Rabu, 08 April 2015

Pelanggan Memang Raja, Tapi Bukan Fir'aun

Begitu memulai postingan ini, aku terbayang-bayang muka cantik tapi garangnya Bu Evi, guru pelajaran Produktif waktu SMK. Terbayang gimana Bu Evi nyemangatin, atau lebih tepatnya ngedesak supaya bisa, waktu lagi praktek mengetik pake mesin tik, 


"Ditekan kuat-kuat, Nisa! Ditekan! Hidup itu harus semangat! Jangan lemah!"


Terbayang muka Bu Evi yang berapi-api pas ngejelasin materi Kewirausahaan. Ungkapan "pembeli adalah raja, pembeli adalah raja, pembeli adalah raja," selalu Ibunya kumandangkan waktu itu. Ibunya cerita tentang malang melintangnya dulu dia sebelum jadi guru. Tentang dia kerja di toko. Tentang berharganya seorang pelanggan. Bukan cuma buat perusahaan atau toko, tapi tentu aja buat pelayannya itu sendiri. 



Sebagai orang yang bekerja di bidang pelayanan hampir dua tahun belakangan ini, jujur, rasanya gak gampang buat menganggap semua pelanggan itu raja. Maaf ya, Bu Evi, amanah Ibu gak saya laksanain. Keliatannya kayak aku milih-milih ya, tapi maksudnya bukan mau milih-milih deh, sumpah. Prinsipku itu kayak Eminem.



Kalau pelanggan-pelanggannya gak nice, aku susah juga buat nice balik. Kayak pelanggan-pelanggan di bawah ini, yang menurutku atau mungkin menurut yang lain adalah pelanggan-pelanggan yang bukannya mau dianggap kayak raja lagi, tapi udah kayak Fir'aun. 


1. Pelanggan rempong
Apa-apa maunya cepet padahal emang gak bisa cepet dan udah dijelasin kenapa gak bisa cepet. Mau masukkin handphonenya service garansi tapi gak bawa kelengkapan, disuruh ngelengkapin gak mau. Giliran gak mau dilengkapin, mau diproses tanpa garansi, dikenain biaya, eeeh nolak mentah-mentah. Trus marah-marah. 

Ada yang gak setuju biaya service, Ada yang gak mau data di memori telpon harus hilang, padahal memang harus hilang karena handphone harus disoftware. Ada yang handphonenya gak mau dikirim ke pusat, padahal harus karena disini gak bisa. 

Ada yang gak ngerti apa itu garansi, pas dijelasin masih gak ngerti, malah ngotot kalau hapenya yang batal garansi itu masih garansi. Ujung-ujungnya nyalahin service center. 

Ada pelanggan juga yang keukeh bilang hapenya gak rusak, padahal emang rusak.

"Hape saya itu cuman pecah aja layarnya Mbak, masa itu rusak?"

 Kalau gak rusak ngapain dia ke service center?

Di departement store atau toko baju juga ada pelanggan rempong. Rempongnya itu minta diambilin baju ukuran ini itu eh sekalinya gak jadi beli juga. Sering banget rasanya nemuin pelanggan macam itu. Dan aku salah satunya, hahahaha. Tapi gak sering kok, gak enak juga sama mbak-mbak SPG nya. Hmmm lebih tepatnya takut ditabok pake higheels sih, bukannya gak enak.


2. Pelanggan gak peka
Bukan, ini bukan ngomongin pelanggan yang kita taksir kita suka trus kita kasih kode-kode eh dia gak peka. Pelanggan ini langsung masuk aja padahal belum buka, Pintu masih ketutup, lampu belum nyala semua, ada plang tulisan "TUTUP" terpampang jelas di depan pintu. Tapi masih aja masuk terus nanya, 

"Belum buka kah Mbak?"

Helloooooooo liat aja tuh pintu masih ketutup gitu.

Bukan cuma belum buka, pas udah tutup juga gitu. Pintu udah ketutup tapi kami masih di kantor, entah browsing, ngobrol, atau nunggu jemputan. Ada pelanggan yang masuk aja gitu seolah-olah masih buka, Pas dikasih tau udah tutup bukannya pulang malah maksa supaya dilayani. 

Selain gak peka itu, ada pelanggan yang gak peka soal membayar transaksi. Di awal, aku sebagai customer service udah ngejelasin prosedur beserta nominal yang harus dibayar. Si pelanggan iya-iya aja. Ditanyain, "Ada yang mau ditanyakan, Pak/Bu?" si pelanggan bilang gak ada. Yaudahlah dibikinin tanda terima. Pas aku mau minta uang, eeeeh si pelanggan bilang, "Bayar kah Mbak?" 

Bunuh aja adek bangggggg. 


3. Pelanggan I-know-everything-than-you
Malah ngajarin gimana cara service, Malah ngasih tau harga yang pantas itu berapa. Malah mau bicara langsung sama SPV. Malah...

"Cuman terkunci aja kodenya gak tau, masa dikenain biaya?"

Atau,

"Masa ganti itunya aja mahal banget Mbak! Mbaknya mau nipu saya ya?"

Rasanya pengen tukar nasib aja. Aku jadi pelanggan, dia yang jadi CS.


4. Pelanggan why-you-gotta-be-so-rude-?
Ngutip lirik lagunya Magic! sih. Habis kalau dikasih nama pelanggan gak sopan, gak tepat sih perasaan. 

Aku pernah dapat pelanggan yang gak mau antri. Udah tau CS-nya lagi ada pelanggan, dia bukannya duduk di bangku tunggu, malah berdiri kayak orang bisulan, trus noleh-noleh ke arah CS-nya, ke aku. Ada juga yang langsung nyerocos ngomong aja mau service padahal aku lagi ada pelanggan yang service. Masih bisa diterima sih itu. Keselnya lagi ada pelanggan yang mondar mandir kayak lagi kebelet pipis, sambil nanya, 

"Masih lama kah Mbak? Saya cuma mau service." 

Astagaaaaaaaa, antri please!

Selain itu, jenis pelanggan yang masuk kategori ini adalah pelanggan yang cara bicaranya seenaknya. Pas udah dijelasin prosedur, dia dengan sengaknya ngomong, "Hah?!". Gak cuma sekali, tapi berkali-kali. Tidak menatap mata saat aku ngejelasin prosedur menurutku juga bisa dibilang wujud kekasaran dari seorang pelanggan. Serasa gak dihargai. Pernah juga aku dapat pelanggan yang entengnya makan permen karet di depanku, padahal waktu itu bulan puasa. Sebenarnya gapapa sih, toh hak dia mau puasa apa enggak, siapa tau dia non muslim, tapi kan kayak gak ada toleransinya gitu.

Parahnya, ada yang membanting handphonenya begitu tau biaya servicenya itu mahal. Sambil ngebanting di lantai, dan hadapanku, dia berseru, "Buang aja sekalian!" Untung dia gak ngebuangnya di mukaku.

Pelanggan yang bawa anak kecil juga masuk kategori ini.  Hmmmm bukannya aku gak suka ada yang bawa anak kecil, aku suka-suka aja, tapi kalau anak kecilnya itu nakal dan si pelanggannya itu membiarkan anaknya liar membinal membabi buta, duuuuuhhhh gedeknya! Banyak tuh yang bawa anak kecil, bawa anaknya, trus anaknya tuh mucil, suka ngegeserin kursi-kursi, banting tutup tempat sampah, lari-lari sambil teriak-teriak. ke tempat CS trus mencetin printer, buang-buang brosur. Kalau yang empunya anak ngelarang atau ngejagain anaknya gitu atau sekedar memperingatkan anaknya sih aku masih gak bete, masih tahan-tahan aja, lah ada aja gitu pelanggan yang ngebiarin anaknya membinal, seolah kayak gak terjadi apa-apa. Dia kira anaknya lagi main di OVJ kali ya, ngerusakin properti.

Pelanggan yang rude itu juga kalau dia ngetawain atau bisik-bisik ke arah CS, ke arahku. Ketahuan banget ngomongin akunya. Lipstickku ketebalan gitu? Hidungku seukuran jambu gitu? Aku pake beha di luar gitu? Aku LDR gitu? Emangnya kenapa? Gak suka?

Mungkin kita pernah dalam posisi ngomongin kasir, CS, atau siapapun yang berposisi sebagai penjual atau pelayan. Tapi usahain deh jangan sampe ketahuan hahaha.


5. Pelanggan binal
Eeeeerrrrr. Entah kenapa ya, dari jaman CS personilnya masih tiga, yaitu aku, Kak Indra, dan Kak Muti, selalu aku yang dapat pelanggan binal. Kayak yang kutulis di Fans Kak Ira, itu masih membekas di benakku sampe sekarang. Bikin ketawa-ketawa jijay. Momen 'kejatuhan' pelanggan binal gak berhenti sampe disitu. Aku pernah dapat pelanggan yang isi hapenya video istrinya lagi --huaaa maaf-- basah-basahan di kamar mandi, pelanggan yang foto kunci layarnya itu bagian vital wanita, aarrrrgggggggh!!!!!! 

Bukan cuma dijorokin gitu, pelanggan binal yang lain itu yang minta pin BB. Awalnya katanya buat ngetes, aplikasi BBM-nya bisa invite pin apa enggak. Yaudah aku kasih pinku. Eeeeh ternyata habis itu dia rajin nge-chat aku. Bahkan dia punya kontak Lineku juga, sok-sok nanya, "Haw are yu today?" Yaelah Pak, Pak. Belum aku delcont sih, rencanaya ntar aku delcont kalau pelangganku nge-chat lagi. 

Trus sempat dapat pelanggan yang---- entahlah. Gini, user ini dari awal udah aneh. Kalau aku jelasin prosedur, dia ngeliatin aku sambil senyam-senyum, lama-lama nopang dagunya sampe aku selesai ngejelasin. Trus dia cerita kalau dia dari Tenggarong. Pas besoknya, handphonenya udah selesai. Dia ngambilnya sama aku. Dia cerita lagi kalau tadi malam dia tidur di masjid. Aku cuman bisa jadi pendengar yang baik aja, ngangguk-ngangguk. Lagi-lagi dia nopang dagunya, pake acara ngedipin sebelah matanya. Disitu aku mikir, "Gak salah lagi, orang ini emang aneh."

Handphonenya udah selesai diproses, tapi dia masih belum beranjak dari tempat duduknya. Gedeknya lagi, waktu itu lagi sepi, jadi gak ada pelanggan lain. Dengan leluasa dia duduk di depanku, masih dengan posisi nopang dagu ngeliatin aku, bukannya ngecekin handphonenya gitu kek. Karena ngerasa gak nyaman sama dia dan jenggot panjangnya juga yang kayak anggota ISIS, bergerak mengikuti angin, seolah say hello ke aku, aku ijin buat ke belakang sebentar. Tanpa menunggu persetujuannya, aku langsung bangkit dari dudukku, dan ngeliat...... huaa sumpah malu ngetiknya, maaf ya,  tangan kiri si pelanggan berada di dalam celana panjangnya, ngerogoh sesuatu. Aku-langsung-shock- Habis itu ke ruangannya Kak Maya, dengan muka pucat pasi. 

Huaaaa aku gak tau dia ngapain, dan aku gak mau tauuuuu!!!! Kak Maya nyuruh aku jangan keluar dulu sampe pelanggan itu pulang. Tapi nyatanya pelanggan itu gak pulang-pulang juga, dan dia pindah ke bangku tunggu. Untung ada Kak Indra, jadi aku bisa keluar beli makan sama Kak Maya. Aku ngelewatin pelanggan itu dengan pandangan ke depan, takut nolah noleh. Eh pas kami pulang ternyata dia masih disitu. Kata Kak Maya dia sempat senyum ke arah kami. 

Setelah makan, aku kembali kerja dan ternyata pelanggan itu sudah gak ada. Aku ngucap syukur, sampe akhirnya aku nemuin kertas kecil di mejaku, yang gak tau lagi dimana,  yang tulisannya kira-kira kayak gini,

"Bapisah bukannyo bacerai. Siti Nurhaliza. Youtube. 

Suwardi." 

Dengan tanda love kecil di bawahnya. Huaaaaaaaaa.

Bubuhan kantor puas ngetawain aku seharian. Mereka pake cari di Youtube juga lagu itu. HUHUHUHUHUHU. Selama semingguan mereka ngomongin Suwardi mulu, dan aku cuman bisa ketawa kaku.

Tapi pengalaman gak jelas di atas masih belum ada apa-apanya dibanding pengalaman Kak Yuls dua hari lalu, yang berjalan sampe sekarang. Kami ada user, dia belum bayar uang pengecekkan waktu awal service. Sebenarnya gak boleh tapi karena dia bilang gak bawa uang dan waktu itu, Kak Uun, teknisi yang bantuin aku buat jadi CS, kasian sama bapaknya, jadi Kak Uun bilang gapapa kalau gak bayar uangnya itu. Eeeeh ternyata gak bisa, emang gak bisa sih, karena handphonenya mau dikirim ke pusat untuk perbaikan dan uang pengecekkannya harus ada. Maka si pelanggan itu masukkin dua handphone, dan satu handphone itu lima puluh ribu uang pengecekkannya, DP sih sebenarnya. 

Terus Kak Yuls sebagai CRO, apa ya kepanjangannya aku lupa, pokoknya admin yang bertugas mengonfirmasi total biaya service, handphone dikirim, handphone sudah selesai, mengonfirmasi si pelanggan itu. Si pelanggan itu bilang dia gatau kapan bakal datang. Setelah dikasih tau kalau handphonenya mau dikirim, si pelanggan bilang lusa datangnya. Dia pake curhat kalau dia sakit. Curhat juga kalau dia butuh istri, trus minta carikan istri sama Kak Yuls.

"Yang janda gapapa lah Mbak. Trus orang Islam, Kasian, istri saya jauh, saya gak ada yang ngurus kalau sakit gini. Gak ada yang bikinin bubur...."

Freak abis. Dia kira ini biro jodoh? Jual beli istri?

Lagian, kalau dari namanya, si pelanggan ini non muslim, Ngapain cari istri yang muslim? Trus dia bilang dia ada istri, ngapain cari lagi?

Si pelanggan makin maksa buat minta dicarikan istri. Kak Yuls jadi stress dan langsung mengakhiri telponnya. 

"Jancuk! Yang ditanyain apa, yang dijawab apa." omel Kak Yuls sambil membanting gagang telpon.

Pas Sabtu, aku sama Kak Maya yang masih nungguin Kak Uun yang pegang kunci kantor, ada ngeliat bapak-bapak ke parkiran. Habis ngebuka jaketnya, dia ngebaikin celananya, tapi sampe dilepasin pendengnya gitu. Huaaaa maksudnya apa ya di parkiran kayak gitu? Baikin celana sampe segitunya? 

Ternyata itu pelanggan yang minta dicariin istri. Pas kami udah buka, dia datangin mejaku sambil ngomong,

"Mbak Yulinya ada?"

Astaga. Aku langsung lantang ngomong, 

"Sama saya aja Pak. Bapaknya mau bayar DP ya?"

"Mbak Yulinya ada? Saya mau ketemu Mbak Yuli."

"Sama saya aja Pak. Ini kerjaan saya." jawabku dengan nada rada panik, soalnya pelanggannya ini nolah noleh ke dalam, nyariin Kak Yuls banget. Tapi emang ini kerjaanku sih, Kak Yuls kan kerjaannya konfirmasi lewat telepon.

Si pelanggan masih keukeh aja mau ketemu incarannya. Aku pun ngejelasin prosedur service. Eeeh dia malah mau bayar satu hape aja, jadi lima puluh ribu aja, dia gak mau bayar satunya, karena satunya itu dicancel. Padahal kalau cancel tetap harus bayar, karena harusnya kan bayar di awal, nah kalau cancel uang DP nya itu hangus. Huaaaaaaa Bapak ini! Aku bebuihan ngejelasin prosedur DP. Pas lagi ngejelasin, dia tiba-tiba bangkit dan bilang mau pipis sebentar.

Dia langsung ke dalam aja, gak nanya dulu kek toiletnya dimana, langsung ngeloyor aja. Jangan-jangan dia mau nyari Kak Yuls? Aku ikutan bangkit, ngekorin Bapaknya. Kak Fajar sampe bingung ngapain aku masuk ke dalam juga. Kalau mau ke toilet itu harus ngelewatin ruang admin. Nah pas di pintu ruang admin, aku langsung ngomong ke Bapaknya, nunjukkin dimana toilet berada. 

Aku kembali ke tempat dudukku. Gak lama aku dengar ada suara Bapaknya lagi ngobrol sama admin. Mampus, dia udah dapat Kak Yuls. Trus Bapaknya datangin aku, dia tetap gak mau bayar DP satunya. Akhirnya gapapa dia gak bayar sekarang asalkan nanti harus bayar setelah handphonenya yang gak cancel itu selesai. 

"Gimana Kak, tadi Bapaknya ngomong apa?"

"Dia nyari akuuuuuuu! Aku bilang, Yulitanya ijin gak masuk. Aku ngaku namaku Putri hahahaha. Eh dia nanya rumahnya Yulita dimana. Giling banget! Aku bilang lagi aku gatau rumahnya dimana soalnya aku orang baru."

Buset dah. Aneh amat itu pelanggan.

Kirain masalah selesai sampe disitu. Ternyata si Bapak itu nelpon ke kantor mulu. Bukan nanyain soal handphonenya, tapi nanyain bisa carikan istri apa enggak. Masih gak kapok juga. 

"MAAF PAK! DISINI CUMA MELAYANI SERVICE HANDPHONE!" sahut Kak Yuls emosi. Kami pada ketawaan ngakak sambil mukul-mukul pundak Kak Yuls.

Eh hari ini si pelanggan itu nelpon lagi. Duh masih gak kapok-kapok.

"Kalau bisa yang masih sekolah, soalnya saya jualan nih, mau cari yang pinter hitung-hitungan."

Oooooh, berubah lagi kriteria istri idamannya.

Aku yang diceritain aja, gak nerima telponnya langsung, pengen makan kursi rasanya, apalagi Kak Yuls yang dengar langsung. 

Entah kayak apa deh itu pelanggan kalau datang ngambil handphonenya. Kalau dia mau ke toliet lagi kayaknya harus aku temenin. Iiiiih gak deh.


6. Pelanggan sok asik. 
Bisa dianggap gapapa sih sebenarnya. Malah pelanggan yang kayak gini jadi semacam hiburan. Sebulan yang lalu aku dapat pelanggan, ibu-ibu, yang minta nomor hapeku. Katanya buat nanya-nanya soal handphone udah selesai atau belum. Aku bilang kalau itu ntar dihubungin sama adminnya, eeeh si ibu bilang maunya aku yang ngehubungin. Aku bilang lagi itu bukan kerjaan saya. Ibu itu tetep keukeh minta nomornya. Aku tolak dengan halus. Si Ibunya bilang, 

"Kenapa? Privacy ya? Ah kamu, kayak artis aja!"

Aku cuma bisa cengengesan kaku aja. Sementara Kak Ira, Max, dan Kak Fajar yang juga lagi disitu ngikik geli.

Ada satu user dari dealer, masih muda kayaknya seumuran sama aku atau satu tahun lebih tua daripada aku, cowok, aku gak tau namanya siapa. Dia itu kalau datang selalu dengan tampang cengengesannya yang khas, dengan mata yang tinggal segaris dan behel yang karetnya warna biru. Pas aku bikin tanda terima dia suka pasang posisi menopang dagu sambil tetap cengengesan. Kalau dijelasin prosedur service suka cekikikan sendiri. Terus suka nanya-nanyain Kak Muti juga. Awalnya sih aku bersikap sok ramah, ikut cengangas-cengenges juga, tapi lama-lama gak tau bawaannya jadi kikuk, jadi aku sebisa mungkin pasang tampang datar Pengen rasanya transfer itu user ke Kak Ira aja, biarin deh aku dapat user om-om. 

Sok asik itu bisa juga pas manggil. Kadang aku dipanggil Kak, Dek, Mbak Icha, dengan nada bicara yang gak biasa, panjang terus kayak gimana, lucu aja gitu dengernya. 

Gapapa sih sok asik, tapi kalau udah berlebihan banget, nyebelin juga kan?


Gak bisa dipungkiri sih, secara sengaja maupun gak sengaja, kita juga pernah jadi pelanggan yang sesengak Fir'aun.  Namanya juga manusia, gak lepas dari khilaf dan kenangan akan mantan. Oke, yang terakhir itu gak semua manusia kok. 


Tapi please, kalau bisa, jangan sengaja jadi pelanggan yang semenyebalkan itu ya? Yang melayani kita itu juga manusia, bukan robot yang gak punya perasaan.


Tapi kalau gak ada pelanggan-pelanggan kayak gitu, kerjaan gak ada tantangannya. Ya ambil positifnya aja, namanya juga kerja. Kalau mau enak terus-terusan, gak usah kerja. Hibernasi aja atau mengerami telur di rumah sampe dilamar sama juragan minyak yang gak tau kapan datangnya. Iya enggak?


Postingan ini agak emosional sih menurutku. Menurut kalian, yang baca, gimana? Silahkan rusuh di kolom komentar ya.

10 komentar:

  1. Woaaahhhh, curhatnya panjang amat. *kucek-kucek mata*

    Oiya, itu ada yang typo, deh. "Membabi buat?" Maksudnya membabi buta, ya? :))

    Huwahahaha. Iya, banget itu semua. Walaupun gue belum pernah jadi CS. Tapi suka kesel banget kalo ada orang yang seenaknya sendiri. Pengin yang gratis, tapi nggak bawa kartu garansi. Giliran suruh bayar, malah ngomel-ngomel. Kemahalan, mau nipu, mau umroh, de el el gitulah.

    Hmm, kalo soal nggak mau antre, rata-rata ibu-ibu. Gue pernah diselak-selak pas lagi beli sayur di warteg. Yang dateng duluan siapa, tau-tau nyerobot. :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha. Awas matanya ntar minus tuh.
      Iya, udah aku edit, Yog. Thanks ya haha.
      Seandainya semua pelanggan mikirnya kayak gitu, pasti gak bakalan ada lagi tuh momen CS masuk ke ruangan dalam sambil ngomel ngomel misuh misuh ngomongin pelanggannya, atau CS nangis saking betenya.
      Iya Yog, kalau dari pengalamanku yang sering gak sabaran itu rata-rata ibu-ibu. Yang bapak-bapak itu kebanyakan selow. Makanya ada istilah suami-suami takut istri. Loh, apa sih. Hahaha.

      Hapus
  2. Karena hidup ngga pernah monoton Cha, jadi memang sudah nasib kalok harus ngadepin orang-orang kayak gitu. Wkwkwk.. :D

    Dalam pertemanan jugak gitu sih. Ada yang sotoynya kebangetan, berasa kita nih orang paling bego sedunia.. :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nasib jadi pelayan. Beb. Haha. Bener bener, life is never flat kalau katanya iklan Chitato.
      Nah yang sotoynya kebangetan itu ngeselin banget. Mau dilawanin buang buang tenaga, mau didiemin makan hati.

      Hapus
    2. Apalagi kita di bidang pelayanan yah, mau ngga mau harus ngasih senyum palsu, trus ngelus dada tiap kali customer lagi kelakuan.. Hahah.. :D

      Semoga ngga banyak deh yang ngeselin ^^

      Hapus
    3. Bener banget. Kayaknya hampir tiap hari aku senyum palsu mulu deh, Beb. Hahaha.
      Iya mudahan aja. Hidup CS merdeka! Mati aja customer rempong! Eeeh.

      Hapus
    4. Temen ku ada tuh yang kerja di bank, kayak ngelayanin nasabah gitu. Tiap hari katanya nih semaput gara-gara banyak yang ngajuin ini itu tapi omong doank.

      Esmosi! :P

      Hapus
    5. Huhuhu kasian temanmu, Beb. Resiko kerja di bidang pelayanan :')
      Es teh! :p

      Hapus
  3. Konsekuensi kerjaan ya, tapi emang pelanggan rese kudu dimusnahkan hahhahaii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipunahkan aja kalau bisa, biar gak ada lagi customer rese :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com