Kamis, 25 April 2013

Anak-Anak Kerajinan

Baru hari ini bisa bangun sesuai keinginan dan ongkang-ongkang kaki di rumah sesuka hati. Soalnya kemaren, hari yang dibilang libur ternyata dituruni, eh gimana sih kata-katanya, aaa pokoknya kemaren tu padahal katanya libur eh ternyata disuruh turun. 

Oke, ta' ceritain awalan awal awal awal awalnya banget ya.

Awalnya tu aku terbangun oleh suara Bapak yang cetar membahenol manggil-manggil aku dari bawah, nanya STNK motor dimana. Bukannya langsung turun trus ngasihkan itu STNK, aku malah ngecek hape dan tadaaa enam sms tumpek blek di inbox-ku. Ada dari Denada, Reny, Owi, Putri, +6285752*** gatau nomor siapa itu, sama dari operator. Sms-sms dari mereka --kecuali si operator tentunya-- nginformasiin kalau hari Rabu itu tu turun. Aku gelabakan pas baca sms dari Mbak Put dan si nomor gak dikenal kalau anak kelas 3 disuruh turun seperti biasa, pesan itu katanya dari Bu Dina dan Pak Asrori. Gak gelabakan gimana, pemberitahuannya mendadak banget, untungnya aku udah bangun, mana udah jam tujuh lewat lagi. Bapak yang mau make motor Scoopy buat ngantar Nanda pun gak jadi gara-gara aku ternyata turun. Aku langsung nelpon Denada sama Reny nanyain beneran turun apa kagak. Mereka bilang turun aja soalnya bakal ada pengarahan, itu sms dari anak MK jar. Yaudah jadi aku ambil handuk trus meluncur ke kamar mandi kecipak kecipuk.

Hal pertama yang terpikirkan setelah mandi yaitu, "Hari ini jadwal pelajarannya apa ya?". Setelah ngingat-ngingat sekitar tiga menit baru aku ngudak-ngudak lemari buku, dan tersadar buat apa mikirin jadwal pelajaran hari ini apa, emang belajaran lagi gitu huhu habisnya udah tersugesti isi smsnya yang turun seperti biasa itu. Untungnya sebelum aku tersugesti lebih jauh lagi, aku dikagetkan dengan bapak-bapak tukang yang ngerenov rumahku, lagi rame depan rumah. Pas aku liat, mereka lagi ngerubungin motorku gitu, ada Bapak sama tetangga juga. Sempat cemas sih motorku itu kenapa, iss aku gak mau naik angkot nah, dsb. Trus aku ambil kunci motorku di atas kulkas dan pergi ke depan rumah.

"Loh haha salah kunci ternyata hahaha!" Bapak ngakak sambil nunjuk-nunjuk kunci yang lagi aku bawa.

Owalah, ternyata Bapak ngambil kunci motor Beat trus dikira itu kunci motor Scoopy, trus bapak-bapak tukang sama Bapak bingung gitu kenapa gak masuk-masuk ke lobang kunci, yaiyalah gak masuk hahahaha.

Aku nyampe di sekolah selang beberapa menit dari Jannah dan Denada. Kami bertiga pun masuk bareng Reny dan Evi. Ada Wahyu bareng Chintya, Ikhsan, dan Eri. Begitu ngeliat pintu kelas dikunci, kami langsung menyelamatkan pantat yang daritadi mau duduk ke kantin. Ngobrol-ngobrol, makan-makan, godain Romo. Suasana di kantin rame, walaupun ternyata gak semua anak kelas tiga turun. Nah anak-anak kelas tiga yang udah turun ini bingung sebenarnya disuruh turun ini buat ngapain, buat dengerin pengumuman apa.

"Curiga kam anak MK yang nyebar sms ni mau turun tapi gak ada temannya, makanya sms kayak gitu." kata Denada sambil menyuap nasi gorengnya.

Gak lama datang Mira, anak AP 1, ngasih tau kalau Pak Asrori aja bingung ngeliat anak-anak kelas tiga pada turunan. Lah?

Setelah berkasak-kusuk dengan anak-anak MK yang juga nongkrong di kantin, diambillah kesimpulan bahwa sms Pak Asrori itu buat anak kelas dua dan kelas satu, disuruh turun seperti biasa habis liburan dalam rangka anak kelas tiga UN. Tenong tenong --"

"Waahhh korban sms korban sms!" teriak Reny, bikin ngakak.

Memang korban sms sih, untungnnya bukan korban sms undian berhadiah atau sms mama minta pulsa haha.

Ada keselnya ada nyeselnya ada senengnya juga sih kerajinan turun kayak gini. Keselnya tu ya lagi enak-enaknya tidur eh tebangun trus ngebut mandi. Nyeselnya tu apa ya, palingan gak bisa ngelanjutin mimpi indah tadi malam huhu. Senengnya nggg kayaknya banyak deh, soalnya bisa dapat uang sangu trus ketemu sama bubuhannya. Dan dimana ada pertemuan disitu ada foto-foto mhuahaha.







Habis itu kami ke perpustakaan sekolah dalam rangka ngambil kertas apakah gitu pokoknya kertas yang nyatain kalau kami udah ngembaliin buku yang kami pinjam di perpus. Katanya kertas itu buat ngambil ijazah, trus anak yang belum ngembalikan buku gak dapat kertas. Reny, Denada, Ikhsan, Nina kalau gak salah, itu aja sih yang aku tau, nah mereka itu belum ngembalikan buku. Reny udah ngembalikan bareng-bareng bubuhannya tapi Bapak perpusnya bilang kalau Reny belum ngembalikan. Kasian Reny, dia udah nyariin ke penjuru kamarnya tetap aja gak nemu itu buku, sampe tadi dia sms minta carikan siapa tau tebawa ke aku, tapi gak ada sih, iss ya gak ada lah orang udah dikembalikan kok, Bapaknya ni orang waktu itu reny ngembalikan kok trus Bapaknya bilang iya taroh aja situ nah siapa tau belum dicatat Bapaknya. Mana Nina bilang kalau satu buku didenda dua ratus ribu, gila gak, ngalah-ngalahin Perpustakaan Daerah aja. Oh iya, Nina ada ngomong gini juga, sambil nunjuk Ikhsan

"Ni nah, minjam buku kayak mau ngerampok perpus, segini nah!" katanya dengan raut muka lucu, habis nunjuk Ikhsan jarinya langsung membentuk banyaknya buku yang dipinjam Ikhsan. Yang ditunjuk malah cengengesan tanpa dosa.

Reny dan Evi habis itu langsung pulang, udah nafsu mau nyari buku steno yang dipinjamnya dari perpus itu. Sementara aku, Abang, Chintya, Denada, Ikhsan, Wahyu, dan Eri ke ruang rapat dalam rangka ngomongin acara perpisahan. Sebenarnya cuma Ikhsan aja sih awalnya soalnya dia kan ketua kelas, etapi dia nyeret-nyeret kami buat ikutan rapat. Jannah gak ikut, dia nunggu kami di depan kelas.

Rapat yang dihadiri anak kelas tiga dari semua jurusan tapi gak semua anak kelas tiga itu ngomongin soal gimana acara perpisahan nanti. Keputusan yang diambil yaitu perpisahan bakal diadain di Gedung Yongjing tanggal 18 Mei pagi jam 9 kalau gak salah, cewek pake kebaya cowok pake setelan jas, dan bawa orangtua. Terima gak terima sih sama keputusannya. Okelah kalau perpisahan gak dilaksanain di sekolah dan bawa orangtua, okeee. Yang jadi beban itunah ya ampun pake kebaya, yang bener aja, jadi kayak kondangan gitu uu. Ngg yaudah sih gapapa kok gapapa asal aku gak didandanin kayak perpisahan waktu SMP kemaren huhu jangan tanya deh gimana pokoknya menor banget waktu itu.

Habis ya? Yaaa habissss.

Segitu deh cerita tentang hari Rabu kemaren, hari ini juga gak ada yang aneh-aneh buat diceritain sih Intinya kerajinan turun kemaren tu gak ngeselin-ngeselin banget. Nggg seperti biasa, postinganku selalu ditutup dengan semoga-semogaan, ya walaupun gak semua postingan sih. Oke, semoga Mama gak kerajinan datangkan penata rias pengantin buat dandanin aku kayak perpisahan SMP tu huhuhu. Aku mau dandan sendiri, ah tapi gak mungkin bisa, aku mau memberdayakan Kak Fitri aja, aku gak mau dikira Mamanya siapa gitu di perpisahan nanti gara-gara aksi kerajinan Mama.

See ya~


0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com