Sabtu, 28 April 2012

Satnite Ngakak Di Puncak

Janjinya sih mau ngelewatin sabtu malam ini dengan ngerjakan LKS Kewirausahaan dan LKS Agama, etapi malah jalan sama Mamak Wilda. Awalnya Shela ada ngajakin ke rumahnya gitu ngumpulan, tapi Mamak Wilda lebih milih ke kafe aja, gak ada makanan juga di rumah Shela haha. Ngajakin Shela tapi Shelanya gak bisa keluar malam, hmm sebenarnya alasan utamanya sih karena gak ada duit kesian, yaudah jadi aku berdua sama Mamak ke kafe. Tujuan kami yaitu Kafe D'Puncak, tempat nongkrong ngopi-ngopi di MT. Haryono. 

Nah ada kejadian-kejadian lucu yang kami berdua alamin, pasti dah kalau jalan sama Mamak tuh ada aja yang aneh-aneh kejadian. Itu sudah keistimewaannya jalan sama Mamak Wilda, makanya aku senang jalan sama dia, beda aja gitu kalau aku jalan sama teman lain. Ya sebenarnya hal-hal yang biasa terjadi, tapi jadi aneh karena kami ngeliat dengan sudut pandang ala kami yang rada nyeleneh, halah kok belibet bahasanya. Udah cekidot aja deh.

Kafe Puncak menyimpan banyak keabsurdan yang bikin ngakak tadi malam. Sebenarnya bukan kafenya yang absurd, tapi aku sama Mamak Wildanya yang absurd kali ya. Gini nih, tadi tuh kami milih tempat duduk paling pojok, kayak orang pacaran aja sudah. Rada gelap pulak, tapi enak anginnya semilir bisa ngeliat ke bawah, kami milih tempat pojok paling atas. Beceritaan tentang bubuhan esempe yang masih ada kabarnya maupun udah gak ada kabarnya lagi. Lagi asik-asiknya, kami ngeliat ada cowok ganteng alis tebal lagi milih tempat duduk, baru datang dia. Cowok itu ngeliat ke arah kami, salting lah kami. Sumpah cakep banget, Fandy Christian lewat deh! Mamak gemetaran, aku minum belepotan. Kami jadi grasak-grusuk berebutan nyari posisi enak buat mantengin cowok alis tebal itu. Sekalinya dia punya cewe, kayaknya sih, soalnya duduknya mepet gitu sama cewe rambut panjang belah tengah gak cantik. Rasanya gak matching aja gitu sama cowok cakep itu. Apalagi kalau ngeliat teman-temannya, elek-elek. Ada yang gendut lah, ada yang buto ijo lah, ada yang setelan palek nasgor lah, dia aja paling bersinar disitu. Bertemanlah dengan orang-orang jelek maka kau yang dilirik, mungkin dia memegang prinsip itu selama ini.

Kegrasak-grusukkan kami ternyata ngeganggu meja di sebelah kami, sepasang kekasih yang asik onlen di laptop. Si cowok ngeliatin kami berturut-turut dengan tatapan aneh. Aku ngeliatin balik. Si cowok pake blazer sama kaos, si cewe pake jilbab baju knit longgar. Rapi amat tuh cowo, mau ngafe apa mau ngelamar kerja? Tapi oke lah, tampangnya cakep kok cuma dia itu nah ngeliatin kami gimanaaaaa gitu.

Setelah kedatangan si cowok cakep alis tebal, hal lain yang bikin kami speechless adalah kedatangan rombongan anak-anak cewek, masih esempe deh kayaknya. Gak lama datang rombongan anak-anak cowok yang kayaknya masih esempe juga. Satu cafe serentak ngeliat ke arah rombongan anak-anak cewek esempe itu, sampe ada yang nge-koor huuuu segala. Habisnya penampilan mereka nyolot sih, pake high heels lah, pake dress polkadot kamseupay, pake tas rantai emas. Rada ragu  sih mereka masih esempe, soalnya pada tuek-tuek gitu mukanya, penampilannya juga ya allah kayak ibu-ibu handak arisan. Badannya sih kecil, ngepas aja gitu kalau dibilang anak esempe. Aku sama Mamak sampe curiga jangan-jangan mereka ini rombongan peserta audisi Cherrybelle Cari Chibi, trus mereka nyasar kesini, niatnya mau ke SCTV Tower malah ke Kafe D' Puncak. Ditambah lagi anak-anak cowok esempe itu, nah pas sudah girlband dan boyband bersatu.

Di depan kami ada couple pujungan betul. Cubit-cubitan, pukul-pukulan, belai-belaian kepala. Ini orang, gak bisa bedain pojokkan kafe sama pojokkan bioskop apa? Engga iri kok engga. Lajang-lajang kayak kami gak penting banget ngiriin orang couplean, hmm walaupun sebenarnya sih iya haha.

Jam udah nunjukkin pukul sembilan lewat empat puluh lima menit. Kami mutusin buat pulang,padahal masih betah sumpah. Pas bayar di kasir, kami lupa nomor meja kami. Metode bayarnya itu sebutin nomor meja kita ke mbak-mbak kasir, baru mbaknya ngasih tau totalan kita dan kita bayar. Nah kami lupa, kami cuma bisa jelasin letak tempat duduk kami, tapi mbak-mbak kasirnya malah tambah bingung. Mbak-mbaknya pun sibuk nyariin bon kami, akhirnya ketemu dan kami bayar. Pas pulangan, kami nyadarin ada hal ganjil.

"Cha, cha, kayaknya salah deh."


"Apa? Aku udah bener kok masang helm nya Mak."


"Bukan. Itu bon nya tadi salah, itu bukan punya kita Cha."

"Hah?"


"Iya Cha, perasaanku tadi kita totalannya dua puluh tujuh ribu, tadi aku bayarnya dua puluh tiga ribu aja Cha."


"Oh iya! Tadi aku juga liat di bonnya itu tulisannya hot mochacino dua sama kentang goreng. Kita kan tadi pesannya cold capucino sama ice blended mochacino plus kentang goreng Mak. Kamu gak liat ya?"


"Li-liat sih, aku ngerasa aneh aja tadi perasaanku pas kita pesan pulpennya tintanya warna biru, nah tadi itu hitam."

"TRUS KENAPA TADI PAS MBAK NYA NANYA ITU PUNYA KITA KAMU BILANG IYA???!!"

"Aku kan nyadarnya baru sekarang Cha, hehe.. ETAPI KENAPA KALAU KAMU LIAT KENAPA KAMU GAK NGASIH TAU AKU ICHA???!!"


Habis berdebat kami ketawa ngakak bareng sepanjang jalan mau pulang. Adudu samasama bungul tuh gini. Salah bayar bon, bon yang murah dari bon kami lagi yang kami bayar. Sumpah kami gak ada maksud sama sekali mau nipu mbaknya, beneran samber geledek deh. Mamak juga sih iya-iya aja pas ditunjukkan bon itu. Akunya juga sih kok diem aja gitunah pas ngerasa aneh sama itu bon halah. Ih jadi takutan kami mau kesana lagi. Gimana ya nasib pemilik bon dua puluh tiga ribu itu? Bayarnya gimana dia? Kebingungan deh kebingungan. Dan gimana bon kami siapa yang bayar? Kriminal gokil nih, ampuni kami ya allah..

Satnite ini gokil banget. Ya meskipun harus mendem iri karena gak punya pacar, ngeliat couple betebaran, tapi itu gak ngaruh buat ngurangin volume tawa aku dan Mamak Wilda yang makin keras ngakak. Ngakak bareng pacar memang berjuta rasanya, apalagi kalau ditambah sama cubit-cubitan pukul-pukulan manja kayak couple pujungan di depan kami tadi, tapi ngakak bareng sahabat jauh lebih berkali lipat rasanya, miliyaran deh. Ngakak bareng sahabat itu gak kenal waktu, gak kenal putus.

Happy satnite pal.


1 komentar:

  1. ((buto ijo)) Jahat banget manusia dikatain buto, Hulk dong biar kerenan! :(

    Parah. Habis bayar murah gitu, masa gak balik lagi. Icha 5 tahun yang lalu ternyata culas, ya. Hm.

    BalasHapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com