Kamis, 09 April 2015

Filosofi Mata

Aku gak kuasa nahan jeritan, pas tau kalau film dari adaptasi novelnya Ibu Suri, Dewi Lestari, yaitu Filosofi Kopi, tayang di bioskop hari ini. 

Aku pengen nonton. Pengen banget! Aku harap filmnya lebih bagus dari Perahu Kertas, dan Supernova. Sebagai maunya sih jadi anaknya Dewi Lestari, aku harus berbakti kepada beliau dengan menikmati karyanya tepat waktu. Yaaa walaupun sebenarnya aku belum punya novel Filosofi Kopi, tapi at least aku udah baca. Belum berarti aku nanti bakalan punya, gak sanggup kalau mau borong langsung semua novelnya Dee. Dari tahun kemaren mau beli Gelombang aja gak kesampean sampe sekarang.
Tapi kayaknya 80% aku gak bisa menuntaskan hasrat nontonku hari ini. Ini hari Kamis, malam Jum'at. Mama punya kepercayaan, lebih tepatnya aturan, kalau anak-anaknya gak boleh jalan di malam Jum'at, kecuali dijemput. Eeeh kalau malam memang aku gak dibolehin bawa motor sendiri sih. Nah, ntar aku nonton sama siapa? 

Kalau ngajak Dita, kayaknya dia gak mau. Itu anak masih kesengsem sama Insurgent, kebelet pengen nonton, sedangkan aku yang Divergent aja belum nonton. Mau ngajak teman nonton andalan, Kak Ira, dia lagi dinas ke Balikpapan. Sama Nanda, itu anak gak hobi nonton, lebih suka karaokean, Eh dia hobinya ditonton sih. Iya, ditonton sama tetangga atau teman-temannya yang kebetulan lagi main ke rumah kalau dimarahin sama Mama karena mucil dan ngelawan terus. 

Nonton sama Zai..... itu makhluk jadi anak rantauan dari empat bulan lalu. Huaaa udah empat bulan aja, hebat juga kamu Cha bisa LDR! Heleh baru empat bulan kok, bukan empat windu, walaupun rasanya kayak empat windu. Lagian, kalaupun dia masih disini, dia pasti juga nolak mentah-mentah kalau diajak nonton Filosofi Kopi. 

"Itu film Indonesia, gak suka."

"Itu dari novel kan? Kalau dari novel Sherlock Holmes baru oke."

"Ntar filmnya sedih, trus kamu nangis, aku gak mau buka baju terus jadiin bajuku buat ngelap ingusmu."

Bla bla bla bla.

Bisa kutebak, pasti dia lebih milih nonton Fast & Furios 7 aja. Jatohnya malah aku yang ngalah trus nonton film yang 1-6 nya aja belum aku tonton itu. Dimana-mana cowoknya yang ngikutin selera ceweknya mau nonton apa. Lah ini...

Ngomong-ngomong soal Zai, kok aku jadi gatal mau ngomongin dia ya. Ngomongin matanya, lebih tepatnya sih.

Gara-gara liat postingan orang juga sih. Jadi kemaren aku ada liat postingan Terrible Thing. Isinya keren, cerita adaptasi dari sebuah lagu dari band asal Tallahassee, namanya Mayday Parade. Dulu aku sempat ngefans sama vokalisnya yang tatoan itu, Derek Sanders. dan kegilaan sama lagunya yang judulnya I Swear This Time I Mean It. 

Pas baca postingan itu sambil dengerin Terrible Things, jiwa melankolisku kambuh. Airmataku jadi gampang kepancing buat ngalir. Gak deras, tapi seolah tertib. Tetes demi tetesnya jatuh teratur, seolah mengikuti alunan piano dari lagu itu. 

Kan ngomongin lagu Mayday Parade, kok upload fotonya Eminem? Ah biarin deh, bodo amat.

"I can tell by your eyes that you're in love with me"

Salah satu lirik yang aku suka, sekaligus bikin aku pengen nanya, emang kayak gimana mata orang yang lagi jatuh cinta itu?

Apa berbinar-binar? 

Apa berkaca-kaca?

Apa ada tanda lope-lopenya gitu? 

Jelas, aku gak bisa liat mataku sendiri pas jatuh cinta sama Zai. Tapi aku bisa ngeliat mata cowok aneh itu, yang selalu cengengesan kalau dipanggil Bajingan, bukannya marah gitu.

Kalau lagi ngobrol, kami selalu gak berhadapan. Aku yang duduk miring menghadap penuh ke dia, sedangkan dia duduk tegap menghadap ke depan. Dia selalu ambil peran sebagai pendengar. Mata kami itu kemana-mana, jarang banget bertemu dalam satu pandangan dalam waktu yang lama, kayak orang-orang pacaran pada umumnya. Bagitu dia ngeliatin aku dalam waktu lama, aku biasanya langsung buang muka dan bilang, 

"Aku gak suka diliatin kayak gitu!"

Entahlah, kayaknya aku gak tahan sama panas di pipiku kalau dia ngeliatin mataku. 

Malah seringnya aku ngeliatin dia diam-diam pas dia asik main hape, baca buku, atau mainin laptop. Ngeliatin mata sipit dan alisnya yang gak seberapa itu. Dan kalau sudah kayak gitu, biasanya dia ngeliatin balik dan naikin alisnya. Lalu aku buang muka lagi. 

Aku kangen mata itu. Pengen natap sekarang, tapi gak mungkin bisa.

Aku kangen sepasang mata yang sipit dan alisnya gak seberapa tebal itu. Aku kangen nemuin mata yang seolah tertawa jenaka itu pas aku baru bangun dari tidur di motor, disusul dengan kata-katanya, 

"Sudah sampe, Seng. Itu ilermu lap dulu."

Aku kangen sepasang mata yang keukeh gak mau ngeliat ke arahku pas dia marah sama aku. Aku kangen sepasang mata yang tambah menyipit saat ngetawain aku yang refleks manyun begitu dia bilang, 

"Dasar idiot!" 

Aku kangen sepasang mata yang menyimak seksama itu pas aku berapi-api curhat betapa betenya aku dikekang Mama, sementara aku cuma bisa sesekali menatap mata itu karena panas di pipiku.

Aku kangen sepasang mata yang antusias itu pas lagi ngejelasin betapa gak sukanya dia sama Lil Wayne.

Aku kangen sepasang mata yang benar-benar berani aku tatap pas malam sebelum dia berangkat ke Sangkulirang dengan air mata yang menggumpal. Aku kangen sepasang mata yang menatapku nanar waktu itu.

Aku kangen sepasang mata kami yang bertemu lama untuk pertama kalinya selama kami berhubungan lebih dari sekedar teman. Seolah berbicara waktu itu, tatapan mataku yang seolah bilang, 

"Cepat pulang ya. Ada cewek oon yang harus kamu hujat secara live terus disini. Cewek oon tau malu kalau matanya ditatap kamu. "

Aku kangen sepasang mata itu. Sepasang mata yang aku tau, walaupun dia gak romantis, jarang muji aku, selalu ngolokin aku, susah bilang "Aku sayang kamu" sering ngomong "Fuck you."...... aku tau, dia jatuh cinta. Sejatuh aku ke dia.

Huaaaaaaaaaaa melankolis amat Cha. Lebay.

Udah ah, mau bujukin si Nanda dulu buat nonton Filosofi Kopi dulu. Eh bukan bujukin sih, tapi maksain.

23 komentar:

  1. That's why I never like a sad story.. :(

    Karena aku orangnya cengeng banget, dan kalok denger cerita yang sedih-sedih bakalan ngga bisa move on gitu. Aneh banget. -_- Makanya sekarang cenderung menghindar kalok ada sesuatu yang bakalan bikin sedih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti gak suka drama Korea, Beb? Aku juga gak suka nonton sih, bawaannya sedih mulu dan ngait-ngaitin sama diri sendiri. Mendingan nonton film komedi :D
      Namanya juga cewek, pasti ada sisi cengeng dan melankolisnya, cuman kadarnya aja yang beda-beda tiap orangnya.

      Hapus
    2. Yap! Soalnya kalok nonton drakor, padahal uda komedi nih tapi ada sedihnya, tetep aja ngga bisa move on.. Hih! -_-

      Kayaknya kadar mellow ku berlebihan deh, Cha.. Mihihih :P

      Hapus
    3. Iya, drama Korea suka gitu sih. Ujung-ujungnya bikin nangis juga. Mendingan nonton Eminem ngerap. Haha.
      Jangan-jangan kamu kepribadiannya melankolis sempurna, Beb. Berarti kita sama. Yesssssss!!!! Tosssss!!! :D

      Hapus
    4. Aku uda lama ngga nonton shownya Eminem. Sejak tau dia gay kok rasanya gimanaaa gitu. Runtuh pencitraan. :'

      Ahahah.. Aku emang melankolis kok, Cha. Toss! :D

      Hapus
  2. mata memang terbukti adalah jendela hati,padahal jika tak berhati artinya jendelanya ketutup dong yei

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Udah nonton filmnya kah, Mbak? Waaaaah :(

      Hapus
  4. Gue lebih suka bukunya. Karena kalo membaca buku itu imajinasi gue lebih keren pas ngebayanginnya daripada nonton bioskop. Padahal mah belum nonton juga. Huahaha.

    Divergent sama Insurgent keren. Cuma Insurgent-nya terlalu menegangkan, bener-bener banyak twist, nggak dikasih jeda buat nafas juga. Memacu adrenalin banget. :))

    Ciyeee si Icha melankolis. :p
    Ciyeee kangen pacar. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih, Yog. Kebanyakan lebih bagus di bukunya daripada di filmnya. Jarang banget kalau lebih bagus dari buku. Sama-sama bagusnya kayak buku aja udah syukur. Contohnya kayak fifty shades of grey, filmnya jelek sih menurutku, beda jauh sama novelnya. Untung yang meranin Mr. Grey nya ganteng. Eh, baca sama nonton fifty shades of grey itu aib gak sih?
      Belum nonton dua duanya. Huhuhu. Tapi emang banyak yang bilang bagus sih, trailernya aja udah keliatan bagusnya. Si ceweknya makin cantik rambutnya pendek gitu.
      Cieeee si Yoga pacarnya Rima.
      Cieee si Yoga LDR jugaaaa :p

      Hapus
    2. Gue juga udah nonton itu Grey. Ceweknya masa keliatan itunya. Hih. :(

      Wahaha, kalo rambut pendek jadi inget pas dia main di TFIOS. :)

      -___-

      Hapus
    3. Hih nya anak polos itu ya, Yog? Pake emot sedih. HIh juga deh :(
      Yaaaah itu film yang si ceweknya itu sakit parah ya? Belum nonton juga. Ntar ah cari di ganool.

      Hapus
  5. Kalo aku lebih suka nonton, ga perlu banyak mikir kayak baca buku, haha.
    Makanya sampe sekarang belum punya buku-buku Dewi Lestari. *alasan yang dibuat-buat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sialan, alasan dibuat-buatnya masuk akal juga, Nggo. Jadi susah aku mau ngebullynya. *kemudian hening*

      Hapus
    2. Nontonnya juga sendiri buat apa, Mas Renggo?
      Mending juga baca buku. Yakali baca buku berdua. :p

      Hapus
    3. HAHAHAHAHAHA akhirnya ada yang ngebully. Kalau gitu Renggo ngedatenya baca buku aja. Pacarnya yang baca buku, Renggonya nontonin pacarnya baca buku :D

      Hapus
    4. Aku udah ga mau ngerusuh lagi, kak. Janji. *ngaitin kelingking*

      Hapus
  6. Ini dari filosofi kopi ke muji muji pacarnya haha postingan yang sangat bebas

    Film ini pernah road show ke kampus gue waktu itu, tp ga sempet dateng. Padahal yang dateng dapet tiket nonton filmnya gratis. duh sial banget kan gak dateng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, Makasih atas (anggap aja) pujiannya, Bob. Eh, Don.
      Huaaaaaaaaaaaaa sayang banget. Kenapa gak dateng? Kenapa melewatkan yang gratisan? Takut keingat mantan?

      Hapus
  7. Filosopi Kopi ah gue nunggu downloadanya aja...hahaha
    Nih lagi kangen pacar ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya aku juga bakal nunggu downloadannya. Sementara bacain review orang-orang aja soal film ini hahaha.
      Kangen tukang hujat profesional sih lebih tepatnya :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com