Selasa, 03 Maret 2015

Ketemu Fuckingsman

Dalam rangka merayakan Imlek bulan kemaren, aku dan teman-teman jaman SMK memutuskan buat nonton film di bioskop bareng. Yeeaaaaaaaah yey! Ngg gak buat Imlek sih sebenarnya, wong kami bukan Chinese kok, hape juga bukan merk China, bos aja yang Chinese, itupun cuman aku. Tapi berhubung lagi tanggal merah dan yang kuliah lagi pada libur, yaudin jadi bisa ketemu.

Pertemuan, ceilah, pertemuan ini udah dirancang Dea dari seminggu sebelumnya. Berawal dari ngobrolin film baru via bbm, ajakan basa-basiku buat nonton bareng ternyata ditanggapi serius sama cewek yang dulu sering kupanggil Bombay itu. Akhirnya kami ngerencanain buat nonton film The Boy Next Door, filmnya Mamah Lopez. Yang ikut itu dari delapan orang jadi empat orang. Dita, Chintya, Any, dan Ikhsan gak bisa ikut dengan alasan masing-masing. Sisanya aku, Dina, Dea, dan Widya. Padahal aku pengen banget ketemu empat orang itu, terutama Any, yang lagi libur semester kuliah dari Malang T______T

Pas hari H, yaitu hari Kamis, pagi-pagi aku kehabisan baterai handphone.
Laptop yang nganggur diberdayakan Nanda buat nge-charge semua handphone di rumah, termasuk handphoneku juga. Gara-gara mati lampu massal sehari sebelumnya yang gak cuma nyerang daerah Cendana juga tapi seluruh Samarinda, bahkan katanya sampe ke Balikpapan, Tenggarong, Sangatta, dan Bontang. Ajigileee. Aku sempat berpikiran kalau baterai habis agenda jalan hari Kamis bisa batal, karena gak bisa kabar-kabaran. Tapi akhirnya kami tetap jalan, berempat.

Nyampe di XXI Samarinda Central Plaza, kami yang waktu itu masih bertiga, yaitu aku, Dea, dan Widya bingung mau nonton apa. Film Mamah Lopez udah gak tayang lagi. Dea nyaranin buat nonton Jupiter Ascending aja. Dalam hati sih keberatan, aku gak suka aja sama film-film galaksi luar angkasa gitu, biar pemainnya si Mila Kunis yang cantiknya sangat menginspirasi itu aku ogah nonton. Mau bilang ogah nonton film itu sama Dea gak enak. Tapi gak ada pilihan lain juga.

Sampe akhirnya Dina datang juga. Aku langsung minta rekomen dia mau nonton film apa, karena tu anak selera filmnya sama kayak aku. Ternyata dia juga bingung. Kami pun pada ngeliatin trailer film di Youtube. Pas ngeliat trailernya Kingsman,

"Eh nonton ini aja deh! Kayaknya bagus!" celetuk Dina.

Iya sih, emang bagus. Jujur aku kaget pas ngeliat trailer filmnya, keren banget. Btw, film Kingsman adalah film yang aku hindarin buat aku sama Kak Ira tonton pas kami lagi di XXI Big Mall Samarinda. Waktu itu kami juga mau nonton The Boy Next Door, tapi jam tayangnya malam banget ntar kami yang notabene anak-pingit-batas-keluar-rumah-sampe-jam-sepuluh-malam-teng disuruh gak usah pulang sekalian selama-lamanya. Kak Ira pun nyaranin buat nonton Kingsman aja, cuman aku gak mau karena dalam pikiranku film Kingsman itu film kolosal, dilihat dari judulnya. Eeeeeh ternyata film tentang agen rahasia gitu, dan pemeran utamanya ganteng tenan. Pemikiran si Icha bungul salah.

Aku jadi ingat sama pemikiran bungulku dulu, soal film juga. Dulu aku sama Audya juga ngalamin momen bingung mau nonton apa. Audya, atau yang biasa aku panggil Abang, nunjuk gambar film The Hunger Games

"Kita nonton ini aja!" katanya bersemangat.

Dan waktu itu aku ngalamin momen gak enak buat nolak juga. Selain gak enak juga takut sih, soalnya Abang ini orangnya keras, kalau ada maunya musti diturutin. Dalam pikiranku film The Hunger Games itu gak ada serunya-serunya, apalagi pemeran utamanya itu cewek yang main di X-Men: First Class, film yang aku gak suka tapi Zai suka banget. Kalau diliat dari cover dan judulnya, isi filmnya itu kira-kira tentang seorang cewek yang ngabisin seluruh populasi hutan karena laper berat dengan busur panahnya.

Eeeh ternyata filmnya keren, bagus, jadi favorit sampe sekarang. Sampe demam kepang rambut ala Katniss tuh habis nonton filmnya haha.

"Yaudah ini aja kah? Beli dah kita tiketnya, jam lima loh tayang." ultimatum Dea membuyarkan lamunanku.

Kami berempat pun datangin Mbak-Mbak XXI-nya. Penayangan filmnya tinggal beberapa menit lagi, dan ternyata kursi yang tersisa itu bagian depan. Dea sama Widya ngedumel gak mau di depan, Dina tetap kalem, sementara aku kebingungan tetap mau nonton ini atau nonton film lain.

Akhirnya kami tetap nonton Kingsman, ya, di kursi paling depan.

"Udah duduk di depan, awas kalau filmnya gak bagus." omel Dea. Aku sama Dina ngikik perlahan.

Pegel deh duduk di depan, leher mesti ditungakan, duh itu bahasa apa ya, yaaa pokoknya dihadapkan ke atas gitu lah. Tapi enak sih bisa selonjorin kaki di kursi sebelah biar dapat posisi pewe, bisa lesehan di lantai juga kalau mau dan gak tau malu. Untung filmnya beneran bagus. Eh gak bagus sih, tapi bagus banget! Aku jatuh cinta sama Eggsy alias Taron Egerton. Bad boy yang bermanfaaat banget buat Kingsman.


Pengen sih nge-review filmnya, tapi udah lumayan lama itu film, trus juga males haha. Intinya sih filmnya bagus. saking bagusnya aku gatal pengen ganti judul filmnya itu jadi Fuckingsman. Aku suka banget sama karakter-karakter di film itu yang dibawain dengan apik sama pemeran-pemeran, terutama di Ayang Egerton aaaaaakkkkk.

Banyak komedi ala Inggris-nya yag lucu. Ada adegan berdarah yang sebenarnya nyeremin tapi diiringi sama musik yang gak nyambung sama adegannya haha jadi lucu/ Konsepnya rada mirip sama Battleship sih menurutku, bad-boy-yang-dikirain-gak-bisa-apa-apa-selain-bikin-ribut-eh-ternyata-jadi-pahlawan. Taron Egerton cakep ih, apalagi pas lagi ngomong "Fuck you!!!" duuh cakepnya nambah. Entahlah, bad boy di mata eke itu bikin gregetan gemes cyinnnnn.

Kami berempat keluar dari teater dengan senyum kepuasan. Gak nyesel nontonnya.

Turub ke lantai dasar, kami yang masih di atas eskalator ngeliat ada cewek berkostum aneh, yang menurut Dea itu serem tapi menurutku unik. Gara-gara si Dina tuh, tiba-tiba ngomong, "Cha, ada kembaranmu di bawah!" Kirain cantik kayak aku eeeh sekalinya---- Aku langsungsamperin aja Mbak-Mbak itu, ngajakin poto. Si Mbak-Mbak nya langsung telak ngolak dengan nampangin telapak tangannya, sambil kipasan.

"Aih Din, dia gak mau foto sama aku..."

"Takut salah serem kali daripada kamu." sahut Dina cuek. Spontan aku cubit tangannya.

"Cha, Cha, tuh kamu dipanggilnya!" Dea mukulin bahuku trus nunjuk Mbak-Mbak itu. Terlihat Mbak-Mbak itu ngelambain tangannya ke arahku. Aku langsung datangin sambil kasih cengiran ke Dina, Dea, dan Widya.

"Mbak, selfie boleh?" 

Si Mbak mengangguk aja, mempertahankan keseramannya.


Masih belum puas, aku minta tolong Dina buat potoin aku sebadanan sama Mbak-Mbak.


Dea dan Widya cuman bisa geleng-geleng kepala dari kejauhan. Sambil ngelirik kiri kanan juga sih. Mungkin malu ketahuan punya teman norak kayak aku.

Aku balik ke mereka. Dea ngeliatin Mbak-Mbak itu sambil bergidik ngeri. Itu anak memang penakut. Sama badut aja takut. Padahal kan dia kayak badut KFC, coba  ngaca deh. Eeeeh ampun Deaaaa, kamu kayak Fatin kok, ikan fatin. Eeeeeh Fatin Shidqia maksudnya.

Dan sepertinya Mbak-Mbak tau kalau ada yang takut sama dia. Dia ngedekatin Dea perlahan terus ngebelai-belai punggung Dea. Sontak Dea tambah bergidik ngeri, punggungnya geter-geter mukanya ketakutan, gak ketinggalan juga jejeritan. Orang-orang yang ada disitu pada ketawa, termasuk ketiga temannya.

Sumpah hiburan banget ngeliat Dea ketakutan gitu.

Habis itu kami isi perut di McDonalds. Isi perut sambil isi memori hape juga dengan foto-foto. Saking hebohnya foto-foto sampe bapak-bapak yang duduknya di belakang kami jadi pindah tempat duduk ke depan. Entahlah apa beneran gara-gara kami atau gimana, yang jelas habis tiga dari enam bapak-bapak itu datang dari mesan makanan, mereka langsung pindah tempat duduk. Mungkin emang beneran gara-gara kami, habis kami ribut, berkali-kali ganti posisi geser kursi yang kalau digeser bunyinya kreeeekkkk nyaring terus ketawaan dengan binal. Eh bukan kami sih, aku aja kayaknya.

Oh iya, ini hasil keributan kami, eh hasil jepretan kami yang cuman pake hape aja.


Sekitar jam sembilan kami pulang ke rumah masing-masing. Dina masih aja sama kayak dulu, gak suka ditungguin. Masih suka nyuruh pulang duluan aja. Masih aja ngeselin.

Walaupun masih ngeselin kayak dulu tapi aku seneng sih. Aku seneng ketemu Dina, ketemu Dea, ketemu Widya. Aku seneng mereka gak berubah. Dea masih bawel penakut tapi tegas kayak dulu. Widya masih murah ketawa (temannya murah senyum) dan suka pake eyeliner kayak dulu. Walaupun sekarang kami udah beda dunia, dunia kuliah sama dunia kerja maksudnya, mereka masih seasik dulu. Masih teman baik.

Moga aja ntar bisa ketemu lagi. Bisa aja sih ketemu Dea, orang rumahnya deketan kok. Nggg ketemu jalan-jalan lagi maksudnya. Moga ntar kalau jalan-jalan lagi personilnya nambah. Kalau perlu sekelasan, se-XII AP-2.

0 komentar:

Poskan Komentar

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com