Jumat, 27 April 2012

Post-Its Nyimpan Tekadku

Aku jadi makin kesian sama Nanda. Per-bully-annya makin berlanjut. Aku jadi rada sangkal sama bubuhan itu, mmm ya itu lah. Pas Nanda cerita kalau dia tadi lagi duduk, trus salah satu dari mereka tu mau ngambil tasnya di depan Nanda, ngambilnya dengan kasar gitu, kayak nunjukkin kalau dia gak suka ada Nanda disitu. Gak cuma satu orang, ada yang namanya Sule yang sinisin Nanda. Ada juga si Gaby yang pura-pura care sama Nanda padahal maksudnya ngolok.
Aku udah tau masalah Nanda, waktu itu dia pura-pura ngambek gara-gara Nurul itu gak ngembalikan kotak pensilnya, salah paham sih, sebenarnya Nurul udah naroh di mejanya, tapi Nanda kira belum, dia salah dengar. Trus bubuhannya yang sele itu langsung bilangi Nanda lebey alay perajuan pengambekkan, semua belain Nurul. Ya allah kayak gitu aja tu padahal, sinisnya sampe segitunnya. Salah Nanda sih pertamanya, tapi kan gak sampe  segitunya juga. Kesal aku.

Dua hari ini aku nihil ketemu Bu Isna. Bukannya aku gak mau, tapi ini nah Ibunya gak ada aseli. Bu Isna ini maunnya apa sih? Udahnya aku nyariin sepenuh hati, ibunya gak ada. Cobanya pas aku lagi males banget buat ketemu Ibunya, eh inya malah nongol!

Kemaren aku udah nyariin Ibunya sesuai rencanaku. Sebelum Pak Falah masuk ke kelas memulai jam pelajaran 3-4, aku udah keluar mau menuju ke ruang dewan guru. Aku ketemu Bapak Logam, guru PPL yang paling aku sebelin karena tingkahnya yang slengean dan suka tepe-tepe sama anak-anak cewek kalau lagi  ngajar. Singkatnya, dia sok gagah. Bubuhan kelas sebelah pada ngegelarin Bapak Logam dengan sebutan Bapak Dragon Ball, karena rambutnya itu loh cagat-cagat kulit durian, mirip sama rambutnya Dragon Ball. Kalau Suci manggil Bapaknya Om. Puji sama Anggi manggilnya Kakak. Bingung kalian mau manggil apa? Mau tau nama sebenarnya Bapak Logam ini siapa? Hmm (katanya sih) namanya Ogan, eh Logan, eh tauk ah, LOH KOK JADI BAHAS BAPAK LOGAM SIH? Arrrgghhhhhhh

Oke, kembali ke tanktop.
Jadi aku (terpaksa) nanya Bapak Logam dimana Bu Isna. Bapak Logam lagi grasak grusuk mau ke kelas XI AP 1, dan aku langsung cegat dia

"Pak, ada Bu Isna kah di atas?"

"Gatau, gak ada kayaknya, gatau,"

"Pak yang betul ada nggak?"

"Gak ada, belum datang. Emang ada apa?"

"Ada urusan."

"Urusan? Urusan apa?"

"Ada. Urusan. Pokoknya."

"Iyaaaa, urusan apa? Saya asistennya, jadi saya harus tau."

"Ngg mau remedi Pak."

"Hah? Remedi? HA HA HA HA REMEDI HA HA HA HA."

Jleb.

*manyun*

*dalam hati ngumpat-ngumpat bapaknya ini emang gak pernah remdi gitu kah?ngetawain orang senang!*

"Sudah hubungin Bu Isnanya?

"Be-belum.."

"Yaudah hubungin dulu, bikin janji dulu. Goodluck."

Lalu Bapak Logam masuk kelas dengan langkah anteng  sok gagahnya. 

Enaknya heh orang itu, pake ngetawain segala, bantuin aku ngomong ke Bu Isnanya gitu kek, lumayan buat nambah-nambah pahala. Jadi makin sangkal aku sama Bapak Logam hhhhh.

Hari ini pun aku gak ada ketemu Bu Isna. Iss gimana ini, apa besok aja ya? Mana besok itu ada Mbah Mur, tugas power point-nya belum aku kerjakan, males eh gak jelas gitu tugasnya. Masa disuruh bikin powerpoint tentang tempat kantor PSG, perasaan kayak pamer gitu kam, mendingan makalah aja gitu kek. Haha enaknya ya aku ngatur-ngatur.

Oke, lupakan soal Bu Mur itu. Ini juga aku sedikit demi sedikit ngerjakan. Sekarang aku mau ngebahas tentang rencanaku sama Reni. Rencana bakal rajin di semester dua ini. Pas pelajaran Agama tadi kami saling curhat kalau kami pengen berubah, sama-sama. Kami bikin kesepakatan buat saling mengingatkan waktu belajar. Aku bakal sms dia kalau menjelang isya, dan dia sms aku pas selesai shalat maghrib, sms nyuruh belajar buat pelajaran besok. 

Terus kami juga janji bakal..

  1. Lebih merhatiin gurunya kalau ngejelasin pelajaran. Gak peduli itu Bu Mur kek Pak Falah kek dengerin pokoknya
  2. Sebisa mungkin ngindarin remidi, apalagi pelajaran produktif
  3. Ngalahin rajinnya Tata dan Kartini. Kalau bisa sih, gak yakin aku -__-\
  4. Ngehargain guru PPL kalau lagi  ngajar di kelas, hmm masih ragu juga sih, masih liat-liat gurunya dulu. Kalau Bapak Logam mah ogah, apalagi Bu Sunarti.
  5. Gak ada kata TUNDA! Kalau bisa hari  ini, selesain hari ini. Terkecuali tugas Bu Mur, kapan aja bisa dikerjain asolole mhuahahahaha *siswalaknat*


Gatau apa itu ngefek atau nggak, yang jelas masing-masing dari kami udah tekad. Terutama aku sih, aku pengen banget berubah jadi Icha tiga tahun lalu, Icha yang ranking satu tepat waktu ngerjakan tugas jadi bintang di kelas kalau udah ada peer. Aku yang rajin jadi pemalas kayak gini karena faktor kenal yang namanya teknologi, gaya alay, dan pacaran, sejak kelas dua esempe udah berubah deh sampe sekarang. Dulu mah fokusnya belajar dan belajar mulu. Sekarang ya ampun ae tugas-tugas pada keteteran, malam dikerjakan itupun kalau ingat kalau lupa besoknya pagi-pagi datang ke sekolah kerjakan bareng Reni. Aku malu eh, aku keingatan ucapan Bu Evi yang bilang kalau aku gak selincah dulu waktu kelas satu esempe. Tugas ngetik pake mesin tik aja aku harus ngulang sampe dua kali, belum selesai lagi tu rencananya besok di lanjutin. Hhhh malu eh, kenapa baru malunya sekarang. Ini udah kelas dua woy, kenaikan kelas pulak semeseter dua, mau ngebaikin rada telat, eh tapi gak telat-telat banget kan? 

Langkah awal buat berubah yang aku lakuin yaitu baru kemaren malam sih, aku tepat waktu ngerjakan tugas agama islam dan tugas kewirausahaan sampe tengah malam. Tadi di sekolah aku gak ada nanya jawaban sana-sini, aku berusaha buat ngerjakan sendiri. Ya walaupun aku  rada kecewa karena nilaiku lebih rendah dari Tata, yang notabene banyak nanya ke aku. Sifat gak relaan ku nimbul lagi, gak rela kalau nilai orang lain lebih tinggi. Nilaiku 80, sedangkan Tata 85. Setelah sekian lama aku selalu cuek nilai seadanya, sekarang aku udah mulai ngerasain feeling serakah dan gak cepat puas.

Apa itu sifat jelek? Ya bisa dibilang, tapi memotivasi juga sih, jadi kesannya aku semakin terpacu buat lebih baik dari orang lain. Lagian aku percaya motto gak ada orang bodoh di diunia ini, yang ada hanya orang rajin dan orang malas. Aku gak mau jadi orang malas lagi. Orang malas gak bisa dipercaya, diremehin. Keterlaluan juga sih aku kalau malas, percuma berarti Mama Bapakku ngebiayain sekolahku kalau aku kerjaannya cuma mejeng aja di sekolah. Aku pengen namaku jadi kebanggaan lagi buat mereka bedua, orangtua yang kusayangi. Ckckck tumben yah aku bijak.

Aku pun nulis tekadku buat berubah itu di post its, kertas kuning yang di ujung atasnya ada lem-nya, biasanya dipake buat memo di kantor. Setiap hari bakal ada satu lembar post its yang kutempel di dinding kamar, iyap dinding, untuk jadi pacuan semangatku tiap pagi. Sengaja atau nggak sengaja post its itu bakal kebaca setiap aku  bangun tidur, ganti baju, bengong, makan, nonton tv, online, belajar. Agak konyol sih, post its kok tempelnya di dinding, maksa banget kesannya. 

Kemaren aku udah nulis..

"Temuin Bu Isna Buat Nuntasin Remed! You Can Do It Icha!"

Tadi pagi aku nulis..

"Kerjakan Tugas Tepat Waktu! Berubah Jadi Icha Tiga Tahun Lalu! Cemungudh! =)

Besok, aku mau nulis apa ya buat besok? 

Oh, gini deh, nulis...

Satnite Bareng LKS Kewirausahaan Boleh juga. Move On Pake Pelajaran Bukan Ide Buruk. Ayo Icha Lupain Dia Jangan Pacaran Dulu!

Oke, semoga janji -janji aku mau berubah bukan sekedar janji. Dan tekadku moga beneran bulat, gak lonjong kotak segitiga persegi panjang apalah segala macam.  Doain ya temun-temun moga Icha jadi rajin gak slengean lagi.





0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com