Senin, 18 Maret 2013

Hitam dan Hitam Bersatu Tetap Saja Hitam

Sekilas info, hari ini Adam Noah Levine calon suami dunia akhiratku ulang tahun. Yeeee!!!

Pas ditanya,

"Yang keberapa Cha?", dengan mantap aku jawab,

"Yang ke 34, dia lahir tahun '79"

Dengan mantap juga bubuhannya nanya,

"34? Belum kawin?"

Dengan lebih mantap aku jawab,

"Belum, masih nunggu aku lulus sekolah."

Amin ya Allah. Aminnn.

Nggg, ke topik utamaku aja, aku udah gak kuat liat muka masam kalian karena ngiri atau lagi nahan muntah baca paragraf di atas.

Perang saudara lagi dimulai.

Seenggaknya diam-diaman gak ada beteguran gak saling sapa gak ngobrol-ngobrol itu bisa lah disebut perang saudara.
Dari kemaren sampe sekarang aku gak ada interaksi apa-apa sama Kak Dayah. kakak keduaku itu. Nyentuh anaknya di depan matanya aja aku enggan, mau nyium Khansa musti nyuri-nyuri kesempatan, kalau engga ditahan. Tapi mana tahan gak nyium si bayi binal itu~ Trus pas hari ini, tadi, kan aku ke tempat Kak Fitri, trus ada Khansa disitu dititipin, Kak Dayah sama Kak Kris nya jalan nyari koper sma kebutuhan lain buat dibawa mereka liburan ke Yogyakarta. Pas mereka pulang ya aku jadi males deket-deket Khansa lagi, Bundanya kayaknya masih sensi gitu, gak ada negur sama sekali, malah Kak Kris yang sempat ngajak-ngajak aku ngobrol. Padahal masalahnya itu loh cuman---

Mari kita flashback ke hari Minggu silam,

Aku lagi telponan sama Zai, gak lama Kak Fitri masuk kamar ngantar hape sambil ngasih tau Kak Dayah minta editkan fotonya Khansa. Aku ngangguk-ngangguk tanda paham pas dia ngejelasin foto-foto mana aja yang diedit plus kayak gimana-gimana Kak Dayah maunya. Kelar itu aku lanjut ngobrol-ngobrol lagi sama Zai ngomongin ujian praktekku. Selang lima menit kemudian pintu kamarku tebuka lagi, hhh mau apa lagi sih Mami Ndese tu?

"Cha, cepetin nah editkan foto!"

Oh, Kak Dayah. Mukanya rada-rada gak enak, lengkap dengan suara cemprengnya kayak biasa.

"Bentar nah bentar--Eeh udah dulu ya Zai aku mau nged--"

"Saya ni mau pulang! Cepati!"

"Iya iya, astaga ay gak sabaran betul.. Kakak turun sudah,"

"Lima menit! Pokoknya lima menit harus sudah selesai!"

"Uma ay mana sempat, maka banyak lagi fotonya, kiranya gamp--"

"Yasudah gak jadi!"

"I-iya jadi jadi!"

"Gak usah sudah malas saya, awas kamu minjam-minjam printer lagi, minta-minta tolong Kak Kris lagi!!"

Kak Dayah ninggalin kamar, dengan derap langkah kaki yang hentakkannya sangat dibuat-buat, berusaha nampakin kalau dia lagi NGAMBEK.

Kesalnyaaaaaaa. Aku malu, untungnya Zai ketawa-ketawa maklum aja dengerin percakapan kekanak-kanakkanku sama Kak Dayah tadi. Kelar telponan, aku langsung baring langsung tenangis gitu. Gatau kenapa.

Isss gak pengertian betul, fotonya banyak kayak gitu kok bisanya lima menit aja!

Pemaksaan, perajuan, udah gede masih perajuan!

Neh neh udah lima menit, jar nya mau pulang kenapa gak pulang-pulang? Dasar aneh!

Aku bangun dari baringku trus ngeditin foto-fotonya. Kak Fitri datang nagih fotonya, katanya Kak Dayah tu cuma ngambek biasa, trus tetap mau fotonya diedit. Hah? Ngambek biasa? Ngancem-ngancem kayak gitu dibilang biasa? Bentak-bentak kayak gitu? HAH?

Sekarang aku gak tau dia masih ngambek apa enggak. Yang jelas walaupun dia gak ngambek lagi, dia ogah negur duluan kecuali perlu banget. Aku kenal sifat itu, yaaa karena gak bisa dipungkirin aku juga punya sifat kayak gitu, perajuan  plus gengsi tinggi kalau masalah siapa-yang negur-duluan. 

Memang ya, kalau hidup dengan orang yang sifatnya sama kayak kita, gak bakalan akur, sifat buruk gitu. Sama-sama perajuan, sama-sama kekanak-kanakkan, sama-sama ribut misalnya. Contohnya ya kayak aku sama Kak Dayah. Mungkin kalau dalam soal berburu komik Conan, ngebahas soal serial-serial detektif di AXN, nonton film di 21, makan bareng, kami kompak, gak pernah berantem. Tapi kalau soal kayak gini, gak ada yang mau ngalah, minta maaf duluan, ngaku salah duluan, negur duluan. Sama-sama saling menyalahkan. Sama-sama butuh dukungan orang lain. Kami akan selama mungkin tahan buat pasang muka dingin, ngunci mulut, saling menghindar. Kayak sekarang.

Jauh banget kalau sama Kak Fitri atau Nanda. Kak Fitri lebih ngemong, lebih memahami kalau aku lagi ngambek. Sejauh ini aku gak pernah berantem sampe diem-dieman sama Kak Fitri. Kakakku yang satu itu tipe keibuan, tapi rada ngocol juga sih, sering ngomong ngawur kalau sama dia. Kalau Nanda, aku biasanya gak diheranin kalau lagi ngambek, dan dia bukan tipe orang yang pengambekkan, kalau dia marah yaudah marah itupun gara-gara hal yang besar banget, kayak ngebocorin rahasianya udah beli lipstick Etude diem-diem padahal udah gak diijinin. Alhamdulillah marahnya juga gak sampe sehari. 

Sahabatan sama orang yang sifatnya sama kayak kita juga gak enak. Alhamdulillah Dina gak suka ngambek gak jelas kayak aku, dan dia lebih tenang ngadapin masalah daripada aku yang grasak grusuk nangis kejer. Aku gak bisa bayangin kalau sifat kami itu sama, aaaa mungkin kelahian tiap hari. Sifat kami  beda aja masih suka kelahi -_-

Ehm, pacaran, dan menikah. Kalau pacaran atau menikah sama orang yang punya sifat buruk sama kayak sifat buruk kita, juga gak kalah gak enak. Untungnya Kak Dayah dianugerahi suami super sabar kayak Kak Kris, kalau sama-sama perajuan mungkin gak ada Khansa di dunia yang fana ini. 

Huufffh, beda. Beda itu perlu ya. Perlu banget. Ibaratnya kayak harus ada hitam di atas putih, karena kalau hitam sama hitam, gak akan keliatan. Tetap aja hitam. Perajuan kalau gak dipaduin sama yang pengertian, tetap aja perajuannya ngeradang. Kecuali kalau tiba-tiba si perajuan itu dapat ilham buat segera bertobat dan menjelma jadi si pengertian.

Pertanyaannya, siapa yang mau jadi si pengertian itu? Aku, atau Kak Dayah?

Gatau, gatau. Yang jelas mudahan si Nyonyah Perajuan itu mengakhiri aksi merajunya gak sampe dia pergi liburan. Karena aku gak mau cuma aku sendirian yang gak dapet oleh oleh huhu.

Nggg, sebenarnya bukan itu sih, ya kan Cha?





0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com