Kamis, 05 April 2012

Sayonara Sequis

Sebenarnya aku malesssss banget buat ngetik, capek gitu deh, tapi gimana ya, kalau gak diposting tuh sayang banget rasanya. 

Oke, aku bakal posting sesuka hatiku, gak peduli apa postingannya tatanannya gak bagus, banyak salah ketiknya, bahkan jadi garing sampe gak ada yang mau baca. Gatau ya, mungkin karena kali ini aku mau posting tentang hari terakhir PSG ku di Sequis, makanya jadi males gini. Yap, hari ini hari terakhir aku dan Kartini ngelaksanain kegiatan PSG. Bukan cuma kami aja, semua anak SMK 1 yang kelas duanya. 

Dari rumah aku udah mantap bakal dijemput sama Pak Haris, trus pamitannya ditemenin sama Pak Haris juga. Kami bakal dijemput jam 12, pamitan cipika cipiki, Pak Haris cuap-cuap ngucap terimakasih, penyerahan sertifikat, foto-foto. Aaahh indahnya penutupan PSG.

Tapi ternyata, apa yang terjadi sesuai apa yang aku khayalkan tadi malam. Aku heran waktu Mira bilang kalau dia udah dijemput hari Selasa kemaren. Berarti dia libur kan? Tapi dia bilang masih PSG. Tambah bingung lagi pas temannya Kartini bilang udah dijemput juga, dan dia masih PSG sampe hari ini karena hari ini hari terakhir. Aneh, ternyata Mira bukan lagi ngelantur ngomong gitu, dan ternyata bukan Mira aja, hampir semua anak PSG. Dijemput itu berarti dibawa pulang kan? Kalau udah dijemput ngapain kerja lagi? Ternyata, hari Selasa itu semua guru pembimbing datang ke tempat anak PSG, dan itu buat ngucap terimakasih. Artinya, kedatangan Pak Haris waktu hari Selasa kemaren itu ngejemput aku dan Kartini secara simbolis. Aneh banget, kenapa coba pas hari ini Pak Harisnya datang, atau kenapa coba pas Selasa kemarin itu kami langsung pulang aja dan gak PSG lagi sampe hari ini. SMK 1 aneh banget --‘


Ujung-ujungnya aku sama Kartini pamitan sendiri. Bener, Pak Haris gak datang sampe sore menjelang. Padahal aku udah bela-belain gak bawa bekal karena nyangka bakal dijemput jam 12 dan gak sempat makan. Akhirnya aku pesan nasi sama Mbak Wanti. Udah kecewa gitu, ditambah lagi dengan Bu Lily yang gak seramah waktu pertama kali aku ketemu sama beliau. Ada, waktu kejadian aku ikut training agent dan belajar ilmu perencanaan keuangan, yeaah waktu itu pengalamannnya manis banget sampe-sampe aku jadi malas ngepostingnya mhuahaha. Gatau ya, kalau kejadian yang seneng-seneng gitu aku rada males ngepostingnya, pengennya yang galau gitu aja.Curang emang, kebahagiaan disimpen sendiri, yang sedih-sedih maka dibagi-bagi. Yah gitu deh orang melankolis kayak aku gini -__-

Lanjut, jadi tadi pas Bu Lily lewat ruang arsip, ruangan biasa aku sama Kartini mangkal, aku senyumin tuh beliau, tapi dia langsung buang muka gitu, perasaanku aja kah? Tapi tadi mata kami sempat bertemu, tangan kami saling menggenggam, dan kami saling jatuh cinta, aaah enggak ding ngaco deh. Yasudah, jadi aku langsung temanyun gitu, paling benci deh udah senyum trus dikacangin. Nah pas Bu Susi lewat, aku jadi ogah buat senyumin, ntar paling dicuekkin. Trus aku inisiatif buat minta foto, yeaaah buat kenang-kenangan gitu, udah dari kemaren-kemaren sih pengen minta foto tapi nyali ciut, ada kemaren waktu hari Rabu, aku mau minta foto sama Bu Susi, kebetulan waktu itu dia lagi sama agent barunya lagi ngurus-ngurus surat gitu sama Mbak Venny, udah siap mental mau ngomong kalimat konyol Bu boleh minta foto bareng?, pas banget ibunya lagi duduk trus aku udah mantap jalan nuju ke arahnya tinggal dikit lagi, eh sekalinya dia berdiri dan datangin agent barunya yang lagi ada di ruangan Mbak Venny. Asli, malu banget, mana diliat Pak Kosem lagi.
Kejadian itu yang ngebuat aku urung buat minta foto sama Bu Susi. Biarlah, sosok Zombie jadi misteri. Sampe akhirnya...

"Bu, Bu!!! Sini toh Bu!!"

Buset, Mbak Wanti manggil-manggil Bu Susi! Mbak Wanti tau kalau aku mau foto sama Bu Susi, dan dia manggil-manggil Bu Susi, tapi Bu Susi nya jawab bentar Wan bentar. Sekalinya gak lama Bu Susinya datang ke ruang arsip,

"Wan? Wan? Wanti mana?"

"Mbak Wantinya lagi di lantai 3 Bu,"

"Kenapa tadi dia manggil-manggil aku ya, Wanti, Wanti.."

"Anu Bu, sa-saya mau minta foto, boleh gak Bu?"

"Oh minta foto? Aduuuhh gak bilang, belum ke salon nih, coba bilang kalau mau foto, bentar ya aku sisiran dulu."

Glek. Kirain Bu Susinya bakal ogah-ogahan diajak foto, ternyata malah antusias gitu. Aku sama Kartini cekikian ngeliat Bu Susi sisiran sambil tergesa-gesa.

"Dimana befotonya? Di depan tulisan Sequis aja ya? Ayok-ayok"

Bu Susi dengan sepenuh hati ngajak kami keluar buat foto. Anehnya, dia malah nyodorin BB nya buat dipake befoto. Yang motokan kami Pak Kosem. 




trio macan iwak peyek
Pas selesai sesi foto, aku mau ngirim fotonya itu ke hapeku. Tapi Bu Susi nya bilang kirim besok aja aku udah mau pulang, baru kujawab besok gak kesini lagi soalnya udah hari terakhir ini. Dia pun langsung ngasihkan hapenya ke aku. Ngirimnya cukup lama, karena musti ngawinkan dulu bluetoothnya Bu Susi sama bluetoothku, tapi dia sabar aja nungguinnya. Maacih Bu udah mau poto bareng :*


Kelar dengan Bu Susi, kami langsung naik ke lantai 3 buat pamitan sama sekretaris-sekretaris. Mbak Cani di lantai 3, trus ke lantai 2 ke ruangan Mbak Sinta. Ada Mbak Karin, sekretaris baru, dia masuk ke ruangan Mbak Sinta. Gak lama setelah dipanggilkan Kartini, Mbak Tiwi dateng. Kami foto-foto deh.


mbak tiwi yang bejilbab, mbak sinta yang pake baju hitam




yg di tengah itu mbak karin, yg pake jaket belang2 itu urin


Turun ke lantai 1, langsung pamitan sama Mbak Wanti. Kami cipika cipiki, terharu sumpah. Lanjut pamitan ke pembimbing kerja tercinta, Mbak Yani. Dan gak lupa, tetep minta foto.

(dari kanan) mbak venny, mbak yani, kartini, aku, mbak lilis
Gak sempat minta foto sama Pak Frans, padahal itu rencana mulia kami dari jauh-jauh hari. Yang ada pas kami pamit pulang sama beliau, beliau ngebelai kepala kami berdua bergantian sambil ngasih-ngasih wejangan gitu. Wiihh senangnya..


Sebenarnya masih banyak cerita yang mau aku bagi tentang hari terakhir PSG ini, tapi ya kan udah ku bilang aku hari ini lagi males, gapapa yah?
Intinya sedih, disamping rasa senang yang udah aku siapkan dari kemaren-kemaren, pas hari ini malah rasa sedih yang ngambang. Apalagi pas ngeliat Mbak Wanti sebelum aku keluar, aku dadah-dadahin Mbak Wanti sambil dalam hati  bilang betapa senangnya aku temenan sama Mbak Wanti dan orang-orang disini.


Sayonara Sequis.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com