Minggu, 22 April 2012

Please, Ini Yang Terakhir!

Udah beberapa hari aku gak ada ngepost, padahal banyak banget yang terjadi akhir-akhir ini yang sayang banget kalau gak diposting. 
Salah satunya adalah, aku udah baikan sama mamaku dengan cara yang gaib, kalau gak salah pas selasa kemaren deh, aku sok-sok negur mama gitu, kalau lagi ngumpulan keluarga aku nyempil-nyempil aja. Tahan malu deh pokoknya tahan. Trus sekalinya Mama nanyain aku libur UAN kelas tiga sampai hari apa. Aku sih pertamanya kaget gitu, kenapa harus nanya aku, toh disitu ada Nanda juga. Ngerasa terhormat udah ditanya, aku langsung jawab aja. Dan dari situ Mama udah gak begitu jutek lagi sama aku sampe sekarang, dan mulai merhatiin aku lagi selayaknya aku anaknya. Ya walaupun tetap aja ngungkit-ngungkit dengan bilang Icha itu kalau nangis air mata buaya aja, gitu-gitu terus ayatnya, atau  peraturan tentang nyiapin sarapan pagi-pagi sendiri, ya gapapa dah. Yang penting aku udah baikan sama Mama ^o^

Itu bagian hepinya, sekarang aku mau cerita tentang bagian sedihnya. Gatau sih ini sedih atau nggak, karena sebenarnya inilah yang aku inginkan dari kemaren-kemaren tapi pas udah terwujud aku malah tegalau. 
Jadi gini, hubunganku sama Indra udah di ambang maut. Ralat, mungkin udah mati ngambang di laut, eh bukan mungkin tapi udah pasti, walaupun gak ada kata putus yang terlontar dari bibirnya atau bibirku. 
Aku jadi semakin jauh dari dia, aku berusaha buat ngebaikin hubungan ini dan mau putus secara baik-baik, tapi akhirnya lagi-lagi aku harus musuhan sama dia. Tadi malam dia sms, dan aku baru baca pas bangun tidur pagi tadi.

Memang aku syg ma kamu n benar aku ga bs bhongi prsaanku klo km yg aku syg n aku inginkan tapi bukan begini yg aku inginkan. Jadi lebih baik kamu pacaran aja ma yg lain aja. Aku udah ga tahan maksa kamu untuk jadi milikku. Terlihat km lebih bahagia dgn org lain n km udh ga butuhkan wadah spt aku.
Sender:
Indra Smansa
+6282149******

Bungulnya aku tenangis pas baca sms itu. Lagi-lagi aku nyalahin diriku sendiri, diriku yang bego banget udah nyia-nyiain orang yang sayang sama aku. Aku jadi ngerasa aku orang terjahat tersombong, syukur-syukur udah ada yang sayang eh malah mau diputusin. Aku sampe kebingungan mau balas smsnya apa, sepagian aku mikirin kata-kata apa yang pas, yang gak ngemis sekaligus minta maaf sekaligus nunjukkin rasa terimakasih. Tapi akhirnya gak ku balas, aku malah smsan sama Lely. Lely baru  balas smsku tadi pagi aku ngajakin jogging, baru bepulsa katanya.Trus ku jawab iya gpp selo aja lel hehe. Dan dia ngebalas lagi.

Haha iya, eh cha kmu sma indra msh kah?
Sender:
Lely Baru
+6285753******




Langsung ae aku laju curhat sama Lely, aku ceritain semuanya kalau akhir-akhir aku sama Indra ngegantung,  kalau Indra marah dan judes di setiap smsku ke dia semenjak aku gak ada smsin dia.

Astaga eh labil kah diatu, enda cha soalnya aku kan bteman sma dia dibm aku sring liat dia bkin sttus “Astari Fristania”
Sender:
Lely Baru
+6285753******


Airmata langsung nganak di pelupuk mata. Air mata bingung, marah, sedih, ngerasa bungul. Berkali-kali aku baca sms dari Lely itu, berkali-kali pula pikiran bahwa Indra masih gak berubah ngawang-ngawang di kepalaku. Tuh kan, dia mulai lagi, dia selalu gitu. Mentang-mentang aku gak punya bb, dia melanji gitu. Dulu waktu smp juga, waktu jaman-jamannya awal-awalnya facebook, pas aku baru nge-add Indra, dia pasang status in relationship with siapa kah gitu. aku lupa namanya siapa, yang jelas itu teman satu sekolahnya. Padahal pacarnya kan aku, mentang-mentang aku gak punya facebook gitu dia seenaknya aja. 

Gak lama Lely balas lagi,

Iya cha, dia tu is ai, sangkal aku jadinya… Gaush nyalahkan diri sendiri lg ya, 
Aku kan kmren dihapus dr tman bm cha trs ku invite lg nah mulai itu sering dia bikin nama cewe itu
Sender:
Lely Baru
+6285753******




Tuh kan!!!!! Ciri-ciri tukang selingkuh tuh gitu!!! Dia takut Lely tau kebengalannya. Sama kayak waktu aku balikan sama dia pas kelas satu kemaren, dia remove aku dari facebooknya, pas ku tanyain dia bilang facebooknya itu dibajak, sekalinya dia bikin facebook baru dan aku berteman sama facebook barunya itu. Tapi dia malah jarang online di facebook baru itu, malah di facebook lamanya dia aktif, pake nyebutin-nyebutin nama-nama cewe lain, status-statusnya ngegambarin seolah-olah dia galau maksimal gak punya cewe, sedangkan di facebook barunya dia senang-senang. Kak Dayah yang berteman sama facebook lamanya bingung ngeliat status-statusnya, nganggap bahwa hubunganku sama Indra udah end, padahal waktu itu kami baik-baik aja gak ada masalah. 

Aku langsung smsin Indra, hmm lebih tepatnya ngebalas sms Indra tadi pagi, smsnya yang panjang itu. AKu bales "Astari Fristania". Dia bales,


Itu tman ultah bos

Sender:
Indra Smansa
+6282149******


Helooooo, emang aku bego apa? Aku sangkal, sebel, bisa-bisanya dengan gampangnya dia bilang itu teman ultah. Pas aku konfirmasiin ke Lely, Lely juga gak percaya kalau itu cuma teman ultah, itu pasti cewe istimewanya, yakin deh, orang bikin status tentang si Astri itu hampir tiap hari. Alibinya gak logis sumpah.

Aku pun ngebalas dengan santai, iya udah gitu kubilang. Dia ngebalas smsku, lagi-lagi dengan gayanya yang sok pasrah,


Urusin aj hidup n cow brumu bos. Km ga mau ngurus aku lagi kan. Jadi med menempuh hidup baru lah

Sender:
Indra Smansa
+6282149******



Cowok baru darimana coba? Kenalan aja gak ada, kebiasaan dia tu selalu nuduh aku padahal dia yang kayak gitu. Aku pun ngebalas "mana buktinya kalau aku punya cowo". Dia gak ada balas lagi, sampe sekarang. Bener kata Dina, Indra gak pantes buat dipertahanin, aku bener udah ngikutin kata hatiku gak ada hubungin dia.
Ya ampun kenapa aku baru sadar kalau dia gak bakal berubah, dia tetap jadi pembohong ulung. Lagu Don't Lie nya Black Eyed Peas gak ngaruh sama dia. Aku tetap cewe bego yang mau-maunya dibohongin sama dia. Aku gak ngerti kenapa dia pinter banget nyekak aku, bikin aku ngerasa bersalah, kadang bikin aku ngefly dengan kata-kata manisnya. Aku masih ingat betul pas dia bilang dia sayang banget sama aku, dia curhat tentang aku ke Mamanya, dia mimpi kami udah nikah dan punya anak kembar, dia selalu ngalah walaupun (katanya) aku selingkuh dan memilih si anu (tau aja kan si anu itu siapa). Aku nangis, aku kalut. Jujur aku senang aku udah putus sama dia, tapi aku gak nyangka aku musti kejebak lagi sama kebohongannya. Aku nangis karena nyesel aku udah ngelanggar janjiku untuk lajang  selama masa sekolah ini demi dia. Icha bego!

Jadi sekarang aku udah nganggap hubunganku sama Indra udah end. Tadi aku nangis, sekarang aku udah mulai tenang, untuk apa juga nangisin ini, toh ini kan yang aku inginkan? Lajang atau nggak lajangnya aku sama aja. Aku gak ngerasa terluka, cuma ya kecewa gitu aja sih. Beneran sumpah, beda aja gitu pas aku putusan sama si anu. Yang harus aku pikirkan sekarang gimana caranya aku ngomong sama Mama kalau Mama nanyain Indra. Kalau Kak Fitri nanya sih palingan ya ku jawab, responnya mungkin gak nyangka ternyata Indra kayak gitu, karena selama ini yang dia tau Indra adalah cowo romantis perhatian cenderung posesif.

Please, moga ini jadi kebodohanku yang terakhir. Thanks Lel atas infonya. Thanks Din udah dengerin bejubung curhatku dan solusinya. 



0 komentar:

Posting Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com