Senin, 20 April 2015

Sinis Sama Socmed

Saudara alter ego saya memaksa saya menulis postingan untuk blognya kali ini. Padahal dia tau kalau saya adalah orang yang anti socmed, termasuk anti blog yang katanya udah jadi separuh jiwanya ini. Oh iya, blog itu termasuk social media bukan sih?

"Kamu punya otak yang sama pintar kayak aku. Pasti kamu punya sesuatu yang bisa kamu tulis. Please, Zhemaaaaaaaaaaaaa." 

Ada dua paksaan dari kalimat memelas di atas yang dia ucapkan tadi pagi. Satu, dia memaksa saya buat hadir di blog ini, entah buat apa. Dua, dia memaksa saya secara gak langsung buat mengakui kalau dia pintar. Iya, mungkin dia memang pintar, pintar dibungulin cinta.

Katanya gak suka diolokin, tapi ketawa aja kalau udah diolokin Zai, cowok yang katanya udah nemanin dia selama dua tahun ini. Katanya gak bakal pacaran sama cowok yang cuek karena sifat manja yang mendarah daging, tapi ternyata pacaran sama Zai yang notabene berkepribadian plegmatis damai dan bergolongan darah B, perpaduan yang sempurna untuk menciptakan karakter cowok cuek dan ngangenin. Lah, kok saya jadi muji si Zai itu ya. Padahal kenal aja enggak. 

Cinta memang bisa membuat kita bodoh. Makanya saya memilih buat jomlo aja. Bukan karena nasib, tapi karena prinsib. Pake 'b' biar greget, dan biar keliatan sebagai alasan yang gak klasik-klasik amat. Padahal emang klasik sih.

Okelah, saya sanggupin aja permintaan itu anak. 

Oh iya, baiknya saya memperkenalkan diri saya dulu. Nama saya Alzhema. Saya dua tahun lebih muda darinya (tapi saya ngerasa jauh lebih dewasa dibanding dia), dan lahir tanggal 13 April. Seperti yang udah ditulis Icha di postingan sebelumnya, saya adalah dirinya yang lain, yang tentu aja merupakan kebalikan dari dia. 

Dan seperti yang udah saya tulis di atas, saya anti socmed. Terutama Path, Instagram, dan Ask.fm. Saya masih memberi pengecualian untuk blog, setelah saya coba untuk menulis disini. Ternyata blog tidak 'sepamer' yang saya kira.

Yap, pamer. Alasan saya gak suka socmed, ya karena itu. Saya gak habis pikir sama Icha yang tadi malam mencak-mencak sendiri gara-gara ngeliat postingan teman-temannya di Path yang lagi study tour ke Surabaya, yang lagi nonton sama pacarnya, yang lagi makan di---- kalau kesel liat orang yang pamer, gak usah main Path, gak usah punya Path juga sekalian. Ini malah dipelototin sambil tetep ngedumel sendiri, 

"Isssss kapan ya bisa jalan-jalan keluar pulau, keluar negeri, keluar planet?"

"Enaknya pang nonton sama pacar, eeh gak enak kok, enakan jalan sama Dita, eeeh sama pacar kok sama pacar huaaaaaaaaaa!!!"

"Makan disitu aja pake dishare, ntar kalau makannya disuapin juga dishare gitu, kalau habis makan trus boker dishare juga gitu?"

Saya cuma bisa geleng-geleng kepala aja. Bukannya Path emang gitu ya, akun socmed pencitraan? Seperti yang orang-orang bilang. 

Selain ngedumel sendiri, Icha juga suka curcol di akun Path-nya itu, padahal dia sudah punya blog ini buat jadi tempat curhat. 

Kadang terselubung lewat lirik lagu, kadang lirik lagunya itu diganti biar keliatan lebih ngenes dan minta dikasihanin, kadang frontal curhat lewat status. Berharap tanda love banyak berdatangan. Tapi dia lebih suka kalau postingannya dicemberutin atau diketawain, dikasih emot cemberut dan emot ketawa maksudnya. Biar keliatan seberapa banyak yang peduli sama kegalauannya, katanya. Ckckck. Pencitraan yang Icha bentuk sangatlah buruk. Miss Drama Queen.

Tapi saya gak ngelarang dia buat main Path sih. Kadang saya juga suka mainin Path-nya, dengan ngeshare lagu Eminem, dikasih caption lirik lagunya yang paling ngena kasarnya. 

Saya juga gak ngelarang dia buat main Instagram

Cuman saya ngerasa lucu aja, banyak model yang bertebaran di akun socmed satu itu. Model yang sebenarnya bukan model tapi sok-sok jadi model. Para cewek-cewek pada bersaing buat banyak-banyakan followers, banyak-banyakan likes, banyak-banyakan foto lagi-dimana atau lagi-difotoin. Banyak cewek-cewek di IG yang pada foto di tempat-tempat bagus dan cenderung bikin kita bertanya-tanya, 

"Itu dimana ya? BAGUSSSS!!!" 

Cewek-cewek itu pada pake outfit yang keren dan bikin bertanya-tanya juga, itu bajunya beli dimana, itu rambut nyalon dimana, itu sepatu nyolong dimana. Cewek-cewek yang pajang foto candid tapi bagus, entah beneran candid atau sok-sok candid. 

Pokoknya cewek-cewek yang bikin sirik lah. 


Icha mah yang sirik, saya mah enggak. Saya ngetawain aja kalau ngeliat Icha sama temannya, Dita, ngerengek satu sama lain kalau ngeliat foto cewek model wannabe di IG. Trus mereka berdua kepo, bukain IG cewek itu sampe mereka capek sendiri. Dan berakhir dengan kalimat yang diucapin barengan, 

"ENAK BANGET JADI ORANG FAMOUS, TEMENAN SAMA FOTOGRAFER!!!!!"

Daripada sibuk nyirikin IG orang yang fotonya bagus-bagus, mendingan foto yang bagus juga kalau gak mau kalah. Ah, tapi Icha sudah kalah. Secara dia gak ada bakat-bakatnya buat dipoto. Masih mending Dita, bisa pose muka beku ala model, lebih ekspresif juga. Lah si Icha, kalau pose muka beku, bibirnya kayak mau jatoh. 

Begitu saya kasih tau dia soal ini, dia langsung mogok upload foto di IG. 

Ada juga akun-akun IG yang nyampah, sekali upload foto banyak banget dari lima sampe sepuluh. padahal satu momen dan itu juga foto selfie. 

Menurut saya, main IG itu gak sebatas buat orang yang mau jadi model-modelan, gak sebatas buat share foto yang bikin sirik aja. Banyak pengguna IG yang pada share video lucu dan kreatif. Seenggaknya itu lebih berpahala daripada ngeshare foto. Ya, berpahala karena udah ngehibur orang. 

Nah, terus kalau akun Ask.fm, saya suka kesel kalau ngeliat Icha main Ask.fm, dan ngasih pertanyaan anonim buat orang-orang yang di berandanya, yang dia rasa kelewat asik atau kelewat sensasional. Waktu itu dia pernah nge-ask akun cewek yang famous dan banyak hatersnya karena pergaulan cewek itu bisa dibilang buruk. 

"Eh Kak, menurut kakak bagusan Kamasutra atau Fiesta ya Kak? Aku gak ngerti gituan, Kak. Mohon di ans ya Kak, aku butuh banget bantuan Kakak." 

Astagaa Ichaaaaaaa! Mentang-mentang anon trus seenaknya nge-ask pertanyaan macam itu. Dan ternyata bukan cuma Icha yang gitu. Ada banyak. Dan itu udah biasa di dunia per-ask-fm-an. Icha juga pernah dapat pertanyaan dari anon, yang lumayan nyebelin juga. Kapok, dapat karma. 

Terus, Ask.fm yang dulu bukanlah Ask.fm yang sekarang. Selain makin maraknya pertanyaan dari anon, akun-akun Ask.fm sekarang rata-rata pada sok bijak ngejawab pertanyaan, kadang gak nyambung juga. Yang ditanya apa, yang dijawab apa.

Ditanya, 

"Kalau ada orang yang gak bisa pegang janjinya, enaknya diapain ya?" 

Eeeeh malah dijawab, 

"Daripada kesel mending story aku sama pacar aku ya, jadi tuh hari ini aku sama dia bla bla bla bla bla bla bla" 

Habis itu dia post a picture sama pacarnya. Perih kalau yang nanya itu jomlo kayak saya. 

Meskipun saya anti socmed, tapi saya rasa cuman tiga socmed itu aja deh yang saya sinisin di postingan ini. Sebenarnya hak masing-masing orang mau main socmed sebrutal gimana. Tapi lebih bagus kalau socmednya digunakan secara wajar, bukan jadi kebutuhan primer juga. 

Dan yang paling penting, jangan lebih mengutamakan ukhuwah antar teman socmed aja, tapi antar teman dunia nyata. Kan ada tuh gara-gara asik komenan di IG atau di Path, teman di samping dicuekkin. 

Sebenarnya saya gak tau ukhuwah itu apa, cuman asal sebut aja sih.

Saya bingung mau nulis apa lagi. Moga postingan ini enak dibaca walaupun gak ada manfaatnya. Salam kenal dari saya, ya. 


-Alzhema-

15 komentar:

  1. salam kanal juga alzhema.hehe iya juga ya daripada sibuk syirik sama foto orang lain mending waktunya dipakai untuk hal yang berguna ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Kakak Deviiiiiiiii :D
      Bener, udah bikin dosa, ngehabisin kuota juga, mending kuotanya dipake buat streaming acara gosip artis, trus ngiri deh liat artis lebih cantik. Eeeh sama aja ya, sirik juga :(

      Hapus
  2. Kawan ku ada loh yang bilang sama ku, "Beb, kau ngga punya IG sama Path tapi kok bisa terlihat bahagia ya?"

    Lha.. Memangnya dua akun itu semacam oksigen apa? Huahahahaaaa.. :D

    Makanya aku milih sosmed yang sesuai kebutuhan aja. Kayak FB buat komunikasi sama temen lama en main game, G+ buat promo en branding blog. Itu aja sih.

    Jadi aku cumak fokus sama yang perlu difokusin. Ngga buang terlalu banyak energi. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, baru tau kalau sumber kebahagiaan itu IG sama Path ya, Beb. Kirain cuman shopping. Hahaha.
      Iya juga sih, buat apa punya semua socmed tapi sebenarnya gak diperlukan.
      Iya, gak terlalu buang banyak energi sama buang waktu juga ya :D

      Hapus
    2. Shopping mah jauh lebih membahagiakan ya, Chaaaa.. Kayak uda di surga aja. Mueheheh :P

      Nah ituuu.. Kebanyakan dari kita kan lebih ngerasa greget kalok apdet. Seandainya ada 10 socmed baru yang lagi gress, mungkin semuanya diikutin. :D

      Hapus
    3. Apalagi kalau dibayarin, Beb. Surga bangetttttt :D
      Iya bener bener. Biasanya cewek tuh yang ngetrend dikit diikutin, yang takut dibilang kudet. Salah satu sifat yang buruk dari cewek sih. Haha.

      Hapus
    4. Eh tapi aku ngga pernah mau loooh kalok dibayarin, Cha. Wkwkwk.. :D Entah lah, kayak ngga mau punya hutang budi aja gitu. :P

      Yoi. Cowok sekarang jugak pada gitu sik. :P

      Hapus
  3. Gue kadang juga kesel sama cewek-cewek yang sekali upload itu bisa 5-20 foto. ( tentunya selfie )
    Gayanya itu-itu aja. Pengin unfollow tapi temen. Kan taik. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga kesel, Yog. Coba dikasih grid gitu dikumpulin jadi satu biar gak nyampah. Sayang juga kuota dibuang-buang.
      Dimusuhin aja, baru unfollow. Haha.

      Hapus
    2. Kalo si Rima-Rima itu suka selfie ga, Yog?

      Hapus
    3. Rima gak suka selfie, sukanya wefie bareng Yoga. Eh iya nggak sih bener namanya wefie?

      Hapus
  4. Ohiya, lupa, salam kenal Zhema. Baru tau kelakuan Icha di Path kayak gitu. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Kakak Yogaaaaaa.
      Iya tuh, bilangin orang nyampah di IG padahal dia sendiri nyampah share lagu juga di Path :p

      Hapus
  5. Kalau baca tentang alter ego, entah kenapa yang ada di pikiran saya malah Hudson IMB.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha oh iya ya, baru nyadar ternyata di Indonesia ada juga yang punya alter ego gitu :D

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com