Senin, 29 April 2013

Tasya Semalam

Malam ini aku tidur bareng Tasya.

Ralat, malam ini aku tidur di rumah Tasya. Ngungsi.

Awalnya aku mau nemenin Kak Fitri dan Tasya ke rumah Kak Wiji tapi karena aku datang ke rumah Kak Fitri kesorean akibat keasikan di Pusda, dan langitnya nandain kalau mau hujan, dan phobia guntur Tasya kambuh lagi, akhirnya rencana itu gak jadi. Aku malah disuruh nginap aja sama Kak Fitri. Tawaran yang menarik, untung-untung ngurangin tekanan darah Mama karena berkurang satu anak yang dia omelin. Mhuahaha anak baik kan aku?

"Ijin dulu sama Mamak gih." Kak Fitri memecah acara senyum-senyumku.

Aku ambil hape,. Tut tut tut ternyata pulsa cuma cukup buat misscall. Gak lama Mama nelpon balik. 

"Kenapa Cha?"

"Anu Mak, Icha mau nginap tempat Kakak. Boleh kah?"

"Tidur dimana nanti kamu?"

"Di-di kamar lah."

"Kak Eddy?"

"Nggg di luar jar, Kakak Mpi nya kok yang nyuruh nginap."

"......."

"Boleh gak Mak?"

"Ya terserahmu ha' situ."

"Isss beneran nah Mak, Icha boleh gak ngin---"


Tut tut tut--- Teputus kayak tali beha murahan.

Dengan ngasih ijin abu-abu gitu bikin aku jadi gak yakin buat beneran nginap. Tapi begitu ngeliat Tasya yang tumben ramah tamah kayak pegawai bank sama aku, aku langsung taroh kunci motor yang daritadi kugenggam. Padahal awalnya dia tu jutek abis.



Kelar baring-baring, dia ngajak aku keluar. Aku didapuknya buat jadi partner main masak-masakkan.

"Tante Itcha, itunah ambilkan buat potong-potong jeyuk."

Oh, dengan senang hati, Tasya. Apalagi buat motong-motongin badan montokmu itu.

"Dimana Tasya?"

"Itunah di atas situ na, kan punya tangan kan punya kaki"

Sumpah, muka Tasya pas ngomong gitu binal banget, sok-sok dewasa gitu. Maka aku disiuruhnya macam-macam, asli gayanya kayak mandor -_-

Kalau dia lagi error gak mau dideketin atau mukanya mendadak jutek, biasanya aku ngancam dia.

"Tante Icha pulang dulu ya, dadah...."

Biasanya mendapat dukungan penuh dari Kak Fitri, berupa...

"Ambil jaketmu situ Cha, hati-hati ya."

Dan biasanya Tasya yang jutek langsung nangis ngejar-ngejar aku trus ngelarang-larang gak bolehkan aku pulang. Jadi pas dia juteknya kumat, aku ngancam dia. Tapi waktu itu aku lagi mau mandi, behandukan gitu.

"Tante Icha pulang ni, Tasya marah-marah terus!" kataku sambil ngeloyor keluar kamar.

"Tante Itcha pulang pake handuk aja kah Mah? Iya kah Mah?" tanyanya cengo ke Kak Fitri.

Aku langsung ambil tas trus ku pake, baru deh dia nangis mhuahahahaha.

Trus juga pas aku iseng nanyain dia kenapa dia marah-marah terus kayak orang tekanan dia jawabnya,

"Itu nah Tante Itcha, awannya baca doa."

Yaelah, dia malah ngomongin foto awan waktu Almarhum Uje wafat. Duuhh suami idaman jadi sedih kan ingat itu lagi uu

Udah segitu aja tentang gaje-gajenya sama Tasya. Semalam di rumah Tasya asik banget, aku bisa curhat sama Kak Fitri tanpa harus nunggu dia ke Cendana atau sms dia. Aku bisa melukin badan binalnya Tasya pas tidur hahaha.

Oke, tiduran yok, gdnite~

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com