Minggu, 15 April 2012

Sepedaan

Pagi tadi aku sukses sepedaan sendirian. Serasa tukang loper koran eh. 
Ya apa daya, orang-orang yang kuajakin sepedaan bareng sekalian jogging yaitu Mamak Wilda, gak ada kabarnya. Yang lain pada gak bisa. Otomatis aku ngelewatin minggu pagi sendirian ulala. Eh, gak sendiri kok sebenarnya. Pas aku keluar gang mau menuju ke jalan raya, aku ada ngeliat cowo, pake helm KYT putih, lagi duduk di motor makan roti bakar sambil ngeliat ke arahku. Aku berusaha cuek, pasti dia ngeliatin yang lain, eh tapi dia malah senyam senyum orgil. Aku cepat-cepat ngayuh sepedaku, mungkin si amor itu tau kalau sebenarnya baru kali ini aku make ini sepeda.

"Cha, cha, mau kemana?"

"Feb-Febri?"

"Loh, kamu kira siapa? Eh, mau kemana kamu, cieee besepedaan lah.."

"Mau ke GOR Feb."

"HARAT MUHAAAAA... Islamic aja, deket."


Ternyata itu Febri. Pantas aja dia senyam-senyum gitu. Udah dua kali aku gak sengaja ketemu sama dia. Pertama di perpustakaan, waktu aku masih PSG. Hari jumat tepatnya. Pas mau turun ke lantai 1 buat ngurus kartu anggota yang rada bermasalah waktu itu gak bisa dipake buat minjem buku, ada cowok yang negur, dan itu Febri. Aku senang waktu ittu, ada ojek buat pulang yay! Eehh pas aku udah selesai ngurus kartu anggota dan minjem buku, aku liat dia turun ke lantai 1 sama cewe, kayaknya itu pacarnya deh, bajunya couplean lagi sama-sama warrna putih. Rada kecewa sih. Aku turun ke lantai 1 dan sama sekali gak noleh ke dia.

Oke, sekarang fokus ke kejadian tadi pagi.
Febri pun nemanin aku ke Islamic. Dia naik motor di sampingku, pelan banget, nyesuain sama aku yang naik sepeda. Aku ngayuh sepedaku plus ngobrol-ngobrol dikit sama dia, sesekali ngeliat sekeliling. Malu juga sih sepedaan pagi-pagi ditemenin amor.

Sampe di area Islamic, mataku jelatatan nyari-nyari Mama dan Bapak, yang kebetulan senam pagi disini. Siapa tau aja dengan kedatanganku kesini, aku bisa balikan sama Mama. Tapi area Islamic yang luas bikin aku gak mudah buat nemuin sosok mereka berdua. Yasutralah, jadi sepanjangan di Islamic aku ngobrol-ngobrol sama Febri, saling tukar kabar. Sejak dia pindah ke Suryanata gak tinggal di Cendana lagi, kami jadi jarang ketemu. Dan karena rumahnya di Suryanata juga yang ngebuat dia males sepedaan pagi ini, padahal tadi dia niatnya pengen pake sepeda dari rumah tapi gak jadi. Aku ngebujuk dia supaya pulang lagi ngambil sepedanya, biar aku ada teman sepedaan gitu. Hhhh jauh tapi, pasti lama kalau naik sepeda. Lagian udah jam setengah tujuh juga, rada kesiangan nanti.

Tujuan selanjutnya yaitu rumah Dea. Nyampe di rumah Dea, ternyata Deanya masih tidur. Yang nyambut aku di depan rumah yaitu Deni. Kasian banget Dea, aku jadi gak enak, aku udah mau pulang tapi ditahan sama Kak Bayu. Gak lama Dea keluar, lengkap dengan mata bekantung. Aku ke rumah Dea buat  ngambil LKS IPS ku juga mau bantuin dia ngerjakan power point IPS.

Pulang dari rumah Dea, aku pulang ke rumah. Bapak udah pulang, Mama masih di Islamic. Aku minum bentar, trus naik sepeda lagi, belum puas rasanya kalau belum keringetan. Aku orangnya memang susah buat keringetan, jarang olahraga sih.

Aku keliling-keliling Cendana, trus ke Islamic lagi, trus keliling lagi. Rasanya senang banget, ngerasain angin sepoi-sepoi ngebelai pipiku. Aku jadi ngerasa keren mhuahahaha.  Sendirian gak masalah deh, malah ngerasanya lebih enak kalau sepedaan sendirian. Bebas buat senyum-senyam sendiri. Nikmatin sepeda. Gak perlu ngelepas headset karena musti ngedengarin teman ngomong., dan gak perlu malu kalau sengaja ngelakuin hal ceroboh. Sik asik.

Pulangnya aku ketemu Mama. Aku langsung negur Mama, ada aku dengar Mama ngomong awas bawa sepedanya itu nanti jatoh. Aku lega aja dengar gitu, itu artinya Mama perhatian sama aku dan mau negur aku lagi. Tapi nyatanya,  pas nyampe rumah, aku gak diheranin. Mama cuma ngeranin Nanda. Cuma Nanda. Aku ngomong gak didengerin.

Kayaknya, hubunganku sama Mama masih dingin sampe hari ini. Ya, mudahan sampe hari ini aja ._.

Yaudah misi, aku mau sepedaan lagi biar lupa sebentar sama masalah ini.

0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com