Jumat, 24 April 2015

Ketika Harus Bersahabat Dengan Bokek

"Aku bosan bokek. Aku bosan bokek! Bukannya kamu bilang kalau hidup ini harus perhitungan? “


Dita menarik nafas, lalu melanjutkan omongannya.


"Itu dialog favoritku, Tante. Disitu Alvanya ngerasa kalau Merrynya mikirin uang, uang, uang melulu. Ya ketampar lah dia, terus ninggalin Merry. Padahal Merrynya mau dilamar sama Alva tuh. Iiiihhh Alvanya ganteng banget, tapi udah punya pacar di kenyataanya, pacarnya cantik terus bla bla bla bla bla la la la la tra lal la li li li li."


Hari Minggu kemaren, seperti biasa aku jogging di GOR Sempaja bareng Dita. Habis jogging (atau lebih tepatnya tawaf, soalnya cuman muter-muter ngelilingin GOR doang), kami duduk lalu dia nyeritain film Merry Riana. Aku yang emang belum pernah nonton filmnya, antusias dengerin dia cerita sekaligus takjub juga sama jiwa playgirlnya. Ini anak, baru kemaren bilang kalau mau cari pacar kayak Bradley-nya The Vamps, sekarang mau cari yang kayak Dion Wiyoko. Dasar playgirl batin.


"Bukan cuma Merry mah yang bosan bokek. Aku juga, Dut. Kamu juga kan?"


Yang ditanya langsung nyerocos lagi soal sifat borosnya yang gak bisa dikontrol kalau soal beli baju, dan aku harus pura-pura antusias lagi. Pertanyaanku malah gak dijawab. Eeeh itu sih Alzhema yang pura-pura, bukan aku, bukan.


Eh tapi kalau gak dijawab sebenarnya gapapa sih, aku udah tau juga jawabannya. Pasti bosan, siapa juga yang betah kalau bokek, bokek terus?





Tapi kalau kita dalam keadaan yang mengharuskan buat bersahabat sama si bokek, harus gimana?


Berdasarkan pengalamanku, menurutku sih bisa dengan cara kayak gini:


1. Ngirit tapi gak medit
Udah pasti lah harus ngirit. Gaya banget, udah bokek pake mau boros segala *nyindir diri sendiri* Dari yang makan siang satu porsi buat sendiri, karena bokek belinya paroan sama temen, yang kebetulan lagi bokek juga. Bawa minum dari rumah karena beli minum es teh yang harganya dua ribu dirasa kemahalan (namanya juga bokek).  Bawa bekal juga sekalian. Yang biasanya habis beli makan beli cemilan di Indomaret, sekarang kalau ke Indomaret cuman numpang ngadem doang.

Untungnya selama aku bokek, selalu ada temannya. Aku sama Kak Ira sering beli makan satu porsi buat dimakan berdua. Sengaja belinya di warung makan yang biasa ngasih jatah nasi kayak jatah buat kuli. Selain nasi, lauknya juga paroan. Dan entah udah ditakdirkan buat bokek bareng atau gimana, kalau makan lauknya ayam aku lebih tertarik sama kulitnya, nah Kak Ira ini dagingnya. Jadilah kami saling melengkapi.

Pernah juga dulu, saking ngiritnya karena gak bisa beli bensin, aku matiin lampu depan motor sampe pulang ke rumah, karena katanya, entah bener atau enggak, matiin lampu motor itu bisa buat ngirit bensin. Padahal itu malam. Untung aja waktu itu begal lagi belum ngetrend.

Lumayan tersiksa sih kalau ngirit. Tapi lama-kelamaan bakal ngerasa biasa aja. Dan ya, biarpun lagi ngirit jangan medit ya. Maksudnya jangan sampe gak sedekah gara-gara ngirit. Kata Mamah Dedeh, sedekah bisa menambah rezeki. Jadi kalau ada nemu pengemis di jalan, kasih aja. Kalau ada nemu cewek umur 20-an mukanya agak kusut minta dipel lagi mangkal di pinggir jalan, kasih ajaaaa. Itu aku soalnya.


2. Jangan langsung dibuang!
Pasta gigi yang keliatannya udah habis sebenarnya masih bisa dipotong ujungnya trus isinya masih bisa dikerok. Sabun cair masih bisa dicairin dengan dikasih air. Ya walaupun gak tau deh apa bisa membunuh bakteri di tubuh, tapi seenggaknya tubuh masih licin dan ada harum-harumnya. Body lotion yang udah menggepeng karena habis masih bisa dipencetin dikeluarin isinya.

Maskara yang mau habis dan mengering masih bisa dipake dengan dikasih air. Untuk maskara, itu aku dapatin caranya dari Kak Indra, yang suka bokek juga kalau akhir bulan.

Mantan, masih bisa kita manfaatkan dengan jadi teman curhat, teman jalan, teman nonton, tukang ojek, tukang ngeprint tugas kuliah, tukang bawain belanjaan, tukang baikin keran air di rumah, tukang----- pokoknya jangan dibuang lah.

Untuk yang terakhir, jangan ditiru, kalau masih mau jadi manusia beradab. Haha.


3. Nambah pahala dengan puasa sunnah Senin Kamis.
Daripada malakin orang yang lagi makan enak, mendingan rasa laparnya karena bokek dialihkan ke puasa. Syukur-syukur bisa puasa setiap hari kayak di bulan Ramadhan, asal jangan pas hari Tasyrik aja.

Selain buat ngirit pengeluaran, puasa juga buat meminimalisir rasa bete yang biasanya datang sih. Mau marah sama orang, ingat kalau lagi puasa, Mau nangis karena sepatu-sepatu di online shop pada ngolok bagusnya, ingat kalau lagi puasa. Mau ngetawain Alzhema yang jomlo tapi sok tegar, ingat kalau lagi puasa.

Apalagi kalau puasa ada temannya, rame-rame, entah sama teman yang bokek juga atau sama teman yang lagi diet atau yang emang mau nyari pahala, puasa jadi makin seru, minim godaan juga. Bokek jadi gak ngenes-ngenes banget kayak jomlo, dapat pahala, cepat dapat jodoh juga, yang udah punya pacar cepat dilamar. Eeh.


4. Act busy
Kadang aku ngerasa bersyukur banget punya blog ini, yang tiap harinya minta diurusin. Walaupun total view nya sangat menandakan ini blog personal amatir sekali dan yang komen biasanya ngerusuh, terutama si Renggo (eeeh ampun, Nggo, udah nyebarin aibmu, ini yang ngetik Alzhema bukan Icha), tapi sebagai manusia beradab yang suka nonton acara Mamah Dedeh, aku ngerasa bersyukur.

Karena dengan sibuk nulis postingan atau blogwalking, aku jadi suka lupa sama rasa lapar yang merongrong. Serius. Tau-tau udah jam dua belas siang, jam lima sore. Waktu terasa berjalan cepat. Seandainya aku juga bisa kayak gitu buat ngitung hari demi hari menuju bulan Juli, dimana bulan itu Zai pulang ke Samarinda, sayangnya gak bisa, selalu ngerasa lama. Hiks. Crottttt. Jadi galau deh, ingus keluaran semua.

Selain sok sibuk ngelakuin hal yang kita suka, kita juga bisa sok sibuk kalau ada yang ngajakin jalan. Nggggg....bisa dibilang berbohong sih, sok sok bilang ada acara padahal mendem di rumah aja.  Tapi berbohong demi kebaikan gapapa kan? Demi kebaikan isi dompet. Tapi kalau teman kita udah kenal kita banget, gak perlu bohong sih. Jujur aja kalau lagi bokek. Siapa tau ditraktir, atau enggak ditemenin buat mangkal.


5. Menyembah wi-fi
Mau tetap eksis di socmed tapi kuota sekarat bahkan gak ada? Insya allah, ada solusinya~ *nyanyi*
Yaitu ekstra kulit manggis, eeh wi-fi!

Seandainya para fakir kuota itu kafir, Tuhan mereka itu pasti wi-fi. Dimana ada wi-fi, disitu mereka berdiam diri seharian semalaman. Gatau dunia luar, taunya dunia maya doang.

Kalau kuotaku lagi sekarat dan gak bisa buat beli kuota lagi, aku memperdayakan penuh wi-fi kantor, dan komputer di kantor buat browsing juga ngeblog. Pas jam lima teng bubuhannya pada pulang, aku milih buat mendem di kantor sampe langit gelap, maksimal jam delapan malam. Eeeh, pernah sih sampe jam sembilan malam, tapi itu sama Kak Ira. Kalau sendirian adek takut, Bang.

Kadang tethering sama hape Nanda. Itupun kalau dia lagi baik. Pernah juga ke rumah Kak Fitri, kakak pertamaku, alasan mau mainan sama Tasya padahal mau makein wi-fi nya.

"Dasar modus, bilang aja mau pake wi-fi! Huuuuuu." 

"Hehe, tau aja sih, Mi." kataku cengengesan sambil garuk-garuk leher. Aku biasa manggil dia Mami, soalnya aku udah anggap dia kayak mama keduaku. Eh penting gak sih bahas itu, Chaaaaa.

Kita patutnya berterimakasih pada Bapak Vic Hayes, penemu wi-fi. Karena berkat beliau, menjadi fakir kuota itu tidak menakutkan. Berani jadi fakir kuota itu baik! Selama ada wi-fi sih.


6. Berhutang.
Hal yang katanya Kak Yuls membuat hidup kita jadi lebih hidup. Sebenarnya ini bisa dihindari, dan harus dihindari juga sih, karena gali lobang dan tutup lobang itu pekerjaan yang melelahkan (nyambung gak sih?) Tapi kalau mendesak banget, mau kayak gimana lagi selain ngutang?

Misalnya aja udah bokek tapi tiba-tiba kena tilang, mau gak mau harus minjam uang teman. Akhir bulan udah bokek eh ternyata pesanan baju yang diprediksi bakal datang awal bulan depan maksa kita buat ngutang. Laper mau makan tapi bokek, terpaksa ngebon sama ibu kantin.


Kayaknya segitu aja deh. Nulis cara-cara bersahabat dengan bokek bikin ngerasa miris sendiri. Hidupku ternyata sering bokek. Ha ha ha ha.


Semoga yang lagi bokek, bisa menerapkan cara-cara ngaco di atas ya. Dan tetap senyum! Walaupun bokek, kita harus tetap bersyukur gak bokek oksigen, masih bisa bernapas, masih bisa hidup. Yaaa walaupun sekarang udara makin tercemar sih.

22 komentar:

  1. hahaha, kok hampir sama kalo lagi bokek... dompet seperti ada bawangnya, kalo diliat pedes dimata o_0 ... Odol di lipet-lipet supaya keluar biar gak mubazir. ke seven eleven cuma beli aqua botol trus nikmatin wifi berjam jam (-_-) bokek itu belajar irit...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, pedes banget. Dompet udah kayak kayak kopiah, tengahnya kosong dan bisa dilipat-lipat, dipakein ke kepala juga bisa. Haha mirisnya.
      Hahaha, yang odol itu aku pikir cuman aku yang nerapin, ternyata ada juga.
      Iya, belajar irit, mamaksa buat irit juga :(

      Hapus
  2. Kalo bokek, point nomor 3 lah yang paling bener. Tapi waktu buka kadang suka khilaf, jadi makannya dua kali lipat. Jadi pengeluarannya kadang boros. Sama aja sih, kayak gak puasa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan paling bermanfaat juga serta paling elegan daripada cara-cara yang lain.
      Hahahahaha, kalau gitu makannya gak usah dua kali lipat pas buka puasa, disambung pas sahur aja :D

      Hapus
  3. Bokek? Wakakak. Ini tulisan buat gue banget!
    Bener juga itu yang puasa Senin-Kamis. Tapi gue lupa bangun untuk sahur kalo puasa sunnah, begonya kadang lupa juga kalo lagi puasa. Pagi-pagi tau-tau sarapan. -__-

    Hmm, Renggo memang paling-paling, Cha. *geleng-geleng bijaksana*

    Gue malah merasa udah sahabatan sama rasa kekurangan dari zaman SD. Yang penting senyum dan selalu bersyukur. Yoi! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata ada aja yang ngerasa terwakilkan sama postingan ini. Maacih Qaqa.
      HAHAHAAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA parah, sampe lupa gitu. Jangan-jangan tiap bulan Ramadhan gitu juga, Yog? Kayaknya kamu kena Alzheimer deh :p
      Sama, aku juga, Yog. Yap, bener banget! Kalau dibawa ngeluh malah makin ngenes, gak selesai-selesai bokeknya perasaan.

      Hapus
  4. Jadi inget ni cha bulan ini keperluannmendadak byk banget gajian tgl 5, tgl 1 nya dah tanggal tua, hmmmm riweh idup ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sabar ya Mbak, aku juga gitu :(
      Kadang gak habis pikir juga, kerja tiap hari tapi digajinya sebulan sekali. Maunya sih digaji tiap hari tapi kayak gaji sebulan. *plak*

      Hapus
  5. sama saya juga sering merasa bokek, kadang disitu saya merasa ingin punya uang dan kaya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Disitu kadang saya merasa pengen jadi istri pangeran Brunei aja :(

      Hapus
  6. wuih blognya makin keren euy
    kebokekan kantong memang sangat tidak menyenangkan sangat..tapi lebih bagusnya sih emang kita teh bersahabat dengan neng bokek itu deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mas, komennya Mas juga makin keren. Hehe.
      Mau gak mau sih harus bersahabat, biar tetap hidup :)

      Hapus
  7. Makasih ya udah nyebut nama Adam Levine di poin ke empat. Jadi terharu, nih. Bukan terharu karena namaku disebut, tapi terharu karena bokep. Eh, bokek maksudnya :|

    Di bagian puasa Senin - Kamis, aku juga sering niat pengen puasa itu. Tapi kok susah bangun, ya? Sampai sekarang sulit terealisasi. Baru sebatas wacana.

    Bangunin aku, dong. *bukan kode*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sama sama Mas Adam. Adam Suseno.
      Resiko huruf K sama huruf P deketan jadinya typo parah gitu :p
      Susah mana sama move-on, Nggo?
      Iye, ntar aku bangunin lewat e-mail. *kode diterima*

      Hapus
  8. Hahaha puasa bener banget tuh. Dan ya nabung dong. Biar pas kerasa mau bokek tinggal bongkar celengan. Hehe salam kenal yaa. Baru pertama mamppir nih Cha \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hidup puasa Senin - Kamis!!!!!!!!! Pengennya sih nabung, tapi gak ada yang bisa ditabung, Di. Bisanya nabung di kakus aja :(
      Salam kenal juga, makasih udah sempetin mampir di blog amatir :)

      Hapus
  9. itu lu bneran nerapin alter ego di khidupan shari''? canggih. brrti nnti pnya pacar dua juga dong? *eeh

    yah, klo udah bokek trus boros, ga tau diri sndiri jg sih. klo poin kdua, kyaknya smua mahasiswa perantuan ngelakuin hal itu smua. yah, emang udah nalurinya ga mau rugi sih.
    yg pling pnting, klo mau hemat ya puasa. trus bukanya di rumah tmen. indah bnget. tpi bklan ngerepotin, klo buka di rumah org mulu sih.

    keren tuh filmnya.
    yg satu juta dollar itu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, beneran. Tapi baru adek sendiri sih yang manggil Alzhema. Haha.
      OH IYA!!!!! Cariin pacar buat Alzhema dong. Kasian jomlo melongo dia.

      Iya, emang indah banget, apalagi kalau tiap hari. Tapi iya sih, ngerepotin. Lama-lama jadi kayak Adi temen kamu itu. Haha.

      Iya yang itu. Pasti gara-gara ada Chelsea Islannya ya makanya keren?

      Hapus
  10. Si Merry kan mikir gitu karena dia pernah susah banget hidupnya, makanya terkesan pelit en perhitungan. Hihihi :P

    Aku jugak kalok lagi bokek jadi fakir kuota. Tapi di sini mah minimal harus jajan dulu dengan harga paling murah 10 ribu. Bagusan duitnya ditabung buat belik kuota deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nonton filmnya ya, Beb. Yaelah kayaknya cuman aku aja yang belum pernah nonton. Huhu.

      Oh kalau mau pake wi fi nya harus jajan dulu? Iya sih bener, tujuan nabung sekarang turun karena perkembangan jaman, dari yang pengen naik haji sekarang jadi pengen beli kuota :(

      Hapus
    2. Aku ngga nonton sih, tapi baca bukunya aja :D

      Ya kaaaan.. Entah karena aku yang kudet, kayaknya belom pernah nemu wifi gratisan deh. :'

      Hapus
    3. Keren. Katanya sih di buku sama di film rada beda, lebih real yang di bukunya.
      Hehehe mendingan pake kuota sendiri aja kali ya :')

      Hapus

POSTINGAN YANG LAKU

GUMPALAN KESEHARIAN

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

Copyright © Pelacur Kata | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com