Selasa, 19 Maret 2013

Maunya Berani Beda

Gak ada perayaan spesial. Gak ada acara makan-makan atau jalan-jalan. Gak ada konvoi besar-besaran keliling Samarinda. Gak ada acara corat-coret seragam pake spidol sama pilox. Gak ada konser Maroon 5 digelar. Gak ada potong tumpeng. Semuanya terlihat biasa aja, padahal kelarnya UAS ini harusnya dirayain huhu. Sebenarnya masih ada besok sih tapi besok itu mata pelajarannya Fisika sama Kimia kalau gak salah, anak MM sama TKJ aja lagi yang UAS. Nah besok tu yang walaupun UAS nya udah gak ada lagi tetap harus turun. Mungkin besok aku dan buannya bakal latihan teater lagi buat ambil nilai ujian praktek Seni Budaya akhir Maret ini atau awal April ini gak tau juga sih.

Oh iya aku belum ada cerita ya, habis UAS ini bakal ada ujian praktek yaitu ujian Penjaskes sama Seni Budaya, yang Agama udah sih waktu itu ada kan di postingan sebelumnya. Untuk praktek Seni Budaya kita disuruh milih mau nampilin mana dari keempat seni ini: seni musik, seni tari, seni teater, dan seni rupa. Seni tari jelas dapat coretan pertama, black list besar-besaran. Kalau tari Enggang yang aku pernah lakoni waktu SD itu bisa disebut sebagai tarian, mungkin aku berbakat dalam bidang nari. Kalau aku mau bisa ngedance jingkrak-jingkrak gaya sok manis kibas rambut pantat nonjol kayak Nanda, mungkin aku harus maniak K-Pop dulu. Video harlem shake bakal diganti namanya jadi ngelem shake kalau aku ikut serta. Asli aku gak bisaa joget, kalau joget abrut-abrutan gitu aku mah bisa. Aku orangnya termasuk susah hapal koreo, dan badanku ini loh, kajungnya naudzubillah. Satu-satunya tari yang aku bisa gak kajung cuma nari di tiang sekolah. Aku udah nyoba, dan hasilnya ummm mirip Agnes Monica kalau jadi stripper, uupps.

Yang seni musik, itu berkelompok, tapi harus pake alat musik. Namanya juga seni musik. Boleh minta bantuan sama anak kelas lain, adek kelas. Tapi masalahnya suaraku ini loh, walaupun salah satu hobiku adalah nyanyi plus bikin videoklip di kamar mandi nyanyi di jalan nyanyi di kelas di rumah orang ngg kayaknya semua tempat, lengkap dengan suara datar dan kalau dipaksakan benada jadi kayak suara sapi melenguh. Lagian juga udah banyak yang milih seni musik.

Seni rupa, ngg aku ni gak bisa gambar, bisanya niru. Padahal itu ujian praktek yang --kalau katanya Dina-- paling praktis, soalnya gak perlu persiapan macam-macam latihan apa gitu tinggal datang trus ikut ujian trus individu lagi. Ujiannya itu ngegambarnya ditentuin temanya, jadi harus sesuai dengan yang ditentukan pada hari itu juga. Hiii aku ni  kalau ada contohnya baru bisa, gak kayak orang yang emang pinter gambar, yang dari pikirannya gitu langsung digambar, aku gak bisa kayak gitu. Oh iya, kemaren sama hari ini gatau tiba-tiba dapat bisikan dari mana gitu, aku pengen gambar, trus yaudah aku ambil buku gambar pensil penghapus trus sama satu komik, aku gambar deh, eeh malah ketagihan. Anehnya tu aku sukanya ngegambar cewe-cewe nangis gitu, ada gambar di komik cewe gitu dia senyum tapi kugambar nangis. Gak perlu ke rumahku kok kalau mau ngeliat gambarnya, ini ada fotonya:
kalau mau bilang jelek, dalem hati aja ya

Sisi positif dari ngegambar, waktuku jadi lebih berguna dan produktif daripada siang-siang pulang sekolah dipake buat mencet-mencet remote nyari channel bagus tapi gak dapet-dapet atau tidur sampe adzan maghrib. Nggg tapi sisi positif ini sama sekali gak ngerubah keputusan bulatku buat ngambil seni teater. Finally.

Yeaa, aku rasa dari semua seni-seni di atas, aku lebih condong ke seni teater. Walaupun aktingku gak bagus-bagus, tapi yang aku suka dari ambil nilai seni teater aku bisa bikin naskah, aku suka banget.  Sempat nemu kendala sih, karena naskahnya itu ceritanya serius, tentang ekonomi politik. Cobanya pas waktu kelas satu, enak bikinnya soalnya komedi gitu. Judul puisi yang bakal dipake di teaternya nanti aja judulnya 'Kalian Cetak Kami Jadi Bangsa Pengemis, Lalu Kalian Paksa Kami Masuk Masa Penjajahan Baru, Kata Si Toni.' Itu judul puisi apa jembatan?
Puisinya itu tentang bangsa Indonesia yang suka berhutang ke negara lain, yang membeli barang negara lain, yang bodohnya maunya kekayaannya dikeruk dimanfaatkan negara lain. Bener-bener serius. Aku sempat buntu pas bikin naskahnya, sampe-sampe Dina turun tangan ngebantuin aku ngegarap naskah ini, sampe-sampe datang ke rumahku lusa kemaren. Zai juga ikut bantu dengan ngasih ide brilian tentang naskah itu. Aaaa dua phlegmatis itu :** Alhamdulillah sekarang naskahnya udah jadi, ya walaupun belum 100% karena bagian akhirnya masih kugarap, tapi tadi udah latihan kok. Sumpah latihannya ngakak abis, memang dasarnya orang-orangnya gak bisa serius begayaan terus disuruh berperan di serius-serius ya kacau.  Satu adegan tu bisa take sampe lima puluhan kali tu. Walaupun gitu  seru banget banget, ngakak guling-guling.

Oh iya, aku ngerasa kayaknya di AP cuma kami aja yang ngambil seni teater. Isss aku kok minder ya, rata-rata bubuhannya pada seni musik seni rupa seni tari, seni musik sih kayaknya paling banyak. Ada sih rasa takut dibilang sok-sok'an, dipandang sebelah mata atau apa, Nina aja yang pinter akting ngambil seni musik. Tapi begitu aku ngeliat puisi, ngeliat naskah, teingat waktu latihan sama bubuhannya, semangatku terpacu. Minder cuma bikin kita yang sebelumnya terlihat biasa aja jadi terlihat rendah di mata orang lain. Tul?

Gak penting mau dapat nilai berapa, yang penting bisa tampil memuaskan. Aku, kami, mau berani beda. Gak apa-apa kalau kami nanti di hari H paling aneh sendiri, pake baju lain sendiri sedangkan yang lain pake baju sekolah atau baju biasa sambil bawa gitar atau yang lain pake baju tari tradisional atau pake baju sekolah sambil nenteng peralatan ngegambar, gak apaaa. Gak apa kalau kami nampilin teater sendiri, durasinya paling lama sendiri hahaha. Gak apa kalau memang aku masih kalah hebat aktingnya dari Nina sama bubuhan UPW, gak apaaa. Aku punya ini, yang aku gak sengaja dapet dari soal di buku National Exam Preparation warna biruku,

"If you only listen to what people say, you will go crazy. So you should do what you believe."

Doain mudahan ujian prakteknya lancar ya.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com