nangis. Saat aku lagi ada masalah sama seseorang itu dan aku nangis, berarti aku sayang sama dia. Aku juga orangnya terlalu peka, terlalu sensitif, akibatnya jadi rasa memperbesar hal-hal yang sebenarnya kecil. Reny  sama Dea yang mukanya merengut aku pikir gara-gara marah sama aku padahal enggak. Zai gak ada balas smsku, aku jadi cemas kayak cacing kepanasan. Dina datar dan jawab “hooh”, “Iyaa”, “emh" tiap aku cerita bikin aku ngerasa dia sekarang udah bosen dengerin aku curhat. Memang bener ya kata Florence Littaeur, penemu empat kepribadian manusia, kalau Melankolis itu keseringan mikirin yang negatifnya mulu.

Nggg kalau aja Mbak, eh Bu Florence itu ada disini sekarang, aku bakal nanya, tindakanku tadi pagi itu wajar gak buat seorang melankolis? Yaaa tadi pagi, pagi dimana aku dengan bodohnya aku langsung ngeloyor pulang dengan tampang kesal cuma gara-gara aku lagi kesal. Apa karena bete ada teman yang gak mau curhat pas didatangin langsung ngejauh itu bisa dijadiin alasan?

Dan bodohnya (lagi) aku balik lagi ke sekolah, pas di jalan mau pulang teingat muka sangar Mama kalau ngeliat aku sekolah gak sampe setengah jam. Maunya sih aku mangkal aja di depan sekolah tapi ada anak-anak AK yang lagi ambil nilai praktek Penjaskes, yaudah deh ditakdirin buat balik ke sekolah hhhh daripada malu diliatin seantero anak AK huhu walaupun sebenarnya aku gatau malu sih. Huhu memang gatau malu, udah niat mau pulang eeeh sekalinya gak pulang  juga u,u

Huuuffhh Bu Florence, aku salah kan tadi pagi tu? 
Masa gara-gara itu aku marah sampe sekarang? 
Apa melankolis memang kayak gitu? 
Apa semua melankolis sesentif itu dan sechildish itu? 
Apa cuma aku melankolis yang kayak gitu? 
Apa aku ini drama queen? Taylor Swift juga dibilang drama queen sih, tapi dia nyalurin dramanya ke lirik-lirik lagunya yang merupakan curhatannya.. Hahhhh tapi tetap aja drama queen tu kesannya jelek, iya kan?

Drama queen harusnya juga punya mahkota buat dipake. Mahkota yang bukan dari berlian emas kris atau pertama atau apalah yang berkilauan, tapi dari butiran-butiran pemikirannya yang selalu negatif, bertahtakan ketakutan dan penyesalan yang bakal bersinar sampai menyilaukan mataku.

Sebentar lagi kayaknya aku bakal make mahkota itu, Bu Florence.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com