Rabu, 25 April 2012

Bully Itu Wujud Dari Pujungan, Nda

Aku udah niat ngomong sama Bu Isna atas nilai remed ku. Dari tadi malam aku udah kepikiran mau ngomong apa sama Bu Isna. Tapi pas pelajaran PKN tadi, saat-saat paling tepat buat ngomong, aku mati gaya. Di sepanjang pelajaran PKN aku cuma bisa diam. Aku yang biasanya ngeliatin muka guru kalau guru lagi nerangin pelajaran, tadi cuma  bisa  nunduk fokus ke buku. Bu Isna keluar kelas sebelum jam pelajaran usai, dan Bapak Logam, guru PPL PKN, yang mengambil alih. Aku niat datangin Ibu-nya di dewan guru, lebih baik kayak gitu daripada aku harus ngemis-ngemis di  kelas, aku masih punya malu woy! Apa kata bubuhannya nanti ngeliat aku (kalau misalnya) dibentak dan ditolak mentah-mentah sama Bu Isna. Eh sekalinya Ibunya udah pulang. Kampretoooo, yah gapapa deh. Rencananya besok aku mau datangin Ibunya dostep, kebetulan ada pelajaran Ibunya di kelas sebelah di jam 3-4. Yakin gak yakin :(

Setelah dibikin mumet sama PKN, hari ini aku dibikin mumet lagi sama si anu. Dia udah punya cewe, namanya Livhia, dan ceweknya cantik beudz. Aku tau ini dari akun twitter si anu, waktu aku onlen aku iseng buka bio si anu dan ngejelajah timeline nya. Si anu dan si Livhia hmm biasalah saling besayang-sayangan gitu di twitter. Aku tenangis dan langsung telpon Dina. Ada sekitar dua jam-an gitu kami betelponan. Dina memang the best-nya nenangin orang yang udah niat mau bunuh diri (oke, ini lebay). Aku nangis sejadi-jadinya, nangis bebunngulan. Aku tau ini konyol, nangisin hal yang gak perlu. Mending nangisin itutu nilai PKN yang meringis kesakitan di pojokan rapor, iss tapi aku gak tahan aja gitu kalau gak nangisin ini. Kalau cewenya lebih jelek dari aku mah aku pasti ngerasa biasa aja gak nangis, lah ini, cantik, putih, kurus gitu juga sih kayak aku, hidungnya mancung lagi! Eeeh gak ding, aku nangis karena ternyata Nur itu bohong, dia bilang dia lebih mentingin pendidikan dulu gak mau pacaran, nah sekarang kenapa dia pacaran? Kalau aku jelek dan malu-maluin buat dijadiin pacar, bilang aja! Banci emang!

Nah, kebawa emosi kan. Nyebut Cha, istighfar cha istighfar...

Untung ada Dina yang nenangin, memang bener tempat curhat paling cucok itu orang-orang berkarakter plegmatis, ya contohnya Dina. Aku senang aja curhat sama anak itu, walaupun aku yang salah dia gak ngadilin aku, dia ngedengerin aku curhat nangis teriak kesel sampe aku puas, baru setelah aku capek sendiri baru dia ngomong nenangin. Ngasih solusi tanpa bermaksud menggurui. Alhamdulillah sekarang aku udah gak nangis lagi, gak kayak waktu aku diputusin, aku nangis sampe berhari-hari.

Udah ah, aku gak mau bahas soal itu. Aku mau posting tentang bully aja. Kenapa tiba-tiba aku jadi pengen ngebahas soal bully?
Ehem, jadi  gini, kemaren kan aku mau pulang bareng sama Nanda, trus aku ke kelasnya. Sekalinya pas udah nyampe di kelasnya, aku ngeliat dia lagi duduk sambil nangis. Teman-temannya pada ngerubungin dia kayak lalat ngerubungin sampah. Aku nunggu di depan sampe Nanda selesai nangis. Nyampe di rumah aku  nanyain kenapa dia nangis. Dia bilang dia disindir-sindir sama bubuhan sele di kelasnya,  hampir sekelasan gitu, bubuhan populer, bubuhan tenar. Aku gatau persis apa masalahnya, karena dia juga gak mau cerita. Yang jelas, dia disindir dikatain ditatapin dengan tatapan sinis. Ngolokinnya gak kira-kira seharian penuh Sebagai kakak yang baik, aku ngedengerin setiap umpatan kekesalannya ke bubuhan, ya gak perlu disebutkan lah.
Aku rada kesel juga sih sama dia, soalnya dia ada update stat di facebook tentang masalahnya ini, kelihatan banget eh kalau dia lagi terpuruk, kalau orang-orang itu baca pasti Nanda tambah dikatain, iya kan?

Tapi di sisi lain, aku juga kasian sama adekku ini. Dari sd sampe sekarang dia bermasalah sama teman-temannya. Waktu sd dia pernah dimusuhin satu kelas cewe-cewenya, itu ngebuat dia temanan sama cowok-cowok. Smp kelas satu, dia dimusuhin sama bubuhan Mega, anak-anak orang kaya nan gahol. Di kelas dua dia dimusuhin bubuhan Tasyayu. Aku sering ngeliat dia makan sendirian di kantin, jalan sendirian di belakang teman-temannya yang lagi jalan bergerombol. Dan sekarang, dia kembali dikucilkan. Ya walaupun gak disakitin secara fisik, tapi kata-kata dan perlakuan kayak gitu bikin sakit hati juga kan?

Aku yakin, semua orang punya pengalaman di-bully. Termasuk aku, waktu esempe kelas dua aku pernah dikatain sama bubuhan penggede di kelas, Ya dikatain jenglot karena badanku yang kurus, diolokkin kekijilan, diaryku dibaca rame-rame sama mereka, dikatain pelit karena gak mau ngasih jawaban,  waktu aku suka sama cowok di kelas mereka ngolokin aku habis-habisan dan pparahnya cowok yang aku suka itu ikut-ikutan ngolok  aku, sampe  ngelabrak Nanda karena Nanda rada bertingkah. Iya sih kalau dipikir-pikir, bagi  yang gak kenal Nanda pasti mikirnya Nanda itu sombong, mukanya itu sih jarang mau senyum samaorang, trus cara jalannya juga rada cepat gitu, ciri-ciri orang jutek. Dea aja sempat gaer gitu sama Nanda. Tapi yakin deh, kalau udah kenal sama Nanda, pasti gak nyangka kalau dia itu  cuma anak ingusan cengeng paling takut gak punya teman. Memang setelan mukanya kayak gitu. Don't judge by its cover.

Aku nasehatin Nanda supaya gak usah ngeranin bubuhan alay berpendidikan itu. Bukannya tenang, tangisnya Nanda malah makin menjadi-jadi,

"Kak Icha tu gak ngerti pang! Enak ngomong gak usah ngeranin! Ketemu tiap hari kayak apa mau gak ngeranin!"


Memang bener sih, memang enak kita nasehatin orang gak usah heranin, nah orang yang dinasehatin itu susah buat ngelakuinnya. Sama kayak waktu Dina nyaranin aku buat ngelupain si anu, enak banget dia  tinggal ngomong, lah akunya susah. Jadi satu-satunya cara adalah sementara berusaha nempatin diri di posisi Nanda, ikut ngerasain apa yang dia rasain.

Kenapa sih bully itu masih berlaku? Yang lemah tertindas yang sok kuat.
Iya, sok! Biasanya para pem-bully itu mainnya keroyokan, ngebully satu orang, satu kampung bubuhannya, sok kuat kan?
Sebenarnya aku tuh gak suka temenan bergerombol, temanan akrab maksudnya. Aku lebih suka sahabatan sama satu orang, orang yang betul-betul sama-sama aku jalan pemikirannya. Berdua rasanya lebih enak gitu, daripada rame-rame. Aku rada trauma aja sih, kalau misalnya temanan belima gitu misalnya, trus aku musuhan sama salah satu dari itu, trus musuhku itu ngajakin teman-temanku yang lainnya buat musuhin aku juga, gak enak kan? Sekarang aku nyoba buat hati-hati dalam berteman. Itu sebenarnya sifat alamiahnya melankolis sih. Kalau bisa satu orang, satu orang aja. Satu orang yang betul-betul.

Apa untungnya nge-bully anak orang? Kepuasan batin?
Disini aku gak maksud ngebela Nanda atau nyindir bubuhan itu loh. Ini mewakili opini-opini orang-orang yang di-bully di luar sana, tsaaahh.

Daripada mikirin kenapa bully itu musti ada, mendingan mikirin gimana ngadapin para pem-bully itu. Gak usah diheranin, mungkin itu aja, gak usah neko-neko. Orang pujungan kayak pembully itu senang kalau kita tanggapin, itu memang yang mereka cari dari kita. Trus jangan sampe berpikiran kalau kita harus balas dendam ke mereka, JANGAN! Nabi Muhammad yang dibully dilemparin kotoran sama umat, mmm umat apa itu ya, umat Quraisy kali, aarrgghh ketahuan kan nilai agama islamku buruk, eeh pokoknya gitu deh, tetap tersenyum bahagia bahkan berbuat baik sama umat itu, sama orang-orang yang udah ngejahatin Nabi Muhammad.

Intinya, orang-orang pem-bully itu pujungan, dan kalau ngerani pem-bully, kita sama pujungannya dengan mereka. Ngerti kamu Nanda? Eh, gak cuma Nanda, tapi semua orang yang pernah dibully, termasuk aku sendiri. Sekian.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com