Rabu, 10 April 2013

Kelinci Percobaan


Tas sekolahku kembali berat kayak masa-masa sebelum UAS kemaren. Jadi anak sekolah lagi, belajaran lagi, ngantuk di pelajaran Bu Neni lagi, ngobrol pas belajaran berlangsung lagi, nunggu jam isitirahat dan jam pulang dengan mupeng lagi. UN tinggal beberapa hari lagi, dan beberapa hari ini aku dan teman-teman , para anak kelas 3, dijejali kertas-kertas soal dan materi-materi pelajaran yang mau gak mau harus kami telan demi nasib kami kelak.

Dari tiga guru yang masuk ke kelas hari ini, cuma Bu Martini yang gak ngebahas soal atau nyumpalin kami dengan soal-soal. Bu Martini lagi kurang sehat, lagi sakit, tapi bukan itu alasan beliau gak ngelakuin yang selama ini guru-guru lakuin di minggu sebelum UN ini.

“Kalian selama ini dijejali sama soal-soal, padahal soalnya tuh ya disitu-situ aja. Ibu hari ini gak bahas soal atau nyuruh kalian ngerjakan soal, Ibu mau kalian buka pikiran kalian, dibuat tenang, rileks. Ibu aja mumet liat kalian mau ujian, apalagi kalian, pasti lebih mumet.”

Serentak sekelasan pada mengiyakan omongan Bu Martini itu.

Selanjutnya Bu Martini menjelaskan tentang prosedur pengerjaan soal UN nanti. Sebenarnya udah pernah dijelasin sama Pak Asrori sebelum Try Out tingkat provinsi kemaren. Gini-gini, jadi tu lembar soal sama LJUN tu gabung jadi satu. Ada paket soal tapi kita gatau kita dapat paket berapa soalnya ada dalam barcode jadi kalau di-scan baru keliatan. Itu untuk menanggulangi anak-anak yang walaupun beda ruangan tapi paketnya sama trus mereka smsan saling ngasih tau jawaban. Selain LJUN, lembar soal juga harus dikasih nama sama nomor peserta. Sebelum dikerjakan, periksa dulu soal-soalnya, apa ada yang salah ketik, gak ada option-nya, gak ada jawabannya, atau nomornya gak berurutan. Kalau udah gitu langsung bilang sama pengawasnya trus pengawasnya bakal ngambilkan  soal yang baru, dan LJUN yang baru juga, karena mereka jadi satu kesatuan gitu. Jadi kalian kalau misalnya ada yang udah ada jawab sampe nomor 15, mau gak mau harus ngulang lagi dari awal. Itu gak ada tambahan waktu pula u,u

Susah ya? Ribet, gak efektif. Tahun-tahun sebelumnya gak kayak gini, gak pake disatuin-satuin lembar soal sama LJUN nya. Gak sebanyak ini paketnya. Miris.
Abang bilang kalau “Angkatan saya selalu menjadi kelinci percobaan.” Bukan cuma kali ini aja, waktu SMP juga ada diberlakukan sistem ujian ulang kah namanya aku gak tau, yang jelas tu kalau gak lulus bisa ikut ujian ulang, tanpa harus ikut paket C. Jadi ada istilah lulusan pertama sama lulusan kedua. Sekarang sistem ini gak kedengaran lagi kabarnya, udah dihapus. Trus juga soal baju jurusan, di angkatan kami baju jurusannya beda dengan baju jurusan angkatan sebelumnya, dan lebih kurang bagus dari angkatan sebelumnya. Lalu angkatan setelah kami yaitu kelas satu yang sekarang jadi kelas dua, gak make rancangan baju jurusan kami, malah pake baju jurusan angkatan sebelum kami itu. Huufffhh, kami seolah jadi bahan uji coba buat yang baru-baru. Hah, sama sekali gak bangga.

Mudahan aja deh percobaan kali ini ngehasilin lulusan yang lebih baik, bukannya lebih buruk. Mudahan angka anak-anak kelas 3 yang gantung diri karena gak lulus UN bisa berkurang banyak, bahkan gak ada sama sekali.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com