Selasa, 31 Maret 2015

Mencapai Bayur

Rencana jalan-jalan (baca: hunting foto) yang sudah digadang-gadang Dita dari berminggu-minggu yang lalu akhirnya terealisasikan hari Minggu kemarin. Awalnya pengen ngajakin Ikhsan sama Owi, tapi karena si Ikhsan gak bisa dan si Owi sibuk kuliah (sepertinya), otomatis aku sama Dita aja berdua. Tujuan kami yaitu ke Rumah Ulin di daerah Bayur. Tempat yang katanya Dita sih.....

"Bagus Chaaaa!!!! Aku ada liat di Instagram temenku. Tempatnya kayak ada pondok-pondoknya gitu nah Cha, bagussssss!!!" kata Dita berapi-api. Aku cuma senyum kecut aja nanggapin keantusiasan sahabatku dari jaman SMK itu. Gak kesulut.


Selain karena udah hapal sama sifatnya yang rentan-liat-tempat-bagus-kalau-liat-langsung-kebelet-mau-poto-terus-upload-ke-instagram, aku ngasih senyum kecut itu karena gak tau lagi harus nanggapin kayak gimana. Masalahnya aku baru denger Bayur dan Rumah Ulin kali ini selama aku jadi warga Samarinda. Dita juga baru tau dari foto temannya. Kalau diliat dari namanya sih, kayaknya memang tempat wisata deh.

Tapi bubuhan kantor bilang kalau Bayur itu tempat.....lokalisasi. Kak Fajar ngakak begitu aku cerita kalau aku mau ke Bayur. Begitu juga sama Kak Yuls dan Kak Maya. 

"Ah masa sih? Like a solong durian gitu?" Aku langsung keingat Chandra, teman sekelasku waktu SMP. Dia dari lahir tinggal di Solong Durian, sebuah kawasan lokalisasi di daerah Sempaja. Dulu dia cekikikan tiap pelajaran alat reproduksi dan dengan bangganya mraktekin gerakan----ah gitu deh. 

"Iya Cha, masa kamu gak tau? Mangkal di Vorvo mulu sih." 

Spontan aku mukul Kak Fajar begitu dia ngomong gitu. Kelewat jujur banget sih, eeeh kelewat becanda banget sih.

"Jauh banget itu Cha, Sempaja, Bengkuring, trus masukkkkkkk lagi ke dalam. Kamu mau ngapain disitu Chaaaa?" tanya Kak Maya. 

"Nggg mau foto-foto sih, soalnya bagus katanya. Eh tapi...... jangan-jangan aku mau dijual Dita?"

Giliran aku yang dipukul, sama Kak Yuls. Habis itu kami ketawa berjamaah.

Pikiran kalau ini cuma akal-akalan Dita buat ngejual aku ke om-om di Bayur demi beli sepatu Nike lagi mulai menghantui, Ah tapi gak mungkin, jauh amat mikirnya sih Chaaa. Yang ada mah aku kali yang jual dia, kan dia semok. Eeeeh.

Besoknya, yaitu hari Minggu kemarin, sekitar jam setengah dua, aku sama Dita meluncur ke Bayur. Kami jalan terus ke daerah Sempaja dalam, trus ngelewatin Bengkuring. Selama perjalanan kami ngomongin bakal foto banyak-banyak disana, lepas celana karena kami berlapis baju terusan (norak banget ya sumpah), bakal bayar berapa kalau masuk kesana, sampe ngomongin kenapa Zayn keluar dari One Direction. Gak sadar kami memasuki jalan yang sepi gitu, gak ada pemukiman penduduk, adanya pohon-pohon di tiap sisi jalannya. Ada padang ilalang juga. Mirip-mirip jalanan mau ke Balikpapan. 

Makin kesini kami makin takut, dan ngerasa makin jauh juga. Maka cuaca gak bersahabat, gak pacaran juga, panas banget harinya. Aku yang lagi gak pake masker otomatis ngerasa kesengat matahari banget.

"Cha, Cha. Sebenarnya aku gak tau loh Bayur itu dimana." kata Dita sambil noleh ke kaca spion.

"Hah? Kamu gak tanya temanmu itu?"

"Enggak. Itu fotonya dia udah lama juga. Trus gak akrab-akrab banget gitu nah. Gak enak mau nanya."

Seterusnya udah kayak di komik-komik aja, muka nunduk dengan garis-garis hitam vertikal menutupi wajah. Shock. Bener-bener modal nekat ini Dita.

"Jadi gimana? Balik aja kah ini?" Dita membuyarkan garis-garis vertikalku.

"Terus aja. Ntar kalau ada rumah orang baru kita tanya Rumah Ulin dimana." 

Soalnya udah terlanjur jauh, dan kami udah nyampe di Bayur, dilihat dari pas aku liat ada gedung apa gitu ada tulisan Bayurnya. Jadi tinggal cari Rumah Ulinnya itu. Yang pasti gak jauh lagi. Pasti. Ganbatte ganbatte!!!!

Daerah Bayur itu kayak desa gitu. Kami ngelewatin jalanan rusak dan mulai masuk ke pemukiman penduduk tapi gak padat. Beberapa kali mau setop mau nanya tapi gagal, entah karena Ditanya yang gak setop atau yang kami takut karena ada bapak-bapak. Entahlah, takut aja gitu nanya sama bapak-bapak gara-gara keingatan kalau Bayur itu lokalisasi. 

Untungnya kami nemu warung yang ada ibu-ibunya. Sambil nanya beli air. Aku pun nanya dimana Rumah Ulin. Ibunya ngomong cepet banget, tapi aku hooh hooh aja bukannya minta diulang atau nanya lagi sama Ibunya. Pas di jalan baru deh kebingungan. Kami pun nanya lagi. Yang ini kami paham. 

Ternyata jauhhhhhhhh!!!! Gak sesuai sama perkiraan kami. Jalanannya juga rusak, bikin perjalanan terasa makin jauh. Pantes aja di sepanjang perjalanan kami gak ada liat motor selain kami, adanya mobil-mobil. Aku dan Dita ketawa, dan teriak kayak cabe-cabean diajak ngamor. Mencoba mengabaikan panas dan debu.

Ada panah yang nunjukkin dimana letak Rumah Ulin berada, dan itu sangat membantu kami. Pas nyampe, kami ngerasa bersyukur banget. Kami berdua pun masuk ke area Rumah Ulin, namanya Rumah Ulin Arya. Di dekat pintu gerbangnya ada mbak-mbak lagi bertengger duduk disitu. Aku langsung nanya kalau masuk bayar apa enggak Si mbak langsung ngejelasin kalau kita gak bisa masuk dan make karena tempatnya lagi dibooking. Kalau mau survey aja enggak apa masuk ntar ditemenin. 

Disitu kami, dua cewek oon, baru ngeh kalau Rumah Ulin itu semacam tempat yang disewakan buat kegiatan outbound. Bukan tempat wisata terbuka seperti yang kami kira. Such an idiot. Dari lahir udah di Samarinda tapi baru tau.....

Si Mbaknya pun ngajak kami keliling-keliling  ngejelasin prosedur booking Rumah Ulin Arya, dan fasilitas apa aja yang bisa kita dapatkan. Aku lupa apa aja, brosurnya juga ada di rumah. Yang jelas ada gazebo, bootcamp, BBQ area, bisa pake sepeda yang ada disitu. Kalau kita booking, kita bisa pake tempat dan fasilitas disana dari jam delapan pagi sampe jam lima sore. Paket bookingnya macam-macam, harganya juga, tapi semakin banyak orangnya harga per orangnya semakin murah. Kalau paket 1 maksimal 15 orang itu 120 ribu per orangnya. 

Sepanjangan keliling aku dibikin berdecak kagum. Tempatnya adem bener. Surga dunia deh pokoknya menurutku. Ada tamannya, ada kebunnya juga, ada rumah kupu-kupu. Tapi aku paling suka bootcampnya. Ngiler pengen main disituuuuuu. 



Kelar kelilang keliling, kami ngucap makasih sama Mbaknya. Sambil nanya juga sih kalau berdua aja yang bookingnya gapapa kah. Ya, sekali lagi kami oon. Tapi untungnya Mbaknya senyum nanggapi kami dan bilang gapapa, tapi gak seru sih sebenarnya kalau berdua. Iya juga sih, tapi aku sama Dita bingung mau ngajak siapa. Bubuhan kantorku mah, jangan diharap mau ikut beginian. Dita juga males ngajak teman kampusnya. Mau ngajakin Ikhsan Owi atau bubuhan jaman sekolah? They are so fucking busy.

Pulang dari situ, aku yang bawa motor, Dita kubonceng. Di motor kami lebih terlatih menghadapi jalan rusak dengan enggak ngeluh atau teriak-teriak, karena kami gak nyesel udah kesana. Tempatnya emang bagus. Yaaa walaupun gak jadi foto-foto alay.

Pas ngelewatin perumahan Alaya, Dita keukeh minta putar balik. 

"Cha, aku ada nemu tempat bagus, putih-putih gitu, Cha disana Cha!" pekik Dita sambil mukulin punggungku, kayak minta setop sama tukang ojek. 

Pas mau mutar balik, tumit kaki kananku kepentok standar motor. Uuuuh sakit! Nyeri abis kampret. Dita langsung nawarin diri buat dia yang bawa motor, tapi aku spontan ngegas motor dan akhirnya nyampe di tempat yang katanya Dita bagus. Kawasan ruko yang masih sepi, kayaknya lagi proses pembangunan atau belum banyak yang nyewa, entahlah. Seluruh gedungnya warna putih. 

Dasar Dita, emang gak mau banget rencana foto-fotonya gagal total. 

Dengan modal nekat dan urat malu putus, kami foto-foto dengan gaya sok modelempar disitu. Jangan ditiru, bikin malu.






Hueeeeekk gaya banget ya. Tapi kami senang sih HAHAHA. Kalau mau hujat foto-foto di atas bisa tulis di kolom komentar yek.

Habis itu kami minta beli makan di McDonald's SCP. Sekalian rapat juga ngebahas akan bunuh diri dengan cara apa kalau nanti Niall keluar dari One Direction. Eh bercanda deh, tapi serius kami berdua sama-sama suka Niall, dan bakal nangis tanjal kalau Nial ngikutin jejaknya Zayn.

Sekitar jam setengah delapan aku diantar pulang sama Dita.

"Eh jadi gimana, munggu depan kah?" tanyaku begitu turun dari motornya.

"Bayur rumah ulin kah? Liat dulu ya Tan, soalnya dosenku suka gaje."

"Iyaaa. Tapi gak apa kah kalau kita berdua aja?" Pertanyaan yang tadi ditanyain Dita ke Mbak Rumah Ulin, aku tanyain ke yang empunya pertanyaan.

"Gak apa lah. Bakalan seru kok kalau kita berdua aja. Kan kita gak tau malu  Kan kita sama-sama suka bootcamp itu. Kan kita sama-sama suka main sepeda. Kan kita sama-sama foto-foto gaje." 

Dita memperbaiki letak helmnya, lalu pamit pulang. Tapi kata-kata Dita barusan kurasa gak ikut pulang sama dia, masih kengiang di telingaku.

Iya sih, emang kenapa kalau berdua? Daripada bertiga berempat berlima beramai-ramai tapi gak kompak? Tapi ada yang ngerasa dicuekkin? Tapi ada yang gak pengertian atau ada yang gak mau diajak nekat dan gak tau malu?

14 komentar:

  1. Nggak jadi dijual ke om-om? Huwahaha. Peace. ._.v

    CIyee anak IG banget dah, ah.

    Berani juga lu, Cha. Modal nekat gitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah nggak jadi. Ntar aku aja yang jual kamu ke tante-tante. Mau? Huahahahahahaha.
      Si Dita tuh yang anak IG. Aku anak mama bapakku, Yog :D
      Mau nekat lagi sih, mau datangin si Asshole ke Sangkulirang. Tapi kayaknya gak mungkin deh :(

      Hapus
    2. Waparaaaahhh..

      Boleh, dah. Mumpung lagi butuh uang. Astaghfirullah. :(

      Wihhh, nekat abisss. Gapapa. Kemarin aja si Pacar yang nyamperin gue. :D

      Hapus
    3. Huahahaha gila si Yoga, malah diiyain. Kirain bakal ngejerit-jerit minta diselamatkan sama Rima gitu :D
      Hidup nekat! Hidup pejuang LDR!

      Hapus
  2. untung gak jadi dijual ke om-om ya,hehe itu fotonya bagus-bagus mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya untung aja, sampe sujud syukur nih.
      Huahahaha makasih makasih :)

      Hapus
  3. Salut deh gak takut ke lokalisasi, hehe...
    itu bootcamp bagus ya.
    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Takut juga sih sebenarnya. Tapi untung cuman lewat, bukan mampir hahahaha.
      Kalau liat langsung pasti bakal bilang bagus, itu di foto masih jelek biasa aja :)
      Iya, salam kenal juga.

      Hapus
  4. WAhahahasem, sempet mau dijual ke om-om -_- untung nggak jadi mbak wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kok pada ngebahas soal mau dijual ke om-om nya sih, bukan rumah ulinnya -___-
      Iya, Mas. Kalau aku udah dijual mungkin aku gak bisa balas komentar ini. Haha.

      Hapus
  5. Gayanya uda kayak fashion blogger aja yak. Uhuk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe makasih Beb. Maunya jadi fashion blogger beneran tapi masih belum bisa modis haha.

      Hapus
    2. Lhaaaa.. Ngga perlu jadi modis kok. Soalnya kan gayanya punya ciri khas :D

      Hapus
    3. Iya juga sih. Kayak Cara Delevinge. Gak perlu harus feminim mulu sebagai model, boyish juga bisa, lebih cantik malah :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com