Selasa, 10 April 2012

Si Anu di Lagu The Way I Loved You

Hari ini aku kembali jadi anak sekolahan. 

Pelajaran steno yang makin susah, tadi disuruh translate-kan surat ijin tidak masuk kerja dari huruf latin ke huruf steno. Gilak, aku yang emang gak minat sama steno dari awal kemunculannya males banget ngerjakan. Yang pinter steno aja kayak Tata lupa sama steno. Trus dapat tugas baru dari Bu Martini, disuruh bikin laporan tentang kegiatan PSG selama tiga bulan, beserta melampirkan surat masuk-surat keluar masing-masing lima, buku agenda, dan lempar disposisi dari perusahaan atau instansi tempat PSG. Tugas makin numpuk. Rencananya hari Selasa minggu depan aku mau ke kantor ngurus tentang tugas itu, lagian juga minggu depan mulai hari Senin Selasa Rabu libur karena kelas tiganya UN. Doain ya moga tugasku ini gak keteteran.

Ngomong-ngomong soal keteteran, aku dibikin galau nah sama hutang remidi PKN ku sama Bu Isna. Sumpah itu keteter banget. Masih ingat kan sebelum PSG, masa-masa remidi bulan Desember kemaren aku kepergok nyontek plus kerja sama bareng Dina, dan kami divonis remidi lagi. Ada kok waktu itu ku posting, apa ya judulnya aku lupa, cari sendiri aja yey okeh! ;)
Nah aku tu pengen banget bayar hutang itu, tapi gimana ya, belajar PKN nya aja belum bener, masih jauh dari kata serius. Banyak bener yang dipelajarin, tiga buku booo, mana ini udah masuk semester dua, sedangkan yang kami remidiin itu semester satu. Yaaa sebenarnya itu bukan alasan sih, Aku, dan Dina juga, sebenarnya males banget udah ngemis-ngemis ke Ibunya lagi. Aku masih keingatan waktu itu  pas minta remidi kami dipermainkan, aaaah ada kok dipostinganku 2011 juga, males aku cerita disini, nyesek. 
Waktu upacara tadi aja, aku udah gaer campur enek duluan. 

Trus gimana dengan nilai PKN ku yang kosong di rapor itu? Aku takut nah, aku takut gak naik kelas kayak bubuhan Faisal MK. Isunya sih mereka gak naik kelas gara-gara nilai PKN nya jeblok, atau ketahan gitu, gatau juga deh pokoknya gara-gara Bu Isna intinya. Tapi menurutku gak semata-mata nilai PKN kok, bubuhan Faisal tingkahnya itu loh bengal banget, pelajaran lain plus attitude kayaknya ngedukung banget buat ketidaknaikkelasan mereka. Toh aku sama Dina gak kayak mereka, kami gak bandel kok *okeinisihbeladirisendirinamanya*

Berdoa aja deh moga Bu Isna-nya lupa sama remidi itu. Aarrrggghhh tapi gak mungkin juga sih. Aduh tapi gimana, buat buka bukunya itu nah gak ada birahi. Aku tau ngehindarin atau lari dari masalah itu gak bikin aku menang, tapi ya belum ngehadapinnya aja aku  udah ngerasa kalah. Ya allah laknat betul jadi murid -_-

Ganti topik aja yok, daripada kepikiran Bu Isna terus.

Tadi aku iseng ngedengerin lagu-lagu dari playlist 'Enak Buat Tidur' di hapeku. Disitu  banyak lagu-lagu pengantar tidur, salah satunya lagu Don't You Remember-nya Adele. Langsung aku keingatan.. ah terpaksa harus nyebut kan, eh gak usah disebut ya, itu nah si orang sembilan bulan lalu. Lagunya ngena banget. Kesahnya si Adele tu ditinggalin pacarnnya tanpa alasan, si pacar yang awalnya ngejar-ngejar Adele malah sekarang nyampakin Adele, dan seolah gak kenal Adele. Ngena banget.

Oke, mataku mulai basah sedikit. 
Aku langsung ganti playlist 'Taylor Swift'. Terputarlah lagu The Way I Loved You,

♫ But I miss screaming and fighting and kissing in the rain

And it's 2am and I'm cursing your name

You're so in love that you act insane

And that's the way I loved you

Breakin' down and coming undone

It's a roller coaster kinda rush

And I never knew I could feel that much

And that's the way I loved you 


Lagu yang juga gak kalah ngena dari lagunya Adele tadi. Posisiku benar-benar kayak Taylor Swift, lagi pacaran sama orang yang sayang banget sama aku, udah cocok segalanya, tapi aku ngerasa kosong, aku kangen sama kehidupan cinta gak sempurnaku sama si anu, yang jauh dari kata romantis. Olok-olokkan nama, belain rambut, ketawa ngakak, begila bareng, marah-marahan yang anak kecil banget. Hal-hal yang gak bisa aku dapatkan dari Indra. Aku tau hubunganku sama Indra berjalan baik, gak ada kelahian akhir-akhir ini, tapi ya itu, aku ngerasa kosong. Aku ngerasa aku bukan jadi diriku sendiri pas lagi sama Indra. Untuk bercanda aja sama Indra aku segan. Aku juga jarang banget curhat sama dia tentang masalah di sekolah. Dia gatau kalau aku tukang tidur profesional di kelas. Aku juga gak berani mau apa adanya di depan dia. Kalau mau jalan sama dia aku setengah mati cari baju nata rambut supaya dia gak ilfeel. Aku sama dia  beda kasta, dan itu ngebuat aku gak bisa sebagai Icha, tapi sebagai Nisa, gadis polos feminim yang hobi bikin puisi. Sampe kapanpun aku bakal tetap kayak gitu dimatanya.

Aku kangen, aku pengen ngerasain kenyamananku waktu sama si anu. Aku udah ngerasa kenal sama si anu, padahal kan kelas satu kami baru kenal. Sedangkan Indra udah dari esempe. Ah, aku gak bisa move on. Aku masih aja berharap sama si anu, padahal udah ada Indra. Aku bohong kalau bilang aku udah bisa lupain si anu.

Oke, malam ini sukses dibikin galau sama PKN dan masa lalu. Mari tutup malam galau ini dengan senyuman sebelum tidur, siapa tau di mimpi nilai PKN ku terselamatkan dan si anu.. ah, si anu mau temanan lagi sama aku aja udah cukup kok. Bye.


0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com