Sabtu, 09 Maret 2013

Pusing, Praktek, Nangis

Tidur seharian ternyata belum ngurangin sakit kepala ini. Kayak bawa piring lima tumpuk ini kepala rasanya. Serius, bukan nyut-nyut tapi berat aja gitu. Pulang sekolah tadi aku mutusin buat baring di tempat tidur, dengerin lagu, trus tetidur. Eh eh belum, aku dimarahin Mama dulu trus shalat trus ngeliat-liat oleh-oleh dari Mekah dari Kak Iin yang baru pulang umroh trus jatohin salah satu dari oleh-oleh itu yaitu krim muka buat Mama sampe bececer banyak trus panik trus cepet-cepet bersihin trus kembali ke kamar dengan tampang innocent baru deh ngelakuin kegiatan yang aku udah sebutin di atas. 

Kira-kira aku sakit kepala kenapa ya? Mari kita telaah apa aja yang aku lakuin hari ini selain tidur dari jam dua sampe jam lima sore.

Hari ini ujian praktek Agama, terdiri dari shalat fardhu, shalat jenazah, sama hapalan surah. Yang hapalan aku udah kemaren, sama Pak Hasyim. Yang shalat fardhu sama shalat jenazah jadi hari ini, sama Bu Fitri. Puji syukur deh bukan sama Bu Kamel~ Nah kedua shalat itu bekelompok, sesuai absen. Aku sekelompok sama Denada, Eka, dan Ferra. Kami dapat jatah shalat maghrib. Semua berjalan biasa, sampe akhirnya pas rakaat ketiga pas habis baca Al-Fatihah aku langsung ruku' lok, eh si Ferra sama Eka masih komat kamit baca surah, aku jadi bingung ini kenapa mereka gak ruku, tapi ku terusin aja karena ternyata Denada juga ruku. Jadi tadi kami berempat gak kompak praktek shalatnya, bubuhannya sampe bingung kok ada yang masih sujudada yang sudah duduk antara dua sujud. Pas duduk antara dua sujud baru deh kami kompakan, itupun aku sama Denada harus nunggui mereka bedua dulu. Kelar praktek Denada langsung nanya Ibunya, dan Ibunya bilang Ferra sama Eka salah, rakaat terakhir itu gak usah baca surah. 
Pindah ke shalat jenazah, iiih itu butuh waktu lumayan buat ngapali bacaan-bacaannya. Butuh beberapa kali juga buat prakteknya, soalnya ngulang-ngulang terus, lupa di takbir kedua lah, tepelilit takbir ketiga, ketawaan di takbir keempat. Entahlah kami bakal dikasih nilai berapa sama Bapaknya tuh. Gak dimarahin kayak dimarahin Bu Kamel aja udah syukur-syukur, padahal Bapaknya tu terkenal killer loh, ternyata bisa juga becanda. 

Lepas dari jerat ujian praktek Agama, ujian praktek Seni Budaya udah menunggu. Ada empat tinggal pilih, yaitu seni rupa, seni tari, seni musik, sama seni teater. Banyak yang milih seni musik. Kalau aku yang ku bisa paling cuma seni teater, yang lainnya ya allah nyerah deh, kalau nyanyi aja suara kayak sapi melenguh, main musik  gak bisa palingan mukuli rebana bisanya, nari gak bisa badan kajung kayak gini, gak ada bakat juga buat gambar bisanya cuma niru, jadi ya teater deh ku ambil. Ya walaupun aktingku masih level cetek. 
Nggg oh iya, gara-gara mikirin praktek Seni Budaya ini aku jadi tenangis tadi di sekolah. Eh eh sebenarnya bukan gara-gara Seni Budayanya, tapi masih ada kaitannya sih, ngg tentang gini nah, Dina tu ku kira mau seni teater tapi ternyata dia ngambil praktek seni rupa. Aku rada kesel gitu dengernya, tapi di sisi lain aku ngedukung dia sih kan terserah dia mau apa, kan nilainya juga. Lagian dia berbakat kalau gambar gitu, dia hobi gambar cowok-cowok kayak di manga Jepang gitu dan hasilnya keren sumpah. Pokoknya kalau lagi dia bete dia pasti ngegambar, beda banget sama aku yang kalau lagi bete nyampah nulis-nulis gak jelas.
Tapi pas bubuhannya sibuk ngomongi praktek seni budaya, aku tambah kesel, gatau kenapa aku kerasukan setan melankolis darimana tiba-tiba aku beteeeee banget trus duduk selonjorin kepala di meja trus mataku berair. Denada nenangin aku dan tanya aku kenapa tapi aku gak jawab, gimana mau jawab, aku aja sebenarnya gatau persis aku kenapa nangis. Mega, Yuni, sama Puji nanya juga trus ketawa-ketawa gitu kata Mega aku nangis gara-gara gak mau  bepisah sama anak-anak AP 2. Gak lama Dea sama Eka datangin aku, ikut nanya juga. Sumpahhh aku waktu itu cuma pengen nangis aja, ngabisin air mata yang ngalir terus. Dina juga datangin aku dan nanya gara-gara dia  kah dan minta maaf. Huuffh Din, kamu gak perlu minta maaf, aku yang harusnya minta maaf karena sempat kesel gara-gara kamu langsung mau ikut seni rupa tanpa bilang ke aku, ah sebenarnya gak perlu bilang juga kan Din. 
Oh iya aku jadi tau kenapa aku nangis tadi, karena aku marah sama diriku sendiri yang aneh yang kesel gak jelas sama Dina yang gak salah apa-apa, yang ngelakuin hal yang seharusnya gak dilakuin sahabat ke sahabatnya, yang cengeng banget gara-gara hal kayak gitu aja nangisnya kayak nangisin orang meninggal. Untungnya Dina gak ngambil hati, dia tadi tetap mau pulang bareng kayak biasa, gak sakit hati karena aku udah kesel sama dia dan nangis sehingga bikin dia terlihat bersalah di hadapan bubuhannya.

Mungkin gara-gara itu juga kali ya aku pusing seharian ini. Bukan gara-gara kesenangan udah dapat SIM, atau gara-gara mikirin hubunganku sama Zai yang rada merenggang karena kami udah jarang smsan dan ketemu karena (lagi?) aku lagi tempur ujian ala anak kelas tiga. Ya, gara-gara nangis. Nangis kelamaan, nangis karena udah bikin orang ngerasa bersalah, padahal aku yang salah.

Nggg selamat ujian praktek deh. Selamat ujian praktek seni rupa ya Din. Aku dukung kok. Selamat ujian praktek seni teater ya Cha~

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com