Minggu, 15 April 2012

Muka Betek! Indra Ngambek! Mama Jutek!

Hari ini kacau banget. Banget banget banget.

Dari tadi malam mood ku udah acak kadut. Aku stay dengan muka beteks sepanjangan hari. Baru nyampe sekolah, aku udah main banting pintu kelas. Kayaknya Reni nyadar sama tingkahku itu. Aku sempat gaer kalau dia marah sama aku, Tapi nggak, nggak kayaknya. Soalnya dia ada negur aku. Aku lega, ternyata sikapku tadi gak dimasukkan hati sama Reni.

Keacakkadutan ku lainnya di hari ini yaitu aku gak henti-hentinya berjutek ria. Eh ada sih tadi ketawa, pas mainan sama Ariesta, Kartini, sama Reni. Pas pelajaran Bu Evi, aku sempat ditegur sama beliau. Dibilangnya aku di kelas dua ini gak kayak waktu kelas satu, yang lincah dan cepat tanggap. Sekarang aku senangnya berpangku tangan aja trus maunya santai aja. Kesentil deh aku sama kritikan Bu Evi itu. Aku jadi malu sama diriku sendiri. Dan malu itu jadi bikin aku termotivasi buat ngerjakan tugas praktek ngetik dengan sungguh-sungguh, gak nyantai kayak biasanya. Ih, aku jadi kepengen kayak kelas satu dulu, bahkan lebih baik lagi dari kelas satu u,u

Habis istirahat gak ada pelajaran, jam kosong, disuruh bersih-bersih karena hari Senin kelas tiganya UN. Di saat kayak gitu biasanya aku ngumpul bareng bubuhannya selonjoran di lantai kelas, tapi nyatanya aku bejutek lagi. Bubuhannya lagi ngumpul, dan aku di pojokkan ngutak-ngatik hape. Hhhhh satu lagi yang bikin aku bete, Indra sms aku, sebelumnya tadi dia juga ada nelpon aku sih, tapi gak ku angkat. Aku lagi malas ngutipin smsnya disini, jadi kujelasin aja ya? Hmm intinya dia tuh nanyain kenapa akhir-akhir ini aku gak ada sms dia, gak mau kah berhubungan sama dia, trus di sms terakhirnya dia ngucap terimakasih karena aku selalu cuek dan gak perhatian selama ini moga aku bahagia sama cowo baruku. Cowo baru darimana coba? Anak itu kebiasaan.

Dari luar sih aku biasa aja nanggapi sms Indra.
Dalam hati: MAMPUS DIA MARAH LAGI!
Yah, beberapa hari ini aku jadi males smsin dia. Rasanya enak aja gitu gak punya pacar, gak ngemban tugas harus nanya kabar sama pacar dan tukar kabar sama pacar. Aku udah terlanjur kebiasa ngejalani hari-hari sendirian, jadi rada aneh kalau pacaran.
Tapi hal itu gak ngebuat aku tetap cuek sama sms Indra, secuek aku tadi malam pas aku dismsinnya. Mendadak aku down, aku bingung. Aku langsung telpon Indra. Gak diangkat. Aku makin bingung, aku langsung smsin dia. Akhirnya dia mau ngangkat. Aku nangis disiti. Aaaaa bego, kenapa juga harus nangis!

Aku ngejelasin alasan yang menurutku sendiri gak jelas, alasan kenapa aku gak ada ngasih kabar akhir-akhir ini. Dia nanggapinnya dengan datar. Aku tau dia pasti marah! Orang mana sih yang gak marah kalau pacarnya ngilang gak ada kabar?

Pas Indra nutup telponku, aku tambah bingung, kenapa aku harus nangis sama karena kesalahan yang aku buat sendiri. Ngeliat Indra marah, memang itu kan yang dari awal aku mau? Aku ngasilin muka jutek lagi. Aku pulang duluan dengan muka bete. Dea pulang sama Ani, mereka mau nyari jaket bareng. Otomatis aku bebas ngedumel sendiri, dalam hati tentunya.

Di rumah, beteku mulai mereda. Asik mainan sama Tasya yang makin hari makin membinal. Tapi keredaan bete itu gak berlangsung lama. Di tengah-tengah lagi ngumpul sama Kak Iin, Kak Dayah, Mama, Bude, dan Tasya, terjadi konflik. Lagi-lagi aku males buat ngutip, jadi dijelasin lagi aja ya? Gini loh, pertamanya tuh aku ijin mau main sepeda besok, trus seperti biasa Mama ngelarang gitu. Aku pun ngajukan protes, Mama berlebihan ngelarangnya, over protektif gitu. Mama ngebalas dengan bilang mungkin Icha ni senang lok kalau Mama mati, enak dia gak ada yang ngelarang larang. Bungulnya, kakakku yang paling cantik ni si Kak Fitri Mami Ndese, nyeplos bilang kalau aku lebih sayang Bapak daripada Mama. Mama langsung naik pitam, Kak Iin, Bude, dan Kak Dayah nasehati aku (mungkin lebih tepatnya menuding) jangan pilih kasih sama orang tua.

Dari situ, aku adu mulut sama Mama. Dan kami jadi dingin, sama kayak waktu dua tahun lalu pas aku musuhan sama Mama gara-gara salah potong poni. Aku gak berhak buat nyalahkan Kak Fitri. Aku juga gak berhak buat marah-marah ke Kak Iin yang ngadilin aku sampe bikin aku tenangis tadi. Habis kejadian itu aku tidur siang, ngecoba ngelupain dan berharap pas aku bangun Mama udah gak murka lagi. Tapi nyatanya, Mama ngungkit-ngungkit lagi. Aku muak, aku langsung lari ke kamar sambil teriak dan ngunci pintu. Masih kedengaran suara Mama maki-maki aku sebagai anak durhaka.Good job, Cha. Tambah naik tekanan Mama.

Udah sering aku kelahi sama Mama gara-gara masalah kecil. Tapi aku rasa untuk kali ini masalahnya besar, tentang pilih kasih boo. Aku fatal udah berpikiran kalau lebih sayang sama Bapak. Dan lebih fatalnya lagi Mama ngartikan itu sebagai, ehm kayak gini nah, Mama tuh nganggapnya aku tuh gak sayang sama beliau, aku sayangnya sama Bapak aja karena Bapak yang sering ngasih uang jajan. Padahal gak gitu sumpah! Aku pernah ngomong kayak gitu, aku pernah posting tentang itu, semata-mata karena aku kangen sama Bapak, Bapak yang jauh disana sedangkan Mama disini. Sama halnya kayak hubunganku sama Kak Fitri sebagai kakak adek, yang jauh lebih dekat daripada sama Kak Dayah. Ya karena itu, karena jarak. Jarak yang bikin sayang itu nambah dua kali lipat. Kalau Kak Dayah udah pindah dari  sini, mungkin aku juga bakal kayak gitu kok.

Yang jelas mulai hari ini aku dianggap orang asing sama Mama. Mama gak peduli aku udah makan apa belum, atau aku udah shalat apa belum. Mama curhat ke anak-anaknya yang lain, bukan aku. Malam ini aku ngurung di kamar, aku mikir betapa aku salah, anak macam apa aku? Waktu nelpon Dea tadi sore aku nangis  sejadi-jadinya, aku ngerasa Mama salah dan aku benar. Sekarang, aku ngerasa aku gak pantas ngerasa gitu. Mama tipe ibu yang mengabdi, dan Mama selama ini udah mengabdi pada anak-anaknya. Mama ikut banting tulang, Mama punya peran ganda selama Bapak belum bisa kirim uang. Mama ngebangunin aku dengan sabar, bikinin sarapan, ngejagain aku pas aku sakit, nungguin aku yang belum pulang walaupun jarum jam udah nunjukkin jam sepuluh malem. Mama.. aah kenapa egoku masih tinggi, bahkan sama Mama?

Sumpah hari ini kacau. Aku gak ada ditegur sama Mama, ngeliat aku pun gamau. Ini balasannya kali ya karena sepagian tadi aku bermuka bete tanpa alasan. Ini mungkin juga teguran karena aku ngebenci perhatian kelewat ekstra yang diberikan Mama ke aku. Memang, Bapak jauh lebih ngertiin aku, tapi Mama gak kalah ngertiin aku dengan caranya sendiri. Dan aku udah nolak caranya, bahkan ngecacinya dengan bilang aku lebih sayang si bapak daripada si mamak.

Jangan tiru anak durhaka ini please.



0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com