Minggu, 24 Maret 2013

Love Sama Dengan 0 Kah? Kan?


Minggu ini ada beberapa baik seputar kehidupanku. Latihan praktek seni budaya yang lancar, bubuhannya mulai serius antusias dan gak begitu banyak cekikikan lagi, ya walaupun masih sih, but no problem. Sebenarnya kami kurang nyaman latihan di kelas, soalnya kayak terkesan nguasain kelas, padahal sumpah deh gak maksud gitu. Rencananya besok kami mau nyari tempat latihan yang lebih layak ceileh layak, kayaknya mau ngebajak kelas yang gak dipake deh mudahan ada kelas yang mau dibajak sama kami ;p

Kabar baik kedua, aku dan Kak Dayah udah kayak semula, gak diem-dieman kayak dua orang lagi kena sakit gigi lagi. Jum’at kemaren bubuhan Ndese yang terdiri dari aku, Nanda, Kak Fitri dan Tasya, serta Kak Dayah dan Khansa pada ngumpul di kamar atas. Kerajaanku itu sekejap berubah menjadi kamp pengungsian karena rumah lagi direnovasi. Oh iya, ada Kak Kris juga, paling cantik sendiri. Semua ngumpul tumpek blek di tempat andalanku kalau pulang sekolah itu. Nah Kak Dayah sebelum mau pulang tu negur aku gitu, dia ngasih duit kucel lima ribu buat bayar edit foto waktu itu jar. Awalnya aku gak mau sih, tapi begitu teingat makaroni di warung lagi nunggu buat dibeli sama aku, yaudah kuambil. Lagian nanti ngambek lagi tu orang. Mhuahahaa akhirnya dia juga kan yang negur duluan. *pasang senyum kemenangan

Yang ketiga, huahahahahahaha ketawa dulu aah, ngg oke oke mulai cerita, nah Dina tu sekarang jadi rada pengertian sama aku eh. Tiga hari kemaren tu aku puas banget be-badmood-an. Gatau kenapa, pengaruh lagi dapet kali ya. Dan gatau juga kenapa tu anak kok sabar aja ya, waktu aku merangut trus pengen menyendiri gitu dia sok-sok ngibur, gak kayak biasanya, yang cuek bahkan jadi ikutan badmood kalau aku kayak gitu. Waaaah benar-benar best friend Dina tu, saat-saat dia menjelma jadi phlegmatis yang peduli kayak gini, aku yakin bakal bikin senyam-senyum atau nangis, ya nangis kangen. Dohay jadi makin gak mau kelas tiga ini berakhir nah tolongggg.

Kabar baik yang keempat, ngg entah ini bisa disebut kabar baik atau enggak, Zai tadi malam ke rumahku. Hal yang biasa sih,tapi menurutku cukup gak biasa karena udah hampir tiga minggu kami gak ada ketemu. Dengan senyum cengengesannya dan ekspresi kedinginannya yang gak bisa dia sembunyikan karena datang hujan-hujanan, sukses bikin senyumku ke dia mengembang. Kami ngabisin waktu dengan gonta-ganti channel tipi. Nonton Spongebob, nonton smack down di MNC Sport, nonton bola Indonesia vs Saudi Arabia. Aku seneng dan aku tau aku lagi seneng, detak jantung yang berdetak gak biasa itu yang udah bilang. Pas dia ngolokkin bibirku memble, pas dia cerita dengan ekspresi jijay soal temannya yang pacarannya manggil Ayah-Bunda, pas dia nyuruh aku ngucapin huruf B tanpa huruf E-nya, pas kami taruhan dan dia megang Saudi Arabia, pas dia jambak rambutku, pas----

Huufffh, lagu Because You Loved Me nya Celine Dion kayaknya musti diputar nih.

Mungkin yang buat ini jadi kabar baik adalah perasaanku ke dia kayak gimana. Aku jadi sayang banget sama dia, dia gak ada ngasih kabar atau balas smsku dari sore sampai sekarang bikin aku cemas, bikin aku pengen nangis, oke, lebay Cha lebay. Tapi memang itu sih yang aku rasain sekarang. Tapi biasanya memang dia smsnya kalau malem, kadang juga kami gak ada smsan seharian. Biasanya aku ngerasa biasa aja, kangen sih kangen tapi gimana ya, gak sampe kepikiran gini.

Aku kembali teingat pas Zai ngolokkin bacaan kesukaanku, komik Detektif Conan. Malam tadi aku berniat buat minjamin komik Conanku yang volume 71, berharap dia suka karena disitu Conannya ke London trus ada tentang Sherlock Holmesnya. Bukannya suka dia malah bilang komik Detektif Conan itu ngebosenin, pelakunya disitu-situ aja. Kesel sih, tapi mau gimana, kita gak bisa maksain selera orang. Dia juga gak bisa maksa aku buat suka novel Sherlock Holmes yang tebalnya minta ampun itu walaupun aku suka baca novel.

Malam ini, rasanya aku pengen nunjukkin komik Conan volume 71 ke dia lagi. Aku pengen ngasih liat yang dikatakan Minerva Glass ke Ran,
“Dalam tennis, love sama dengan 0. Menumpuk nilai 0 sebanyak apa pun, hanya akan berakhir dengan kekalahan yang menyedihkan.”

Aku cuma pengen dia tau kalau kata-kata itu persis kayak yang aku rasain sekarang. Ngg gimana ya,ngg yang jelas kalau dia gak ada balas smsku aku jadi gelisah sendiri, bingung sendiri, bertanya-tanya, kesel. Tiap telponan tu rasanya senangggg banget bisa denger suara cengengesannya, cerita-ceritanya, tanggapan nyebelin atau sok bijaknya pas aku lagi curhat. Aneh, rasanya waktu awal-awal jadian aku gak senorak ini deh. Sebentar-bentar senyum-senyum sendiri, sebentar-sebentar gelisah. Lagu-lagu cinta seolah jadi original soundtrack kalau aku lagi sama dia. Parah, kenapa kasmarannya baru sekarang?

Aku sampe takut kalau Zai ternyata malah kebalikannya dari aku gini. Aku takut, di saat aku udah menumpuk rasa sayang, dia malah gak kayak gitu. Ketakutan yang hiperbola banget sih, tapi boleh kan kalau aku ngerasa takut?

Oh, mungkin kalau sama Zai, menumpuk banyak love itu sama dengan menumpuk nilai 1, ditambah 0, ditambah 0 lagi, dihiasi tanda %, baru ada kata ‘bahagia’ menyertainya. Semoga.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com